Dirt Biker

Rider jenis ini sangat senang dengan alam luar yang alami. Motornya adalah jenis penggaruk tanah yang tidak bisa begitu kencang larinya namun memiliki torsi besar untuk menaklukkan alam. Usia rata-rata di atas 30 tahun. Tantangan baginya adalah bagaimana mengalahkan dirinya sendiri dengan tantangan off-road. Dirt-biker tidak ubahnya tourer dengan habitat berbeda. Jika berhasil menaklukkan turunan atau tanjakan ekstrim, menerabas belukar, menembus lumpur, melintas derasnya arus sungai yang dangkal, mencapai area yang tidak mungkin dikunjungi oleh rider biasa umumnya; apresiasi berupa teh hangat, kopi tubruk, combro atau pisang goreng rasanya merupakan kenikmatan yang ruarrrrr….. biasa!!!

Rattler

Biker jenis ini senang dengan motor yang mendekati warna debulik (bukan metalik). Apa saja asesoris yang ada bisa dipasangkan ke motornya. Konsep estetikanya berbeda dibandingkan pandangan orang lain pada umumnya. Bagi biker jenis ini, makin jelek tampilan motor, makin kusam warnanya, makin semrawut asesorisnya, main gak jelas wujudnya, makin berkarat sasis dan velegnya, makin kotor kondisinya, ……. makin indah tuh motor di matanya. Sebagaimana namanya, seperti tikus yang gemar mengumpulkan sampah di kandangnya, rattler juga berperilaku demikian. Ya sah-sah saja punya hobby demikian. Cuma kudu hati-hati, kalau tubrukan gak beresiko apa-apa, tapi kejatuhan tuh motor atau kesenggol ama bodinya, biker bisa mati. Sebabnya? Tetanus!!

Simply Biker

simply_bikerBiker jenis ini umumnya adalah para pemula yang baru mendapatkan hoby / sensasi / kesenangan bermotor ria. Hari-harinya mereka mungkin tidak menggunakan motor sehingga kemudian berkesempatan bermotor tak lain merupakan sarana melepas kejenuhan dari aktifitas rutin sehari-hari. Usia mereka di atas 30 tahun. Simply Biker tidak fanatik dengan jenis motor atau besar cc. Bagi mereka semakin rendah harga kepemilikan dan semakin murah biaya operasional maupun pemeliharaannya, semakin punya nilai motor tersebut baginya. Pola konsumsi gears tidak terlalu kaku. Seringkali bahkan tidak memiliki pola dan karakter yang jelas. Misalnya; bisa pakai Ninja 250 yang 50 jeti tapi jalannya pakai helm cetok atau helm hadiah yang bernilai 250 ribuan. Atau bisa saja jalan-jalan ke pasar dengan Ninja tapi pakai sendal jepit, touring pakai jaket dari kalp, atau ke kantor pakai sepatu boot plastik 50 ribuan yang tidak ada unsur safetynya sama sekali kecuali tidak kebasahan doang. Secara bertahap, simply biker akan cenderung berkembang karakternya menjadi pengendara yang lebih bisa menghargai nilai dari kendaraannya sendiri, khususnya menghargai dirinya sendiri yang perlu mendapat atensi selayaknya.

Ordinary/Just Biker

ordinaryRider jenis ini menjadi biker karena kondisional. Satu-satunya sarana transportasi yang dia miliki adalah motor, dan karena ia harus beraktifitas maka jadilah ia seorang biker. Ordinary biker relatif tidak terlalu memilih jenis motornya. Ia lebih memilih aspek fungsionalnya, alasan ekonomisnya, serta manfaat baginya. Biker jenis ini berasal dari segala umur. Cap ‘biker’ umumnya karena kondisinya sehari-hari menggunakan motor, bukan karena jiwanya senang motor. Ujiannya sangat sederhana. Begitu ada rezeki dan akhirnya kebeli mobil, motor akan ditinggal begitu saja. Alasan karena tidak ‘sumuk’ berhubung ada AC, segi keamanan karena ada di ‘dalam’ kendaraan, tidak kepanasan ataupun kehujanan,  serta prestise di mata teman dan lingkungan sosial, merupakan alasan klasik yang akan diajukannya sebagai pembelaan di mata publik. Hanya sedikit dari kelompok biker jenis ini yang akan benar-benar menjadi biker sejati.

Nah Sobat, Anda ada dimana? Hanya Anda sendiri yang bisa jujur menjawabnya. Bisa saja karakter Anda adalah gabungan atau kombinasi dari beberapa karakter jenis biker di atas. Atau kalau Anda merasa ada jenis yang belum disebut atau perlu ditambah, silahkan dilengkapi. Ini hanya pandangan pribadi saya semata-mata yang mungkin tidak pas benar. Pemahaman atas karakter ini bisa memberikan pemakluman, misalnya, saat membaca komentar-komentar bro semua tentang Minerva. Bagi Poser atau Simply Biker, Minerva sudah mewakili jiwanya. Bagi Racer, mungkin pilihannya ada pada CBR150. That’s life. Keragaman mungkin menjadi sesuatu yang harus disyukuri, bukan justru dijadikan bahan celaan. Yang sering kali justru membuat senyum, selisih kedua motor tersebut tidak jauh-jauh amat, tapi kok sentimen harganya justru lebih mencuat ketimbang aspek ‘meniru’nya. Banyak teman-teman saya lainnya, yang mogenya tidak hanya satu (artinya kalau dibandingkan dengan selisih harga Minerva tadi bisa jauh banget), justru lebih rendah hati dan tidak pamer. Mungkin ilmu padi harus lebih dihayati oleh kita semua, kelebihan disyukuri dengan berbagi atau bertepo-seliro. Halah….! Sudah mulai ngaco! Udah dulu ah, saya tunggu komentar Bro semua. Salam hangat untuk Anda semua, gak perduli Anda jenis Biker yang mana. Piece ah……..

Suhartono

45 COMMENTS

  1. Wah,kyk sinetron tersanjung nih artikelna berepisode..
    Sampai brapa part mas?
    😀

    Taufik:

    TRILOGI doang . . . ini episode Terakhir 😀

    Guest
  2. dari part1 sampai 3 kok gak ada yg cocok dgn gw ya..
    Kalo gabungan,gak mungkin,disitu ada ‘best rat 2’
    Hiiiii

    Guest
  3. Yg ordinary gile juga..
    Punya uang pilih mobil..
    Gak biker sjati tuh..
    Palagi beli mobil bwt prestis
    Woah eneg..
    😀

    Guest
    • sebenarnya ada kemiripan dengan sebuah komunitas biker disinih . . . namanya apa yah . . . aye lupa . . . ? anyone?

      Administrator
    • Banyak bra,
      Apa bra gak pnah liad vespa kuno yg sengaja dibuat jelek karatan.
      Digantungin spatu n mcm2..
      Kdg ada yg panjaaang mtrna..
      Rambut Riderna mirip bobmarley-an..
      Bagi yg suka,Seni memang..

      Guest
  4. @nick
    .om curang :p

    .tetep masi masup yg racer yg peduli akan keselamatan orang lain dan dirinya sendiri.huekekeke. . .
    http://lilypudlucu.wordpress.com/

    Guest
    • ^
      wkwkw
      Makanye Tgl merah mskpun gak skul harus bngun pagi donk biar seger..
      Kyk om nich,
      Bangun pagi,buka blog dpet podium..
      :p
      Om brangkat krja dulu..

      Guest
  5. Hmm…kalo saya dari ,inin,ganti mtr terabas,terakhir mtr **
    Ini tergolong apa mas? Cuma intinya sy suka memiliki/mengoleksi ke3 nya karena memiliki
    Aliran yg berbeda.cuma org rmh ultimatum harus “sebiji” aja yg boleh tdk lebih,
    Kalo ngak jadi showroom mtr ntar 🙁
    Nah tipe apa mas saya ? 🙂

    Guest
  6. OJEKER
    menurut saya

    1. ojeker beneran. usia paruh baya, niatnya supaya dapur ngebul terus, tau seluk beluk motor, identik dengan jaket kulit atw jeans belel, cenderung dirt bike (walau ada jg yang kinclong). mungkin lebih mahir daripada dirt bike (klo djalan nDeso gitu…). sering overloaded. bisa helldriver dengan banyak bocenger. super cepat (mungkin mantan Racer). helmnya rata2 batok hitam 50rban, cetok, atw mlh gak pake sama sekali…

    2. ojeker pemula- berumur 17-23 tahun, penampilan adalah utama, jenis sepeda motor utamanya keluaran terbaru, bocenger (yang dibonceng) selalu lawan jenis, wangi! jok motor biasanya sempit, atau dibuat curam/licin-supaya…. (mbathi mode= ON) sering mangkal didepan rumah yang punya anak perempuan, kos putri, atw pagar sekolah. bangga dengan helm 150rb annya. keselamatan no sekian…

    mgkin dlu GusPur jg sering ngOjekin calon Yoshinguzbek… hehehehe

    piss ya GusPur…

    Guest
    • hehehe- gakmungkin khn nongkrongin laptop trus bwt cr podium, khn jg byk kerjaaan lain_

      Guest
    • iya ngeh banget…komen dari komen primer udah gak bernomor….
      jahat nih… hahaha

      Guest
  7. Siklus hidup biker…

    masih muda, panasan -> racer
    kenal cewek, mulai dandan -> poser
    menikah, sering antar istri & anak -> city biker
    jenuh berumah tangga, ingin bebas -> tourer
    rumah tangga kurang harmonis, ledakan emosi mesti disalurkan -> crosser/dirt biker
    kehidupan mulai stabil, gak neko-neko lagi -> ordinary biker
    makin tua makin sayang sama motor pertama -> die hard
    hehehe 😀

    Guest
  8. aje gile c nick, podium dibungkus semuah….
    kalo sayah mah, seneng montor gara2 rame club tiger medio 90an, dr situ sayah ngebet ma montor.
    alhamdulillah biar kata skr sudah ada roda 4, ati mah di roda 2 teuteuppp…
    mudah2an bisa turing bareng kang Opik pake ninja ASAP
    FTWTWF…!!!

    Guest
  9. Kayaknya aku bagian yg just biker.Lha adanya cuma motor satu untuk segala kebutuhan.Nak kalau ojeker itu menurutku biker sejati.Mencari nafkah pakai motor.Rela nyawanya jdi taruhan dalam profesi pekerjaanya.Nggak pakek waktu siang malam diatas motor.Panas hujan tak menjadi penghalangnya

    Guest
  10. mas kl bole usul, untuk artikel selanjutnya, bahs tentang motor hybrid yang berbahan bakar gas elpiji…baru liat td pagi di berita…soale produk dalam negeri mas…

    semoga bia menjaadi inspirasi…

    Guest
    • kemaren malem jg liat f3 pake bahan bakar lemak coklat..trus bagian2 tertentu body nya pake jagung..yg ini sich bkinan separiat…cuman sekilas2 seh…iyah mas…yg beginian di siarin dunk…biar jd inspirasi setuju ama shoguners….

      Guest
  11. wah…wah…wah…setelah ditelusuri…ternyata komen dari komen primer gak bisa dapet nomor yah… (gak bisa culas curi podium lagi deh…hwaaaa…) T_T

    still ” P . O . S . E . R”
    tetap ingin tampil dinamis, modern, kinclong, tapi juga sayang motor luar dalem…

    say NO to Rattler!!! kasian amat motornya… kadang ngeliat vespa di lubang2in gt. ada juga yang knalpotnya saking gak pernah dirawat eh gantung ngayun-ngayun ke jalan gitu bahayain rider lain. duh…jangan sampe deh…

    keep brotherhood…

    Guest
  12. just biker, kepaksa jadi biker kerna mampunya cuman kridit motor.. 😀
    trus evolusi jadi racer (kalo lagi didalam kota), sesekali jadi tourer 😀

    Guest
  13. Kalo saya lebih ke arah funsional…pas perlu pake motor ya motor, kalo pas perlu mobil ya mobil…

    salam,
    http://bursasepatu.wordpress.com
    http://planetshoes.wordpress.com

    Guest
  14. “Banyak teman-teman saya lainnya, yang mogenya tidak hanya satu (artinya kalau dibandingkan dengan selisih harga Minerva tadi bisa jauh banget), justru lebih rendah hati dan tidak pamer.”

    Dengerin tuh buat yang doyan pamer….. Hehehe… Peace ahhh…

    Guest
  15. Mas sendiri tipe tourer yak :D….saia saat ini tipe simplu biker..tapi pengen jadi poser sih..hehehe…gak pengen ngebut gila…yang penting punya motor bagus yang bisa menemani gue kemana pun disaat gue lagi jalan sendiri… 😀

    Guest
  16. Gua pernah liat biker dari jenis rattler….. body dan bagian2 motor dibiarkan kusam dan berkarat, malah terkesan disengaja. Banyak barang lusuh yg digantung dimotor, trus ridernya pake topeng kepala macan….. dan kebanyakan jenis ini juga masuk type “Die hard” …..y ah setiap org punya cara utk mengexpresikan diri atau dapat perhatian… hanya menurut gue type rattler cenderung “meyiksa” motor….

    GA-ABIS-PIKIR MODE = ON

    Guest
  17. Gua gabungan dari

    Type racer (amatiran), type turing, type poser dikit,….yg jelas berusaha dgn segala daya dan upaya sampai titik keringat yg penghabisan utk ga masuk kategori 4 type terakhir yg sdg dibahas……apalagi type yg itu tuh… wuih…

    Guest
  18. Tapi bukan berarti saya meninggalkan motor begitu saja lho kalo udah punya mobil
    Tetep cinta Vega R saya

    Wah kayaknya saya gak jadi nih masuk Ordinary tapi Simply Biker

    Guest
  19. ane lagi jatuh cinta nech ma dural bike:) babe sempet bawa TS kantor tp ane kagak bisa makenya T.T duh pengen banget KLX T.T

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here