Ergonomi Suatu motor secara sederhana dapat diartikan hubungan (relationship) antara seluruh anggota tubuh kita terhadap Motor yang kita tunggangi, bagimana posisi tangan kita pada setang, bagaimana posisi kita duduk pada sadel, bagaimana posisi telapak kaki pada foot peg, bagaimana posisi spion apakah mempermudah pengontrolan lingkungan, bagaimana sudut pandang terhadap instrumen di dashboard, bagaimana tuas kopling dan tuas rem, dan semua instrumen pada motor yang memerlukan kontak langsung dengan pengendaranya adalah variable-variabel yang mempengaruhi penilaian ergonomi suatu motor. Jadi penilaian Ergonomi suatu motor untuk tiap tiap personal dapat bervariasi, hal ini lumrah karena Bentuk tubuh setiap manusia yang berbeda-beda.

Bagi saya yang bertubuh mungil ( tinggi 160 cm, berat 55 kg ) Ninja 250R cukup konservatif. Kita awali dengan Setang, setang Ninja 250R yang notabenenya lebih tinggi dari Ninja KR 150 membuat saya cepat sekali beradaptasi dari motor bertipe sport turing, posisi tubuh masih agak menunduk tapi masih terkesan natural. Seluruh penempatan panel instrumen pada setang, minus passing lamp, mirip sekali dengan Honda tiger jadi saya mudah sekali tune in dengan motor ini.

Panel dashboard terdiri dari indikator analog speedometer, takometer dan indikator bahan bakar, sedangkan indikator lampu terdiri dari indikator oli, lampu jauh, turn light atau sen, dan indikator suhu . Seluruh indikator cukup mudah di baca, walaupun tempatnya terkesan jauh, maklum biasa naik motor turing.

Nah sekarang Posisi duduk. Jok lebar, empuk dan tidak licin memanjakan bokong agar tidak selalu ganti posisi ( inget bokong merosot melulu waktu naik V-Ixion). Jangkauan kedua Kaki saya yang tidak terlalu panjang masih dapat menahan bobot motor saat berhenti, tapi kudu pake ujung kaki…. Posisi foot peg masih tergolong natural, tidak se ekstrim foot peg racing yang lebih jauh ke belakang, tapi foot peg Ninja 250R letaknya lebih kebelakang bila dibandingkan foot peg Tiger ataupun V-Ixion. Hal ini mungkin untuk menyesuaikan posisi riding Ninja 250R yang sporty

Cermin spion cukup baik penempatannya memberikan saya hampir seluruh informasi mengenai keadaan lingkungan di belakang saya (kecuali daerah blind spot), tanpa harus merubah-rubah posisi riding. Tuas rem depan dan kopling mudah dijangkau, tuas kopling ringan khas motor-motor jepang. Saya juga mudah sekali beradaptasi dengan tuas rem belakangan serta tuas gear transmisi karena nggak jauh berbada dengan Tiger dan V-Ixion. Kesimpulan saya mengenai ergonomi Ninja 250R adalah : Mudah sekali beradaptasi terhadap semua elemen-elemen ergonomi Ninja 250R sehingga saat nyemplak anda akan merasakan tubuh ini seakan menyatu dan menjadi bagian tak terpisahkan dengan Ninja 250R…. halah hiperbola euy

Semoga Berguna

Taufik of BuitenZorg

Foto: motorcycle.com, koleksi pribadi (narsis mode : ON 🙂 )

23 COMMENTS

  1. lumayan dapat no. 1
    setuju bro taufiq, terus terang saya bukan pengguna harian motor, nih lebih kepada koleksi karena bentuknya yg futuristik…dan enak dilihat
    tidak ada yang aneh buat pemula maupun yang sudah expert dalam hal permotoran selain memang user friendly dan sangat ergonomis… penempatan panel instrument yang sangat pas…
    halah hiperbola juga bah…

    Guest
  2. @gunawan
    heheh tull bro,sama aye juga ampir 10 thn dah ngak pake motor,baru liat ninin ijo ini kesambet aye hehehe,apalagi liat yzf 125,250,gsx250 wahhh kalo masuk ke indo lagi bisa bisa ngiler lagi pingin koleksi,eh bro gunawan dah keluar plat putih yg register/resmi ?bisa urus di samsat sini?kalo bisa kasih “clue”gimana yah soalnya aye dah 2 minggu dipenjara di kompleks ini gak berani keluar2,maklum aye taat hukum (hihih)

    Guest
  3. @Cipto
    Siyap2 nguping petunjuk bro Gunawan tentang plat bantuan ….
    Si Ijo juga dipenjara dirumah niy …hi hi hi…taat hukum malah dipenjara 😉

    Administrator
  4. Om Taufik, ternyata mirip2 juga ama pengalaman gw, tadi pagi test ride motor ini di acara Zona Kawasasi mal WTC Matahari serpong, bener2 alus suara knalpotnya, walopun tinggi badan cuma 165cm, dng kaki yg rada panjang he…he…, telapak kaki bisa napak ditanah, gak ada kesulitan bawa motor ini, walopun motor laki paling besar yg pernah gw bawa pulsar180 dan sehari-hari pake spin, jalan santai di gigi 2 dng RPM 2000 nyaman saja, begitu ditingkatkan ke 3000 baru terasa karakter sportnya. Thanks

    Guest
  5. @taufik
    ninja cocok buat beginners & lady? hehe. kayaknya klo pasar indo ga deh…

    istri gue mana bisa bawa ninj250, hehe. bawa vario/spin/jupiter lebih friendly buat beginners & lady daripada ninja 250rr.

    anyway, nice artikel.

    dian

    Guest
  6. Penasaran setelah sabtu kemarin ganti ban belakang 140/70/17…akhirnya pada hari ini senin 26/5/08, nekat bawa si ninin ke kantor (sawangan – bintaro)pake nomor kakaknya (krr150) kebetulan warna sama-sama hijau…ups karena terbiasa bawa motor 2 tak (motor pertama ninja generasi awal, kedua ninja krr 150)…memang tarikannya lebih halus bahkan sangat halus dibanding dua ninja lokal terdahulu…karakternya sangat lembut….namun tak terasa angka di spido dah lewat 100km/h..lho perasaan belum ngebut…satu yang bikin pede…braking systemnya lebih mumpuni dibanding krr150, jadi dari rumah ke kantor ambil posisi kanan terus…(ada tiger yang sempet kaget karena tiba-tiba si ninin sdh disamping padahal suaranya ga ada alias hilang ketelen suara si tiger itu)….karakter sport baru berasa setelah rpm menyentuh 6000 ke atas…dan lampu tanda top (persneling akhir) tidak ada..jadi harus ingat-ingat di posisi gigi berapa kita saat itu. Handling baik, apalagi kaki kita memeluk rapat tangki dan sebagian fairing, diajak meliuk dalam kecepatan tinggi ga masalah….Ada beberapa komen sebelumnya mengenai posisi setang n250r yang tidak terlalu menukik sehingga tidak cepat menimbulkan rasa pegal…namun yang perlu diingat…riding position n250r tidak seperti tiger, scorpio, v-ixion atau pulsar…tetap saja setelah beberapa lama mengendarainya ada rasa pegal di sekitar pundak…(walau tidak sepegal krr150)…permasalahan lain setelah sampai dikantor, si ninin tidak bisa diparkir di tempat parkir motor resmi…karena bodynya yang gambot ketambahan lagi tidak ada handle bar belakang membuat si ninin mustahil untuk diangkat/digeser sendirian..dengan terpaksa si ninin diparkir di parkiran mobil…(untuk satpamnya kenal baik)..sekian dulu mudah-mudahan berguna

    Guest
  7. @dian#8
    he he he di indonesia nggak pantes ya? kerena postur rata2 orang indonesia kali yah …
    tapi di USA emang bener begitu kan? secara 250 cc adalah kelompok beginers bike di USA & Ausiee

    Administrator
  8. @taufik
    keren bro
    kpan ya pnya gw dateng..
    jaketnya keren juga bro..merk impor ya
    gw lg nyari nih..
    ada info gak?

    Guest
  9. waah..test ride label ny drmn tuh bro taufik..xixixi..^^..yg pst bkn polda yg keluarin kan..hehe..^^..
    br ini nih sempet online lg..hehe..jd..ketinggalan byk inpo ttg ninja 250R nih..
    oy bro..tgl 31 ntar..kalo bro” ad dtg ke acara launching ny nih ninin..kalo ad dftr harga resmi utk medan and tntny daerah” lain jg..tlg please bgt nih..dipost y bro..thx bgt nich dulu nih.. =)..
    karena kalo nny dr dealer lgsg..byk belok”ny euuy..^^..

    Guest
  10. @Adi
    lha koq malah ngebahas jaket …
    itu jaket harian gw bro …Air Mesh jacket
    buat wira-wiri di JKT …wiiii teteps suwejuuk

    beli taun 2004 sama brothers HTML yang mukim di SG

    he he he masih bagus yak … padahal bau apek tuh

    Administrator
  11. @Chris
    Label test ridenya yang ngeluarin Mahkamah Konstitusi .. halah jayus .. nggak nyambung ..
    Iyah nih Chris ngilang entah kemana …
    OK broh ntar gw tanyain deh … 🙂

    Administrator
  12. blum berani coba top speed..habis kilometer blum lewat 500 or 800 km…masa-masa inrayen bro..takut linernya rusak…enakan kalo dah lepas masa inrayen kita sama-sama test di sentul..kalo perlu undang mekanik sama sewa portable dyno jet….kalo dijalan raya..sekarang banyak lubang…ngeri..

    Guest
  13. @Bro Taufik
    iy nih..hehe..ad examination..jd..fokus kesana dulu..kebetulan bsk terakhir..hehe..baru OL lg..hehe.. 😀 ..
    thx bgt bro..ditunggu lo inpony.. :D…

    Guest
  14. oy..bro..bener nih bro taufik tinggi ny 160cm aj..g mgkn lah..sy liat di gbr aj..lumayan cocok sm bro..kykny tingginy bro sekitar 170″cm gt..lain sm sy..tinggi ny lb krg 170cm..tp..eh..beratny berat bulu eeuy..54kg..^^!..

    Guest
  15. @chris
    160 cm bro bener …paling lebih cuma 1-2 cm doang
    gambarnya menipu tuh ..
    kalo nggak percaya bawa mistar penggaris trus ukur sendiri deh
    suer Mode : ON 😉

    Administrator
  16. @Bro Taufik
    hahaha..kalo bawa penggaris yg ad..30cm aj bro..
    gmn kalo pake tusuk gigi..hahaha.. ^^! ..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here