Membaca artikelnya Mas Triatmono, saya sangat setuju sekali pendapat blogger hebad, penyemplak Aprilia RS 250 ini. Pulsar 220 DTS FI akan segera di launch pada akhir tahun, atau mungkin bertepatan dengan gelaran Jakarta Motorcycle show 2008 dengan harga 26JT. Harga 26 JT yang santer bukan merupakan pernyataan resmi ATPM akan tetapi peryataan informan salah sebuah tabloid Roda dua. Terlepas dari jadi tidaknya angka 26 juta ditetapkan menjadi mahar motor ini, kita ihat apakah 26 jt worth it (layak). Pertama dari segi Brand, Bajaj merupakan pemain baru di dunia roda dua, gebrakan pertamanya dengan peluncuran Pulsar 180 dts -i dianggap merupakan keputusan tepat,karena bajaj merupakan anak bawang, untuk melakukan penetrasi pasar salah satunya harus menyentuh “Value” dari barang yang ditawarkan. Bagaimana nggak harganya yang waktu itu dibandrol 16-17 juta banyak menggugah bikers untuk meminangnya, karena dengan harga segituh bisa memperoleh motor dengan cc yang lebih tinggi daripada motor yang dibandrol lebih tinggi seperti megapro yang 160cc dan Vixion yang 150cc. Lanjut Pulsar 200 yang dibandrol 20 jt masih worh-it lah secara dengan cc yangsama Tiger dibandrol 3 juta lebih mahal. Nah tiba-tiba dengan naik 20 cc dan penambahan Injeksi koq naik 6 juta…weleh..weleh kebablasan menurut saya mah ini

display dynamometer pulsar 220 DTS FI

mesin dts-FI

Dari segi Fitur, Kalau pulsar 220 beralasan fitur injeksi menjadi alasan kenaikan ekstrim harga, kenapa Vixi yang notabenenya juga FI bisa dijual hanya 19 jutaan saja? tanya kenapa? bahkan motor (pulsar220) ini belum dilengkapi fitur pendingin cairan seperti yang diaplikasikan V-Ixion. Saya pikir ada baiknya untuk memikirkan kembali kisaran harga ini, secara Tiger face lift segera akan muncul, juga Fazer nya Yamaha yang juga akan bersegmentasi di harga segituh, mungkin berada pada kisaran harga yang lebih rasional merupakan cara aman bajaj yang masih terus akan berjuang melakukan penetrasi pasar. Kalo masih tetep mo njual 26 jt yaaa silahkan saja siy . . . . wong rugi atau untung ente yang ngerasain πŸ˜€

Taufik of BuitenZorg

pict : bmsmotoring.com, bmctouring.com

tmcblog youtube channel
TMC ADS

71 COMMENTS

  1. udah jelas kalo dijual di 26 jt ngakbakalan laku tuh motor indihe

    alasanna
    namana bajaj
    cocokna sih cuma jadi kendaraan roda 3 yg ngotorin udara

    kualitas pengerjaan mesin yg kasar ampean ditambel2

    kualitas 3s yg masih memelas tapi lebih bagus drpda punyana si kmi.

    ama
    The New Tiger akan dijual dgn ancer2 harga cuma 24 jt OTR Jakarta

    siip makasih kang..24 jt yah…hmmmm
    kalo mas mot-beb yg ngasih info…kayaknya bener niy he h ehe he πŸ˜€

    Guest
  2. Mas Taufik, coba Mas Taufik kilik juga berita dari pihak Kawasaki mengenai Trail 150 cc 4 tak. yang digadang gadang bakal mereka assembly di Indonesia (Otomotif/ motor Plus edisi terakhir kalo gak salah) …

    nyari bulu ayam dulu niy buwat ngilik πŸ˜‰

    masalahnya di Bikepics. saja saya tidak menemukan produk kawasaki dengan mesin 150 cc 4 tak.

    Guest
  3. memang mahal untuk P220 dgn harga segitu…di India sendiri berkisar 17 juta rupiah doank….harga rasional setidaknya sekitar 22 – 23 juta….

    Guest
  4. Biarin ajah, 30 jt juga gapapa, paling2 ga laku, atau malah sebaliknya, pengalaman CS1, “BEBEK BATANGAN”, yang pelan tapi pasti sudah mengalahkan satria F150 ? :p

    Guest
  5. bajaj udeh mulai nyari untung..rupannya..hehehe..

    jangan kau ikui langakah2……yg ambil untuk gede, biar dikit asal melejiiitt…

    PISS

    Guest
  6. wah, pas bener. baru semalem baca2 soal 220 ini. kayaknya belum worth-it deh kalau dibanding-banding, apalagi sekarang keunggulan dan daya tarik utama bajaj di indonesia adalah best value. yang ini udah nggak best value lagi.

    Guest
  7. @Bintang terang
    Trail 20 jutaan itu yah..ok kang..nantikan artikelnya

    @Garry
    akur bro

    @penggemar Ninja
    ya iya donk masak untung tifis terus he h eh ehe he πŸ˜€

    Administrator
  8. @mas raya
    “best Value” tepat banget niy istilah
    semalem waktu nulis ini..saya pengen nulis istilah ini sebenarnya…tapi cuma kata value nya doang…maklum dah ngantuk πŸ˜‰

    Administrator
  9. Tiger yang bentar lagi keluar juga harganya bakalan lebih tinggi dari harga sekarang, nggak mungkin tetap di 20 an. Tapi yah semoga aja Tiger nanti bisa dibawah 25 an.

    info dari mas Motor bebek 24 Juta bro

    Fik, Vixion itu kan harganya udah sangat dekat dengan Scopie, padahal CC dan ukuran beda jauh. Cuman secara teknologi dia bisa jauh modern dari Scopie. Kalau Scopie dibikin injection dan DOHC ya pasti-pastinya melambung harganya.

    plus deltabox frame jangan lupa

    Biaya research dan teknologi mesin ya memang mahal. Kalau Tiger baru kan nggak usah research mesin lagi, mesinnya ya paling itu-itu aja. <- ini akan beda signifikan, sampai ke after sales.

    setuju bro

    Kembali ke bajaj… worth atau ndak, kalo menurut gw MASIH LUMAYAN PANTAS! ini kalau liat barangnya aja ya…

    Tapi apakah ada market atau ndak? Apakah harganya pantas? Dan juga apakah ada competitior atau ndak? ini soal lain lagi…

    TIMING…
    And apalagi kalau si Pulsar baru ini kluar di belakang kluarnya Tiger baru… kehajar duluan… Sekarang keluar aja udah telat, orang pasti nungguin wujud Tiger dulu.

    Bottom line… memang akan susah laku.

    Guest
  10. Yah jelas 26 juta worth it banget..!
    wong yang 3 roda bbg aja lebih dari 50 juta je..
    dikurangi 1 roda doang dapet separuh harga…!
    hahaha…

    wekwkwk
    hampir pasang muka seriusss agut he he he he πŸ˜€

    Guest
  11. DTS-Fi P220 msh belom sempurna…sangat riskan untuk dikeluarkan dengan harga segitu dan menurut saya belom pantas diluncurkan di Indonesia….

    @Motor Bebek
    Apanya ya yg ditambal-tambal??? diperjelas donk….Gw sendiri pake P200 so far so good….KM udah 10 ribu-an dan tak ada masalah tuh….silahkan ke bajaj_pulsar_indonesia@yahoogroups.com untuk menjelaskan maksud “ditambal-tambal”….Gwan rekan2 Pulsarian dengan senang hati menerima penjelasan anda….Ditunggu bro…

    Guest
  12. orang kita masi melihat model sama brand image….mungkin modelnya bisa diadu..tapi brand image bajaj….masi harus berjuang panjang di indo..akibat mindset orang kita selama ini bajaj itu ya kendaraan umum roda tiga….jadi mnurut gue dgn harga 26 juta bisa jadi bajaj akan tergerus tiger baru..(yg kabarnya dikasih nama twister)…tebakan gue sih begitu di launch ga akan lebih dari 25jt…kurang bisa

    Guest
  13. @14. arantan +taufik

    Bocoran orang YMKI kalo scorpio dah dipastikan “diskontinyu”, bakalan diganti Fazer 250, cuma ya itu……… terbitnya yang pasti tahun 2009 (ga jelas kapan…… awal, tengah atau akhir, cuma dibales senyum doank).

    Guest
  14. @taufik..maksud gue yang harganya 25juta bahkan bisa kurang adalah pulsar 220..bukan tigie baru..tigie baru mah..ga tau berapaan..diatas 25 juta kali

    @mr. momod..scorpio memang dah diskontinue..lha wong hurufnya aja udah ampe Z udah mentok…fazer dari tahun kemaren dah test jalan….tapi kok belum nongol-nongol yah..?

    Guest
  15. @gary

    Iyah tuh bro si honbex klo ngomong(nulis) asal njeplax kaya asbak.

    Mosok spakbor mongtor ane dibilangin dari ember adukan semen.

    Biarin ajah ntar juga kualat tuh orang.

    Guest
  16. siapa yang mau beli bajaj 26 juta??? wah kayanya susah deh.. di sini lebih ke masalah nama produsen…
    klo mas bro pada inget: produsen mana sih yang teknologinya jadul tapi laku keras n mereknya begitu mendunia n bergengsi:
    honda??? bukan…
    harley!! coba klo produsennya harley..
    untuk keluar dari pola pikir semacam ini susah.. itulah yang namanya cinta hehe…

    Guest
  17. menurut saya sih 24 juta…
    terlalu mahal untuk melahap Tiger kalau 26 juta (kalau memang bener mau makan si Tiger)…
    Sekarang produk kalau tidak memberikan sesuatu yang bener-bener segar (ambilah macam Ninja 250R) riskan untuk dipasang harga yang tinggi…

    Guest
  18. @bang Fander
    sebenrnya ini serigala injeksi 220 cc ini cukup segar . . . cuma ada beberapa pertimbangan lagi semisal kemapanan brand Bajaj bila dibandingkan brand Jepun, secara bajaj eksis belom nyampe 5 tahun

    btw, emang pernah ada ceriteranya serigala bisa ngelahap macan ?

    Administrator
  19. soal brand emang susah…ini salah strategi bajaj…
    mestinya bajaj mengeluarkan produk handalnya yang monoshock berlengan ayun pro arm, berwarna khas jeruk mandarin, tapi asepnya ngalahin tukang sate itu, belakangan.(sori ngaco hehe…)
    biarpun bajaj ngeluarin model v-twin, 2 silinder 250 cc pun namanya tetep bajaj…
    ntar klo ditanya calon mertua:
    -kamu kesini naik apa?
    +naik bajaj tante..
    -?????????? (dumplang……..)
    pastinya butuh waktu beberapa tahun lagi untuk menghilangkan image bajaj: si kendaraan ajaib itu. mungkin bajaj indonesia perlu nama sendiri ya…sayang, motornya keren, tapi gara2 namanya orang jadi enggan.
    maaf klo komentarnya ga berkenan…tapi kenyataan…saya sendiri suka sama bajaj, klo tiap ke studio musik callista depok, kan dibawahnya showroom bajaj margonda, wah ngiler juga..tapi namanya itu lo..

    Guest
  20. ada… sering terjadi malah.
    Tapi bukan serigala bener melainkan hyena … udah liat pilem lion king? hue hue hue.

    Inih:

    Hyena itu sangar oi! Ketawanya itu lho…

    Sori OOT niw.

    Guest
  21. @Arie

    makanya bagi para ridernya…nama Pulsar sang serigala lebih sering dijadikan tag dibanding nama pabrikannya

    @Saranto
    Iya tuh hyne itu lebih gahar euy

    Administrator
  22. Hampir semua orang melihat brand, jaringan, harga jual kembali dan sebagainya sebagai hal utama dibanding dengan motor itu sendiri. Kalo gini caranya, gak akan ada yang memulai sesuatu yang baru. Ambil contoh CDI after market nya BRT. Dulu orang awam gak melirik kali, sekarang begitu banyak orang kesengsem.

    Nah jangan jangan begitu juga dengan bajaj, sekarang ogak dilirik, besok bisa jadi barang bagus. Liat aja tuh, tiap kali lampu merah, banyak orang diem diem nglirik … he he he ..

    laen motor … biasa saja …. bajaj lewat … pak sengkring .. he he ..
    diajak nggeber? oke, gaya? gak ketinggalan … abis banyak yang ngelirik sih!

    Guest
  23. betul..yang naksir bajaj banyak..tapi masih butuh waktu untuk merubah image dan meyakinkan masyarakat, minimal soal daya tahan motornya sendiri. kalo orang beli bajaj kan istilahnya mo dipake seumur hidup..nah klo ampe 5 tahun bajaj pulsar pada sehat walafiat, pastinya penjualan tambah laris…daripada bajaj ngeluarin yang 26 juta, mendingan pulsar lama di upgrade dikit2 deh pake warna gonjreng kek n versi lampu bulet.
    emang sih entar orang bilang kok ngikut2 gaya ahm yang ganti baju doang?!!! tapi di sisi lain pulsar butuh ”pijakan mantap” untuk melangkah ke level selanjutnya.
    @mas Taufik: yoi mas…jawabnya klo ditanya mertua: naik pulsar tante..
    wah coba yang 220 cc itu namanya bajaj Bentley..kan bisa jawab: naik Bentley dong tante…hihihi…susah yah hidup di zaman yang menjadikan materi tolak ukur kesuksesan seseorang.

    Guest
  24. 26 Jt ngak lah , turunin lagi harganya bozz, mending Honda Hero aja dech (yang modelnya mirip2 Bajaj 220cc ini ) ato new Tiger yang maseh gossip itu tuch, modelnya ajah dach keren kayak RB-King, kecuali kalo Bajaj 220ccnya ini mo main di kelas super sport & full fairing mungkin (baru mungkin yach) bisa punya segment-nya sendiri dan comunitynya sendiri…

    Tenang Fik ….Ninin250 still the best πŸ˜€

    Guest
  25. yup Ninin250 emank still the best, lha wonk waktu gw serpis p180 gw di BAS Dewi Sartika ajah yg punya (BAS) -nya malah dateng pake Ninin250 warna merah….. abis itu pake nyuruh mekaniknya buat cucimotor lagee…. apalagi didepan kita2 yg pake pulsar…

    Guest
  26. kalau saya ngeliat si 220 ini, kayaknya tinggal ada yang bikin fairing bagian depan aja jadi deh sportsbike. lihat bentuk bodinya dari belakang sampai batok lampu, kesannya seakan aslinya didesain untuk full fairing tapi terus disuruh copot. apalagi liat desain batok lampunya udah sports banget.

    Guest
  27. padahal secara teknologi jelas-jelas bajaj dapat suntikan teknologi dari pabrikan jepun…berarti teknologinya pun ga bisa dipandang sebelah mata..cuma memang masalah brand image aja…lihat aja kawasaki..sampe sekarang walaupun di motor sport brand imagenya kuat..tapi di kelas motor bebek yang justru pasar utama indonesia…brand imagenya kedodoran…atau mobil daihatsu..di indo terlanjur dicap sebagai mobil murah meriah…mo dijejalin teknologi kayak gimana tetap aja kalo beli daihatsu kesannya beli mobil kelas tiga….begitu pula bajaj..biar digelontorin teknologi terkini tetap aja brand imagenya masih amat minim ….mnurut gue rider yang memilih bajaj pulsar pertimbangannya satu harga bersaing…dua dah melek teknologi ga cuma lihat merk..nah kalo pulsar 220 harganya disetting bersaing sama major label..tentu bisa jadi sedikit mengambil kue persaingan motor sport..so 26 juta kemahalan lah…

    Guest
  28. mungkin setelah dipilah-pilah intinya sayang aja kalau bajaj (yang sebetulnya masih bisa kompetitif merebut pasar sebagai produk yang termasuk best value) sekarang malah mengeluarkan produk yang harganya nggak sekompetitif 3 produk sebelumnya.

    padahal kehadiran bajaj bisa jadi cambuk untuk merek lain. bagaimana tidak, kalau melihat pulsar yang sudah-sudah, dengan harga sangat bersaing bisa menawarkan produk berkualitas, dengan performa dan teknologi bagus. sebatas pengamatan, sepertinya pasar pun sudah semakin merespon dengan baik. kalau saja bajaj bisa mempertahankan positioning begini, merek lain mau tidak mau nggak bisa santai lagi dan harus bisa bersaing. tapi, kalau bajaj mulai mengeluarkan produk dengan harga yang “tidak terlalu bersaing”, merek lain justru akan senyum lega dan nggak perlu pusing mengantisipasi.

    brand name memang butuh waktu, tapi untungnya, unsur ‘gengsi’ ditengah kondisi perekonomian seperti sekarang mulai menipis. perlahan tapi pasti, apapun yang mempunyai nilai lebih akan dipentingkan di atas prestise. jangankan soal merek, soal pilihan sarana transportasi pun sudah mulai hilang unsur gengsinya. hari gini, naik apa aja yang penting sampai dengan selamat, cepat, apalagi kalau bisa irit. buktinya, banyak pemilik mobil yang kini beralih ke motor, atau bahkan busway di jakarta. tentunya belum semua, tapi kita memang menyaksikan proses pergeseran yang cukup menarik…

    semoga bajaj bisa mempertahankan positioningnya sebagai best value ya…

    Guest
  29. @ray…
    maksud ente semoga pulsar 220 dijual dgn harga dibawah 26 juta…kalo bisa dijual dgn harga 23.5jt..ya kan…he..he..he

    Guest
  30. hehehe… intinya, harapan saya Bajaj selalu mampu ngasi harga dibawah harga produk merek lain yang sekelas. bukan sekedar supaya murah tapi biar yang lain tercambuk juga seperti halnya waktu mocin pertama masuk. mempertahankan momentum (bukan momen) kenaikan popularitas dia di indonesia…

    Guest
  31. @38, To Pulsar sorry, gue tarik kembali koment gue sendiri, masih bagusan ente “Pulsar220”, dibanding New Tigi…waduch mengecewakan nih AHM

    wakakak sofian kesleo lidah hi hi hi

    Guest
  32. nah, sekarang kalau kelihatannya lumayan banyak yang kecewa ama tiger baru, andai si bajaj mampu nyamain harga 220-nya sama tiger baru aja, bakal bikin banyak orang mikir milih yang mana…

    Guest
  33. tapi jangan salah ada faktor “X” yang membuat tiger bisa bersaing..loyalitas penggunanya..itu yang susah dicari di merk lain…bagi pengguna setia tiger…mo diapain kek bentuknya paling-paling cuma menggerutu sebentar..selbihnya tetap beli new tiger…dalam pikirannya..” ah kalo cuma masalah monoshock sama ban lebar mah eces…modif sendiri aja…sing penting gue dah ganti new tiger..”

    Guest
  34. Hmmm kayaknya orang bakal milih deh antara CBR 150R (second) sama ini. harganya mepet euy. Anyway kalo keren seh yah relatif dapet barang baru atau second aja. Inovasi yang keliatan banget dari Bajaj seh menurut saya lho cuman lampu led untuk lampu remnya aja. Kalo DTSnya seh gak tau ngaruhnya di mana ya, abis gak ada kan ya merk motor laen yang mengaplikasikannya. So is it worthed mengaplikasikan DTS alias dua busi wong mobil aja masih gak banyak banget yang begitu. Eh ini motor Bajaj injeksi bukan ya, he. Anyway Bro Taufik yang disemplak bung Rudi Triatmono bukannya 125 cc ya? Alias Aprilia 125RS?

    Guest
  35. pastinya loyalitas tiger sudah sangat besar, sama kayak toyota kijang lah mau gimana juga udah banyak yang keburu fanatik. kalaupun bajaj 220 bisa nempel harganya si tiger baru, juga nggak akan mempengaruhi amat, nggak sampai 10% mungkin yang berpikir untuk beralih ke bajaj 220. angka ini mungkin kecil buat honda, tapi kalau bajaj bisa menjadi salah satu pemain yang bisa merebut sebagian besar dari 10% itu, sudah prestasi yang bagus buat bajaj.

    Guest
  36. Liat iklannya di youtube, asik sekali.
    Kalo saya punya uang, saya akan pilih pulsar saja. Kayaknya, lampu depan sudah pake teknology projector ya, plus injection. Dengan teknology DTSI, saya yakin, akan termasuk irit dikelasnya.

    Coba nanti kalo sama sama stop di lampumerah, mana yang lebih dilirik orang … jawabanya bukan pulsar, tapi BAJAJ … he he he …

    Duher
    Baru punya bajaj doang …
    ekornya menawan banget, mirip Ninin250,
    depannya begitu revolusioner, tapi sayang daya lampunya ketip ketip alias gak terang

    Guest
  37. sbenrnya c gw uda nungguin ni p220 yg uda dobel busi, injeksi, ma dobel disk n tnaga gede plus irit
    tp gr2 gsabar.yawda ambil aje p200.hihi^^

    tp overall, bajaj memuaskan saya.ngahaha
    iritnya berlebihan
    (ptma x gw pake tiger 2000 cm daped 30 km, tp ni p200 stla gwa tes bisa mpe 43 km per lter,gile..)

    lovyu reng.. (nma pZOO ane)

    PRA jogja #447

    Guest
  38. Semoga nanti pas ane mau ganti motor, harga bajaj belom naik drastis… soalnya harga motor naik perlahan2 nih.

    Saya sih lebih kepengen p200 aja. Udah cukup kayaknya.

    Guest
  39. p220 26juta mah kemahalen, p200 20juta aja dah kemahalen.

    satu hal yg masih ga sreg di hati soal bajaj tuh: cetakan mesinnya kasar banget, kayak mesin buat nyemprot air.

    Guest
  40. iya p200 dibandrol 20 juta…mending beli scorpio lebih ngacirrr…cc lebih gede..de..de..lebih bertenaga..emang sih lebih boros tapi khan bensin dah turun..run..run..

    Guest
  41. menurut gw pihak bajaj terlalu pede..jadi pendatang baru dan produk nya banyak yang suka aja udah mulai main “peras” ke konsumen.. gw rasa spt ini lah taktik yang dilakukan honda. nah kayanya bakal jg di lakukan ma bajaj..sayang banget..

    Guest
  42. Setahu ane Yamaha hanya booming perdana saja yang bagus,tidak punya jiwa survaiv,terbit booming ketika menurun pasti stop produksi, jelas konsumen rugi.Lihat tuh Honda seri GL:Tiger,megapro,gak pernah yang namanya stop produksi.Kalau stop produksi sparepartnya ikut siapa?buat P;mana ada murah lebih baik,rugi bro pabriknya.P180 bisa nyalip Tgr200;mau belanja kali tigernya.

    Guest
  43. Hati2 aj P220,kenyataanya Yamaha merk terkenal brow,scorpio 225 dijual lebih murah dari pada tiger,bahkan terakhir harganya sama dengan megapro, tetapi tetap aj Honda yang survaiv.itulah kenyataannya,…

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here