Menyambung komen saya di blognya bro Taufik… tulisan ini saya buat untuk sharing pengalaman saya menunggang Little Ninja sejauh 180 km plus minus. Seperti yang sudah saya tulis terdahulu…didorong rasa penasaran setelah saya memasang ban 140 utk bagian belakang..nah pada hari senin (26-05), selasa, dan kamis…saya coba membawa n250r ke kantor, rute rumah kantor adalah dari sawangan – Bintaro sektor 7, jarak tempuh kurang lebih 60 km PP, sehingga dalam tiga hari saya sudah nyemplak sejauh 180 km di jok n250r. Berikut beberapa catatan yang mungkin bisa jadi bahan masukan buat bro sekalian.

Bodyworks & feature
-Karena masih merupakan species baru dan langka di jalanan…begitu kita bawa n250r dijalan raya..dijamin banyak mata ngelirik..ga cuma bikers aja…tapi juga pengendara mobil..(mode bangga on bounce )..
-Garis desain body yang streamline cukup mampu menunjang dalam hal handling terutama dalam kecepatan tinggi. Namu pada kecepatan rendah..atau stop n go pun tidak jadi masalah besar walau kaki kita tidak diturunkan ke aspal (jangan ragu karena bobotnya yg cukup berat ternyata pada kecepatan sangat rendah kita masih bisa menyeimbangkan motor tanpa sebelah kaki harus turun).
– Satu-satunya kendala adalah pada saat antrean lampu merah kita harus rela menunggu agak dibelakang karena tidak bisa menyelusup ke depan lantaran bodynya cukup gambot, ketambahan lagi spion yang cukup panjang.
Fitur PNF cukup membantu walau kalau sudah terbiasa akan sangat gampang mencari gigi netral dari posisi gigi dua..karena pergantian gigi n250r sangat halus…bahkan lebih halus dari bebek…bandingkan dengan pergantian gigi pada KRR150 yang agak sedikit membutuhkan tenaga..dan trus terang sampai KRR 150 saya di lepas..saya belum bisa menemukan rumus tepat mencari gigi netral dari posisi gigi dua…(langsung loncat ke satu terus..)
Fitur engine cut off pada standar sampingnya menurut saya sangat bermanfaat..karena n250r hanya mengandalkan standar samping untuk mendirikan motor, sehingga otomatis konstruksi dan kelenturan standar samping n250r lebih keras dibanding motor lain…sehingga bila motor dijalankan dgn standar masih terbuka (jika feature engine cut off di disable) tidaklah mudah bagi standar samping untuk langsung menutup/menekuk jika terkena aspal…(jangan-jangan malah motor yang kejungkal karena standar samping ga mau nutup)
– Dihilangkannya indikator top gear yg biasa terdapat di speedometer..membuat kita harus selalu mengingat posisi gigi yang sedang digunakan
– Bobot yang berat dan tidak adanya handle bar menyulitkan kita pada saat menggeser dan memarkir motor…lihat ulasan saya pada sub forum..http://cyber-ninja250r.darkbb.com/safety-devensive-riding-f9/tips-menggeser-little-ninja-t67.htm
– Jangan harap bisa parkir di parkiran biasa..kalau tidak mau repot menggeser motor sendirian….sebaiknya cari area yang lega sehingga kita bisa memarkir motor dengan leluasa tanpa harus menggeser motor apalagi sampai harus mengangkaat..amit amit

Riding & handling
Riding position menjadi masalah krusial bagi sebagian rider…Kalo bro sekalian berniat untuk membawa n250r dalam long journey touring..siap-siap bawa fatigon karena riding position n250r tidak senyaman tiger, thunder, scorpio atau pulsar…tapi kalo untuk middle journey touring cukuplah…namun untuk riding dalam kota dalam kecepatan middle sampai high speed..sangat ergonomis..
Handling cukup bagus..karena kelebihan motor berbobot berat adalah begitu mantap kala dibawa, baik dari segi handling maupun speednya..jadi kita tidak ragu-ragu pada saat riding di atas n250r, posisi badan yang mendekap erat tangki membuat kita enak saja mengajak n250r meliuk-liuk…belum lagi braking systemnya yang baik menurut saya ikut meningkatkan kepedean kita membejek gas n250r.

Speed & Sound
Bagi saya yang terbiasa motor dua tak…agak sedikit heran (kalo tdk mau dibilang kecewa) atas tarikan awal n250r…begitu halus dan lembut layaknya vario berbeda dengan KRR 150 yang begitu galak walau gas kita buka sedikit. Sama halnya dengan suara awal knalpot yang sekilas sama persis dengan vario..tapi kalo kita rasakan lagi ada detakan yang tidak ada pada motor lokal lain, detakan dan deruman twin paralel DOHC 8 valves engine sangat khas dan mencirikan moge sejati….Bro sekalian jangan keburu kecewa…begitu gas kita buka terus….memang deruman agak berubah menjadi lengkingan dan begitu kita melewati rpm 6000 badan tertarik ke belakang dan n250r dengan enaknya melesat meninggalkan motor-motor lain.
Ada satu hal yang menggembirakan menurut saya. Pada saat top gear dan saya lihat rpm di kitaran 5000…kecepatan sekitar 90 km/jam saya coba agak mengendurkan gas…biasanya pada motor lokal lainnya putaran dan kecepatan menurun dengan halus..tanpa efek engine brake, namun tidak demikian dengan n250r…pada saat kita mengendurkan gas di topgear…terjadi efek engine brake yang sangat terasa…hal ini menandakan bahwa nafas dan tenaga n250r masih banyak tersisa walaupun pada saat itu kita sudah dalam posisi top gear. Dengan kata lain bila gas kita buka kembali tanpa menurunkan gigi..n250r kembali melesat dengan sempurna. penasaran saya coba top gear pada kecepatan hanya 60 km/jam rpm 4000…kemudian saya buka grip gas tanpa menurunkan gigi….gila tidak ada efek knocking dan deselerasi..yang ada n250r melesat sempurna kembali meninggalkan motor lain… affraid

Fuel Consumption
nah pada bagian akhir ulasan dan yang paling sering ditanya orang adalah fuel consumption..seberapa banyak minumnya n250r ini.
Pada hari senin pagi posisi jarum bensin saat diisi menunjukkan posisi tengah…saya coba isi seharga 50 rb pertamax (berarti sekitar 5.6 ltr). Kondisi jalan 15% macet, 30% jalan berlubang/ tidak rata lancar, 55% jalan mulus lancar. Selama tiga hari dengan kisaran jarak tempuh perhari 60 km..didapat total jarak tempuh 180 km…speed average yang saya dapat adalah 70 km/jam dengan kisaran putaran mesin di 5000 – 6000 rpm (ga berani lebih dari itu masih inrayen sih)..Kisaran fuel consumption yang saya dapat adalah 180/5.6 = 32.1 ltr atau 1 : 32 ..klaim pabrikan 1 : 30..tentu saja perhitungan saya tidak akurat(mau akurat mesti pake vericom).

Itu dulu deh ulasan saya..mudah-mudahan berguna

Sesuai yg ditulis Bro Teja pada Forum Cyberist Ninja 250R Indonesia, Thks to Bro teja for this Full Loaded Gun Article πŸ™‚

20 COMMENTS

  1. bro teja, upload dong gambar ban 140, pengen liat spt apa. kalau yang 150 kan bro cipto dah kasih liat. πŸ™‚
    tks

    Guest
  2. barusan dah lihat di forum, cuma foto2 lebih fokus ke jarak ban-swing arm. pengen lihat angle foto dari belakang persis bro, biar kelihatan how sexy it is πŸ™‚

    teja …whre are You .. yuuu huuu

    Guest
  3. MANTABSSS, Semakin diuji kesabaran kedatangan N250R dibalikpapan, Bro Semua bacaaan dan knowladge mengenai N250R meake me fell so Good.

    Guest
  4. Bener banget Kompor Mode dengan GAS BIRU

    Bung Taufik…
    koq belum ada FR tentang Grand Launching N250R apa bener harga Jakarta 44,9 Juta……

    Guest
  5. loh udeh dapat stnk n nopol y? biasanye berapa lama nunggu stnk n nopol? wah gile, 9w ngiler banget penen bawa ke jalanan tapi ga berani secara rmh pinggir jalan raya. hmmh..

    Guest
  6. Nice info…bro…jadi ngiler….:))

    tapi mau lego KRR masi sayang nich bro….gimana yach….

    dari ulasan diatas, untuk lokasi yg sering gw lewati, kyknya gw butuh motor yach tarikannya galak kyk KRR, soalenya jalan macet merayap, butuh tarikan utnuk nyalip-nyalip…

    klo dilihat dari ulsananya , tarikan untuk n250 kyk vario, sedangkan gw udeh nyoba pakae vario, untuk nyalip aja gw butuh nyali gede..soale berat banget nyusulnya…xixixixi…mungkin karena pakai carbu vacum kali yach om…:), jadi kurang spontan…

    Btw KRR untuk turun gigi dari 2 ke normal, kadang emang loss, tapi klo sering make motor, nanati ketemu iramanya …:)), kan ada istilah…mahir karena terbiasa…bentuuulllll…:))

    udeh caba jalan pucak bos…? gimana….? kuat ngaakkk..:)

    PISS

    Guest
  7. Mas.. emg awal2 pasti agak ribet bawa motor lebar..

    tapi pengalaman saya pake honda tiger dengan sidebox membuktikan, akhirnya saya bisa selap selip jg kok, gak terlalu terhambat2 amat.. asal tau momentum dan tetap waspada. Soal parkir, memang dengan bobot yang berat ya kita ga bisa angkat2 lagi kyk motor kecil.. makanya kalo mo ke mall saya agak milih2, lebih suka ke mall yang parkirannya agak lega, kalo ke mall yang parkirannya sempit mending naik taxi dah…. hehe

    Patrick … temenya spogebob yak πŸ˜€
    Bukan masalah lebarnya niy …tapi masalah kagak ada handle barnya
    asli pusing ngegesernya euy

    Guest
  8. foto- ninja seluruh badan menyusul deh..soalna lagi rada sibuk urusan kantor dulu….he…he…he.. berikut ulasan launching resmi dan testimoni aplikasi two bros slip on canisternya….(materi dah ada tinggal upload ke forum..to bro taufik kalau mau masukin ke blog monggo… silakan)

    Ok siyaaappp kumendan

    Guest
  9. Bro Cipto bisa lihat di forumnya sudah ada testi-nya kok bro Asmy…dah kasih komen..maklum satu almamater…linknya di sini nih…FYI suara di Youtube berkurang sekitar 30% dar suara aslinya…jadi kalo mau tau suara aslinya mesti install, bro Cipto (Kompor mode On) http://www.youtube.com/watch?v=zFrCiGHW6UI

    Guest
  10. @7 penggemar ninja
    waktu pertama kali N250r dtg ke rumah 9w, 9w ngerasa kynye ga mungkin aj 9w bisa pake. gede bgt!!! lah wong selama 8 taun cuma pake bebek doank! tp pas 9w bawa, handlingnye mantabb bro!! 9w bawa ud kaya supra malah lebih enak n balance bgt! kebetulan besok nye 9w jemput cewe 9w pake ninin, dy bilang lbh enak dibonceng pake ninin drpd supra. krn kalo pake supra 9w sering ‘goyang’ ky mo jatuh.. tp emang kalo lg diem..hmmh,,ampun dah, berat bgt!! haha

    Guest
  11. waduh bro taufik rmhnya dswgan y?? Sama donk! Kpn” boleh tu qt mejengin n250r kite dijalanan bareng. Tp little ninja gw msh hrs menunggu nih. Btw bikin komunitas yu. “SWG N250R LOVERS”. Hahaha……

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here