sumber : anote77.livejournal.com

Bapak Fauzi Bowo, pejabat Gubenur Daerah Khusus Ibukota Jakarta, Yang saat pencalonan gubernur dulu melaporkan kepemilikan 10 unit Motor Harley Davidson seperti yang dilaporkan Vivanews.com mengungkapkan bahwa penyebab kemacetan yang menggila di Jakarta adalah akibat pertumbuhan jumlah kendaraan yang sudah sangat menggurita. Bahkan menyoroti jumlah kendaraan Roda dua, saat berada di kantor Presiden,  Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta, Kamis 11 Juni 2009 Pak Gubernur punya pendapat khusus :

“Sepeda motor bukan bertambahnya satu atau dua, seperti beranak manusia, tapi beranaknya seperti kucing,”

Pedapatnya bukannya salah, akan tetapi menurut saya tidak tepat bila diutarakan seorang pejabat Nomor 1 di ibukota bila tidak didasari riset dan solusi kemacetan yang menyeluruh. Menyorot satu komunitas tertentu . . .(dalam hal ini komunitas biker-pengendara roda dua) secara umum menurut saya kurang bisa disebut adil dan bijak juga. Ada banyak pengguna jalan disana selain Biker yg punya andil akan kemacetan.

sumber : bita.blogdetik.com
sumber : bita.blogdetik.com

Jika brother baca secara keseluruhan artikel di Vivanews.com tersebut, yang menjadi sorotan para pejabat dalam menaggulangi masalah kemacetan selalu pengguna jalan dan ketersediaan jalan . . . . menurut saya pola pikir ini nggak akan bisa menyelesaikan masalah sampai 7 kali pergantian gubernur sekalipun. IMHO, bagi saya solusi realistis terhadap solusi kemacetan adalah difokuskannya  penggunaan Transportasi massal seperti Kereta KRL, Subway, waerway, monorail, dan busway. Bila Pelayanan nya sudah sangat baik saya yakin pengemudi kendaraan pribadi akan rela, ikhlas untuk serta merta pindah ke kendaraan umum masal. Nggak capek, sehat, santai, nggak macet . . . entah kenapa untuk hal ini saya lebih salut pada pola pikir Pak Sutiyoso dulu.

Taufik of BuitenZorg

109 COMMENTS

  1. sebanding jumlah motor makin banyak dengan makin banyak pemasukan dari sektor pajak daerah (pajak kendaraan bermotor) ;), sangat timpang bila menilainya hanya dari sudut ketidakteraturan jalur sepeda motor yang bisa bebas melintas di mana saja tidak seperti kendaraan roda empat atau lebih.
    pengalihan transportasi dari pribadi ke massal sebenarnya harus dilakukan segera, tidak setengah-setengah seperti sekarang.
    ane setuju kang taufik 😀

    Guest
  2. Yup… saatnya ada monorail dan subway yang cepat, murah & nyaman… berangkat tiap 5-10 menit pas jam sibuk nggak pake ngaret…
    kalu ada yg kaya gini, motor bisa dititip di stasiun terdekat… hemat waktu, bensin & tenaga…
    kalau naik KRL apalagi yang ekonomi ampun deh… 🙂

    Guest
  3. yah begitulah, kalo udah di atas, bukan su’uzon, tapi cuma menyatakan seusatu yang berulang.
    (pake kacamata awam aja)
    kalo mobil nambah, yang naek satu orang satu mobil, itu gak nambah kemacetan kah
    mau disamakan ama luar negeri, memang gak ada motor, tapi Rapid Mass Transport nya bagaus, ya gak bisa

    Guest
  4. Justru mobil yg bikin macet
    :p
    Palagi ada truk..
    Kmaren dilmpu merah berhenti disamping truk,sial pas dpan knalpot..
    Maju gak bisa mundur gak bisa..
    gw diasepin hidup2..
    Asem!
    >.<

    Guest
  5. Bukannya kendaraan roda empat (apalagi yg gede2) ya yg bikin macet, coba deh klo dia mo belok/nyebrang (berhenti dulu), pasti deh kendaraan dibelakangnya mengular, macet!!! Belum lagi dia yg bikin jalanan cepet rusak.
    Apakah hal itu terjadi pada roda dua???

    Gimana sih Pak Gubernur ini, yg kecil2 mesti ditindas mulu. Sadarlah

    Guest
  6. @nick

    harusnya kamu turun ambil batu ato kayu, knalpotnya disumpel aja biar njebluk. . . Bhahahahaha

    Guest
  7. Saya setuju sama bro Topik.
    pengendalian kemacetan adalah dengan pembangunan sarana transportasi massal yang terintregasi.
    Bus way doang ?? gak menyelesaikan masalah, selain sudah mengurangi lebar jalan, kendaraan ini gak bisa berdiri sendiri.
    Kalo moda transportasi massal dah ada dan terintegrasi serta murah, sehingga para pengguna jalan dengan mudah sampai tujuan, saya kira tanpa ada instruksi pengurangan kendaraan pribadi, macam mobil dan motor akan mulai ditinggalkan
    Sayangnya negeri ini bukan dipimpin sama ahlinya. Kalau suatu masalah ditangani oleh yang bukan ahlinya, niscaya kehancuran yang akan datang….

    so… vote Bro Topik for Gubernur !!
    🙂

    Guest
  8. setuju bro taufik…
    sepertinya ga pantes orang no wahid di Jakarta ngomong gtu bro…berarti slogan dulu kurang tepat bro ‘jakarta untuk semua’ tapi ‘macet untuk semua’ hahahahahaha….”AYO BENAHI JAKARTA” wkwkwkwk

    Guest
  9. Bangkok aja dah bisa bikin subway and monorail + water way..
    Jakarta ?? tertinggal 30 tahun dibelakang…

    Yang perlu kita ingat, saat Pelita I – II dulu, negara2 di bagian asia termasuk China belajar ke Indonesia, lha kok sekarang, Vietnam aja dah siap2 mendahului Indonesia..
    Ya Allah.. berilah pemimpin terbaik buat Indonesia… yang engkau beri petunjuk…

    Guest
  10. Setuju dgn mas Taufik. Saya berpendapat penyebab kemacetan di Jakarta karena ketidakmampuan pemerintah menyediakan transportasi massal yang nyaman, aman dan tepat waktu. Imbasnya kita lebih memilih menggunakan transportasi pribadi entah itu motor ataupun mobil. Satu hal lagi yang sering terlupakan, etika berkendara para pengguna jalan kadang sudah semaunya. Yang penting bisa cepat sampe tujuan tanpa menghiraukan yang lain.
    So, ada dua hal yang perlu dibenahi. Pertama, pemerintah secepatnya membangun transportasi massal yang manusiawi. Kedua, perbaiki moral setiap pengguna jalan.

    Guest
  11. @all
    bicara motor biang kemacetan tapi punya harley 10 . . . .
    peraturan cuma untuk orang kecil ya ?

    tengoklah metromini,mayasari,ppd yang ada sekarang ini broder tahu sendiri kan .
    layakkah itu disebut angkutan masal yang layak ?

    motor disalahin. . . .
    apa ndak boleh ekonomi rakyat berkembang ?

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  12. Yang disalahin kok sepeda motor, rakyat milih sepeda motor krn kurangnya fasilitas transport di Ibukota dan transport plg murahmeriah yah motor, bangun deh monotrail kyk singapur, emang susah awalnya tp mau g mau harus mau biar masa depan tuh ibukota bagus, anak cucu kita sejahtera.
    Lagi-lagi sepeda motor, wong cilik alat transportnya yah itu, bandingin ama para org2 berduit. Yang bapak punya mobil sendiri, Ibunya punya mobil, anaknya juga. Klo keluar ketiga mobil dipake apa ngga gila tuh tempat duduk kosong melempeng, dan tentu bikin macet ruang gerak.
    Bandingin ama rakyat kecil, motor satu bonceng bertiga, klo apes kena tilang ama polis…,

    Guest
  13. Harusnya Pemerintah mulai sekarang mulai menyisihkan Pendapatan dari Pajak Kendaraan Bermotor untuk Pembangunan Jalan Baru (bukan cuma Perbaikan Jalan Lama) … Coba bro semua kalkulasi dengan jumlah kendaraan di Indonesia … Logikanya klo Pajak itu ga ada yg Bocor (Tingkat Efisiensi 99%) … Ane yakin Pembangunan Jalan baru dapat terwujud.

    Sooo… sekarang ga usah ribut ama penyebabnya (apalagi meng-kambinghitamkan motor tanpa bukti Riset yg jelas) … lebih baik Pemerintah sekarang mikir Solusi bagaimana cara mewujudkan Jalan-jalan yg baru untuk mengakomodasi jumlah Kendaraan yg terus meningkat … jgn cuma pake Mass Transport aja … tp 22-nya harus Jalan … Mass Transport & New Road …

    Caleg mode:on … 😀

    Guest
  14. saya pikir sangat tidak adil kalo para biker yg dijadikan kambing hitam atas kemacetan yg terjadi di jakarta…tapi mass transport nya tuh yg harus dibenerin.bis2 kota aja brenti sembarangan,ditambah lagi orang2 kaya itu 1 mobil 1 orang…kok jadi bikers yg disalahin? lagian klo mnurut saya slama jadi gubernur,foke ini gak menunjukkan prestasi apa2!!!!

    Guest
  15. setuju…perlu adanya transportasi masal tapi tentunya yang nyaman, aman dan tepat waktu. tidak perlu jauh2x silahkan contoh negara tetangga singapore.

    Guest
  16. bukan motor yang bikin macet….tapi “PENGENDARA MOTOR” yang bikin macet…….jijay banget liat pengendara motor jakarta. lampu merah, gak ada yang berhenti di garis…..lampu belum hijau, udah tancap gas duluan. gue gak butuh riset, tinggal lihat tiap hari tuh kelakuan biker….

    mungkin maksute ‘oknum biker’

    Guest
  17. makanya jgn milih pemimpin yang ngaku2 da berpengalaman..ya ginila jdnya..yang perlu solusi malah dkasi kambing item..

    Guest
  18. “PENGENDARA MOBIL” yang gue liat tiap hari juga ada yang Tidak Berhenti di Garis, malah masih banyak juga yang Gak tertib di Marka Jalannya … lebih Bahaya tuh … akhirnya bisa bikin JIJAY juga tuh …

    Tul ga … BIKERS … 😀

    Kompor mode:on

    Guest
  19. @22
    Rider doang ?? Driver kaga’ ??? tembelek kingkong !!
    kalo ente lebih jeli lagi… tiap hari banayk juga pengendara mobil yang ngelawan arus dibeberapa ruas jalur, puter balik di bawah rambu di larang memutar…. gak usah sok muna… pengendara mobil kalo lagi naik motor, kelakuannya akan sama saja dengan para biker.
    Tetep aja, ada yang patuh ada yang enggak….

    kalo peraturan udah dijalankan dengan tegas plus dengan sangsinya dan prasarana sudah memadai, pelanggaran dipastikan berkurang…

    Guest
  20. Bukan pengendara motor.
    Tp pemakai jalan, coba gak da yg makai
    gak bakal macet tu jalan..
    (coment ngawur, hehe)

    Guest
  21. di jam orang pergi kerja, satu motor tiger mogok di casablanca gak bakal bikin macet, tapi satu alphard mogok…. hmmmm tau sendiri deh…..

    Guest
  22. lanjutkan, eh itu bukan bang nyos yah? itulah, proyek yang udah ada malah terbengkalai, bukan semakin baik eh malah menurun. contoh jalur busway gatot subroto sampe sekarang masih nganggur akibatnya dipake kendaraan umum & nantinya kalo tu jalur udah aktif ku yakin pengendara yang biasa lewat (masuk) jalur bus way akan tetap lewat. bisa karena biasa, kira2 begitu pemikiran mereka (para pelanggar peraturan)

    Guest
  23. Aneh motor yg disalahin, masyarakat banyak juga ga bakalan pada beli motor kalo transportasi umumnya ngaret, ga nyaman dll, meningan naik motor walopun kepananan dll tapi bisa tepat waktu.

    Lagian nyalahin 1 pihak aja tuh bukan jiwa seorang pemimpin lah, seorang pemimpin tuh harusnya mencari pemecahan yg enak buat semua pihak,jangan cuma mencari kambing hitam dari 1 pihak lah.

    Pengendara mobil juga sama2 suka bikin macet ko, coba aja liat foto dari Bro MR,kayanya foto di daerah Amerika ya?ya kaya gitu kalo jalan raya isinya mobil semua,sama2 macet kan?jadi g fair lah kalo nyalahin motor aja

    Guest
  24. @fik, aye sangat tidak setuju dengan pendapat “beliau”, bandingkan saja motor yang secara size compact dan ramping, cukup untuk bawa 2 orang penumpang, dibandingkan dengan mobil yang ukurannya jauh lebih besar yang bahkan isinya hanya 1 orang juga di dalam, benar pemborosan tempat/lahan jalanan, supaya kagak macet itu semua pengendara mobil, di sarankan untuk naik motor saja kalo harian nya hanya untuk bawa 1 orang, jadi ngak boros jalanan, jamin kagak macet…rata2 penyebab macet kan itu, bukan motor….

    Guest
  25. Motor beranak-pinak kayak kucing n bikin macet…? bukan macet + motor yg hrs disalahkan coba dech kita2 termasuk saya introspeksi

    1. Attitude bikers ,attitude Driver, attitude pejalan kaki dll. BELUM TERMASUK KARAKTERISTIK BUDAYA+MENTALITAS MASYARAKAT LOKAL maupun URBAN
    2. TATA KOTA ( landscape lalulintas), Kategori jalan yg. tidak jelas
    3. Kemudahan u/ memiliki baik mobil atopun motor
    4. Faktor ekonomi….(tadinya naik mobil skrg naik motor)
    5. Aparatnya aja suka NAIK MOTOR BODONG+nglawan arah….
    …ini menurut saya, mohon dikoreksi

    Guest
  26. kalo KRL, Subway, Mono Rell mahal, tapi kalo menghilangkan rakyat jelata itu murah….apalagi di Jakarta, yang kaya dia yang berkuasa….

    Guest
  27. Bro all…
    Sudahlah jgn saling mnyalahkan pengguna jalan….
    Bangsa kita memang harus diberi peringatan yg tegas tidak pandang bulu…percuma system bagus tapi aparatnya blegedesss semua…
    Intinya adalah di aparat di lapangan..polisi..DLLAJR…Satpol PP tidak bisa mengawal system…sikap pembiaran…. aparat kita mudah disogok..tidak mau kerja keras…percuma banyak pos polisi…kalo aparat didalamya cuma main gaple,remi dll…kenapa banyak angkot,bis-kota ngetem sembarangan ,rider lewat trotoar tidak ditindak…kenapa angkutan sayur di jalan tol dimintai uang..sayuran loh…tega sekali kan..kenapa harus menunggu PKL merajalela baru digusur…kenapa tidak muncul satu lalu sikat..
    Entahlah PEMBIARAN ini sampai kapan ! ! !
    Ngenes ya..pajak yg kita bayarkan cuma buat nggaji aparat yg hasil kerjanya tidak nyata….nggondok..kesel…tapi harus ikhlas….

    Guest
  28. Iya motor bikin macet.. makanya coba diijinin naik tol… hehe
    pasti jalanan di bawah nggak macet lagi..

    Guest
  29. Seandainya boleh diadakan percobaan…
    satu hari aja nggak boleh ada mobil, semua orang harus pake motor…
    terus besoknya semua orang harus pake mobil, motor dilarang turun ke jalan (yang gak punya motor sukarela naik angkutan umum) …
    … tinggal kita lihat mana yang lebih macet… 😀

    Guest
  30. menurut saya sumber kemacetan jakarta tergabungnya berbagai macam variabel penyebab macet, antara lain :
    1. Ketersediaan jalan
    2. Pertumbuhan jumlah kendaraan yg sangat cepat (baik mobil maupun motor)
    3. Sarana transportasi massal yg belum optimal
    4. etika berkendara kita yg rendah
    5. Terkumpulnya pusat bisnis dan pusat pemerintahan di jakarta. menyebabkan nyaris semua orang akan menuju jakarta
    6. (bisa diisi oleh teman2 yg lebih tahu)
    motor bukanlah penyebab utama kemacetan, krn kenyataannya yg memakan lebar jalan paling besar adalah kendaraan roda 4/lebih. bisa dibuktikan kl lagi macet maka terlihat motor terpaksa beringsut kekiri jalan. kenapa ? krn sebagian besar jalan sudah terpakai oleh kendaraan roda 4. seandainya jalanan itu isinya motor semua, saya pikir walaupun padat tp masih akan ramai-lancar saja. tp bagaimana kl jalan itu isinya mobil semua ? ya tetap macet, bahkan cenderung macet total…utk solusinya ? IMHO….bersambung ya mas taufik hehe…

    Guest
  31. IYA DEH PAK GUBERNUR…
    DUITNYA BANYAK… KALO LEWAT GAK PERNAH NGERASAIN MACET, KARENA DIKAWAL MLULU SAMA POLISI2 MOGE YANG BUKA JALAN.
    COBA DEH BAPAK GUBERNUR SEKALI2 KELUAR RUANGAN KANTOR YANG BER-AC. TRUS COBA BELI AIR MINUM MINERAL SATU BOTOL AJA DARI GROGOL SAMPAI KUNINGAN. NAIK MOTOR SAJA PAKTANPA PENGAWALAN, TANPA DIBEKALI DUIT JAJAN ATAU AIR MINUM SAMA SEKALI. CUMA DUIT BENSIN SAMA DUIT BUAT BELI AIR MINERAL ITU SAJA CUKUP.
    SAYA YAKIN, BGITU BAPAK BELI AIR MINUM MINERAL DITEMPAT YANG BAPAK TUJU, DAN MEMINUMNYA SETELAH NAIK MOTOR… SEMOGA BAPAK BISA MERASAKAN DAN TAHU, SIAPA YANG SEBENARNYA PANTAS UNTUK DIPERSALAHKAN DALAM KEMACETAN.

    Taufik:
    wakakaka
    saking esmosi . . ….ampe si Madix lupa mencet tombol CapLok tuh 😉

    Guest
  32. wakakakak
    foke lg bingung
    mestinya pemasukan dari pajak kendaraan bermotor digunakan 100% buat membangun jalan incl. kelengkapannya [manajemen & rekayasa LLAJ].

    Guest
  33. @awakku,
    Bodong….maksud ku motor yg.kagak jelas/layak jalan (spion ga ada,klakson gaada , sen gaada, lmpu depan-blkg gaada, spakbor gaada, speedo meter gaada) …itu aparat mo dinas apa mo drag race kali yach…thx

    bodongnya ganti Trondol aja kali yach… thx.

    Guest
  34. Seandainya boleh diadakan percobaan…
    satu hari aja nggak boleh ada mobil, semua orang harus pake motor…
    terus besoknya semua orang harus pake mobil, motor dilarang turun ke jalan (yang gak punya mobil sukarela naik angkutan umum) …
    … tinggal kita lihat mana yang lebih macet… 😀

    Guest
  35. Nahhh…ini lanjutannya ^_^
    Untuk solusinya, menurut pendapat saya (mohon dikoreksi jika ngawur) mau tidak mau pemkot se-jabodetabek harus membuat sebuah master plan yg meliputi sekian banyak aspek guna mengatasi tiap-tiap variabel penyebab kemacetan. mungkin yg bisa dilakukan
    1. Optimalisasi penggunaan transportasi massal (setuju dgn bung taufik !!). Lengkap dengan layanan feeder trans yg komplit dan teratur.
    2. kenaikan tarif parkir mobil (sementara menunggu no. 1 siap) dan perluasan 3 in 1
    3. pemisahan pusat bisnis dgn pusat pemerintahan (wah yg ini kayaknya paling mahal dan lama ya..)
    4. (bagi yg punya pendapat…bisa diisi…saya juga bingung hehe)
    tp yg urgen itu adalah optimalisasi transportasi massal yg terintegrasi dengan baik….cmiiw…maaf kl sok tahu cm menyampaikan pendapat saja…

    Guest
  36. YAAHH.. daripada ga ada yang disalahin.. paling gampang kan nyari kambing hitam.. enak tuh disate..

    tapi emang susah ngatur jakarta..

    Guest
  37. gampang kok pak kalo mau membuat pengendara motor di jakarta berkurang, caranya dengan membuat Hujan Buatan setiap hari di jakarta, niscaya pengendara motor berkurang, termasuk mobil dan kendaraan lainnya, maka bisa dibuat mass transportation berupa perahu ketek sebagai pengganti busway..

    Guest
  38. @Firehawk kok nick name nya kebalik ya…

    @all : ikutin kata hati aja mana yang terbaik kita jalanin… klo nggk mau macet nggk usah jalan… mendingan beli Helikopter aja biar nggk kena macet… atau pake balon udara

    (ngawur nggk apa2 kan he he he)

    Guest
  39. masalahnya ditengah oknum bikers yang ngawur, hanya gue yang berhenti di garis. alhasil, gue yang jadi “oknum”. yang ngawur-ngawur itu jadi trend. cape deeee

    kalo driver ngawur? itu bukan driver, tapi angkoter 😀 😀 😀 jadi mending angkot dihapus juga karena biang macet justru para angkutan massal.

    so coba cek cara kita berkendara. mulailah dari diri sendiri. sudahkah anda berkendara dengan benar? kalau belum ya jangan protes kalo macet, karena mungkin kita penyebabnya

    Guest
  40. menurut gw yg bikin macet justru mobil & bus/angkot.. liat aja di jalur cepat tiap hari mobil pada ngantri macet. tanpa motor tetep aja macet. tambah kesel klo di belakang bus/angkot yg asap nya hitam legam bau kompor minyak rusak lg, jgn2 pake oplosan solar+minyak tanah.

    Guest
  41. @Mas Taufik…

    Sekali-sekali bahas rider yg suka ngawur dan egois yah…. supaya kita bisa ada kriteria, dan berusaha ngga masuk ke dlm dua golongan ‘payah’ tsb……

    Thanks

    Guest
  42. buat mas taufik , menurut saya ada benarnya pendapat bapak fauzi bowo, walaupun tidak 100 % karena motor jakarta macet.. banyak faktor penyebab lain .. faktanya memang pelanggaran lalu lintas dan ketidak disiplinin pengendara di jalan yang menyebabkan kemacetan hampir sebagian besar dilakukan oleh motor.. dan menurut saya solusinya yang ada sekarang dengan mensosialisasi safety riding bisa mengatasi ketidak disipilinin yang menyebabkan kemacetan dan ketidaknyamanan pengendara lain dalam beberapa waktu ke depan..

    akan tetapi walaupun begitu ketidak disiplinan motor hanyalah sebagian kecil alasan penyebab jakarta macet.. apabila motor dilarang apakah lantas jakarta bebas macet? mungkin pertanyaan itu harus diajukan ke bapak fauzi bowo 🙂

    Guest
  43. @Markus
    Sebenarnya intinya motor bodong adalah motor tanpa surat2 resmi, bisa motor BB atau memang motor spanyol (sparuh nyolong)

    piss

    baru tau ada mongtor blekberi 😆

    Guest
  44. @Mas Taufik

    Hehehe… habis Pak Gubernur enak amat ngomongnya seakan-akan gak mau tau kalo orang naik motor itu juga karena ada kebutuhan dan disesuaikan dengan rezeki. belum juga dengan faktor kenyamanan, kepuasan, dan keamanan. Naik busway aja udah ada yang pernah kecopetan, ya gimana bisa tenang kl naik angkutan umum. Pak Gubernur belum pernah kepanasan ato kecopetan kali yah…

    ydahlah, terima nasib sebagai pengendara motor aja deh. Biar Allah yang membalas kesengsaraan kita dengan kesejahteraan di akhirat. AMIN!!!

    Guest
  45. Hahaha…Fausi Bowo harusnya ngaca dulu…itu Proyek bus way dikira gak menymbang kemacetan…contoh paling nyata yang pemakai jalan umum roda 4 nya paling terganggu dengan adanya busway adalah ruas jalan artery sepanjang daan mogot s/d pondok indah…Busway udah dibikin..jalur jadi 3 jadi tinggal 2…udah gitu di perparah dengan angkot yang gak juga ditertib tertibkan…kalo angkot dan bus ditertibkan mungkin bakal membaik..

    Guest
  46. ini intervensi produsen motor, klo dikasih kuota pembatasan motor mereka bakal mencak²!! apa kalian juga tau klo penjualan motor bebek dunia, 35% nya laku di Indonesia. Apa kalian sadar juga, pengendara motor suka menghabiskan ruang bagi pejalan kaki? misal, jalan ditrotoar, pas dilampu merah berenti tepat di zebra cross? Gue sebagai biker juga, muak melihat biker yang bego² seperti ini…

    :::Gratis Download Multimedia Sepuasnya:::

    Guest
  47. Solusinya ?
    Cobalah pemerintah untuk membatasi produksi motor dari produsen motor roda dua.
    Membuat aturan mengenai tata cara beli/kredit motor tanpa sembarangan.
    Sekarang banyak yang bisa beli motor lalu dijual lagi second.
    Begitu pula dengan kredit motor yang se-enak udel, bayar gope’ sduah bisa bawa motor.
    Coba gimana jikalau setiap hari seperti itu terus ?
    Jakarta bisa penuh dengan motor.. tanpa celah satupun!

    *Sekedar pendapat dan masukan utk solusi kita semua.
    Bagaimana menurut mas taufik ?

    Guest
  48. saya sendiri memilih memakai sepeda motor karena:
    1. musti ganti 3x angkutan umum ke tempat saya bekerja. naik sepeda motor adalah solusi yg murah & efektif.
    2. kalau macet bisa selap-selip. naik sepeda motor untuk efisien waktu.

    andai kan tidak macet, saya rela kok mesti ganti 3x angkutan juga..

    Guest
  49. satu lagi yaitu ANGKOTTT!!!! saya terus terang bukan “ahli” angkot, tapi kenapa para sopir tsb diterapkan sistem setoran? mngkin supaya supir2 angkot itu rajin kerja. tapi lihat lah dampaknya…. salip sana, salip sini. apalagi yg di kota2 luar jakarta. itu bawa angkot bisa macam bawa FU150. bisa brenti tengah jalan tanpa rasa bersalah, potong jalur, ngetem rame2 hingga nutupin hampir seluruh badan jalan.

    Contoh di belakang Mega Mall pluit. itu angkot hingga metro mini, asyik ngetem tunggu penumpang hingga jalan yg ada 4 jalur (termasuk jalur busway) hampir lenyap. APAKAH ITU HAL WAJAR? Kenapa oknum2 POLISI lebih senang nangkepin orang yg kebablasan lampu merah? Ngapain si PAK POLISI habis2in bensin betot2 gas buat ngejar orang, sedangkan yg jelas2 mangkel rame2 lagi… kaga ditindak.

    kalo memang mau cari uang rokok, cara ini kan JAUH LEBIH MUDAH. Sekali jaring banyak angkot terjerat

    Guest
  50. angkot yang mangkal itu ditindak koq…..tiap hari mereka di tilang tanpa surat tilang hehehehehe tilang teratur

    indonesia memang top bgt

    Guest
  51. Gak mikir dulu tugh yang ngomong… semprul!!!!!!!!

    Dah tau dari dimensi motor yang lebih kecil… gitu kok dibilang biangnya macet…. apalagi biang kontributor pencemaran udara terbanyak… emang mereka gak pernah liat metro mini??!!!

    Guest
  52. salam kenal..

    baru tadi pagi diskusi hal ini ama bini yang tiap hari kena macet.. 🙂

    Kalo ada yang bilang motor adalah penyebab kemacetan, dia adalah pengguna mobil yang gak pernah naik motor (at least kena macet waktu naek motor).

    Sebaliknya juga, Kalo ada yang bilang mobil adalah penyebab kemacetan, kayaknya dia adalah pengendara motor yang belum pernah atau jarang mengendarai mobil.

    Kalau anda obyektif dan sudah merasakan dan pengalaman dalam menyusuri kemacetan baik itu dengan mobil atau motor, saya yakin anda akan temukan bahwa yang bikin macet ternyata bukan mobil ataupun motor.

    Yang bikin macet adalah sistem transportasi umum (massal) yang benar-benar kacau, baik itu kualitas maupun kuantitas. Jumlah angkutan umum yang “layak” dan “nyaman” ditumpangi itu bisa dihitung jari. Kalo saja SEMUA angkot, bis, dkk itu diatur dengan baik, niscaya orang-orang lebih milih naik angkutan umum daripada motor/mobil pribadi.

    Guest
  53. @Juragan

    Ole karena itu . . .aye sampaikan bahwa solusi terbaik mugkin penerapan menyeluruh dan Total akan Transportasi massal . . busway, waterway, sub way, KRL . .. kalo perlu Trem dihidupkan kembali

    Administrator
  54. yoi… jakarta pake trem lagi… ditingkat sekalian biar ga pake naik ke atep… krl yang banyak……. terus jalurnya dibikin ga motong jalur jalan raya..
    BTW, IMHO apa ya Bro?

    IMHO – (i) In My Humble Opinion (or In My Honest Opinion)

    istilah yang digunakan oleh para anggota suatu diskusi di dunia maya yang menyatakan kerendahan hatinya dalam menanggapi sesuatu berdasarkan pendapatnya.

    Guest
  55. yang bikin macet itu sebenernya pejabat, yang udah jelas jalanan macet eh pengen lewat..

    mana pake pembuka jalan lagi..

    jalan milik bersama bung…

    jangan mentang-mentang ente punya jabatan bisa semena-mena di jalan…

    esmosi asli kalo ada pejabat yang lagi lewat jalanan yang lagi macet
    bukannya ikut ngantri eh ini malah bikin macet + berisik..

    pake sirine lah, rotator lah, klakson yang ngagetin pengguna jalan lah…

    cape deeeehh…

    Guest
  56. wahh perkataan yang bikin provokasi..nyalah2in sesuatu. ga elite n ga etis banget siiiyhh..yang bikin macet semua pemakai+pengendara bermotor juga ga hanya motor (orang jalan, mobil, angkot, bis, metromini, busway, motor bebek, motor skuter, motor sport, motor gede,dll).

    solusi jangka pendek:
    1. (apa2an noh) jalur busway..HAPUSSS!!ilangkan aje pembatas. busway tetep ada, tp no jalur khusus lagi. gilee ape, jalan dah kecil, dikasih pembatass pula..think dong, think dong
    2. polisi lalulintas bekerja 24 jam, di titik2 rawan macet, atau kalo perlu di setiap jalan. jadi kalo ada motor, mobil, atau orang yang berhenti di tengah jalan..langsung..TILANG. pa polisi semangaatt!!!!
    3. sesama pemakai jalan harus saling membantu, menolong, menyayangi..(hhehehe). tenggang rasa gitu

    jangka panjang:
    sepaket ama pa topik..

    Guest
  57. bukan nya motor yg bikin macet tapi orang orang nye yg nggak disiplin di amrik kenyatanya rapet tapi disiplin bung .. nggak macet motor banyak ,, motor gede laGI … banyak yg sok sok an deket aja pake mobil ,,,,, biar bisa ngeceng sekalian kali nggaet cewek gichu ,,,, pokoke saya nggak setuju motor bikin macet soale biker selalu solid and disiplin

    Guest
  58. Oooo itu artine IMHO..
    apakah digunakan untuk menggantikan kata: “Sejujurnya”?
    karena kata “jujur” mengingatkan pada grup band yang vokalisnya selalu pake cengdem dan ada lagunya yang:
    pak dadang pak dadang…….pak dadang… pak dadang pdadang hehehe….
    Thanks Bro Taufik, akhirnya saya tau IMHO dan CMIIW dari sampeyan..jazakallah khair wa baraqallah fiq

    Guest
  59. jgn saling menyalahkan . semua pada salah . entah mobil, motor, angkot, pada salah semua . sekarang pikirin gimana caranya bikin ‘PINTU AJAIB’nya doraemon biar kalo ente mau ke kantor tinggal buka pintu aja . really simple, right? . dan yg pasti ga ada yg namanya macet karena alat transportasinya tinggal TELEPORT.
    emang ga masuk akal tapi apa sih yg gak mungkin? percayalah

    atau mau yg lebih masuk akal? coba klik nickname saya . masuk blog saya . cari artikel ‘ide kemacetan jakarta dari bocah’ .

    Guest
  60. mumpung topiknya mengenai kemacetan lalu lintas. Saya ada pengalaman berlalu-lintas. lagi asyik2 macet ria, tiba2 jalanan di tutup oleh rombongan pengantar jenasah. pake motor (motorr lagi), mobil, pengendara motornya ngak pake helm, pegang bendera sambil teriak2 & jerit2 menyetop lalu lintas agar rombongan pengantar jenasah dapat berlalu lancar.

    Kalo kata iklan rokok “Obsesi, pejabat!!!”

    Maaf bila saya kurang memahami tradisi. Namun bila kita berpikir secara akal sehat, untuk apa laju kendaraan kita mesti dihentikan (dgn cara yg anarkis & tdk beradab lagi). toh yg diantar tidak memiliki urgensi lagi (di dunia ini). Beda hal kalau yg minta didahulukan adalah ambulans yg membawa pasien yg sakit kritis & butuh pengobatan secepatnya. Saya dengan sukarela akan memberi jalan.

    Guest
  61. Coba kamu lagi antri di lampu merah (mobil). Pas Hijau kamu mau lewat. yg nyalip kamu motor dan motor! sedangkan kamu tidak bisa bergerak sedikitpun..Dengan waktu eh kembali merah. begtulah kemacetan. (antrinya ya makin nambah)
    Kalau mobil, di Kuningan kan ada tuh 3 orang minimal di jam tertentu itu kan sudah lumayan tapi tetap aja macet.
    Jangan bilang motor ga bikin macet dong. (saya pengguna motor dan mobil on week end)
    Menurut saya yg bikin macet sperti pak Juragan yg bilang itu transportasi umum. BUS / Angkot dan laen2 yg berhenti seenaknya saja. Itu baru yg bikin macet.
    Tapi method Busway juga, sorry ya tapi BUTA yg bilang busway untuk mengurangi kemacetan. Nambah la , jalan lebih kecil, edan cuman 1 way doang ga bisa nyalip! lojik jalur lebih kecil bikin macet!

    Coba kalau ada Subway atau Monorail..Lain ceritanya.

    Guest
  62. Mobil sama motor selain bikin macet polusi jg bikin gak sehat. Trem lg, ngabisin solar buat energi listrik.
    Sekalian aja, transportasi masal balik naik delman sama becak. Hehe.. Jadi ingat lagu anak2 jaman sd dulu…

    Guest
  63. suruh semua orang naik sepeda aja..
    sehat…tak berpolusi…
    termasuk polisinya naik sepeda ma kuda aja…
    yg anaknya banyak naik andong…
    kan asyik tuh..
    jadi batavia tempo doeloe

    (ini solusi kemacetan apa solusi mengurangi polusi ya..he he he)

    Guest
  64. Jumlah penduduk Jakarta yang sudah diluar daya dukungnya menyebabkan utama kemacetan jalan. Urbanisasi yang menggila juga menambah sumpeknya Jakarta. Teman-temanku banyak yang urbanisasi ke Jakarta setelah lulus sekolah. Nikmati saja kemacetan Jakarta. Selama bensin dan solar masih dijual, macet Jakarta tak akan hilang.

    Guest
  65. makin banyak mobil umum, makin banyak trayek, makin banyak ijin trayek, makin banyak ” income “… manteb to… enek to… asik to… tak gendong kemana mana…

    Guest
  66. Masalah kemacetan yang ada didunia lebih tepatnya disebabkan oleh beberapa sumber utama:

    1. Kebutuhan manusia akan uang sebagai faktor pemenuh kebutuhan hidup; orang yang memiliki visi untuk selalu mengembangkan diri akan selalu berusaha memenuhi segala kebutuhan primer, sekunder maupun tersiernya. Maka mereka akan mencari pekerjaan melalui tempat-tempat yang dianggap paling layak untuk mendapatkan gaji sesuai keinginan mereka, yaitu ibukota atau kota-kota besar.

    2. Pembangunan yang tidak merata; dalam hal ini pemerintah khususnya kota-kota yang mulai berkembang disamping meningkatkan pendidikannya, juga harus memberi jaminan pada universitas-universitas maupun institut-institut pendidikan lain untuk memberikan lulusannya lapangan pekerjaan yang ditujukan untuk pengembangan kotanya sendiri, baik infrastruktur maupun perekonomiannya, sehingga dapat mengurangi orang-orang yang selalu berlalu-lalang ke ibukota saja untuk mencari uang.

    3. Sifat dasar dan ego manusia yang beragam; Untuk hal yang satu ini, memang sulit untuk diatur. namun bila “pemerintah dan oknum-oknumnya” dapat memberi “contoh yang baik” dan hukum yang diperketat, maka ego manusia di fasilitas-fasilitas umum khususnya di jalan dapat diatur dengan baik. Di negara-negara maju bus-bus kota (bukan busway) sudah memiliki jadwal sendiri untuk mendatangi halte-halte tujuan mereka. maka mereka tidak ada saling kebut dan rezekipun pasti akan datang karena para penumpang juga rela menunggu di halte. Jangan bilang kalo ‘negara kita bukan negara maju kok, tapi negara berkembang’. bila kita ingin semuanya menjadi lebih baik, kenapa kita tidak melakukannya dari sekarang. Jangan hanya saling menyalahkan satu sama lain.

    @Mas Taufik.
    mohon kiranya bersedia, untuk membawa wacana-wacana terbaik Mas Taufik seperti kemacetan ini tidak hanya dalam blog pribadi. Entah dijadikan opini untuk surat kabar, ataupun ide-ide dalam pembangunan infrastruktur diIndonesia. tentunya dengan bantuan orang-orang yang punya andil dalam pemerintahan. Karena bila hanya menjadi sebuah topik dalam blog pribadi. yang ada hanya komentar dan tidak ada perubahan apapun yang terjadi didunia yang sebenarnya. ini saran saya saja sih…
    Good Luck Mas Taufik…

    Guest
  67. @Madix

    Thks untuk penyemangatnya 😀

    memang saya sedikit gregetan sama kemacetan ini dan sama pola pikir pembangunan sarana transprtasi .. . tunggu . . . . saya akan tulis dengan rapi dulu…kalo nulis buat koran kudu bagus bawaannya 😛

    Administrator
  68. Jakarta gak bisa lah dibikin kyk kota2 luar negeri… pake monorail, subway, dll. Disini tuh tata kotanya udah RUSAK PARAH.
    MALL disamping PERKANTORAN, SEKOLAH di sebelah MALL, PERUMAHAN di tengah KOTA, dll. Gimana gak mau macet ? antara satu titik keramaian dengan yg lain terlalu nyambung. Terlalu berantakan.
    Mau pake angkot ? beuh, hitungannya mahal. Apa lagi banyak orang luar daerah aka. sub urban keluar masuk Jakarta tiap hari, depok, bekasi, tangerang, dll.
    Kondisi supir2 angkot kita juga gak kalah mendukung untuk macet. NGEJAR SETORAN bos, jadi banyak ngetem. Jangan salahin mereka kalo tukang ngetem. Apa2 mahal… kita yg ekonomi mapan bisa koar2 nyalahin mereka.
    Paling realistis ? gak ada…. siap2 meleduk deh Jakarta. Jadi pilihannya cuman satu, pindahin ibukota negara ke tempat laen. Jadi pusat ekonomi ama pemerintahan gak kumpul disini.

    Guest
  69. Serahkan pada ahlinya…..*dari hongkong*
    Yae lah… dah berapa tahun nih, mana realisasi janji2nya ?
    bikin enek aja ama *orang2 kaya gituh*

    Guest
  70. Okey deh mas Taufik…
    ditunggu kontribusinya… siapa tahu jadi Pejabat juga. Tapi jangan pake pengawal kalo buka jalan yah, mending berangkat dari kemarin daripada keburu-buru n bikin rusuh jalanan. hehehe
    Chayo!!!

    Guest
  71. Menurut gue pembatasan penualan motor bukan jawabanya…karena bagaimana pun juga, penjualan motor yang masih tinggi justru menjadi angin segar keadaan ekonomi kita…invstor bertahan, bahkan yang dari indihe sana pada masuk..kalo ampe pemerintah ngeluarin pembatasan dampaknya terhadap ekonomi kayaknya bakal lumayan…yang perlu adalah penertiban yang lebih tegas oleh aparat…jangan cuman sibuk ngumpul duit di tempat2 penjaringan 3 in 1…pusat2 perempatan besar yang jadi biang pelanggaran lampu merah juga perlu pengawalan ketat…

    dan aparat juga tolong jangan membuat peraturasn tanpa solusi…contohnya ruas jalan cempaka putih yang dari under pass senen menuju cempaka mas…dilakukan razia terhadap motor2 yang masuk jalur cepat setiap siang…itu udah betul…penertiban memang perlu…tapi tolong kalo udah dipaksa lewat jalus lambat ya jalur lambatnya harap dibenahi jugalah…gak dibiarkan metromini angkot dan bus2 kota pada parkir berjejer 2 du jalur lambat yang cuman 2 jalur itu…blom lagi ruas terakhir pengeluaran jalur lambat yang macet betul itu sangat mudah terrndam banjir dan lumpur…halah3X

    Guest
  72. Penggunaan mobil pribadi harus dikurangin……Fasilitas angkutan umum ditingkatkan kualitasnya………

    Guest
  73. Fucchh
    chape dhe brmacet-macet ria d jln ibu kota yg panas..

    Solusi versi gw c,
    buat jln khusus utk pngguna sepeda sprti d belanda..
    Dgn syarat
    > trdpt pepohonan d smpng jln agr tdk panas d siank hari

    bnyk keuntungan yg d dpt
    > sehat jasmani krn sekalian olah raga
    > mngurangi 100% polusi krn sepeda tdk mnggunakan mesin
    > hemat uang, sepeda tdk memakai bbm, spare part jauh lbh murah d bndngkn mtr n mbl, n tdk perlu buat sim..
    > mngurangi angka kematian krn kecelakaan brkendara..

    Hal yg prlu d prhatikan
    > krn sepeda tdk secepat mtr
    lbh baik mmperhitungan jarak tempuh ke tmpt tujuan agr tdk trlambat
    > gunakan perlengkapan ke selamatan brsepeda agr aman smpai d tujuan..

    Guest
  74. Penyebab macet itu bukan motor, klo MOTOR itu lincah, mao diposisi apapun dia bisa nyelip jadi gak mungkin jadi macet gara gara motor, Penyebab macet itu mobil di Indonesia udah kebanyakan. Bayangin 1 – 2 orang naek bawa 1 mobil. Kalau para “Ahli” itu membuat peraturan untuk tidak boleh ada kendaraan roda 2 di jalan itu membuat macet makin parah, coba saja 1/10 pengguna motor karena peraturan ini bawa 1 mobil, Akan lebih parah macetnya dibanding motor.

    Guest
  75. foke harus di ganti, nggak bisa memimpin Jakarta, lebih pinter rakyatnya. coba di jalan bar kampung rambutan , bis, angkot pada nggetem bikin macet. Kampung melayu, jalannya jadi terminal. Angkot berhenti ditengah jalan, takut di salip temannya, bikin macet. Pemasangan polisi tidur di jalan2 ngak efektif, hentikan. Jangan ada pertemuan arus di tiap perempatan atau pertigaan, bikin fly over atau under pas, pertemuan dengan rel kereta api, bikin fly over atau under pas. Jalan jangan dijadikan terminal nggetem angkot dan bis, bikin macet. Kurangi jumlah angkot dan bis, yang terlalu banyak. malah kebanyakkan sedikit sekali yang ada di angkot, terlalu banyak angkot, boros penggunaan jalan. Buat jalur bebas angkot dan bis yang banyak biar ngak pada nggetem. Foke2 kerjanya sekarang Cari muka di tiap iklan2 banner jalanan. Lihat aja bro pemimpin cari muka. Tahun berikutnya Gubenur Jakarta harus yang bagus, bagus. Jangan sampai Ahli nggibul jadi pemimpin. I love Jakarta, Say no for Foke.

    Guest
  76. Maaf, bukannya saya menyalahkan bikers, saya sendiri juga bikers, tiap hari pulang-pergi dari rumah ke kampus pakai motor, sekitar 10 km sekali jalan. Tapi pada kenyataannya, memang pengendara motor sering menyebalkan. Saya mencoba untuk disiplin, tapi malah dimarahi pengendara motor lain. Berhenti di belakang garis ketika lampu merah, malah diklakson disuruh maju. Belum lagi aksi salip-menyalipnya yang gak pakai otak, sering bikin kaget. Saya cuma bisa dongkol. Kalau menabrak, merka malah lebih galak dari yang ditabrak. Aneh sekali ya bangsaku, tapi kalian memang sudah dasarnya egois kok. Baut-baut di Suramadu aja hilang, bagaimana coba? Jadi yang salah ya mental sebagian besar bangsa Indonesia itu sendiri. Sepeda motor banyak gak masalah, asal tahu aturan. Jangan cuma bisa menyalahkan orang lain, tapi lihat ke diri sendiri. Pengendara motor merasa ditindas pemerintah karena dibatasi di sana-sini, ya kalian instrospeksi diri lah, bagaimana perilaku kalian di jalanan. Lha wong trotoar aja disamber, kok. Sabar aja lah, santai. Yang penting, jaga sikapmu sendiri.

    Guest
  77. bikers ‘suara’ wong cilik indonesia, cermin dari amburadul dan bobroknya negeri 1001 koruptor ini, wekekekekekek… pemerintah (pusat dan daerah) seharusnya dapat mengantisipasi masalah ini jauh2 hari sebelumnya karena mereka tahu persis karakter driver & biker kita, jumlah kendaraan, panjang jalanan, kendala yang ada, dan data2 lalin krusial lainnya, tapi mengapa ya rasa2nya tidak ada action yg cukup riil berdasarkan data2 itu … perlebar jalan kek, perbanyak flyover kek, perbaiki mental aparat dilapangan kek, pendidikan lalu lintas saat bikin SIM kek, dll.

    Guest
  78. intinya :
    sumber macet tuh yg badannya gede2 : mobil,angkot,bis

    nah motor (klo banyak dan nyupir asal2an) bisa bikin ribed malah nambah macet bukannya malah sebagai pembuka jalan

    klo motor nyupir seenaknya palin g cuma bikin kesel, klo mobil nyupir seenaknya bisa makin runyam macetnya…. blom lagi angkot2 asep item hiiiiyy……

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here