kalkulus_judul

Saya kembali tergelitik menuliskan artikel ini setelah membaca artikel motorcycleblogger.com. Terus terang saya harus membaca artikel beliau sebanyak tiga kali untuk mendapatkan esensi kenapa sang penulis merekomendasikan tiga (3) kali tengokan saat anda ingin melintasi sebuah persimpangan. Ok saya akan mencoba menjelaskan dengan cara saya. Saat akan melintasi sebuah persimpangan Lakukan tiga kali tengokan kepala untuk mengevaluasi keadaan jalan. Kenapa Tiga kali?  Saat pertama kali menengok kita akan melihat sebuah obyek, katakan ada sebuah motor dengan arah bersilangan dengan kita. Pada tengokan yang pertama ini kita hanya akan memperoleh informasi Posisi motor tersebut dalam fisika dan matematika anggaplah x.

ayam_nyebrangPada tengokan kedua, otak kita akan menyimpan sebuah data perpindahan motor (dx) tersebut dan perbedaan waktu antara tengokan pertama dan kedua (dt).  Dari kedua data ini kita akan dapat memperkirakan kecepatan (v) motor tersebut berjalan. Nah bila kita melakukan tengokan ke tiga maka kita akan memperoleh informasi keadaan kecepatan motor tersebut. Bila kecepatannya konstan maka motor itu nggak dipercepat alias akselerasinya nol nah bila pada tengokan ketiga kita lihat ada perubahan kecepatan (dv) maka kita dapat memperkirakan motor itu tambah cepat (melakukan akselerasi (a+) ) atau tambah lambat (deselerasi (a-) ) dengan membagi nilai perubahan kecepatan (dv) terhadap jeda waktu tengokan kedua dan tengokan ke tiga (dt). tentu semua itu merupakan perkiraan hasil perhitungan naluriah secara virtual di dalam otak kita . . . nggak ada nilai angka-angkanya, hanya berupa perkiraan. Dengan terus melatih naluri, mudah-mudahan kita akan dapat dengan tepat mengambil segala keputusan menyangkut masalah safety di jalan. semoga berguna.

Taufik of BuitenZorg

*bila agak bingung, coba dengan membaca pelan-pelan. bila masiy bingung juga . . .lupakan 😀

foto : http://www.panoramio.com

tmcblog youtube channel
TMC ADS
SHARE
Previous articleErdogan Penakluk Davos
Next articleMitos Bebek Kawasaki

56 COMMENTS

  1. nice info mas, jd kita dapat memutuskan lewat apa berhenti, kadang suka ada kejadian lucu juga pas nenggok ada motor saya putuskan deselarisasi dan berhenti nunggu dia lewat eh malah dia berhenti juga pas kita maju eh dia maju juga untung kecepatannya rendah ga ke bayang dech jadinya klo di kecepatan tinggi

    Guest
  2. perasaan jg berperan bang taufik, biasanya bisa diperoleh biker klo jam terbangnya udah tinggi, seperti klo mau pindah jalur kadang kita bisa rasain ada motor atau gak disekitar kita, jadi lebih aman juga disamping mengandalkan spion

    Guest
  3. wah kalo bener naik motor mesti ngitung kaya gini dulu….
    pasti jakarta sepi dari yang bawa motor…
    hehehehe

    Guest
  4. Wah klu aye cukup skali aja langsung hajar he2.. Ga bagus jg sih..:-P

    Btw klu keseringan nengok bisa ketarik ototnya halah…

    Guest
  5. ^net
    Kseringan nengok keatas kebawah ntu net..wkwkw

    W jg skali lwat..
    Sbnernya tau jg kondisi kanan kiri dpan ada apa,
    Tp males jg dikit2 ngerem,,mana uda t’lanjur kenceng lgi,yah bablas aja..ky gag punya dosa gtu..gag baik jg seh..hhee
    Tp Kalo dy yg nekad,w yg ngalah xixixi

    GERTAKAN SAMBEL PEDES : ON

    Guest
  6. @kornet,

    Yang ketarik otot mana nya bang ? Tapi menurut saya, cara menengok 3 kali lebih rumit dari cara saya.

    Guest
  7. Waktu lampu merah terus mbil nyulut rokok atau maenan inet di hp itu jg trmasuk kalkulus gag bro fik..kalkulus momentum.
    Drpd bt gitu..

    Hahaha(GUBRAG)
    😀

    Taufik:

    Momentum = massa x kecepatan
    * serius banget siy :mrgreen:

    Guest
  8. Cara simple, gunain insting pembalap(bagaimana dia menghitung kecepatan and sudut). Atau cara saya, kondisi(sepi ato ramai) + jarak(jauh ato deket) motor lain = perkiraan waktu yg dibutuhkan motor lain untuk melewati kita.

    Maaf kalo panjang and menyimpang dari topik.

    Guest
  9. biasa sih main feeling di jalan…
    abis kalo ngitung bisa gedubrak deh bro…
    pernah dicoba?

    Taufik:

    he he he he . . . secara sengaja siy, aye yakin nggak akan ada..orang ngitung beneran 😀
    wong dibutuhkan keputusan yang cepat dijalan 😉
    tapi saat memperkirakan kecepatan sebuah benda yang sedang bergerak . . . secara tidak sadar dan tidak sengaja, kita telah menggunakan konsep kalkulus walau tanpa angka dan notasi

    contoh lain ada angkot yang sedang ngetem (diem). . . trus perlahan dia berjalan . . . semua orang yang mengamati pasti bilang angkot itu mengalami percepatan . . . secara tidak sengaja dan tidak sadar tanpa angka dan notasi (sekali lagi) orang tersebut telah menggunakan konsep kalkulus

    betul nggak ya cmiiw 😉

    Guest
  10. Kayaknya bukan kalkulus deh yang berperan. kalo mau ngitung mana sempet berdayain otak kiri, ngumpulin parameter2nya trus diitung berdasarkan rumus.. wuihh keburu disamber / di tabrak. So yang paling berperan Filing ma Keberanian.

    Taufik:

    bro Sudra . . . saat memperkirakan kecepatan sebuah benda yg sedang bergerak, walaupun dengan perasaan
    secara tidak sengaja dalam ranah imajinasi kita telah menggunakan konsep kalkulus walaupun tanpa menggunakan angka dan notasi matematika
    he he he cmiiw :mrgreen:

    Guest
  11. @ipul
    Otot di leher bro…
    Maaf Lupa nama latinnya..:-D

    @nick
    Jyakakakaka
    Sekalian aja seduh kopi kan enak tuh pas berhenti di lampu merah…
    Kekekeke
    Liat atas bawah mah klu ktemu ma cewe cantiq pakde…
    Xixixixi

    Guest
  12. iya deh…
    laen kali akan aku bawa kalkulator untuk ngitung ;
    1. Kecepatan V = Perpindahan/waktu (s/t)
    2. PErcepatan = Perubahan kecepatan/waktu (y/t)
    3. Lebar Jalan untuk aku nyebrang
    4. Berapa percepatan yang harus aku lakukan untuk nyebrang?

    akhirnya aku gak jadi nyebrang mas taufik… duduk di pinggir jalan, ngituning rumus2 tadi 🙁

    Guest
  13. Bro Taufik,

    Informatif dan bagus. Baik untuk pencerahan. Thx atas infonya. Komentar teman2 juga pada lucu2. Lebih mudah dicerna daripada urusan Gaza. Uuupsss….. keterusan deh! Sorry ……..

    Guest
  14. maksudnya mas Taufik mungkin melihat kendaraan dr blkg ya. kalau didepan ga pakai nengok jg kelihatan :D.
    kalkulus disini mksdnya membaca keadaan kendaran lain
    apa lebih cepat,lebih lambat,atau sama. Betulkan mas?
    sehingga bisa mengambil keputusan buat pindah jalur,atau nunggu kendaraan dibelakang lewat dulu. Caranya banyak, salahnya dlm artikel ini yaitu tengok 3x. cara lain mgkin jg ada
    buat yg lehernya ga mau slh urat 😀 Seperti pendpt bro2 Filing berperan dlm ketepatan membaca kondisi tsb dan dlm mengambil keputusan yg tepat.

    Mau tambahin
    mas,
    jalanan ramai atau sepi ga jaminan bisa selamat! hrs konsentrasi ga boleh meleng dikit aja. kemarin sy lewat pantura probolinggo dari surabaya .hampir nabrak motor bakso. mgkin karena jalanan sepi banget (sy sm si pdg bakso) jd si pdg belok tanpa toleh,sein atau tanda apapun. tas saya robek karena nyangkut di rombong baksonya. Eh Wkt sy lht si pdg malah cengar-cengir kyk g punxa dosa. untg ga ada yg jatuh.
    Yang bisa diambil pelajaran adalah jangan terkecoh jalanan sepi, pokokny mau rame atau sepi selalu waspada!

    Guest
  15. Maaf ada yg slh ketik ‘salahnya artikel blog ini yaitu tengok 3x’ harusnya’salah satunya artikel…’ Maklum nulisnya lewat hp

    Guest
  16. ^tongsam
    wkwkwkwk

    Mo Jdi tukang sensus mbah?
    haha

    ^net
    bwakakakak
    Bwa bntal skalian net,
    Kan lama tuh lmpu merah dikota besar
    😀

    Guest
  17. Kayaknya rumusnya berlaku bagi yang gak pake spion, atau spionnya solo karier alias cuman sebelah hehehehe. Soale agak was2 juga neh kalo nengok ke belakang lebih dari sekali en mikir rumus pulak pas nengok ke depan ada kendaraan atau benda tak bergerak lain wah bisa jadi momentum yang mengerikan tuh gubrak…. Hm kalo pengalaman udah mumpuni cie….kayaknya sekali cukup deh. Liat situasi depan kita (agak lamaan) trus liat belakang cukup sekali kalo emang gak memungkinkan memotong arus kendaraan saat itu juga ya berenti dulu di tengah hehehehe. Bukannya apa2 kalo kita berenti akan lebih aman daripada kita anggap aman trus belok tiba2 ada kendaraan dari belakang yang gak ati2. Yah ngeri emang jalanan. Tapi yah pengalaman beda2 ya. Oh iya lampu sein jangan pernah lupa.

    Guest
  18. Dilampu merah sy pernah dihantem dari belakang sama orang pake mtr honda bebek. Saya posisi dibaris ke 2 dari dpn lapmer, trus pelan2 ambil posisi kedepan lewat sebelah kiri. Trus waktu ban dpn belok kekiri dikit, dihantem keras bgt dari belakang. Yg bikin sy jd esmosi, si bebek honda malah nyalahkan saya, karna ngambil jalur dia dikiri. Sy tdk terima. Sy bilang, “pak, lampu kuning tanda utk mengurangi kecepatan, lampu merah ya hrs berhenti, tp kenapa bpk masih ngebut ?” dianya ngoceh lg , katanya sy ambil kiri gak pake sein. Langsung emosi sy, mtr sy matikan, sy cabut kunci terus helm sy lepas buat mukul kepala dia. Langsung gemetaran dia ! Masih gak puas sy nya ! Kunci motor dia sy cabut, trus dia sy tarik ke pospol. Makin tambah ngeper dia ! Tp sy kadung emosi sy nya. Di pos pol polisinya sy kasi sign dgn kedipan mata, trus dia disuruh milih, mw byr ganti rugi atau urusannya dilimpahkan ke unit laka lantas. Akhirnya dia mw byr 200rb. Padahal rusaknya cuma knalpot vixion gw tergores 10cm. Pesan gw, kalo bw motor jgn kayak bajingan kalo tau akhirnya bersalah jadi gemetaran kayak tikus curut kebasahan !

    Guest
  19. ^ wahyu

    bagaimana jika di trafik light itu ada tulisan “kiri jalan terus” dan bapak tadi juga mau belok ke kiri… what do you say…?

    Guest
  20. Gimana kalau soal relativitas umum bro?
    sangat terpakai kalau di jalan…
    terutama kalau sedang trek-trekan (bukannya saya mau ngajarin yang ngga-nggak loh bro)…

    Ini soal kecepatan relatif kita terhadap benda lain di jalan raya…
    termasuk mobil, motor, dan benda diam…

    Guest
  21. Gak da sign kiri boleh lanjut. Penabrak sama dgn sy nunggu lapmer. Kalo yg model bajingan begitu wajib dikerasin. Contoh yg gak pake lampu malem, yg nyerobot jalur padahal bukan jalur tuk mendahului.

    Guest
  22. bro….???? kalo ampe 3 tengok, apa ngak nanti keburu nabrak trotoar di depan ntar??? kalo nengoknya terlalu kencang/cepat bisa keseleo leher, ato di kira lagi gedek2 ajeb2

    Guest
  23. yang saya paling gak suka kalau ada motor yg keluar dari gang, ngga pake brenti dulu, liat kiri kanan, tp langsung aja masuk ……..kalau ketemu ama motor juga sih gak papa, tp kl sm mobil?? dipikirnya bodi mobil dari busa kali ya…..

    trus kenapa juga kalau di jalan, kalau saya perhatiin, para pengendara motor itu kayak sedang di race track ya? apa karena udah kesiangan atau emang panasan?

    Guest
  24. wah kaya jaman sma aja. kalo anak ipa mau ngegas tulis rumus dulu, berapa jarak yang ditempuh trus konsumsi bensin berapa liter n tt bk lainnya baru jalan. beda ma anak ips. sekali betot jalan dech. penting bawa sim

    Guest
  25. Bro Taufik,

    Saya coba terapkan. Tapi ada yang gak match dan sedikit tidak efisien. Akan jauh lebih baik dengan 2 tengokan saja. Hanya saja yang pertama lebih lambat berpalingnya (1 atau 2 detik). Ini dimaksudkan agar otak kita menyerap perubahan dari awal tengokan dan akhir tengokan untuk mendapatkan informasi akselerasi atau deselerasi yang dialami selama waktu tadi, sedangkan tengokan kedua atau terakhir dimaksudkan untuk konfirmasi ‘hitungan’ tadi. Lebih simple jadinya. Anyway, thx issuenya.

    Guest
  26. @pak tono ^^

    sebenernya dua kali dah cukup . . . untuk memperkirakan kecepatan orang/kendaraan lain…tengokan ke tiga opsional kalo kita pengen lebih valid datanya…kalo waktunya sempit aye juga prefer liatin/observasi 2 detik dan kumpulkan data perkiraan sebanyak-banyaknya di otak mengenai jarak-kecepatan dan…kalo sempet percepatan

    Administrator
  27. wah… lagek moco judule ae wis ngelu ndasku…
    mata kuliah angel… ra ngerti babar blas…
    lulus entuk C… syukur lulus :d

    Guest
  28. @^
    wkwkwk.. Btul dab! Sami.. Ak y entuk C. Tp ak drg lluz ^_^
    malah dadi ngmongke biji.. Hehe..

    @mas Taufik
    bkannya 1X aja ckup y mas? Asal ada selang waktu, msal 2 dtikan gitu. Jdi tau posisi, kecepatan, n percepatan sekaligus.
    Ato jangan2 lagi pada kena pengaruh iklan ne? Jadi musti 3X..
    Tengok.. Tengok.. Tengok..
    Mau? Mau? Mau?
    :q

    Guest
  29. @raya.. Dia nabrak saya dari belakang bro, setelah nabrak dia tdk belok kekirh atau ambil sein kekiri. Dipos pol jg dia bilang dia gak dapet mw ngerem. Jd dia tau didepan lampu sdh merah. Dia gak belok kekiri. Itu saja !

    Guest
  30. Keliatannya emang ribet,,
    Tp klu udh sering dipraktekkan ntar secara gak sadar qta jg bisa sendiri koq
    Betul kata om opik,, 2x tengok cukup laa..
    Klu 2x ga sempat ya cukup sekali aja tp agak lama,, tp jangan lama2 ,, keburu nabrak mamang2 tukang empal ntar..
    Xixixiii :mrgreen:

    Guest
  31. Quote [Mas Taufik]” bila agak bingung, coba dengan membaca pelan-pelan. bila masiy bingung juga . . .lupakan 😀 ”

    lha.. aku bingung e Mas.. hehehe..

    tapi berdasarkan pengalaman yg kepake cuma yg 2 kali aja.. jarang sampe 3 kali.. dan tiap mo nengok musti liat spion dulu..

    Guest
  32. wah sering kejadian org mo nyebrang sdh ngidupin sein kanan malah minggir kekiri dulu clingak-clinguk baru nyebrang….setelah baca artikel ini baru ngerti rupanya itu org ngitung dulu yah :mrgreen: berarti tuh waktu sekolah mungkin nilai matematikanya bagus secara hobinya ngitung2

    Guest
  33. penerapan head check di pengendara jakarta sudah sedemikian kurang dan cenderung tidak ada padahal gerakan ini adalah untuk mengantisipasi blind spot di sekeliling kita ..

    dalam peserta pelatihan saya dan tim instruktur mengulang-ulang info soal pentingnya head check ini dan semoga saja perilaku yang sebenarnya mudah ini bisa menjadi kebiasaan ..

    tidak ada kata safety riding jika sudah masuk jalan raya, jalanan itu tidak ‘safe’

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here