About these ads
jump to navigation

Naik Motor Butuh Kedewasaan – Refleksi buat Orangtua ;) Januari 28, 2009

Posted by Taufik in Safety Defensive Riding.
Tags:
trackback

naikmotor_butuh-kedewasaan

Saya tergelitik menulis artikel ini setelah dengan seksama memperhatikan kondisi jalan Raya Jakarta-Bogor hari Minggu Lalu dimana Pada week-end panjang (karena hari seninnya libur) banyak sekali kendaraan roda dua yang berseliweran dijalan, baik itu berwisata, belanja, ataupun mengunjungi sanak saudara, teman, pacar dll. Nah saya banyak menemukan ragam tingkah polah biker dijalan. Ada yang santun di sebelah kiri, ada yang cuma pakai helm cetok, bahkan ada boncenger yang nggak pake helm atau jaket sama sekali (lihat gambar).

Saat itu pula saya berkesempatan bertanya pada seorang biker. Saat memakai helm saya nggak tau persis perawakannya, setelah helm dibuka baru deh ketahuan, wooo bocah ingusan euuy. Saya Tanya Kelas berapa?dia jawab “kelas 1 SMA”. Punya Sim? dia jawab “Nggak”…stop sampai disinih… edaaan amat orang tuanya ya, memperbolehkan anaknya untuk berseliweran disebuah jalan propinsi yang padat Tanpa SIM !! . Selain masalah SIM . . . . menurut saya ada faktor penting lain dalam membawa motor atau kendaraan lain…KEDEWASAAN.. seseorang yang berani membawa motor berarti dia berani menanggung segala konsekuensi yang menyangkut dirinya,dan lingkungan sekitarnya. Coba apa jadinya jika anak tersebut nyenggol pejalan kaki, trus pejalan kaki tersebut sampai cidera . . . apakah sang bocah sudah siap bertanggung jawab? Bila terjadi kecelakaan, sebenar apapun posisi bocah tersebut, pasal pertama dia sudah salah . . . belum cukup umur dan belum punya sim . . . nah setelah itu orang tua juga kan yang akan menyesal :( Gimana solusinya . . . yah jika memang harus sang bocah harus naik (bawa) motor  . . yaaa patuhi peraturan lalu lintas . . . dalam hal ini patuhi batasan umur, belajar safety riding, buat sim !! no compromise . Motor makin murah dan mudah didapat kah yang menjadi musababnya?, share your comment. Mohon maaf bila ada kata yang tidak berkenan-

Taufik of BuitenZorg

About these ads

Komentar»

1. MaT - Januari 28, 2009

Pertamax……..

siap2 naek hargana… hiks

2. le_bogs - Januari 28, 2009

Setuju kang.
Btw pertamax..

3. le_bogs - Januari 28, 2009

Yah kesalip dah ah.. :p

4. Jin Galon - Januari 28, 2009

Jangankan anak SMA, anak SD banyak yang bawa motor. Malah ada yang sampe boncengan 4 orang. Edan!!! Gw aja gak berani. Ini orang tuanya ga mikir apa ya??
Intinya sih pengendalian diri. Kebanyakan orang dijalan, mudah terpancing emosinya.. Ada orang ngeduluin langsung panas, bejek gas (gw juga sih kadang2 :P ). Ada juga yang pingin show off, entah itu karena motornya bagus, kencang, ato dengan alasan2 gak guna lainnya…
Trus pameo “peraturan dibuat untuk dilanggar” sudah harus dihapus dari semua masyarakat… Harusnya kita semua sadar kalo “aturan itu untuk kebaikan bersama”.

5. nunoe - Januari 28, 2009

haduh…
bener dah, disini (Denpasar) bocah SD dah bawa motor boncengan 4 gak pake helm, lulus SD masuk SMP dah dapet motor sendiri, ke SMA dah bawa Vixy..

Taufik:

Tadu pagi aye ketemu anak SMA negeri cibinong…pergi sekola pake N 250R Ijo..hue he he he ..tajir men…ortunye :mrgreen:

kalo disini sih, disamping cara mendapatkan motor yg makin mudah (lewat leasing2 dan DP murah), juga emang keberadaan angkot yg amat jarang, so daripada si bapak/ibu nganter-jemput anaknya tiap pagi/siang/sore, mungkin lebih baik si anak dikasi motor aja sekalian..
ya tapi gitu, ane gak berani nyalip bocah bawa motor..wong mereka bawa motornya juga ngawur..gak liat2 sekitarnya..lampu merah aja di terabas..

6. hadiyanta - Januari 28, 2009

Paling ketar-ketir jika lihat anak SMP bawa motor, lagi seneng-senengnya punya motor baru, atau malah hanya pinjem, trus secara fisik juga belum terlalu kuat untuk handling motor jika menghadapi kondisi tertentu misal mau tabrakan, lihat orang nyebrang yang ragu-ragu, dll.
Tempat kerja saya di pucuk gunung, selepas jalan Raya Jogja-Wonosari, maka saya menyusuri jalanan kampung beraspal hotmix yang mulus sampai kantor saya, dan itulah masalahnya, banyak yang ngebut di jalan kampung, biasanya anak muda. Jadi saya tetap “light on” walaupun di jalanan kampung, dan mending ngalah pelan-pelan saja.

7. thomas - Januari 28, 2009

salam kenal…
betul skali, apalagi kalau bawa motornya bareng2 berombongan pakai seragam, bawa lampu merah, seolah-olah jalan raya adalah milik sendiri, yang lain diminta minggir dengan mengacung2kan lampu merahnya.
menurut aku sah2 aja pergi berombongan, asal dalam perjalanan tidak menganggu pengendara lain dan bersikap sopan.

aku mungkin termasuk “objek” pengamatan mas taufik, ketika libur tiga hari menyusuri jalan raya bogor dengan 250 item, menyalip 250 hijau yang dengan sigap sebagai sesama pemakai ninja aku kuntit sampai pertigaan talang. aku pikir si hijau terus kearah bogor, karena aku harus belok kanan menuju country, ternyata si item n si hijau searah menuju country dan di lampu merah jasmine mas taupik negor saya………

salam.
thomas

Taufik:

itu hari saptu mas he he..kejadian ini hari minggu :D
btw..kaget juga ternyata..tujuan kita sama ke bgr contry :mrgreen:

8. Dani Pendosa - Januari 28, 2009

@ Mas Taufik
Wah kebeneran tuh artikelx.
Beberapa waktu yg lalu aq nulis jg di “mjlh kecil”
dengan jdl “Penting mana Helm ato Kepala?”

Isinya kurang lbh sama, tp yg aq soroti karena hmpir
tiap tahun ada tumbal dari “ketol**-an” semacam ini.
Contohnya, 2 minggu sblumnya pulang skul ada cewek
berdua boncengan. Ironisnya malah yg punya motor
jd korban karena kepalax yg cuman terlindung jilbab,
tidak dilindungi oleh helm kepunyaannya yg dipakai
teman yg menjadi joki motornya.

Hal semacam ini sering terjadi, terutama pada “adik”
kita yg masih darah muda banget. Hanya karena barusan
kramas dan memakai jelly, mereka juga pada gak
mau paké helm. Apalagi ngurus SIM. Males katanya,
sudah bisa kok ga perlu SIM

Mencerminkan pola pikir yg tdk terpelajar

Sori bro, panjang

9. lekdjie - Januari 28, 2009

Lumayan,10 besar.
Pokoke idem sama komentar2 diatas.
Mari kita jaga hati kita saat berkendara,untuk keselamatan kita dan orang2 di sekitar kita saat perjalanan.safety first!

10. Blothong - Januari 28, 2009

Om Taufik, gambare koq cilik cilik(kecil-kecil)

Taufik:

Motonya amatiran…cuma pake kamera ponsel :D

11. urban - Januari 28, 2009

Pentingnya edukasi mengenai safety riding, bro. Selain itu law enforcement juga harus berjalan dengan baik.

Taufik:
se7 bro

12. victor - Januari 28, 2009

jangankan anak SMA atau SMP….

tuh tukang ojek dekat rumah gue bisa dihitung yang punya SIM. rata-rata udah mati, gak punya duit ngurusnya.

tukang ojek yang notabene hampir 18 jam di atas motor aja pake helm seadanya, pake sendal jepit, penumpangnya dibekalin helm cetok, gak pake SIM, lampu rem syukur-syukur ada, lampu depan redup, lampu sein gak nyala dll dll

alhasil gue udah 2 kali lihat tukang ojek “lewat” gara-gara kecelakaan…penumpangnya juga ‘lewat’….

13. Nick 69 - Januari 28, 2009

Nyalip dr kiri didenpasar hal biasa..
Udah terbiasa udah saling memahami..meskipun danger..
Tp coba di jawa kalo berani,,di kemplank/dimaki2 sama sopir wkwkw
Tp w salut ama antri pom-nya di bali,baris rapi memanjang
Sip pokokna..
Modelna Gag siapa cepat dia dapet

14. sabdho guparman - Januari 28, 2009

di jalan kita memang seperti benang ruwet ,gak jelas ujung pangkalnya .

tapi menurutku solusinya cukup mudah.
pemerintah yang punya otoritas dinegara ini bisa membuat iklan yang berisi pentingnya memperhatikan safety di jalan, baik sepeda motor atau pun mobil .bisa juga berisi contoh contoh kecelakaan motor yang jokinya tidak memakai helm standar atau yang tidak pake seat belt ( kan banyak tuh dokumentasi gambar kecelakaan yang tragis )

kemudian iklan itu diwajibkan untuk ditayangkan oleh seluruh stasiun TV diseluruh indonesia pada jam prime time .

dan bagi stasiun TV yang tidak menayangkan iklan layanan masyarakat ini dikenakan sanksi .

keep brotherhood,

salam,

15. KoloJengKING - Januari 28, 2009

Biar kapok dan tertib.. Poltas dunk razia di Sekolah2. Bnyk kok yg ga tertib. Paling jg cuma mewek/nangis bentar. Anak kecil cuma bangga bisa naek motor walopun ga mahir, apalagi motor baru. Ajang cari pacar mungkin. Kaya adik gw, tapi lgs gw bentak..

Taufik:
he he he he..dibentak? jelas mewek atuh :D

16. El - Januari 28, 2009

Nyebelin sih, cuma lebih sering ngebatin dasar bocah ngebut ga liat tempat, ugal2an pula.

17. Godjie - Januari 28, 2009

Bener banget masalah kaya gini makin sni makin banyak, jgnkan anak SMA atau SMP skrg anak2 SD juga mainannya dah motor,klo gw dulu keliling2 komplek brg tmn2 gw naek sepeda,anak2 skrg pada pake motor pdhl g ada tujuanny selain cm muter2 jadinya malah ngebuang2 bensin aja!
Dulu gw jg pernah liat anak2 tingginya paling di bawah 160cm bawa motor shogun,dia naiknya kaya anak2 bawa sepeda ontel jadi klo kaki pengen nyentuh tanah mesti turun ke rangka tengahnya.bahaya lah pokoknya mana bawa motornya jg grasak-grusuk sok2an ky pembalap kali!
Jadi emang bener yg namanya safety riding perlu diterapin bgt saat seseorang mau membeli motor dan memiliki SIM klo g bisa memenuhinya ya jgn punya motor,bisa ngbahayain orang lain soalnya.

18. Aulia Big - Januari 28, 2009

Hemm .. kacau emang pengendara sekarang, otaknya mayoritas mandek, kayak gak pernah disekolahin sama orangtuanya

sebagai acuan baca deh blog saya

http://blog.auliabig.com/2009/01/19/mau-tau/

19. Ha Ge - Januari 28, 2009

waduh sama….ditempat saya juga banyak bikers yg ugal2an dan membahayak orang lain (selain dirinya sendiri) kebanyakan yah anak2 sekolah SMP(kalo ini saya yakin seyakin-yakinnya gak punya SIM)/SMA(gak tau ini punya gak SIM ???), ojekers dan bikers umum lainnya. Sudah jalanan rame eh mereka ngebut, zigzag, jalan melawan arah….pokoknya gak memikirkan bikers lain (dan sering bikin saya emosi !!!)
Apa yg mesti kita lakukan ??? mungkin pak pulisi mesti lebih tegas merazia dan razia juga jangan cuma di jalan protokol aja, sebab kalo kita yg merazia kan gak mungkin :D

20. paidi - Januari 28, 2009

ini di t4 ku ya mas,yang nota bene kota kecil.Ada beberapa pos pos polisi dan titik2 di mana polantas biasa mangkal.Jika melewati titik2 tsb saja kita pake helm,setelah lewat titik2 yg di curigai td helm di lepas di taruh di jok dpn selangkangan(motor bebek). cuma menghindari tilang polantas aja.kalo pake helm ngga gentle katanya.dan anehnya ini sudah membudaya,

21. gyard - Januari 28, 2009

bener bro…
sepeda motor dah kaya kacang goreng…, jadi pada gampang nyepelein aturan…., boro2 pada tau aturan! baru bisa ngegas ama rem doank dah pd bawa motor….!!, bagaimana bangsa mau majuu..

pingin ngrasain lagi nih…
bawa motor taun 90an..
orang bawa motor tertib banget, berhenti pasti dibelakang garis putih, ga pake sepion 2 aja dah takut banget. bawa motor santai, enak…, ga ada yang ugal2an..

ga kebayang sekarang dech….
ngeri kalo bawa motor…..! kita dah hati2 ditabrak juga
gimana kalo ga hati2…

—GYARD—

22. ajib - Januari 28, 2009

Bang Taufik, boleh sayah nongol lagi yah..buat komentar….
Artikelnya menarik nih, sayah juga suka merhatiin tingkah laku biker-biker umum, tingkahnya sama macem-macem, yg paling kesel kalo udah ngambil jalur tiba-tiba dan tanpa pake spion (biasa nya dicabut), nah pas gitu kadang sayah suka tertawa liat aparat yg cuek bebek akan hal tsb (maaf ya bos !), pernah saya liat aparat nilang orang yg mau mudik (mungkin) semua alat tempur biker & kendaraannya lengkap hanya saja nyimpan tas ranselnya di tengah antara jok & stang (motor bebek) karena boncenger (suami istri cuma berdua), eh di tilang katanya membahayakan, tetapi yg berseliweran gak pake spion, boncenger gak pake helm (no alat safety riding) di biarkan bebas, mungkin plat yg berseliweran itu tuan rumah, dan yg kena tilang tamu yang numpang lewat, jadi beda kali ya perlakuannya. (sst.. jalur bekasi-cikampek hati-hati ya… banyak biker gak pake spion)
bingung jadinya sayah, apalagi sayah gak tau hukum nih..kumaha bang ?
Maaf kepanjangan & maaf bila ada kesinggung nya, punteun wae…

23. Rol@nd - Januari 28, 2009

klo blom cukup umur tapi uda punya sim gmn? at kebalikannya?

Taufik:
kalo gini pasti ada yang nggak beres ;)

24. The diff. Suryo hady - Januari 28, 2009

iya, aku anak kelas 2 SMA, tapi alhamdulillah dah punya sim. kenapa sih orang2 yang pake motor sport kok mesti rada ngawur, untung cuma CBR150 coba kalo CBR600 tambah gimana tuh ????? allah memang adil. . . he25x

aku merasa di jelek2in, semua yang sport pada ngawur. aku sebagai penunggang sport takut nya image nya ke orang2 jelek. waduh2. . . gimana nih bang taufik sesama ridersport ????

Taufik:

ngawur atau tidak . . . sangat independent dengan jenis motornya bro
nggak nyambung sama sekali mau bebek,sport atau moge..kalo orangnya ngawur yaa..tetep ngawur jalannya :D

25. The diff. Suryo hady - Januari 28, 2009

mas numpang promosi yach,

bagi yang mau tanya modifikasi monggo ke http://shady25.wordpress.com

makasih for all

26. arie slight - Januari 28, 2009

Dulu waktu SMA, sepeda motor sebenernya salah satu penyelamat hidup saya..kalo naik motor, minimal ga jadi korban orang tawuran lah..
mungkin di sekolahnya sendiri bisa mulai diadakan penertiban..siswa yang rumahnya deket ataupun sebenernya tidak terlalu memerlukan sebaiknya bisa dihimbau tidak membawa motor..yang saya prihatin sebenernya ketika anak dari sma sudah dibiasakan dengan barang2 yang termasuk mewah atau buat pamer2an..lihat aja hpnya..

27. wewed - Januari 28, 2009

Kadang2 motor ber-sirene konsisten terus di lajur kanan :)

28. Den - Januari 28, 2009

Ngeri jg kl lht orang ugal”an, pa lg anak kecil
Sering ngliat anak” pd m0t0ng jln seenake
Tp anehnya gw ndiri kl dah diatas m0t0r, ga mikir lg
Nyadar cm kl dah mpe tujuan atw pas b0nceng, kl suruh nge j0ki ndiri mah bus aj tak suruh minggir, truk pun mpe nyusruk k sawah gara tak adu ma m0t0r eh untung tu supir ngalah ,
Ada yg bs bantu ga gmn ngalahin em0si ndiri?
Padahal dah berkali” jungkir blik ne2 tp ga sadar”
Bawaan or0k kali y

29. hart - Januari 28, 2009

yah jangan kan bocah bocah ingusan yang belum punya nalar, sekelas pengendara HD aja 75% mereka gak pakai Sim C jelas jelas mereka dari kelas High level secara materi dan moral….

sopan santun sewaktu mereka bawa motor di jalan juga dusun…

ini budaya kita lah..bro..nikmati aja asal kita tidak ikutan…

30. Rol@nD - Januari 28, 2009

Motornya sih dah bener.. tinggal yg pake mesti sering di servis,biar gk ugal2an..

31. Sudra - Januari 29, 2009

Kalo ABG sruntulan mungkin “lumrah” ya.., DIBANDING orang yang sudah bukan ABG lagi tapi suka sruntulan, ngebut sembarangan, kalo konvoi / touring serasa jalan punyanya sendiri.. WIDIHHHH JIJAY Ngeliatnya. :mrgreen:

32. YZF-R1 - Januari 29, 2009

baiknya aturan usia pembuatan sim harus diatas 20thn, aturan ini membatasi jg bisa jd pengawasan bahwa anak2 dilarang bawa motor,..apalagi mobil. Umur 20 thn kan umurnya anak kuliahan,jd mereka pasti udah sedikit ngerti namanya safety riding. hal ini pun harus didukung oleh pr ortu2.

33. cupumaster - Januari 29, 2009

@^

gag setuju. . .umur anak kuliahan tu mulai 18 tahun. . .

aq aja baru 19 tahun :mrgreen:

34. rider biasa - Januari 30, 2009

yang jelas penerapan hukumnya harus tegas… lagian polisi di daerah sini juga dengan mudahnya ngelepas anak yang ga bawa stnk dan ga punya sim.. setelah dibayar 200rb….

padahal kalo tu anak tetep seliweran dijalan…. orang tuanya bukan hanya rugi 200rb…
tapi juga keamanan dan keselamatan si anak itu sendiri….

masa belum 17 taun dah jadi almarhum….

35. astaufik - Januari 30, 2009

memang butuh kedewasaan kang taufik…
nasib saya yg tinggal di jalur yg banyak dilalui rombongan turing motor dari motor gede, motor kecil, motor jadi-jadian semuanya sama….

selewat-selewat pake tangan tunjuk-tunjuk ke arah saya suruh minggir…sambile ngelibas ke arah kiri ya wes ngalah lah…wong saya cuman pake Y**** Mi*

tapi dalem hati sempet mikir juga…pengen2x cepet2x sampe rumah trus ganti motor keluarin 2 strokenya dan ngelibas balik…

36. rebellion - Januari 30, 2009

^ rider biasa
gak perlu 200rb…gocap apa 20 jg kadang mau….miris yah

37. Get Idol - Januari 30, 2009

Seharusnya polisi harus tegas menindak anak2 membawa kendaraan, tapi plisi sekarang asal dikasih duit udah beres

38. Get Idol - Januari 30, 2009

Seharusnya polisi harus tegas menindak anak2 membawa kendaraan, tapi plisi sekarang asal dikasih duit udah beres

39. gsx1300bk - Januari 30, 2009

@ mas taufik

dijalanan umum saya termasuk korban yg sering diselip bocah tengik
gak bermoral naik motor ugal-ugalan.
kalau diperhatikan sekitar SMP/SMA.
pernah saya tegur, tp malah galakan dia.
saya tendang aja jd jatuh sekalian.
naek motor koq kayak dihutan.

40. rider biasa - Januari 30, 2009

@rebellion..
iya juga yah kadang2 mereka cuma minta uang kopi ajah untuk kesalahan yang lumayan kecil…

kalo yang kesalahannya agak besar baru deh mintanya banyak….

dasar2…
aparatnya doyan disogok…
masyarakatnya doyan menyogok…

jadinya saling sogok menyogok deh…

itulah indonesia…

41. sndz - Januari 30, 2009

di tmpt gw malah banyak tuh anak2 kecil masi bau kencur uda pada seenaknya bwa motor….yg boncengan 3 lah 4 lah, n kaga’ ada yg make helm!!!….gw sempat mikir ne yg dodol orang tuanya ato emang anaknya yg bandel…..sampe akhirnya pernah liat kejadian ajaib da anak smp bwa motor di jalan protokol, boncengan 3, yg dibonceng kaga’ ada yg make helm, lewat depan kantor pulis malah dibliatin aja, g ditegor ato gmna, malah dibiarin aja…..dan parahnya kejadian ntu ga cuman sekali 2 kali tapi ampir tiap hari di tempat yg sama……

42. E.T - Januari 31, 2009

sama nih ditempat gw juga rata2 anak kecil yg masih gak layak make motor seliweran kesana kemari gak pake helm lagi aduh parah deh entah apa yg ada dipikiran para ortu mereka tuh…weleh2

43. Kornet - Januari 31, 2009

Hmm bahas aye nih under age tp pengen bikin sim…
Kekekeke

Wah2 memang motor itu hanya barang…
Jd ya tergantung ridernya…

Nice article kang

44. vespa maniak - Februari 4, 2009

tapi yang paling kasihan kalau anak sma bw motor adalah para cewek, pasti kebanyakan hilang keperawanan di atas bebek


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 16.520 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: