isi_bensin1Menarik, itu yang saya tangkap dari halaman 14 Ototips tabloid Otomotif, disana terdapat hasil pengujian sederhana mengenai pengoplosan BBM. Yang dicampur adalah BBM bersubsidi alias Premium (harga hari ini Rp 6000 /liter)Β  yang beroktan 88 dan BBM Non Subsidi Pertamax Plus ( harga hari ini Rp 7100/liter) beroktan 95. Ilmu sederhana yang didapat ternyata adalah : Pada pencampuran dua jenis BBM Nilai Oktannya ternyata berlaku Linear artinya dengan komposisi yang sama maka Nilai Oktan hasil pencampuran akan diperoleh dengan menghitung rerata Kedua Oktan.

zx101cbig_octane-anayzerPada Percobaan ini Pihak tabloid berkerja sama dengan salah satu Konsultan Perminyakan yang memiliki alat ukur Portable Octane (POA) Analyzer bermerk Zeltex ZX-101C. Setelah diukur, Sampel dari salah satu SPBU Pertamina memiliki Nilai Oktan sbb : Premium 89,4, Pertamax 92,0 dan Pertamax Plus 94,8. Setelah dicampur antara Premium dan Pertamax plus dengan komposisi volume yang sama (1:1) , Hasil oplosannya setelah diukur dengan POA bernilai 92,1 hal ini sama dengan hasil pengukuran Statistik sederhana yaitu rerata dimana (89,4+94,8)/2 = 92,1dan nilai ini setara Pertamax dan bahkan lebih tinggi 0,1nilai oktannya πŸ˜€ . Harganya? ya hitung saja reratanya kembali (6000+7100)/2 = 6.550. Lebih murah dari pada Pertamax yang saat ini dihargai Rp 6800 per liter. Note Bila Nanti ada Koreksi harga Premium menjadi Rp 5500 perliter harap hitung kembali yah πŸ˜‰ . Itu baru Nilai Oktannya, bagaimana dengan Kualitas BBM nya? Apa efeknya bagi mesin? jujur kedua pertanyaan ini masih jadi tandatanya juga bagi saya πŸ˜€ . . . ada yang tau Jawabannya?

Semoga Berguna-taufik of BuitenZorg

36 COMMENTS

  1. @taufik

    Kalu boleh tau berapa hari atau bulan bbm itu akan mengalami penurunan kwalitas.

    Ternyata
    bbm asing yg punya octane 95 tidak selalu lebih bagus dibanding pertamax.

    Setelah dianalisa secara ngawur,spbu asing yg sepi cenderung kualitas bbm nya menurun.

    Guest
  2. pakai pertamaxxxx aja, mumpung gi murah, ….ntar klo udeh lebih 7500 lagi baru …itung2an lagi…hehehehe…

    PISSS

    Guest
  3. wah,bs dipake nh oplosanx hehe…tp smoga ng ngaruh sm jangka panjang buat karbu at mesin. tp sayang, jgnkan p+ yg pertamax aj ng ad di daerahku πŸ™
    @1
    nga ada komen yg lbh bermanfaat mas selain bilang pertamakkk….toh ng dapat duit juga podium dsini. yg dapat duit ya mas tri hehehe…(jgn marah y mas tri,piss) πŸ™‚

    Guest
  4. Pertanyaanya.. Premiumnya masih bertimbal ga? Mgkin okelah kalo di jakarta dan skitarnya.. Yg didaerah mikir2 dulu deh, dah bebas Pb aka plumbum aka timah hitam aka timbal..

    Guest
  5. Pertanyaanya.. Premiumnya masih bertimbal ga? Mgkin okelah kalo di jakarta dan skitarnya.. Yg didaerah mikir2 dulu deh, dah bebas Pb aka plumbum aka timah hitam aka timbal..

    Kok komenya ga lgsung nongol?

    Guest
  6. Tanpa melakukan pengukuran juga udah terasa mas, gw biasa ngisi BBM di SPBU, 50 rebu, pertamax plus 30.rebu trus premium nya 20 rebu. tarasa bgt perbedaannya waktu gw masih pake premium… Capcuss dech trik yang ini..kalo ke mesin sepertinya ga masalah..karena oktan nya kan semakin tinggi (dari premium)..
    tapi masih kurang tau juga… ada efeksampingnya ga yah???

    Guest
  7. ingak ingak pakailah produk2 buatan indonesia…..xixixi
    bangga banget sama shell produk luar? memang lebih bagus ya dari produk pertamina? sayang sekali saya di surabaya blm bisa merasakan produk shell…
    saya liat di jakarta saja ya yg ada spbu shell?

    Guest
  8. klo buat ninja pke pertamax aja, beli motornya aja mampu ms beli pertamak ngk…..?
    klo buat motor bebek ato matic blh lah pke premium…..
    asal jgn bensin eceran……hati2 banyak yg di oplos pke air udah gtu per liter Rp 6500.mending pertamax sekalian

    Guest
  9. @iksaint

    Cuba cek coment ane diatas.

    Mungkin bisa sebagai gambaran.

    Kebetulan tempat ane numpang idup,sepanjang kira2 10 km 2arah ada 2 spbu shell ada 3 spbu petronas,yg petronas ada 1 yg termasuk besar,16an pompa.

    Tapi isi sumurnya pada basi.

    Guest
  10. pikiran negatif..
    mungkin pertamina ngolah jadi premium dan pertamax plus aja? lalu utk bikin pertamax, dioplos gitu aja.. kasi pewarna biru2 dikit kali ye (kayak bikin kueh ajah) hehe.. keuntungannya 250 perak per liter tapi se-indonesia raya jadi gede juga jumlahnya..
    pertamax, nilai oktan ditengah, tapi harga ga ditengah..

    Guest
  11. kalo menurut pengalaman gue selama pake BBM oplosan premium + pertamax plus selama ini gak ada masalah justru lebih enak di mesin motor gue (scorpio Z th 2007) & busi jd bersih terus (busi pake N*K Platinum. Kalo pake Pertamax Plus busi jd gampang berkerak & knalpot suka nembak.

    Guest
  12. Selama mesin anda2 compression rationya tidak lebih dari 10 : 1,
    Premium dengan RON 88 bisa dipakai. Tune up ignition mesin kl 50% dari derajat sesudah piston melebihi TDC. Misal recomendasi pabrik, ignition 8 derajat after TDC, maka kia setel buat Pfremium 4 derajat after TDC.

    Guest
  13. sya gk brni ngoplos gtu mas..

    mndig lgsg pertamax original aja, biarpn agk mhal..

    klo d cmpur tkutny mlah premium ny ad timbalny.. πŸ™‚

    sya pemakai pertamax sjak setahun lalu.. berkat anjuran dri orang2 yg ahli mesin n teknisi dealer.. πŸ™‚

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here