Jangan heran kalo kedua motor ini sering sekali dibanding-bandingkan, karena memang sepadan dan serta belum ada produk sport bike baru 250 cc 4 tak dari pabrikan-pabrikan lain seperti Honda, yamaha, dan Suzuki

MCN melakukan komparasi jalanan pada 2 motor berdapur pacu 250 cc, Ninja 250R dan Comet GT 250R. Kalo lihat videonya, jadi pengen geber si Ijo langsung ke puncak euy ;). Michael nevees dan rekannya mencoba langsung kedua motor ini dengan melakukan touring di inggris. Berikut beberapa kesimpulan komparasi kali ini ( terima kasih pada Bro Deny Wauran atas bantuan terjemahan bebasnya 😉 )

KELEBIHAN:
Comet GT250R – handling lebih stabil dari Ninja 250R, lebih berasa moge, nyaman, ban lebih lebar, lebih grippy, respons lebih cepat dari Kawak.

Ninja 250R – handling stabil, nyaman dengan low seat, gesit, nilai jual lebih bagus, style lebih bagus, kualitas lebih bagus

KEKURANGAN:
Comet GT250R – kualitas rendah, catnya jelek, banyak yg karatan, detil-detilnyanya kurang bagus, Tidak akan awet, nilai jual jatoh.

Ninja 250R – bannya yg jelek( IRC RX-01 Road Winner) ; licin. . . apalagi di jalanan basah. …waduh … sambil ngelirik Bannya si Ijo yang masih pake RX-01 Road winner 🙁

artikel terkait :

komparasi spesifikasi N250R dan GT250R

United motor 250cc

tmcblog youtube channel
TMC ADS

15 COMMENTS

  1. asik…untuk pertama kali dapet kesempatan berkomentar pertama.

    Bro taufik, kok kayaknya ban IRC bener2 jadi nilai minus yach untuk motor ini? Apa hal ini ngga diperhitungkan sebelumnya sama kawasaki?

    Kayaknya emang harus pada ganti ban nih..sudah terlalu banyak review yang pada intinya memberikan nilai minus pada ban IRC

    Guest
  2. kalo di indonesia mungkin memperhatikan aspek ekonomi artinya bisa memangkas biaya produksi,karena umumnya harga BT45 diatas harga IRC

    yg jadi pertanyaan selanjutnya
    ban ini bukan hanya menjadi OEM u/ N250R indonesia
    tapi u/ pasar Jepang, malaysia, india dan Eropa
    cmiiw

    Guest
  3. ehm..berarti emang kayaknya sebelom turing pertama kali pake n 250r, harus mendahulukan pembelian ban yang ok dulu yach…apalagi setelah ngelihat pengalaman bro taufik waktu ke puncak 🙂

    bro Zak ..
    jangan se takut itu doong … gw sendiri tidak merasakan faktor licin IRC RX-01
    cuma rasa ketar-ketir secara psikologis karena baca review orang doang,
    walaupun masih kalah kualitas dengan BT 45, sport demon, sportsmax, ataupun pilot
    sepertinya IRC RX-01 tidak selicin Deli tire deh 😉
    tapi memang kita harus benar2 memperhatikan ban ini
    karena apa…N250R ini adalah fast turning Bike
    ditekuk dikit aja niy motor udah langsung miring rebah membentuk lean angle

    Guest
  4. Sepertinya, ban IRC emang licin gtu bro.ga cuman ban oem buat ninja aja,tapi juga buat motor2 yg lain (kata temen2ku yg pake irc lho ya).So,lebih baik ganti ban aja deh ma yg lebih baik;)
    Comet keren juga,mesin dah V2 ya.

    Guest
  5. 1. Bener Hyosung 250GTR kualitas pengerjaannya kurang rapih, tapi scara body lebih keliatan moge dibanding n250r, apalagi depan pake upside down..(kebetulan di prj ada..bagi bro yg pengen liat dan ngebandingin langsung)
    2. Mnurut gue dalam keadaan arm standar dan drive chain juga standar..ban belakang 140 adalah ukuran paling optimal dan maksimal..lebih dari itu..akan berbentuk seperti donat, dan bidang cengkeram antara 140 dgn 150 tidak berbeda..krn di 150 ya..itu jadi kayak donat…(yg 10 lagi ga napak aspal), namun kembali yang paling baik dari segi handling, kemampuan cengkeraman…mnurut gue ukuran 130 itu…cuma merknya aja di ganti bisa bridgestone, michellin or pirelli

    Thks teja..its mean alot for us

    Guest
  6. Hyosung (korea) masuk malaysia jadi motor nasional bernama Naja……seperti mobnas kita dulu Timor yang aslinya KIA (korea) dan juga Bimantara yang aslinya Hyundai (korea)…….cmiiw

    thks..untuk infonya

    Guest
  7. @ikhsaint
    eh..?bukannya setau saya Naza Sdn Bhd adalah satu perusahaan seperti GM (general Motornya ) Msia gitu yang memegang beberapa lisensi merk motor maupun mobil?contohnya saya liat di KL Naza memegang beberapa merk yaitu Porche,Ferrari,Lamborgini,Maserrati ,dan utk divisi motornya setau aye dibawah naunganya adalah HD,Ducati dan mungkin juga motor hyosung (soalnya aye ada foto tuh di stand ferarri nya Gedung Naza sdn bhd dekat daerah Midvalley Kuala Lumpur ) 🙂 CMIIW
    sedikit info itu Owner / CEO naza /pendiri dan pemilik Naza baru meninggal tuh beberapa bulan lalu umur 56 thn an kena Kanker dan sekarang dinasti Naza dipegang oleh anaknya yg baru berumur 26 an ,dan sedang diperdebatkan hangat di msia apakah bisa meneruskan dinasti ini sehingga bisa eksis dan sehebat babenya 🙂 CMIIW

    Guest
  8. sayang mahal banget si hyosung ini…
    padahal lumayan menarik kalau buat ngejar tampilan moge’ aja.
    baru nyadar di tulisan atas ada nama Denny Wauran…

    mas Reza kenal jga ama Sohib aye yg satu itu ??

    Guest
  9. udah ada yg baru. hyosung EFI 2009-2010. buntut lebih ramping. pake electronic fuel injection. suaranya lebih halus. dibanding versi sebelumnya yg cuma pake karburator. keyword “hyosung EFI 2010 youtube”. suaranya mantap.

    Guest
  10. Kalo orang awam mungkin melihat dari brand yah… kawasaki itu kan brand jepang meskipun ninja250 lahir di thailand sedangkan hyosung brand korea meskipun GT250R merupakan rakitan USA.. nah sekarang mah tinggal pemasarannya aja tuh yg kudu dikembangkan,, harga hyosung tetep ga bisa ngalahin kawasaki karena kelewat mahal meskipun mengusung mesin V TWIN… lagian produk after marketnya juga cenderung susah ni hyosung… coba ja harganya setara ninin.. pasti booming jg d hehehe

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here