hmmmcerita ini nyangsrang di meja moderasi saya, tetapi setelah saya membacanya, saya malah urung untuk meng-aproove komentar ini. Mungkin dengan membuatnya sebagai satu artikel, Brothers yang lain bisa mendapat pencerahan bagaimana useless nya kebut-kebutan

. . . . . –cut–. . . . pernah suatu malam ,sekitar 5 bulan yang lalu, sekitar jam12 malam,
sewaktu saya pulang dari mangarai,saya melewait jalan radio dalam, dari mangarai saya jalan pelan  sekitar 60-70 kpj. Jalan radio dalam, yang satu jalur untuk 2 arah, didepan saya, kira kira 100 m, saya liat ada 2 abg ber henti ditengah jalan. Rupanya mereka mau tarik-tarikanan. Seingat saya mereka pakai sho** dan Jupit***. entah karena gengsi atau apa saya ter pancing untuk meladeni ke 2 anak abg tersebut. Anda pasti tau akselerasi RX K***, untuk mengejar ke 2 bebek tsbt gak butuh waktu lama. setelah ada di depan anak anak tsb, saya berada di jalur kanan melewati marka jalan.
SUNGUH amat terkejutnya saya kira kira 100 m didepan saya, saya melihat, lampu motor pada garis lurus motor saya, dalam benak sekilas saya heran, kenapa ni motor, kagak belok atau bergeser sedikit dari garis lurus motor saya? Dalam hitunga 0.001detik, motor tadi makin dekat denga motor saya, saya sendiri gak berani ambil kiri karena di belakang kiri saya ada 2 bebek sho**n ama Jupi*** tadi.
Untuk ambil kanan saya juga takut karena itu jalas jalur motor yang di depan saya itu. untuk mengerem jelas gak mungkin, saya tau motor saya kecepatanya sudah diatas rata rata normal, Mungkin kalo di spedo meter jelas lebih dari 140 kpj, karena suara knalpot saya sudah mendengung…………..
dalam sekejap ada rasa ketakutan dalam hati saya.saya benar benar takut,takut sekali.karena saya sadar ,biar saya makai helm lumaya mahal,sepatu,sarung tangan dan jaket ber protektor, tapi ……………untuk kecepatan segitu jelas gak ada gunanya. Pasti lewat!!, dengan kondisi patah patah 🙁
”YA ALLAH AKU MATI HARI INI, AKU MATI HARI INI.
itu yang ada dalam benak pikiran saya.saya benar benar takut sekali malam itu.
setelah motor itu ada di depan saya kurang dari 1 meter,
MALAM ITU KEBESARAN ALLAH BENAR BENAR SAYA RASAKAN DAN SAYA ALAMI SENDIRI, entah karena apa dan karena siapa, kaki kanan saya mengijak rem belakang motor saya. dalam sekejap ban belakang motor saya ngesot masuk ke kiri. BENAR BENAR DILUAR KENDALI SAYA. Karena saya sudah menyerah apa yang mau terjadi. . . . terjadilah. benar benar ALLAH MAHA BESAR,ALLAH MAHA BESAR,ALLAH MAHA BESAR.motor di depan saya lewat begitu cepat pas masuk jalur roda belakang motor saya,tanpa belok sedikitpun, tanpa mengurangi kecepatan sedikitpun.saya tidak tau itu motor apa, hanya angin yang saya rasakan dan lampu motor itu yang dapat saya liat.
malam itu saya lewat dari maut .
itu benar benar saya alami. dan saya benar benar merasakan KEBESARAN ALLAH. entah apa karena saya pernah berbuat baik,ato karena saya berdo’a sebelum pulang malam itu,hanya ALLAH, yang tau. Sampai di lebak bulus saya sempat berhenti sebentar, air mata saya keluar, saya menangis malam itu.
untuk motor yang hampir bertabrakan sama saya, Saya mohon beribu ribu maaf , atas semua kesalahan saya,saya mohon maaf, mohon maaf, karena gengsi saya saya hampir mencelakakan anda. saya mohon maaf. semoga ALLAH selalu melindungi anda. amien,

Seperti yang dituliskan oleh Bro Bandit Raja tega..saya cuma edit tanda baca dibeberapa bagian..karena bro ini sepertinya seneng banget menggunakan tanda titik 😀 , semoga bermanfaat buat bahan renungan

Taufik of BuitenZorg

29 COMMENTS

  1. bner?!
    klu mw ngbut,,adu nyali lbh baik d sirkuit..
    spertinya itu mmng sbuah prtnda..ALLAH AKBAR?!!

    respect all bikers..all bikers all brothers!!
    speedfReakZ..

    Guest
  2. @Hardware n Adjie

    sepertinya mas Tega dah menyesali dan mengambil pelajaran yg berharga
    so buat kita. . . . untuk mengambil pelajaran cukuplah dengan membacanya…bukan dengan mengalami kejadian near miss seperti mas Tega di atas

    Administrator
  3. Haduh2… Gw yang baca aja sampe ngeri. Makanya ati2 kalo dijalan. Gak usahlah kepancing liat orang kebut2an. Toh kalo menang juga gak dapet apa2. Malah buang2 bensin aja. Keep Defensive riding bro….

    Guest
  4. Alhamdulillah klo kiita2 semua masih hidup..namanya jadi bikers, risikonya memang tinggi. sehabis dalam sebulan 2 kali berturut2 saya tabrakan, langsung saya tobat hehe…mungkin kita sudah hati2, tapi di jalanan ada aja orang yang melakukan gerakan ajaib dan mungkin ke arah2 provokasi. terutama buat mas bro yang motornya kenceng2..sudah bawaan psikologis untuk tidak mau kalah, tentunya butuh kesabaran yang lebih.

    Guest
  5. alhamdulillah nggak ada yang celaka ya…
    bacanya aja udah serem banget, bisa lolos dari posisi begitu pastinya diatur oleh Yang Diatas Sana.

    memang kalau mau balap-balapan di sirkuit aja, nggak worth-it menyabung nyawa untuk kepuasan emosi yang nggak penting. kita bisa celaka, dan lebih parah lagi kalau malah mencelakakan yang lain…

    Guest
  6. betul mas Reza..mecelakakan orang lain bisa jadi malah lebih ga enak lagi..satu yang saya inget bgt, pas di pangeran antasari malem2, ada vespa, yang naik bapak2 sama ibu2..(bapaknya satu orang, ibunya satu orang, jadi bukan 4, itu mah akrobat). ni vespa masuk jalur dari gang, langsung motong di depan saya, untung yang diatas berkehendak lain, paling cuma beda sejengkal dari motor saya yang lagi hampir 100kmh dan si vespa yang paling2 baru 10 kmh. saya jadi kepikiran, apa jadinya klo sampe kena…klo pun saya yang hidup, mau bilang apa coba sama anak2nya si bapak dan ibu ini.

    Guest
  7. Dijln raya memang banyak kejadian tak terduga,biar jalanan sepi sekalipun.Apalagi kalo kita terburu2 krn ada yg penting untuk dikejar,bisa lupa kita.
    Yg penting sblm berangkat berdoa dan hati2.Juga ingat keluarga dirumah.

    Guest
  8. Begitulah kalo kita menerima peringatan, beruntung akang Bandit tidak mengalalmi kecelakaan.

    Pernah saya cerita di kolom kementar Om Taufik ini juga, bahwa saya pernah mengalalmi kecelakaan.

    Sesaat setelah kecelakaan, saya merasakan silau sekali, seperti lampu blitz dinyalakan tepat di depan mata.

    Sayup-sayup terdengar ada yang memanggil nama saya, banyak sekali yang memanggil, tidak jelas siapa yang memanggil : ” helmi sini”, “ayo kesini”, “cepat kesini”, begitu suara-suara yang memanggil.

    Ketika saya hendak menghampiri “suara” yang memanggil, tiba-tiba ada bentakan keras : “HEY…! NGAPAIN KAMU KESINI….! SANAH ….!
    Kemudian pandangan saya menjadi gelap gulita,….. selanjutnya perlahan-lahan kelopak mata saa terbuka….. dan melihat banyak orang berdiri mengelilingi saya yang terbaring di aspal.

    Sakit yang amat sangat di bagian kaki kiri kanan, tangan kiri, rahang dan sesak napas.

    ALHAMDULILLAH…….. pada waktu itu saya masih mampu Istighfar menyebut ashma Allah, hanya itu yan mampu saya lakukan.

    Selain Istighfar, pada waktu itu saya hanya ingat 2 hal, yaitu :
    1. almarhumah ibu saya yang sedang sakit, dan
    2. dompet, karena baru ambil uang di atm, selamat karena tangan kanan masih mampu memegang kantong celana belakang, tapi helm dan sepatu… bablas.

    Alhamdulillah….. sekarang saya masih bisa menulis di sini, setelah kejadian hampir 9 tahun lalu, mengingat megapro yang baru berumur 3 bulan bengkok sasisnya, penyok tangki bensin dan patah stang.

    Guest
  9. Oh…
    kadang suka bingung ama yang tukang kebut itu…kalo ngebut di sirkuit or track khusus (salut)…
    parahnya lagi mesin satu selinder, tp lagunya gak karuan. ngebut di jalan umum, ugal-ugalan, mbok ya mikir…nyawamu cuma satu…masih mending kalo mati, lah kalo masih idup (tangan, kaki di amputasi) malah bikin susah.

    gw aja yang naek sendal jepit dan sepeda onthel…gak blagu…:)

    Guest
  10. @11.Hardware
    Setuju Bro
    Gua heran emg ama yang suka ngebut gak keruan, dah tau jalan rame kebut, suara knalpot yang bikin pusing kepala.
    Kalo di otak gua tuh, motor yang keren tuh knalpotnya alus, dan dah ketauan mahal , ehh ini udah motornya gak jelas, di modif juga gak jelas, dah itu ngebut lagi bahayain nyawa orang lain

    Guest
  11. @10.Taufik

    Ntar beken donk 😆

    @11.Hardware

    Kadangkala yang mengalami kecelakaan bukan karena kita yang ugal-ugalan atau ngebut.

    Untuk kasus yang saya alami adalah berkendara pada malam hari (sekitar jam 21, pulang kerja dr jakarta menuju bogor), kejadiannya juga di jalan yang cukup sepi (nanggewer, antara cibinong-bogor), hujan gerimis, angkot “ngetem” 2 baris dan saya menghindari rombongan penyeberang jalan (buruh pabrik) yang tidak kompak (ada yang berhenti, jalan dan berlari), karena jarak pandang terbatas (malam dan gerimis).

    Lampu angkot memang terlihat dari jauh, ketika ambil jalur kanan (posisi menyalip), ada rombongan penyeberang jalan, ngerem ga mungkin dengan kecepatan +- 70-80 kpj disamping itu jalan licin, jarak juga sekitar 20 meter dg penyebrang, terpaksa harakiri sruduk bokong angkot. 🙁

    Guest
  12. @Kang giri

    yup . . . etamah he eh si cacing di pelem tarix jabriks
    abis emang kagak punya gambar si bandit Raja Tega 😀

    @kang helmi momod

    sudah-sudah kang 🙁 . . . jangan kau tambah lagi cerita cerita sedih mu itu hiks hiks shrooooottt . . . . *nyariin tisuue

    Administrator
  13. 16. Mr. Momod – Nopember 4, 2008
    Kadangkala yang mengalami kecelakaan bukan karena kita yang ugal-ugalan atau ngebut.

    justru atas pertimbangan itu boz, kan kasian…mereka yang gak tau apa2 trus tiba2 pandangan mereka gelap…tapi setelah sadar, mereka sudah di rumah sakit….dengan kondisi patah tulang kaki.

    kasihan…melas…

    peace

    Guest
  14. @17.Taufik & @18.core81

    Biar selesai ceritanya :

    Tu angkot yang ngetem paling kanan (yg disruduk) ternyata punya pak Po****, urusan dianggap selesai. Bah !!!…. motor babak belur masih juga harus nebus untuk ngambilnya.
    3 bulan ga ngantor, 1 bulan dirawat, 2 bulan latihan jalan. Setelah itu motor opname 2 minggu di bengkel, hari kamis diambil, besoknya setelah Sholat Jum’at dipinjem maling, sampe sekarang ga dibalikin, beli kes 13 jt ga asuransi lagi…….. Siiiib……. Nasib !….. 🙁

    Guest
  15. @kang momod

    hua hua hua hua …jadi deh pecah nagis gede2an..akhir ceritanya antiklimaks begitu

    sudah kubilang jangan kauteruskan cerita sedih mu kang 🙂

    ini cerita paling tragis

    nabrak angkot punya polisi-> dirawat 5 bulan -> motor diambil maling

    cerita tragis mana lagi yang ngalahin ini cerita, hiks hiks

    Administrator
  16. klo urusan lomba tragis-tragisan cerita, ane ga mo ikutan ah..hiiiiiiiii
    hikmahnya aja, abis dapet cobaan kita jadi lebih tahan banting

    Guest
  17. @Taufik.
    terima kasih atas tampilnya cerita yang pernah saya alami ini,

    sama-sama mas 😉

    demikian adanya dengan tidak saya kurangi dan saya tambahin apa adanya.semoga apa yang saya alami ini akan menjadi pelajaran untuk saya,dan mas mas sekalian tentunya.
    sebetulnya kita bisa meminimalisir kecelakaan seandainya kita benar mampu untuk bisa mengendalikan diri.
    Berdo’a.
    itu yang utama sebelum kita berkendara.
    do’a akan menyelamatkan kita,
    cerita ini juga pernah saya alami,tapi sebelum kejadian cerita yang diatas.
    tempatnya masih di jalan radoi dalam jakarta selatan,karena itu memang rute saya sepulang gawe.saya memang suka jalan yang sering saya lewati,
    1.karena saya hafal betul dimana ada lubang,belokan atau persimpangan.
    2.saya akan hafal dimana saat saya harus menarik gas dan dimana saat saya harus mengerim.
    maaf saya memang pulang gawe selalu pilih jam diatas jam 24 malam.karen jam segitu jalan sudah sangat sepi.jadi saya bisa menarik gas lebih dalam,anda tau kalau pagi macet minta ampun.
    kalo pagi atau siang saya biasanya 1jam 15 menit dari pos polisi ciputat.sampai tanah abang 2.tapi kalao jam 2 dini hari saya cuma butuh waktu18 menit.bayangkan macetnya kalo pagi.(apa ngak pegel nih pantat ?)
    ceritanya waktu itu malam malam ,jamnya saya agak lupa tapi jelas diatas jam 12 malam.saya memang kenceng naik RX ***nya,karena pagi berangkat sudah macet ,ini dong kesempatan saya untuk bisa dapat jalan kosong dan gak macet.
    dari tanah abang-blok m saya sudah betot aja gas RX **** saya.malam,jalan kosong,kesempatan dech,(dalam hati saya) karena malam,sesampainya diperempatan panglima polim lampu merah,entah waktu itu lampu merah,hijau atau kunig saya ngak begitu ngoh,saya tetep tebas aja rambu itu,karena jalan memang sudah sepi sekali.
    Betapa kagetnya saya,disebelah kiri saya di kegelapan ada 2motor POLISI BM.
    POLISI yang 1 baru nilang pengendara motor lain .yang 1 lagi masih nonkrong diatas motor besarnya .H****750cc.
    jelas dalam pikiran mereka saya ngangar,udah kenceng belok gak pakai kira kira.
    apa mau dikata ,pelan jelas urusan ma mereka ,(sangat malas berurusan gituan),saya tambah betot aja gas RX saya.
    saya tau kalo di kejar,pasti saya kena,karena jalan sudah sepi,cc juga gak seimbang,saya 135 ,dia 750cc.jelas gak lawan,
    gas terus saya betot aja,untung untungan dalam hati.sesampainya di perempatan radiodalam,arah lebak bulus,karena persimpangan agak sempit,dan ada smen pembatas jalan,panjangnya kurang lebih 10 meter.saya kurangin kecepatan disitu,dengan rem ban belakang,dapet,saya betot lagi gas,pikiran di belakang ada BM.kurang lebih 100 meter,tiba tiba ada orang menyebrang dari arah warug pecel ayam,reflek kaki kanan saya injek tuh pedal rem ban belakang.betapa kagetnya saya.
    bukanya sssstttttttttttttttttttttttttttt.,pletok bunyi rem belakang saya,losss,BLONG rupanya rem saya.
    seketika jari raih rem depan,gigi motor saya turuni langsug,dari 4 ke 1.maksud hati biar ada engine brike.
    akirya dapat berhenti juga tuh motor,pas di depan warung pecel ayam.
    bubar semua pembeli + penjualnya.kaget denger suara knalpot keras,pletoksuara rem ,lalu suara kaki saya yang nyosrok pingir jalan gimbangin motor.
    dateng dech mereka pada nliatin saya kenapa,
    ”Knapa pak tanya mereka”?
    saya jawab ”ngak tau nih rem tiba tiba blong,
    setelah saya cek,rupanya.sekrup pengancing besi tuas rem sudah dol,jadi waktu rem saya injek mendadak,sekrup lepas,besinya nyangkol aspal.
    pelajaran yang saya ambil.
    coba blongnya rem saya itu pas belokan pertama,perempatan dibelakang saya .apa jadinya kalo saya nabrak semen pembatas jalan itu.ancur motor saya pastinya,saya sendiri…………….gak tau deh jadinya.
    do’a memang bisa menjaga dan menyelamatkan kita.
    periksa motor selum jalan,rem,lampu,sein,klakson kalo ada ,saya sih klakson dah di lepas,surat surat motor,perlengkapan,helm,sarung tangan,masker,sepatu,jaket,celana panjang,dll.
    jangan tunda tunda bila waktunya servis,dan pegantian seperpak.
    pernah saya terjungkal di tikungan semangi,hari saptu,jam 2siang,
    saya gak papa baret dikit.motor depan ancur.saya masuk selokan,ditolong deh dibopong ama abang abang ojeks.
    itu gara gara,tunda ganti sevis kampas rem belakang seharga.Rp 26000.eeeeeeeeeeeeeeee saya malah benerin motor habis Rp 400 000.
    SEMOGA MENJADIPEMBELAJARAN DAN DAPAT DIAMBIL HIKMAHNYA.

    Waksss . .. . . . bisa jadi artikel Part II niy 😆

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here