Seperti Kita ketahui beberapa Part motor yang diproduksi oleh ATPM tidaklah 100% di produksi oleh pabrik ATPM tersebut, Mereka menggunakan produksi pihat ke tiga. Semisal Merk Enkei untuk pelek racing (CW), Merk Nissin untuk sistem pengereman cakram, Showa untuk shock breaker, dan lain sebagainya. Tapi akhir-akhir ini kita lihat manuver AHM cukup menarik perhatian, mulai dari membuat fasilitas produksi pelek Racing sampai OLI AHM . . . ada apa sebenarnya?

IMG_0030_thumb[2]Tak Ayal Lagi sistem Out sourching sebenarnya memberikan banyak keuntungan bagi perusahaan seperti penghematan biayaย  ( cost saving ) dan Fokus pada kegiatan bisnis utama (core business ). Sebelum ini AHM bisa fokus untuk memikirkan pemasaran penjualan dan pengembangan mesin serta desain produknya (motor) tanpa harus di recoki masalah desain sok breaker dan pelek misalnya . . . akan tetapi ini membuat sedikit banyak AHM sangat bergantung pada satu perusahaan rekanan tertentu semisal enkei. Enkei sendiri bukan hanya memproduksi pelek untuk AHM . . . juga untuk ATPM dalam negeri lain. Nah ini ditambahl agi oleh sifat konsumen Indonesia yang cukup unik yaitu, menyukai hal yang canggih . . . nah pelk racing dinilai lebih canggih dari pelek jari-jari (spoke) sehingga terjadi kasus dimana konsumen lebih banyak Inden Vario CW dari pada Vario SW . . . sehingga akhirnya Vario SW stop produksi

1001398pNah Mungkin Bagi AHM kebutuhan suplai Pelek dari Enkei dianggap kurang bisa mengejar line up produksi motornya yang sekian menit sekali itu, sehingga atas pertimbangan tersebut diambilah kebijakan pembuatan unit produksi Pelek . . .ย  walaupun harus modal besar . . . namun layanan pesanan ngak terkatung-katung sampai list inden mengular panjang . . . begitu mungkin yang dimaksut para think-tank AHM . . . Nah gimana soal OLI? kan sebelum ini AHM pakai merk OLI Federal untuk mensuplai kebutuhan konsumen yang ingin me-maintenance motornya, apakah Federal kurang sanggup mensuplai permintaan oli untuk konsumen AHM? kayaknya nggak juga . . .

Menurut saya, di kasus ini AHM melihat bisnis jualan Oli merupakan Ladang bisnis menggiurkan . . . bayangkan saja . . . pengguna motor honda bahkan lebih sering ganti oli dari pada ganti kampas rem . . . Oli merupakan fast moving object yang cukup cepat life cyclenya. Nah mungkin saja dengan memproduksi sendiri Oli AHM . . . ATPM ini dapat meraup lagi margin . . . sekedar analisa aja, siapa yang nggak ngiler? he he he

Taufik of BuitenZorg

foto : http://www.beritakota.co.id, http://otomotif.kompas.com

48 COMMENTS

  1. katanya ahm buka pabrik velg terbesar di asia ya..??
    dan katanya juga kualitas bisa di tandingkan sama enkei.

    tapi kayaknya orang indonesia masih sangsi deh sama kualitasnya.

    ya kalo bisa sih enkei aja lah…

    udah jelas kekuatannya.

    Taufik:

    ditambahlagi . . .jalanan banyak . . .lobangnya ๐Ÿ™

    kalo lama-lama sampe ke master rem buatan lokal dan kualitas masih di ragukan bahaya juga tuh !. taruhannya nyawa lho..

    nah kalo masalah oli, ni dia yang masih saya ragukan. wong fe di komplain gara-gara inilah-itulah, apa iya oli AHM ini bakal bisa bertanding di dunia perolian..??

    kan oli keliaran AHM encer bangget ya.. 10w30 kalo gak salah.

    pasti pada sangsi para konsumen. wong 10w40 aj amasih pada ngerasa keenceran.

    mungkin cuman waktu aja ya yang bisa ngebuktiin..

    Guest
  2. *maap ada salah ketik, yang oli fe mestinya federal ๐Ÿ˜€
    terus yang keliaran, maksudnya keluaran ๐Ÿ˜ฎ

    Guest
  3. wah bagus dong, disaat yang alin beralih ke outsourching, AHM malah kebalikan
    hehehe….ini maksudnya karyawannya…kalo AHM tuh maksudnya produknya yah…bisa jadi karyawan yang ngerjain pelek ama oli outsourching juga

    Guest
  4. Mungkin selain buat menekan biaya, AHM secara bertahap ingin pabriknya lebih responsif terhadap permintaan pasar… mau merakit motor apa aja, semua komponen tersedia…

    Kalau calon pembeli mesti indent lama sementara banyak motor merek lain yang tidak kalah menarik, bisa-bisa beralih ke lain hati…

    Guest
  5. Selama Bos engineer di AHM punya “Ilmu” yg benar tentang Per-Velg-an ato Per-Oli-an.. dan mereka menggunakan bahan dasar yg berkualitas.. ini akan jadi perubahan besar yg baik pada AHM.. Outsourcing part dihapus.. makin besar kemungkinan butuh karyawan baru untuk produksi..

    dan semoga standarisasi yg diterapkan pada produksi tidak menggunakan standar SNI, melainkan yg LEBIH lagi.. maka ga masalah jika produksi lokal diterapkan di AHM..

    Hidup Indonesia.. hehe..

    Guest
  6. Saran untuk AHM:
    – bila ingin membuat velg sendiri, berpikirlah lebih matang karena untuk saat ini dan seterusnya, konsumen tidaklah berpikir hanya untuk kekuatan dan kualitas velg, namun juga model dan ukuran yang dapat disesuaikan dengan selera konsumen. jadi janganlah berpikiran kuno. teknologi pembuatan velg semakin baru semakin canggih. untuk velg jeruji saja sekarang sudah banyak keluar yang modelnya lebih bagus, baik dari jumlah jeruji, lebar tapak, kualitas, maupun harganya yang lebih bersaing. apalagi untuk velg racing.
    – bila ingin membuat oli sendiri, berpikirlah jauh lebih matang, dari pengalaman sendiri pun oli federal sudah kalah jauh kualitasnya dengan oli-oli lokal maupun impor lain. dan untuk saat ini dan seterusnya konsumen pasti lebih memilih oli yang benar2 disesuaikan dengan kebutuhan mesin maupun orangnya, ada yang idealis-lah, ada pula yang gengsi-an. jadi pikirlah berkali2 lagi, kecuali bila oli yang AHM ciptakan adalah oli super yang benar2 bisa bersaing di pasar “saat ini dan seterusnya”.
    – bila ingin menghapus sparepart out sourcing, lebih baik dipertimbangkan lebih matang lagi. fokus-lah pada pengembangan produk (motor pastinya). Yamaha, Suzuki, & Kawasaki masih lebih baik dalam produk2 yang mereka luncurkan. dan Honda sampai saat ini masih suka ganti-ganti baju motor-motor mereka. masih kurang berani dalam memasukkan motor2 global. R&D seharusnya berpikir lebih matang walaupun lama, tapi begitu mengeluarkan satu/lebih produk, adalah produk yang benar2 bagus dan mampu bersaing di zamannya, jangan mengeluarkan banyak produk sekaligus dalam waktu berdekatan tapi malah bersaing dalam satu merek sendiri, yang akhirnya CS1 mati karena blade ‘si-hero2-an’ nutup2in penjualan CS1.
    – BE CREATIVE –

    Taufik:

    Gimana AHM?

    Guest
  7. kalo soal karyawan udah gak usah dipertanyain lagi,
    di INDONESIA YANG TERCINTA ini….
    karyawan pribumi selalu terpuruk dan ditendang2, apalagi kalo statusnya OUTSOURCE. jangan harap bisa berkembang….

    Guest
  8. ini jadi celah menarik bagi motor 2nd honda, ada yang maunya pelek enkei bawaan honda tapi yang keluaran baru mereknya bukan enkei lagi.. jadi yang versi lama diuber2 lagi. sekilas dari pengalaman, biasanya barang keluaran pertama (baca: lama) kualitasnya lebih oke daripada yang terakhir (baca: baru). cmiiw ๐Ÿ˜€

    Taufik

    motor2 aye keluaran pertama semuah tuh hi hi hi . . . asiiik

    Guest
  9. Oli AHM MPX (yg baru) kan Oli Idemitsu terbaru….jadi intinya ganti casing/kemasan aja depannya….dalemnya tetap oli Idemitsu…..hahahaha…kocak juga……jdnya AHM bukan hanya produksi motor tapi produksi juga Botol Oli…..No offense ya…

    Guest
  10. @mas Taufik,
    kalau sudah ndak outsourcing mestinya harga jualnya bisa miring dong mas?
    ya . . . kita tahu sendiri lah harga jual honda kan bisa dibilang tinggi dibanding competitornya, sudah 40 tahun mengabdi ( kayak Oemar bakri aja ) mustinya AHM sudah 100 % produksi sendiri partnya .

    siapa tahu dengan melepas outsourcing tiger harganya bisa 20 jtan . . ..
    mantabbbbbbbb. . . .

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  11. @Sabdo

    yooo ndak juga mas . . .tergantung hitung2ngannya juga . . .kalo ternyata buat pabrik peleg sendiri malah nambah biaya oprasional . . . yaaa…biaya itu otomatis akan dibebankan ke konsumen . . .lain halnya bila hitung2an pabrik pelg atau Oli dah melampaui BEP

    Administrator
  12. ya dari sisi bisnis memang bagus, tapi dari sisi kualitas kok berasa turun.. gw lebih suka enkei asli, showa asli.. makanya masih pilih kawasaki ๐Ÿ˜€

    Guest
  13. mungkin ahm ingin menekan harga produknya,tapi khawatir nya malah menurunkan kualitas produknya,honda mahal2,liat aja megapro lebih mahal dari v-ixion padahal dari segi fitur dan performa masih bagusan v-ixion.

    Guest
  14. gw setuju dilihat dri sisi postifive nyah…makin banyak bkin pabrik..makin banyak tenaga kerja yg diserap…biar gak keluar negrei sono…toh dampaknya mengurangi pengangguran…kalopun bro2 sekalian masih meragukan kwalitasnya..yah liat aja lah..kan ada QC di perusahaan ATPM sebesar gtu…hehehehehe….

    Guest
  15. perasaan kok gak ada bales2 an yah…..

    gw setuju buat AHM harga motore kelarangan…turunin dunk…

    Guest
  16. @Ashley dan Wisnu

    itulah menurut aye kenapa diperlukan lembaga independen pengakreditasi part2 kendaraan . . . seperti SNI githu . . . soale ini menyangkut keselamatan jiwa konsumen . . . peleg patah kan bisa membahayakan. Jadi Lembaga2 tersebut yang memberi penilaian terhadap hasil produksi pelek dan oli . . . baru deh kita merasa agak aman .. . . cmiiw

    Administrator
  17. setuju banget sama mas ashley

    AHH…payah ne semua orang yang kasih komen…AHM mau lepas dari out sourcing kok malah di kasih komen negatif,,menjurusnya tentang kualitas yang buruk lagi,,!!!!!lah..emang semuanya udah tau nanti hasil dari produksinya berkualitas apa gak,,emang uda ada yang pake produk pelek or oli dari AHM?????? jadi belum tentu gak berkulitas juga juga kan????malah syukur2 bisa lebih bagus or setidaknya menyamai lah produk dari out sourcing ,belum diproduksi aja uda berpikiran negatif..semua perusahaan pasti punya Quality control donk/QC..punya standarisasi produk

    jadi, Gw setuju banget AHM bikin pabrik oli,,pabrik untuk pelek,,kalo bisa bikin pabrik master rem/kaliper rem juga,,syukur2 semua part yang bekas out sourcing dibikin pabrik nya….selain bisa bikin murah,,YANG PALING PENTING LAGI..banyak tenaga kerja yang terserap, coba pikir berapa banyak tenaga kerja yang terserap jika AHM punya pabrik OLI,,PElek…

    intinya…dengan dibukanya pabrik ini berarti AHM sudang turut mengurangi pengangguran dinidonesia,,moga aja ntr AHM bikin pabrik lagi,,macem pabrik rem, pabrik cakram,,pabrik sok breker..jadi makin banyak tenaga kerja yang disrap, makin sedikit pengangguran,makin sedikit tingkat kriminal dan makin sejahtera rakyat kita ..oia pajak untuk negara juga pasti banyak tuh,,ekonomi bisa tumbuh kan….

    setuju?

    Guest
  18. mas taufik,
    kalau pake istilah outsourching keliatanya gak pas tho..
    tpi lebih tepat ke”vendor”
    suatu produsen gak mungkin bikin sendiri partnya sendiri sendiri dan akan lebih efosien bila diserahkan / ditenderkan ke vendor yang khusus membuat part tersebut.
    kaya ban, pake fdr
    showa atau kayaba u/shockbreaker
    lagian kalau semua di “house in”kan maka menejemen produsen akan tambah berat beban operasionalnya..

    Guest
  19. Out sourcing itu merujuk ke sistemnya bro . . . kalo vendor itu rekanan out sourching . . .betul nggak yah he he he he , cmiiw ๐Ÿ˜€

    Administrator
  20. Analisa yang bagus Bro Taufik ๐Ÿ™‚

    Tp untuk bukti Kualitas kayaknya hanya Waktu yang bisa menjawab ๐Ÿ˜€

    Guest
  21. Yah… Moga trobosan ahm bisa diikuti oleh pabrikan laen untuk membangun pabrik2nya di negeri indonesia tercinta ini.Agar dpt menyerap tenaga kerja yg lebih banyak untuk mengurangi pengangguran.Amin

    Guest
  22. @19. didot,

    Gw sih setuju aja bro dengan semuanya “made in dewek”, tapi harga motor jangan selangit donk kalo ada “made in dewek”…..hehehehe….:D

    Guest
  23. @Kid

    iya se7 dengan bro . . . kalau ngikutin prasangka baik sih . . .kayaknya AHM nggak mau mengorbankan kualitas dan keselamatan konsumen. . . tapi itu dia mari kita observasi bersama kualiatasnya kedepan ๐Ÿ˜€

    @Elektra

    itu memang point of view positifnya . . . lapangan kerja ๐Ÿ˜€

    Administrator
  24. pendapat saya sih AHM membuat pabrik pelek semata2 untuk mengejar kapasitas produksinya aja, karena jika mengandalkan Enkei pasti akan kuwalahan. apalagi 4 pabrikan motor jepang untuk pelek CW nya sebagian besar ngambil di enkei.
    sebenarnya untuk kwalitas akan lebih terjamin jika ngambil dari vendor (mis. enkei), karena dengan ngambil dari vendor bisa seenaknya sendiri nentuin kwalitasnya, cat gak rata dikit aja dianggep reject, dan diclaim. bisa begitu karena gak perlu pusing2 mikir biaya repair. coba kalo produksi sendiri, qualitas dibawah standart juga bakal di OK-in, he..he…. demi sebuah costdown.

    Guest
  25. hehe mantap.. bisa kasi bbrp kolom buat disewain u/iklan nih mas truss dpt duit deh ๐Ÿ™‚

    btw misal bikin pelk/bikin oli sendiri saya yakin akan ditangani oleh department yg sangat kompeten dlm hal itu. kyk pertamina ada bagian upstream (yg cari minyak) dan bagian downstream yg khusus ke pengolahan minyak mentah menjadi BBM, oli, gas. mereka profesional di bidangnya masing2.

    ๐Ÿ™‚

    Guest
  26. kirimin ijk Brownies 2,5 Kg wakaka…..
    wah jalan-jalan ke Bandungnya mantabs MAs Taufik.. masih kebawa2 aja nih serunya artikel kemaren.. mecahin rekord tuh panjangnya
    dari dulu mo ke Bandung takut nyasar bawaannya..itu, kan kalo nyasar salah masuk jalan kalo ketangkep Om Polisi bisa bangkrut euy.. di bogor dah kena soalnya..untung disisain 5000 buat beli bensin.

    Guest
  27. Di BuitenZorg gak terkenal brownies . . . asinan gedung dalem mau?

    Iya . . . itu nulis artikel niat banget . . . bandung kayak bogor ada beberapa jalan yang satu arah . . kayak jalan asia afrika . . . makanya aye ditemenin juru kunci . . . Mas nono elsabarto he he he he

    Administrator
  28. Ngiler-ngiler nih disini huhuuhuu……..
    Betul Mas, jalan satu arah gitu tuh.. di Jakarta malah ada yang pake jam-jaman gitu, wah kalo orang dari daerah kasian juga..mana plangnya kecil bgt..
    Wah Mas Nono rumahnya di Sukabumi n juru kunci? jangan2 yang dari Samudera Beach Hotel kamar 13 itu ya hehe.. ada juru kuncinya juga tuh..

    Guest
  29. Saat sekarang sdg digalakkan Cinta Produk Dlm Negeri, gak tahu kalo tren kayak AHM ini dalam rangka program diatas bukan ???

    Kalo yang dahulunya dioutsourcing trus skrg bikin sendiri,.. kalo menurut pendapat saya kok malah kemunduran yahh??

    Kan tren pabrik2 otomotif diluaran juga tinggal merakit aja komponen2nya… nah ini kok malah mau diborong sendiri yaah… terlepas dari kapasitas produksi… kalo memang diantisipasi dr jauh2 hari, pasti vendornya jg bakalan siap buat invest perluasan pabriknya..

    Guest
  30. penasarans ama si AHM oli 10w30

    kira-kira dah ada yang jual belum ya..??

    kalo motor kenapa-kenapa masih dalam garansi kan..??

    secara gitu oli keluaran honda langsung…

    *gak tau asli keluaran honda apa cuman pacagingnya AHM terus olinya keluaran pertamina (kayak federal gitu)*

    Guest
  31. aku kira judulnya AHM melepas outsourcing parts komponen motor, tapi ternyata terbatas pada oli & velg. aku harap sih komponen fast moving lainnya juga dilepas sistem vendor/outsourcing-nya krn aku perhatiin semakin kemari, spare parts motor Honda (kampas rem, rantai roda, dll) makin menurun kualitasnya meski harga semakin terjangkau. entah dari materialnya, tingkat kepresisian komponen, mutu fabrikasinya, dll.
    inilah salah satu alasan aku beralih ke merk lain u/ motor meski telah menjadi fanatik Honda selama belasan tahun. alasan utama sih, desain & teknologi motor AHM yg gitu-gitu aja…

    Guest
  32. @40
    kalau menurutku lebih ke efisiensi saja ..sama mengejar kapasitas produksi..

    klau oli ahm kayaknya tinggak packing saja..

    Taufik:

    ada yang lebih tahu dan paham mendalam mengenai Oli AHM ini?

    Guest
  33. kalo oli ane pake enduro aja, kita untung bangsa untung. rencana juga mo ganti motor kanzen cuma belum waktunya aja, pokoknya aku mo ngedukung produk Indonesia hehehe (nasionalis mode still on)

    Guest
  34. @Lord.
    Mari kita dukung produk nasional..
    kasihan Kanzen , permintaan motor sedikit , jadinya sekarang karyawannya lagi bikin Tabung Gas Elpiji 3 kg.

    Guest
  35. kalo saya sih pakenya shock blakang kanzen ultima..

    tinggi + bikin motor nungging…

    ukuran 380 gitu ๐Ÿ˜€

    Guest
  36. …velq n oli lokal ga masalah,tpi yng jdi masalah adalah qualitasnya… vendor bsar kaya enkei punya standar masing2 buat tiap negara…gw pernah krja 5 thn d pabrik motor…n pnggunaan produk(parts) vendor lokal n buat pabrik sndiri mmang agak sangat mengecewakan… bnyk NG n biasa g standar,tpi tetp d pake lo jngn salah… karena mereka menganggap masih memenuhi standar… tpi lo smua nanti yng kn merasakan… maka nya yng krja d pabrik motor tau mana produk yng d produksi yang o.k n N.G ( tdk memenuhi standar)…

    Guest
  37. Ada yang bisa bantu kelebihan Mobil Oil produksi ExxonMobil dibanding dengan produk Shell, Castrol, Total.
    Promosi Mobil Oil diklaim bisa mencapai 10.000 km tanpa menambah oli. benarkah bisa begitu ???

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here