Kayak apa sih rer Wheel Steering? Berikut Penjelasan Ala Pak Tono :

Ngerem ekstrim di track tidak pernah menggunakan rem belakang. Sama sekali rem belakang tidak pernah digunakan. Coba perhatikan beberapa rekaman foto atau video saat late braking, ban belakangnya pada naik nyundul2 karena semua beban ada pada ban depan. Rem belakang baru digunakan saat akan ngedrift, berbelok dengan menggeser ban belakang sementara rpm tetap dijaga konstan. Begitu rem belakang dilepas, motor langsung kencang ke arah yang dituju oleh ban depan. Istilah sononya rear-wheel-steering. Artinya disini rem belakang tidak dimaksudkan untuk mengurangi kecepatan.

Di penggunaan motor sehari-hari, rem belakang dipakai saat di perjalanan kecepatan rendah atau pada saat akan berhenti / stop. Makanya footstep kanan gede coaknya agar kaki masuk ke dalam dengan bertumpu pada bantalan hak sepatu belakang. Artinya pula, sepatu sportbiker kudu ada coak / celah antara bagian depan dengan tumitnya. Jika rata, itu bukan sepatu untuk naik motor sport.

countersteeringSo, Jangan pernah ngerem dengan roda belakang saat touring dengan kecepatan di atas 60km/jam. Bahaya, Bro. Tapi jika mau belajar ngedrift, di beberapa tikungan Cikidang yang agak landai (tidak blind corner) bisa diterapkan penggunaan rem belakang untuk membantu menikung. Yang penting, posisi duduk menempel di tangki jadi ban belakang relatif agak bebas bobotnya, posisi badan agak rebah menghadap tikungan agar bobot badan pindah semua ke ban depan, lakukan pengereman belakang secara lembut pada saat akan masuk sudut tikungan sementara gas / rpm jangan dikendorkan atau bahkan naikkan gas agar ban belakang ngesot, nah lihat hasilnya. Kalau gak sampai ngegubrak …. artinya lulus. He3x.

mick_slideKunci pokok keselamatan di sini adalah saat ngerem dan mengangkat rem belakangnya. Kita kudu sensitif. Jika ngeremnya kebanyakan, kita pasti melintir jatuh. Tapi jika kebanyakan, cukup angkat rem belakangnya saja, motor kembali normal. Ala bisa karena biasa, lancar kaji karena diulang. So, keep practice to be excelent. Saran lain, ambil KLX 150 dan latihan rear-wheel-steering yang memang habitnya dia.

ditulis oleh Pak Suhartono

foto: http://www.roadracers.co.uk/, http://www.daytonamotorcycletraining.com/

30 COMMENTS

  1. pas baru baca judulnya, tadinya ane kira rear wheel steering ini stangnya bener2 di belakang… kayak nelayan mengendalikan perahu bermesin tempel, mata ke depan tapi tangan gerak di balik punggung 🙂

    sebelum rear wheel steering, kayaknya mesti latihan teknik rebah yang bener dulu nih… supaya gak melebar kalo ngebut di tikungan… (cmiiw).

    Guest
  2. Wah ane pernah yg kaya gini sekali waktu iseng geber di ruas mampang-warung buncit..
    Kebetulan sepi jadi ga ada yang ganggu..
    Awalnya gara gara kaget liat jalan ga rata pas tikungan agak tajem..
    Badan rebah ke kiri tapi setang tak belokin ke kanan,jadilah rear wheel steering ga sengaja

    Guest
  3. top deh tips nya..
    tp kalo matic usahakan pake rem belakang kalo mw rebah..
    60% belakang 40% depan..
    kebalikan sport..

    Guest
  4. setau gw rider era 800 cc jrang lg melakukan Rear Wheel Steering…
    pnyebabny adalah traction control..
    tp, Nicky Hayden masih sring koq Rear Wheel Steering taun kmaren saat masih di Repsol Honda, belok ditikungan sngat ekstrem, ban blakang smpe brasap..keren bnget pokonya…
    sayang Hayden taun ini pnampilanny kurang impresif di Ducati

    Guest
  5. pengguna rear whell pertama kali dan yang mempoplulerkan adalah kenny roberts. dan jadi trend bagi para juara.
    sekarang jarang terlihat karena ada kontrol traksi…..

    btw, saya pernah baca serial buku dari king kenny bahwa untuk rear whell streering bukan pake rem blakang, tapi gas dihentak hingga ban blakang spin dan membentuk radius/ susut belok yang lebih sempit yang sangat berguna waktu menikung.

    Guest
  6. ^^
    yang pasti yg harus digedein adalah power motor nya,krn trik ini mirip2 drift, yg lebih dibutuhin bo2t enteng n torsi mesin, sebesar apapun ban ente, kalo power motor ga gede ya malah tambah mem.. mem. MEMBLEEE…

    Guest
  7. Keren banget trik-nya…. tapi kok rasanya nggak bisa diterapkan dijalanan di Indon ya… maklum mau jalan 50 kmpj aja sudah sulit banget. Pasti cocoknya di sirkuit… dan jangan di uji coba dijalanan

    Guest
  8. pantesan klo ngerem pake rem blakang ninja dulu trus “ngepot” istilahnya drifting yak ?? hehe trims pengetahuannya mas taufik 😀

    Guest
  9. @12.Mig 29.
    Setuju sekali Mas!
    Rear Wheel Steering di motor bukan pake rem belakang tapi feeling mainin gas agar ban belakang spin,karena keunggulan Rear Wheel Steering adalah membelokkan kendaraan tanpa mengurangi kecepatan.

    Kalo yg make rem mungkin hanya slalom mobil aja,fungsinya waktu belok dari trek lurus mau masuk tikungan rem berguna untuk membuang body belakang mobil kearah luar,setelah itu tinggal mainin kopling n gasagar ban blkng spin dan imbangin setir belawanan arah belok mobil untuk memutari Kun.Rem amat berguna,karena umumnya trek lurus di sirkuit slalom pendek2.
    Sulit untuk membuang body kalo hanya mengandalkan engine brake,kecuali bagi yg hebat mobil n jokinya…CMIW

    Guest
  10. @17
    di kamus melayu, indon=dungu
    org malay sering mengejek tki dgn kata itu.
    sebaiknya pakai kata Indo atau INA. CMIIW

    Guest
  11. wah ane gak berani nyoba, alasannya ane jatuh ya karena ban belakang yang ngesot. emang sih jalannya juga yang gak beres, berpasir, berbatu dll. kira2 apa ngak ngerusak mesin, rpm masih jalan tapi roda belakang di rem, bukannya nanti mesin malah ngunci?

    Guest
  12. sering 😀 walo gag sengaja mulu.

    tapi benernya, setuju ama mig29 ama eddy, yg lebih dipake tuh mainin gas ama kopling, selepas ngerem depan. rem belakang buat jaga2 aja. salah2, kalo ngerem malah kepleset. (CMIIW)

    aragh kemudi pada saat nikung, keluar arah tikungan, dinormalin setelah keluar tikungan (sejajar), seperti di gambar, biar gag jatuh.

    biasa di dirt race, karena RWS mesti dipake, kalo nikung rebah gag bisa, kalo di sirkuit aspal, ya buat minimalisisr kecepatan rendah gara2 nikung.

    Guest
  13. Bro mig29, eddy & ferry,

    Drifting dengan hentakan pada gas agar roda belakang jadi spin dan akhirnya ngesot bisa dilakukan pada motor dengan cc besar dimana dalam kecepatan cukup kencang motor masih memiliki torsi untuk dihela secara dadakan. Tapi bagi sepeda motor dengan daya kuda terbatas, dimana torsinya relatif kecil sementara bobot motor dan pengendaranya relatif tidak berbeda timbangannya dengan manakala ia naik motor besar, maka hentakan pada gas tidak akan berpengaruh cukup signifikan mendorong motor. Dalam situasi seperti inilah rem belakang acapkali dipergunakan.

    Saking pentingnya rem belakang untuk drifting, Mick Dohan saat kaki kanannya tidak dapat berfungsi karena sering kali celaka di bagian itu, dibuatkan khusus tuas rem belakang di stang kanan. Ternyata kepekaan kaki jauh lebih halus dibandingkan dengan jempol tangan dalam menekannya. Dibutuhkan waktu lama baru Doohan bisa rear-wheel-steering dengan jempol tangannya.

    Demikian sebagai masukan tambahan.

    Guest
  14. Klo gue mau pake rear wheel steering or rebah biasa kecepatan waktu mnikung gak jauh beda alias beda2 tipis walaupun teknik ini bisa lbh cpat, tp kekurangannya mtr gak bisa rebah maksimal karna ban yang spin hanya bisa aman di kemirinan sperti di gmbr,klo di titik kmiringan maksimal pasti akan kehilangan traksi, trik ini hanya cocok di tikungan oval, penggunaan rem blakang hanya digunakan utk membuang ekor mtr ketika masuk tikungan dengan control di rem depan dankeseimbangan rider sambil menahan rpm untuk mengisi tenaga ketika keluar tikungan nah pada momen inilah hentakan gas yg membuat ban blakang slide sehinga mempertajam sudut belok

    Guest
  15. Setelah Garry Mc Coy, teknik ini jarang digunakan di era balapan modern yang sudah dibantu teknologi elektronik.
    Hanya segelintir pembalap berikut yang pamer ngepot:
    Valentino Rossi saat di awal era 4 lejang masih gabung Repsol Honda, Casey Stoner juwara duniya bersama Ducati, Julian Simon di Moto2 tahun ini, Ben Spies saat juwara WSBK tahun 2009,

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here