Pagi hari Jumat 12 september, dalam perjalanan menuju kantor saat melewati Boulevard Kota kembang yang Halus Muyus Keadaan Traffic tidak Ramai. Disebuah Staight yang berujung tikungan Ke iri, saya mencoba sedikit memacu Si Marun tercatat Spidometer bergerak dari 60 KPJ ke 90 KPJ, Pede Banget Mau nyobain performa Battlax BT 39 depan dan BT 45 belakang di tikungan Muyus untuk sedikit membuat lean angel dan berhasil . . . setelah itu Ketemu straight lagi melalui turunan jembatan ciliwung yang berakhir di pertigaan Jalan Kartini, terlihat ada beberapa motor bergerak berlawanan arah dari arah Jalan Kartini. Saya mencoba menyalakan Lampu besar maksudnya agar dalam kecepatan ini mudah terlihat posisinya. Saya lakukan Tanpa melihat Tombol Saklar Headlamp. Seinget saya pada Tiger dan Ninja 250R Saklar ini berada di grip Kanan, Langsung saja jempol kanan mencoba meraba saklar apa saja yang berada di kanan. Setelah ada sebuah saklar yang dibalikkan posisinya . . . tiba-tiba sppppppppp…hening, Throtel dibetot . . . nggak respons . . . . wah kenapa niy mongtor, kalo tiba tiba sistem Injectionnya ngadat, repot deh daku. . . . nyalakan lampu Sign kiri seraya menepi . . . dalam keadaan simarun ngeloyor karena turunan, cek keadaan panel dan mata tertuju pada saklar merah, dan tersenyummm simpul he he he he pantesannnnn . . . . kembalikan saklar ke posisi run, tanpa distater ulang Simarun Langsung Idup Lagi. Lanjut deh. Saya Lupa bahwa Saklar headlamp si marun berada di Grip Kiri 😉

Diceritakan kembali berdasarkan kejadian sebenarnya 😀

Taufik of BuitenZorg

12 COMMENTS

  1. lama ga pulang indo pingin segera pulang lalu boyong si ninja nih…ngantor pake ninja pake tas gendong pula…keyeeen..

    Guest
  2. heheh aye juga pernah kena tuh,mo idupin head lamp kok jadinya mesin yg mati hihihi…..
    selamat Hari raya bro taufik ,mohon maaf lahir batin 🙂

    same-same bro cip

    Guest
  3. Gambarnya dapet dari mana Om, spionnya bukan punya “si marun” ya ?

    @3 gal120
    dalam posisi kunci kontak masih on, perseneling masih masuk gigi, kopling dalam posisi ditarik….. kembalikan saklar di posisi run trus lepas kopling langsung greng (masih ngeloyor karena jalan menurun). Ya bisa laaaaaahhhh. (kalo bahasa tetangganya om Taufik = “dijegluk”).

    itu bukan gb stangnya si marun … dapet via googling 😀
    atau dengan kata lain. . . . mirip2 cara2 stardor . . . alias star dorong 😆

    Guest
  4. He,he,,he, ati2 om kalo pas kopling di lepas bisa bahaya,,,,

    Waduh si Om enak yah dah ngerasain motor2 keren sampe ketuker si ijo sama maroon, kalo saya baru penunggang kakaknya maroon , sama2 maroon tapi Si bongsornya,,,, pengen nyobain si Ijo gak ada yang yang minjemin,,,,
    Minal Aidin Wal Faidzin Om,,,

    Yoi pas kupling dilepas…bisa lompat galah kita 😀
    Alhamdulillah bro . . . . masih diberi amanah
    wauh kesian amat yak . . . kagak ada yg minjemin..
    test ride aja bro ke deler . . .pura2 minat seriuzzz 😆

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here