peratan_jalanSelama dua pekan terakhir saya banyak memutuskan pulang dari kantor melalui jalan raya bogor. Apalagi setelah trauma kebanjiran di margonda πŸ™ Di beberapa titik jalan Raya Bogor terdapat tanda-tanda pasca perataan jalan. Titik-titik itu antara lain di bawah jembatan talang Air kedung halang-talang Bogor, dekat kantor Polisi kedung halang, sebelum lampu merah pertigaan cikaret-cibinong, dan titik-titik lain yang saya lupa persis tempatnya. Kondisi jalan yang sepertinya habis di ‘garuk’ menyisakan kontur panjang dan bergurat. peratan_jalan2Kontur ini menurut saya sangat berbahaya bagi pengendara bermotor, karena motor sangat bergantung pada keseimbangan. Saat melindas kontur jalan yang kasar ini, ban seperti sulit untuk dikendalikan dan akan berasa geal-geol ke kanan dan ke kiri. Saya pikir bila dinas PU tidak secepatnya memberikan lapisan aspal di atasnya maka saya khawatirkan akan ada korban jatuh. Sekian Curhat saya, semoga yang berwenang ada yang membaca artikel ini dan yang penting meninjak lanjuti dengan segera memberi lapisan aspal di atasnya.

Taufik of BuitenZorg

28 COMMENTS

  1. Bentar lagi, mw pulang. gw akan melalui jalan kek gt.. Sepanjang pantura., semarang- pekalongan. Dari jalan bekas digaruk, jalan berlubang, jalan yg separuhnya lagi di perbaiki, jalan ga rata.. Mo gmana lagi. Ntu jalur hampir tiap minggu gw lewati.. Beuh, sblm lebaran di perbaiki, abis lebaran bnerin lagi.. Kalo kata bung karno gempur, ancur, bangun, gempur, ancur, bangun, maka kita akan kuat.. Hehe jus kdin..

    Guest
  2. wAah kacau nih dinas PU nih, dosa tuh mereka kalo sampe ada korban yang jatuh,,banyak kecelakaan karena jalan jelek atau lubang tu kan tanggungjawab mereka..

    Guest
  3. betul bro… ane tiap hari lewat jalan itu kalo yang di bawah talang sih ga terlalu resiko karena di situ pasti kita jalan pelan macet terus… tp yang di cibuluh tuh yang bikin ane nyaris nyusruk tau endiri ET ane kan ban nya diameter imut …. rada bisa kenceng di situ… untung ane ga apa2…PU mngkin nunggu libur panjang buat ngerjainnya..

    Guest
  4. waw..
    danger bnged kalo bgini.
    bisa geal geol kalo knceng dikit..
    ngerem jadi gag pakem..
    setir jd gag balance..
    pokoke dilarang ngebut!!

    Guest
  5. di jalan rs karya bakti-parung jalannya udah hampir 3 bulan di betulin belum selesai2 mana kerikil,batu pada banyak di jalan lg…. πŸ™ gimana neh pemkot bogor??? Apa memang ga ada biaya??? Atau…… Ga tau dah….

    Guest
  6. @Dinas PU

    hayuh atuh nyalain kompie . . trus masup ke blog ini . . . banyak yang tereak tuh . . . cepeten lapis tuh jalan πŸ˜€

    ngke urang kirim ka radar babodoran ( *ngelirik ka kang astaufik πŸ˜‰ jeung jurnal babodoran ahhhh

    btw kalo betulan ada korban . . . ada yang bisa bantu kita musti lapor atau melalui jalur hukum apa?

    Administrator
  7. iya mas,
    pencukuran aspal seperti itu sangat berbahaya bagi roda 2 khususnya,
    aku pernah hampir nyungsep gara-gara aspalnya kayak abis cukur seperti itu mas,

    tolong dong bagi para penggede yang mengurusi jalan diperhatikan, jangan sampe jatuh korban dulu baru ada action. . . .

    apa karena para penggede rata – rata pakenya roda 4 kali ya ? jadi responya sangat lamban

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  8. YLKI atau KAK SETO yah? . . . .

    bingung jadinya mau kemana mengadu??

    ama rumput aja dah. . .

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  9. @SG
    wakakakak masak kak seto komnas perlindungan anak πŸ˜›

    Kalau di luar negeri Pemdanya atau yang berwenang bisa di praperadilan atau bahkan sudah dituntut niy πŸ™

    Administrator
  10. ya kita berpikir + aja

    perbaikan inikan cuma memakan waktu sementara untuk hasil lebih baik yang dimanfaatkan dalam jangka waktu yang lama kedepan.
    Ane beberapa minggu lalu dari Depok mau ke Bogor lewat Jl. Raya Bogor (pastinya), ngelihat da banyak perbaikan lebih bagus dalam arti berkurangnya lobang2 maut, lebarnya jalan, dan berkurangnya kemacetan pada jalan AKAP ini sehingga bisa efisien dalam BBM dan pastinya waktu.

    Note: sekarang Bogor makin panas.. terlalu banyak kendaraan dan perumahan.

    Guest
  11. @Pemkot Bogor
    Ambil contoh Pemkot Depok dong, kinerja walikota (Nur Mahudi Ismail) yang belom segitu lama, tapi perbaikan jalan-jalan menjadi beton mencakup banyak wilayah sampai jalan di perkampungan, hanya memakan sedikit waktu.

    Guest
  12. @Sudra

    Mungkin secara walikota-wakil nya belom di lantik kali yah . . . btw ini jalan propinsi bro, jadi kalo nggak salah kewenangannya langsung dinas PU . . . pemkot kayaknya nggak ngurusin lagih cmiiw

    sama seperti underpas jalan soleh iskandar dan pembetonannya . . . itu langsung ditangani Bandung cmiiw

    Administrator
  13. Kalau ditempat saya kayak gitu langsung ditanami pisang!hehe (bkn jln prop). apalagi musim hujan, skalian dikasih ikan lele. trus pgl wartawan biar msk koran/tv.

    Guest
  14. Dear all,

    Mengharapkan PU tanggap dengan keluhan kita, agaknya seperti pungguk merindukan bulan. Mereka akan kerja tetap dengan skedul mereka, apapun permintaan kita. Mudah2an ini keliru!

    Ada cara lain yang untuk mengatasinya; jangan lewat ke situ atau perbaiki kemampuan berkendara kita. Untuk yang kedua saya sarankan, sekali2 rekan-rekan coba belajar dirt bike / motor trail. Kita bisa belajar nikung (mengendalikan motor) dengan ban belakang, artinya dengan ban depan yang relatif tidak stabil (karena licin, misalnya) kita tidak perlu khawatir. Atau dengan ban belakang yang geal-geol, kita tidak usah perdulikan karena tetap fokus dengan ban depannya saja. Atau coba berdiri di footstep, saat berdiri titik berat kita pindahkan yang semula ada di bokong / di jok kini ada di titik terdekat dengan tanah. Ini akan membuat motor menjadi lebih stabil. Yang pasti, gigi persneling diturunkan sampai di titik dimana motor memiliki traksi yang cukup terhadap jalan. SIlahkan tanya ke teman2 yang main cross, jalanan kayak gitu mah makanan mereka, wong biasa di lumpur yang jauh lebih licin…….

    Sekarang di trek-trek trail, motor bisa disewakan dengan harga yang tidak terlalu mahal. Bagi kami yang main moge, rear-wheel-steering banyak menolong saat menghadapi tikungan patah yang harus dilalui dengan kecepatan tinggi. Saya yakin ini akan bermanfaat bagi teman2, bukan saja menghadapi jalanan rusak tadi, tapi untuk kondisi darurat lainnya di masa mendatang. Semoga. Demikian, Bro Taufik.

    Guest
  15. Lagi to all,

    Salah sendiri kenapa gak pilih Ki Gendeng jadi walikota?
    Gak usah pake lapor ke PU, …..nyame nyame nyame ….. bla…bla… ‘abah’kadabra ….. jalanan mulus kembali…. he3x.
    Halah ……….!!!

    Guest
  16. @p Tono

    makasiy pak ilmunya . . . rear wheel steering . . . kayaknya bagus tuh pak buat judul artikel bapak selanjutnya πŸ˜‰

    * ngarep . . . .

    satu lagi kalo yang menang Ki gendeng . . . jangan2 kita ngak perlu jalanan lagi pak . . . pake pintu ajaib . . . masuk pintu langsung tiba di kota tujuan hi hi hi

    Administrator
  17. halah . .. .
    itu kan abad 22. . . . sekarang doraemon masih konsep dijepang sono….
    apalagi yang disini. . . . baru angan-angan
    kalao aku sih cuma jalanin aja . . . lagian gak ada pilihan . .
    mau lewat mana lagi kalau bukan lewat situ . . .

    sing penting safety first lah. . . .

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  18. Terkadang di jalanan beton juga terdapat alur-alur yang searah dengan lajunya kendaraan. Misalnya sepanjang jalan Sultan Iskandar Muda, Jakarta Selatan. Semplakan saya, NF125 TR, masih pake ban standar dari pabrik yang ada 3 alur sejajar. Sering terasa geal-geol n kayak kehilangan traksi kalo lewat jalan itu..ga berani kenceng-kenceng deh.
    Tapi sepertinya jalanan beton baru yang dibikin akhir-akhir ini, alur-alurnya dibuat melintang dengan arah jalannya kendaraan so lebih safe..

    Guest
  19. yaah, ngarep orang laen yang berubah.
    Kite dah pade bener gak bayar pajaknye?
    Sape tau tuh peu gak bise nerusin ngaspal gare-gare gak ade duit lagi.
    (mungkin dah abis dikorup juge kali).

    nyang penting mah, kite sendiri aje yang ati-ati kalo bawa motor.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here