Saya, si Ijo, dan TigRev marun

Jumat kemarin saya call paman saya untuk merencanakan sebuah short Touring kepuncak pada Sabtu ini (21/6). Beliau adalah adik bungsu dari ibunda saya. Saya minta dia untuk menggunakan Honda Tiger Revo Merah marun yang sedang dalam asuhan ayah saya. Beliau mengiyakan dan langsung membuat rencana meeting point di rumah kakeknya anak-anak saya jam 5.30. Malam Sabtu saya sudah menyiapkan perlengkapan touring berupa : jaket Touring water proof, celana touring full Protector, helm AGV kesayangan, Glove AHRS, sepatu touring Kulit Kushitami warna merah ngejreng, dan sebagai bloger tidak lupa Pocket Camera tentunya.

Si Ijo, TigRev, Saya di Rindu alam

Singkatnya Jam 5.40 setelah sedikit breefing dan berdoa kita berdua meluncur dari Cimangu kearah tajur. Lampu headlamp saya minta terus dinyalakan. Jalan di dalam kota bogor masih lengang, setelah sampai Tajur barulah motor menemui tantangan asli berupa tanjakan-tanjakan, Setelah ciawi kami tiba-tiba sudah berempat, ada dua motor yang bergabung dan membentuk formasi turing dadakan. Seorang brothers dengan Pulsar 180 DTS-i didepan, Saya dengan Ninja 250R, Paman Saya dengan Tger revo, dan terakhir seorang brothers yang menggunakan Pulsar 200. Wah jadi berasa turing beneran niy. Awalnya saya bilang kepada paman saya bahwa speed bergantung saya sebagai leader karena saya musti mematuhi saran Break In Pabrikan. Saya berencana akan melarikan motor dengan kecepatan maksimun 60 Km/Jam sampai ciawi dan lalu mengembangkan kecepatan sampai kitiran mesin maksimal 5000 RPM. Rancana tingal rencana selepas Gadok saya benar-benar terbuai oleh Power Ninja 250R yang belum pernah saya rasakan sebelumnya, tercatat saking terlenanya Itu RPM menyentuh angka 6000-7000 dengan kecepatan 80 km/ jam di tanjakan panjang, untuk hal ini saya mendapat pengakuan dari paman saya bahwa dia harus ngegeber TigRev sampai RPM 8000 untuk melayani kekuatan Ninja 250R di Tanjakan. Riding position Ninja 250R memang lebih kental ke aroma Sport Touring dari pada sport murni. Posisi setangnya nggak jauh beda dengan saat menekuk stang V-Ixion.

Si Ijo, Tigrev, Saya, dan Paman saya di Rindu Alam

Semua ini saya lakukan dengan hati was-was karena akhir-akhir ini mendengar beberapa testimoni review dari beberapa Bule bahwa ban IRC RX-01 memiliki grip yang kurang bagus. tercatat sedikit Insiden saat berada di tanjakan Cilember, Saya berancana menyalip sebuah Bus, dari arah berlawanan sekitar 150 m sudah ada Truk enkel dari arah puncak yang turun, perhitungan awal saya yang memperkirakan bisa menyalip sepertinya sedikit salah, selagi truk masih berada 50 meter di depan, saya urungkan Niat saya menyalip bus seraya menekan rem depan-belakang untuk meperlambat laju motor dan kembali ke posisi dibelakang bus. dan….ban belakang Ngelock dan ngepot deh, asap putih ala burn out keluar dari gesekan kompon ban dengan aspal, beruntung saya tetap bisa mengendalikan Si Ijo dan kembali ke posisi di belakang bus …fuuiih hampir saja. Tapi memang Power mesin Twin DOHC si Ijo terasa banget bila digeber diatas 60 kpj.

Si Ijo dan Si Marun

Yang paling indah tentu saja saat melibas seluruh rangkaian kelokan Puncak yang pagi itu hanya sedikit berkabut, sehingga pemandangan kebun teh dapat terlihat jelas dan memperindah perjalanan ini. Satu hal, ini motor kalau ketemu tikungan emang maunya rebah terus, tapi saya maunya tidak terlalu rebah, maklum masih terngiang-ngiang review ban RX-01 euy. 50 menit berlalu semenjak start dari bogor akhirnya kita sampai di PUNCAK PASS, langsung tek-tok ke arah balik dan mampir dulu di areal pandang Rindu alam, foto-foto dan menghirup udara segar selama 15 menit sambil membicarakan insiden tanjakan cilember. Lalu dari atas menentukan titik pengambilan gambar berikutnya yaitu di pintu masuk wahana terbang layang tepat diatas masjid At-Ta’awun. Setelah jeprat-jepret langsung down Hill ke Bogor sambil merasakan performa Engine Breake Ninja 250R. Saat turun beberapa point jalanannya bergelombang dan saya menyarankan agar brothers sekalian untuk keep on Eye banget sambil memegang kemudi erat-erat. Saat Down Hill ini terasa Engine Breake Si Ijo memang manteb, remnya mumpuni, dan terutama suspensinya hmmm yahuud. Pukul Setengah delapan sudah memasuki gebang kota bogor dan disambut oleh hiruk pikuk warga kota sepanjang jalan raya tajur-Pajajaran. Pukul 8 kami berdua sudah sampai di car port rumah ayah saya. Ngobrol-ngobrol sambil ngupi-ngupi dan makan goreng talas khas bogor hmm mantaf. Pukul 9 Si Ijo sudah masuk car port kediaman Saya, Alhamdulillah, Zero Accident.

sebenernya semua ini akibat kompor yang dinyalain oleh bro Asmi di artikel vario goes to Cilember

Salam

Taufik of BuitenZorg

25 COMMENTS

  1. nomor satuuuuuuu
    hihih wahh mantap tuh testi bro taufik cukup asik ,sampe aye yg bacanya aja seolah2 aye yg disitu ,suer 🙂
    sering2 ya bro kasih sharing pengalaman nya keluar kota ato turing karena aye disini jarang tuh ngetes nya 🙁 maklum “anak kota”sibuk kerja doang 🙁

    Syapppp Juragan

    Guest
  2. Wahhhh….mantap!!!

    jadi ngiler, pengen cobain 250r…
    Tapi kalo dibawa ke luar kota (malang) enak ga bro?kalo HD kan enak2 aja tuh. Tapi 250 kan ga terlalu touring…

    Selamat deh bro uda ngerasain ngelibas puteran2 dan tikungan di puncak… hehehehehehe

    Motor-motor sport turing biasanya hanya nyaman buat touring kelas dekat dan menengah …kalo jauh yaaaa….musti banyak berhenti
    atau ganti motor dengan tipe touring sejati macam HD, Honda Shadow, kawak Vulcan, Suzy Bandit, Honda Hornet, Yamaha Fazer, Duc Multistrada, dan Silver/GoldWing

    Guest
  3. benr bgt bro cipto, seru yee!! mending bro taufik ini bikin buku aj, hahaha!!

    Maksudnya biografi gitu …nggak bangetsss dechhh

    Guest
  4. wow… jadi nggak enak bro… 😀 but great adventure and great pics, gue tertarik sama cerita “near miss”-nya… bisa diupdate dikit mengenai teknik penanggulangan “rear locknya” sampai bisa under control… buat kita2x kalau suatu saat menemui situasi yang sama (mudah2x nggak perlu) but for knowledge reasons… 😉

    Pada dasarnya gw cuma ngikutin saran saat pelatihan safety Riding di HTML doeloe. yang paling penting saat pengereman posisi riding musti lurus, jangan sekali-kali ambil keputusan rem poll saat motor sedikit (apalagi banyak) belok atau memiliki lean angle. Setelah itu tetap menatap jalur depan seraya melakukan counter steering semampunya, tinggal berharap sepenuhnya sama kestabilan motor dan berkah yang kuasa 😉
    kesimpulannya, kestabilan motor ini memang jempoll euy … tapi tetep aja…kalo bisa jangan terulang deh

    Guest
  5. @Taufik
    God bless U,lain kali hati hati ya bro kalo di perjalanan.kalo keep safety ridding first 🙂
    soalnya kalo ada apa2 kita sebagai bro2 disini juga ngak enak tuh 🙁
    yg penting istirahat tidur yg cukup,karena itu faktor terpenting akan kesadaran dan refleks anggota badan kita.

    makasih atas atensinya bro ….
    kayaknya gw pernah baca dimana yaa kalimat di atas 🙄

    Guest
  6. Bro, motor 45 jt ganti battlax 1jt tidak material,
    jangan kaya saya baru km 20 sudah jatuh gara” ban belakang kehilangan traksi di aspal tambalan baru
    untung hitam jadi di cat tidak belang
    sekarang pakai bt 45 110/17 & 140/17

    hi hi hi…ini juga lagi usaha bro ….
    di jkt BT 45 130 s.d 150 susah banget nyarinya ..

    Guest
  7. @ Taufik

    Si Ijo itu ngapain dibawa kepuncak !!!!

    Suruh dia Muter2 di Sentul ! Baru Sip :mrgreen:

    ke ke ke ke ke Mas bro Retorika ..ini mongtor sport touring
    sisi touringnya dulu yang dicoba …
    nah tinggal Nyentul deh u/ nyoba sisi sportnya 😉

    lagian mas kan baru pulang juli …. nungguin mas pulang aja ah

    Guest
  8. Duh…bro Taufik ok juga nih. Saya belom sampe nyalinya untuk bawa jauh-jauh, mengingat STNK belum juga kelar. Kemaren sih udah sempat mau nekat untuk bawa jauh ke Pondok Gede (fyi, rumah saya di cinere) pake plat nomor motor yg skrng…egh baru sampe depan komplek terus ngeliat polisi udah jiper duluan 🙂

    bro sekalian kasih tips supaya terlihat PD dan ngga mencurigakan polisi donk 😀 hehehe…

    He he he he ..gw pake Nomor bantuan bang Zak
    Jadi kayaknya pak pulisi sebenrnya tau …. wong beberapa kali
    ketemu pak pulisi sempet diperhatiin nomonrnya ama beliau2 …tapi yaa itu
    terus aja lewat ….
    ketauan banget deh …masak mongtor baru pelatnya kadaluarsa 04-12

    kalo pake Plat NoPol yang asal pake …sama bang, gemeteran juga niy dengkul

    Guest
  9. Wah,touringnya komplit banget ya bro.Pasti banyak mata yg pada ngelirik tuh coz peserta touringnya pake motor2 kluaran tbaru.
    Btw,jadi riding position ninja 250r masuk sport touring ya bro.Yaaahhh kirain kaya mtr sport murni 🙁

    penilaian ini dilihat dari posisi stang yang tidak menunduk
    kayaknya bila itu stang di pindah jadi lebih menunduk…hilang deh gelar touringnya

    Guest
  10. Bro Toufik, yang pakai Pulsar 180 itu adalah gua (agung). Saya nguntit dari pajajaran.. wuih ok banget NINJAnya. Gau lihat dari belakang..samping dan depan ok banget .. lampu depan sangat terang. Selepas pajajaran Gua jalan agak cepat. Kemudian di Ciawi – Ke Puncak terlihat lagi ada di belakang … lampu depan sangat terang.. jadi kelihatan. Sayang brow Toufik tidak mampir ke Taman Safari… Salam Kenal…

    hi hi hi
    dunia itu sempit yak…ketemu di blog euy
    bro agung …. biasa jalan lewat situ yah…soalnya
    gaya ridingnya seperti yang tiap hari jalan situ
    hafal tiap lubang2 euy he he he he
    pulsarnya manteb bro …. kenceng juga

    Guest
  11. salut…kok kebetulan sama yah..gue juga jalan touring hari sabtu pagi kemarin (21/6)..tapi route yang ditempuh sawangan-Depok-Cibubur-jonggol-cikalong-ciloto-downhill sampe cisarua-masuk cilember…pulangnya hari mingu subuh (22/6)cilember-cisarua-gadog-tajur-barangsiang-jambu dua-bukit cimanggu-parung-sawangan..nah testinya lagi disusun…buat postingan di forum…intinya…nice trip lah bersama n250r…tenaganya bagus..traksi ban 110/70-17 front sama 140/70-17 rear BT45 juga cukup baik, walaupun badan cukup pegal :D…fyi…kebetulan gue bawanya boncengan bareng istri gue…

    Waks Teja…ente pasti lewaty perumahan gw tuh ….
    setelah cimanggu-abis pertigaan yasmin kearah parung yg jalannya beton
    perumahan Bogor raya Permai …sebelum jalan nyatu lagi dari 2 jalur jadi 1 jalur
    wah mampir atuh…..
    btw..ditunggu di forum testimonynya…puasti heboooohhh 😉

    Guest
  12. bro Taufik, maaf oot dikit. bro Taufik ini nama lengkapnya Ahmad Taufik bkn ? pendiri Ufuk Press. Kemarin saya lihat fotonya mejeng di majalah SWA.

    Bukan mas..saya Taufik Hidayat 😉

    Guest
  13. boz, aqu hari nie dah ktmu om broto-
    Salam dari beliau,
    Aqu nyari rumahnya smpet nyasar,
    Untung beliau jemput aqu dpasar ciluar,
    Hex…3x

    Guest
  14. Oh,
    Mz taufik rumahnya di bogor raya permai toh,
    Deket atuh dari parunk,

    dari parung betul tinggal luruzzz doang…
    tapi kalo diukur dari pertigaan pasar parung yg ada pohon gede bin rindang itu..yakkhh sekitar 18-20 km lah . . . . . mayan 20 menitan

    Boz katanya ada acara wat pemilik ninja 250r yeh, hari sabtu klo gk slh ya?

    betul ada 2 acara tuh mas agung
    1. acara KNR di Rancamaya cmiiw
    2. Acara Turing pelabuhan ratu Ninja 250R Community

    Aqu dikasih tau ella,
    Kawak tajur?
    Bnr gk tuh,
    Ikut gk mz?

    bener lagih
    rencananya sih ikut turing ke Pelbhn ratu . . . tapi mampir di hajatannya KNR
    so dua-duanya dapet khan??

    Guest
  15. boz…
    kayanya ninja250 nya asik banget yah..
    boz @taufik tambahin Rp nya donk…. kekekekkekeke
    di tabungan udah ada 50.000 nicj….
    keeekee.kekek

    Guest
  16. bozz taufik…
    sy pernah iseng naikin ninja250cc di counter cikarang-bekasi
    bagian depan krn ada fairing nya kayanya berat banget yah…

    apa semua motor yg full fairing, lebih kerasa berat kedepan..

    pas ke puncak, nikung-kanan-kiri.. kerasa berat gag mas..?

    Guest
  17. Asyik ya bawa motor yg cc-nya gede ke Puncak. Nanjaknya enteng. Saya bawa revo 100cc nanjaknya ngos-ngosan 🙁
    malah pernah speed-nya turun pdhl gas dinaikkin, terus hampir mati mesinnya, langsung saya turunin gigi…terus normal lagi mesinnya. Aneh ya….

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here