Menyambung postingan mas tri di artikel ini , beliau berujar :

Padahal di Thailand… lagi-lagi… guuuuureeeemm… yup pasare gureeeeeemmm… !!!

Pernyataan mas tri diatas  berdasarkan fakta bahwa penjualan Honda di Nusantara (2,8 juta unit) lebih dari dua kali lipat penjualan di Thailand (2,1 Juta unit) Plus Stabilitas Politiknya dalam beberapa tahun belakangan dipertanyakan semenjak goyangnya pemerintahan Takshin . . . . Brader tau sendirikan jalanan di Bangkok pada di blokade sama para sopir-sopir taksi, Unjuk rasa besar-besaran banyak terjadi di jalan-jalan. Ada apa dengan  pabrikan Honda dan Yamaha? kenapa mereka masih bertahan untuk menancapkan pusat bagian RnD region Asia di sana? Apakah ada alasan lain?

gambar : Blog Mas Tri
gambar : Blog Mas Tri

Coba deh lihat republik ini, Stabilitasnya tetap konstan bahkan saat dunia global terseok-seok lantaran krisis . . . bahkan dari Hasil PILLEG kemarin, sudah hampir dapat dipastikan bagaimana arah kedepannya . . . yang dengan izin Tuhan mudah-mudahan terus stabil terutama di bidang politik dan Keamanan. Tinggal pilih Mo bikin pabrik dimana . . . banyak lahan tersedia. Buat deh motor yang fantastik . . . di jamin apresiasi biker sini lebih heboh dari pada biker sono !! cmiiw

Taufik of BuitenZorg

tmcblog youtube channel
TMC ADS

33 COMMENTS

  1. karena birokrasi disana gak berbelit seperti Indonesia kita yg tercinta bro :))
    peaacee……
    tumben dapet pertamax…hehehehhehehe

    Guest
  2. gmana dg masalah pungli? upeti buat pejabat dan polisi?

    temen saya punya kios jualan pulsa…
    suatu siang waktu saya mampir di sana..ada 2 orang polisi yg juga mampir.tak kirain mau beli voucher..
    ternyata mereka mau mengenalkan diri…bahwa mereka adalah polisi yg bertugas di wilayah tersebut….dan mereka yg bertanggung jawab jika ada sesuatu….

    temen saya langsung ngambil amplop..dan setelah diisi langsung diserahkan pada mereka…..
    dua polisi itu pun tersenyum lebar….

    dasar preman….

    temen saya yang lain…pedagang juga…
    akan segera menonaktifkan hapenya kalo dah mau lebaran…atau natal….karena banyak orang-orang berseragam yang minta ‘THR’…..

    kita bukan cina atau vietnam yang akan langsung menggelar karpet merah buat investor…..
    pejabat kita akan menganggap investor adalah tambang duit….

    Guest
  3. Semua kebentur SDM orang indo laaahhh….mampu gaaaakkkk??selama ini kan motor mesinnya nyeplak semua..mulai dari FU nyeplah rider ampe CS one nyeplak Sonic…dimana kedua produk itu yang bikin thailand..so maap2 aja..SDM thailand emang lebih jago…dan bos2 dijepang sana sangat menyadari hal itu…

    Guest
  4. @ nomer 5…setuju bro..urusan pungli..temen bro itu jualan pulsa..masih kecil lah istilahnya..kalo yang gue denger dari orang2 yang buka pabrik industri besar2an di daerah2 sana kayak klaimantan mah..mereka wajib membayar uang keamanan ke pemilik geng setempat (kalo disini mungkin macem FBR gitu)…dan keberadaan polisi bukannya memperbaiki tapi malah ikutan nagih segala…itu baru penyulit2 yang ilegal…dari sisi yang legal pun ikutan repot..di Indo ini budayanya gombal bro..semuanya BIROKRASI!!!…makan WAKTU, TENAGA, dan uang SUAP!!!mulai urusan ijin DLL DSB…jadi maap2 aja…memang situasi indo ya seperti itu..tenang dari luar..stabil politiknya..tapi cuman dari luarnya aja yang stabil…dalemnya bikin makan hati…

    Guest
  5. itu makannya gw sering bilang ATPM jepang di sini belagu dan merendahkan bikers indonesia…
    dah di di cekokin bebek mulu dah gitu bikin motor sport jadul abis macam tiger ma scorpio masih aja buat jualann…

    persetan lah ATPM besar itu..

    Guest
  6. Ya itu tu…
    birokrasi yg berbelit belit,palak baik preman ato polisi podo bae!
    sdm belum mumpuni ama pembajakan yang luar biasa?
    bukan buruh pabrik yg menyebabkan investor enggan menanam modal disini,tp ya itu birokrasi ama suap!
    saatnya pemerintah benerin nich!
    masak bikin ktp 50rb katane gratis?

    Guest
  7. Yang diperlukan adalah kestabilan politik dan keamanan, dan kepastian biaya, termasuk biaya yang tidak terlihat asalkan pasti saja.
    Dan Buruh digaji yang layak sehingga tidak ada demo.

    Guest
  8. Tai Land harus ngerasain betapa getirnya dinegara lain motor sudah diproduksi sementara dinegara sendiri nunggu sampe 1th.
    x1r injection… Hiks

    Guest
  9. @ all
    apa sih yang ndak laku di jual di Indonesia , kalau mau jualan ya disinilah tempatnya.

    mustinya memang RnD honda ama yamaha memang disini tepatnya,
    mau test daya tahan motor bawa aja muter-muter di jakarta , jalan berlobang banyak,polisi tidur banyak, macet . . . udah pasti , atau mau tur bawa aja lewat pantura .

    memang birokrat dan pungli masih menjadi alasan klasik , tapi kita harus optimis bahwa kita harus melakukan perbaikan .
    dengan suksesnya PILLEG kita berharap ada regulasi yang bisa memangkas birokrasi dan berpihak bagi konsumen, ingat pungli-pungli tersebut dibebankan pada harga barang yang kita tebus . . . .

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  10. @12. hadiyanta
    Setuzu…. jadi inget “Nike” yang kabur dari Indonesia.
    masalah demo buruh sangat terkait dengan UU ketenagakerjaan, dan ini juga amat sangat berpengaruh terhadap iklim investasi di Indonesia.

    Taufik:

    seinget aye Nike Ardilla meninggal . . . bukannya kabur 😆

    * kaboooooorrr

    Guest
  11. Setau ane sech buruh di thailand murah jika dibandingin ama produktifitasnya. Selaen itu kerjaannya lebih telaten:)

    Guest
  12. @20. dpouwel

    Kalo buruh lebih murah mungkin iya, tapi kalo lebih telaten ga juga ah….

    mobil ane yg CBU thai dibanding mobil bank ipar yang CKD Indonesia beda tuh… jauh lebih rapih yg CKD, terutama hasil pengecatan bagian dalam dan kolongnya, banyak yg dilewat… terpaksa keluar dana ekstra buat tambah anti karat (padahal, katanya udah dikasi anti karat dari pabrik, emang iya… tapi yang keliatan doank). 🙁

    Guest
  13. @ sabdho guparman

    mudah-mudahan ada pembaharuan regulasi…oke deh…

    tapi ingat…baru-baru aja di dki jakarta dihapuskan biaya kir bagi angkutan umum. langkah itu dilakukan untuk meringankan beban supir dan pengusaha angkutan. tapi apa lacur…

    kenyataan di lapangan..biaya kir masih ada…malahan naik….
    dan pungutan liar lainnya….masih banyak….sy sering liat tuh petugas nyetop dan dikasih salam tempel…..

    Guest
  14. tanya kenapa..???

    karena politikus di negara kita ini mikir nya hanya fulus …jadi setiap apa yang dikerjakan negara kita ini bukan berdasarkan ketulusan hati untuk membesarkan negara sendiri …tapiiii ketulusan untuk mendapat duit duit duit …..jadi kapan negara kita mau maju…???

    Guest
  15. tanya kenapa..???

    karena politikus di negara kita ini mikir nya hanya fulus …jadi setiap apa yang dikerjakan oleh para politikus negara kita ini bukan berdasarkan ketulusan hati untuk membesarkan negara sendiri …
    tapiiii ketulusan untuk mendapat duit duit duit …..jadi kapan negara kita mau maju kalau setiap ada usaha untuk maju yang dipikirin hanya duit bukan berdasarkan untuk bener2 memajukan negara kita…

    Guest
  16. i love indonesia, makan, hidup, besar,,, di indonesia..ngeliat postingan diatas..jadi miris….dlu pernah kerja di koran trus gambar karikatur….2 maling sedang lari karena dikejar masa (yg sedikit confuse)… yg satu lari kekiri sedang bawa ayam…(baju biasa)…yg kekanan sedang bawa amplop (dengan seragam)……ngertikan maksudnyah…hehehehehe….what diffrent bit….

    Guest
  17. @ Mr.momod

    hehehehe kalo mobil sptnya iya mas coz konsumen mobil indo khan lebih rewel dibanding konsumen motor (kecuali yg suka OL) 🙂 kalo motor………terasa bedanya…..selaen itu pasar mobil persaingannya lebih keras

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here