Suatu hari di dalam gerbong KRL Ekonomi, Seseorang Biker yang kali itu sedang naik KRL Jabotabek melihat nun jauh di ujung gerbong, seorang pengemis berjalan ke arahnya seraya menegadahkan mangkok dekil ke para penumpang yang duduk di kiri-dan kanan. Ada yang ngasih-ada yang melengos. Saat Pengemis tua renta tersebut menghampiri, dirogohnya saku jeans hitam dan mengambil sekeping uang logam Rp 500, kembalian dari beli karcis di Stasiun kalibata tadi.

Di sudut lain ada seorang anak sedang mengiba ke penumpang dengan cara menyapu lantai KRL dengan Sapu ijuk tak berbatang. Seorang ibu yang iba memberikan sekeping uang lima ratusan kepada anak tersebut, dan dengan senyum berbuncah tanda gembira, uang itupun langsung dimasukkan ke dalam saku kemeja lusuh dan dekilnya. Tak berapa lama kemudian . . . pengemis renta pun berpapasan dengan sang penyapu jalanan . . . melihat di mangkok dekil sang pengemis hanya ada 3 keping uang logam, maka dengan sigap diambilnya uang logam yang baru diperolehnya tadi untuk kemudian di letakkan di dalam mangkok sang pengemis dengan Yakin dan tanpa ada rasa ragu sedikitpun . . . detik-perdetik, drama ini diperhaikan baik-baik oleh sang biker

Rasa Malu langsung Menyeruak dalam batin sang biker . . . bagaimana bisa, ia yang motornya lebih dari satu dan di karuniai Allah  tanpa rasa berkekurangan yang signifikan . . .cuma ngasih Gopek?? sedangkan anak penyapu gerbong itu bisa jadi memberikan satu-satunya uang yang ia punya. Uang gopek buat sang penyapu nilainya jauh lebih tinggi dari sekedar 1 x Rp500 . . . diperoleh dari usaha yang jauh lebih berat plus mengobral harga diri dengan mengiba orang satu gerbong . . .bahkan mungkin satu kereta. Sang Bikerpun percaya dan yakin Bahwa di mata Rabbnya, nilai amalan seorang hamba tidak akan dihitung linear . . . sangat Relatif dengan banyak sekali Faktor. Semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

gambar : agungbudi.com, adivictoria1924

21 COMMENTS

  1. Subhanalloh, itu beneran Mas? Ck..ck..ck..Salut banget ma tu anak, jadi malu. Tapi memang gitu mas, solidaritas mereka juga melebihi geng montor. Kalo gitu sedekahin montornya satu dunk buat saya . . . (apa hubungannya)

    Guest
  2. Memberi sesuatu kepada orang yg lebih perlu, pdhl kita jg membutuhkannya. Itu jauh lebih sulit. Sang biker masih untung dikaruniai rasa malu, jd buat pelajaran utk langkah selanjutnya.

    Guest
  3. Saya sih setuju bila Allah menilai amalan seorang hamba tidak akan dihitung linear. tapi Allah khan gak mengajarkan umatnya untuk mengemis, Mas… walaupun bagi pengemis mereka udah berusaha (mengemis2)…
    bukannya kalo dikasih malah semakin membuat orang tersebut (pengemis) semakin manja?
    terkadang saya (yang juga sering naik kereta), melihat beberapa orang yang dengan luka masih basah gitu menyeret2 kakinya sambil mempertontonkan ketidakmampuannya hanya untuk meminta-minta. dan saya pernah mendengar dari seorang teman bahwa mereka sengaja memberi obat merah pada perban-perbannya seakan-akan mereka masih belum juga sembuh. Wallahualam, saya tidak mau berburuk sangka, tapi ada baiknya bila memberi sedekah pada orang yang benar-benar terlihat sedang berusaha dengan halal.
    Terkadang bila melihat pedagang asongan, mereka menjual minuman dengan modal sendiri dan keuntungan pun hanya sepersekian persen. namun bila melihat pengemis, mereka bisa mendapat keuntungan bersih tanpa modal apapun dan usaha apapun. Tapi melihat mas Taufik yang begitu perhatian dengan nasib2 wong cilik emang patut diacungi jempol, contoh yang baik bagi para biker.
    Semoga Allah senantiasa memberikan berkah bagi mereka yang ikhlas bersedekah dan peduli sesama. Amin

    Guest
  4. wah jd inget balik kantor naik ekonomi ac turun di pocin…
    wkt itu gw beli sari roti di kantor yg hrgny hmpr 9000 buat mkn di kosan, krn laper bgt. pas turun ada 2 pengamen anak kecil, yg satu nyanyi, yg satu ngambil bekas aqua gelas di peron stasiun.. dr sekian bnyk org yg turun, gw heran bkn krn ga ngasih tp mlh tuh anak kecil di tabrak dah gt ga blg maaf lg.. ya udh ga pake lama gw kasih aja roti yg gw beli ke anak yg lg nyanyi. ternyata yg nyanyi itu abangnya yg mungutin aqua gelas, bgt dpt dipanggil adeknya trs uang yg dia dapet dibeliin obat flu krn adeknya lg demam… wah seneng bgt gw ngeliat abangnya langsung make uang yg dia dapet buat beli obat sm aqua botol buat adeknya. roti yg gw kasih jg langsung dibagi bhkn abangnya cuma ngambil 1 dr 4 potong roti. dan yg lbh hbt lagi, abangnya ngomong ke adeknya kalo hari ini udh cukup, skrg istirahat smbl ngelus kepala adeknya… gila, kalo bandingin sm gw, abangnya ini bnr2 tau cara buat bersyukur … tp org2 disamping gw cm diem2 aja, bhkn ga mo tau… susah emg mo disadarin.. yg penting roti gw jd berkat buat dua bersaudara itu..biar perut gw udh teriak2 laper…

    Guest
  5. […] Ngaji di Blog . . . Relativitas Nilai Amalan Suatu hari di dalam gerbong KRL Ekonomi, Seseorang Biker yang kali itu sedang naik KRL Jabotabek melihat nun jauh di ujung gerbong, seorang pengemis berjalan ke arahnya seraya menegadahkan mangkok dekil ke para penumpang yang duduk di kiri-dan kanan. Ada yang ngasih-ada yang melengos. Saat Pengemis tua renta tersebut menghampiri, dirogohnya saku jeans hitam dan […] […]

    Guest
  6. alloh swt memberikan pahala bagi amal kebaikan karena niat kita. cukuplah kita niatkan sedekah kita dengan iklas, kepada siapa kita bersedekah itu bukan persoalan. itu sih pendapat pribadi saya.

    Guest
  7. kl kata ustadz yusuf mansyur ada dua faktor yg membuat sedekah itu berkah :
    a. niat-nya
    b. jumlah-nya
    hehehe….cmiiw mas taufik…selamat menjalankan ibadah puasa yaa…

    Guest
  8. wah nyentuh juga critanya..
    harus malu tuh.. klo ndak punya.. wah apa kata dunia ntar 😉
    ada tapinya..
    kalo ngasi banyak, tapi gag ikhlas.. sama aja boonk..
    mending ngasi dikit, tapi dgn tulus ikhlas.. insyaallah pahala kita seukuran yg kita kasi dengan ikhlas.. peace bro..

    Guest
  9. g ada ceritanya beramal bikin diri jadi susah….
    ceritanya bikin ati jadi merinding dah…
    ayo..mumpung msh di bulan berlipatnya pahala kita beramal sebanyak2 nya, itu juga dengan kemampuan dari kita juga.
    peace ah….

    Guest
  10. Karna orang yg kurang mampu biasanya lbih bisa merasakan sakitnya menderita drpd orang yg mampu.. n
    Kalo orang kaya umumnya malah lbh pelit drpd orang yg kurang mampu

    Just imo

    Guest
  11. mas topik…kenalin yah…aku dari cirebon tp sekrng aku ngontrak di bogor,sekrng dah pny tanah dibogor,rencananya mau bikin rmahny jug di bogor..sy di daerah cimanggu.cuman tanah kecil yg sy beli di sindang barang.

    Guest
  12. maaf pak, kalo lihat foto “sang pengemis” , kalo tidak salah dia sering “beroperasi” di KRL eko Serpong-Tn.Abang. Saya pernah dengar dari beberapa, lebih dari 5 orang penumpang yang katanya mengenal dekat “sang pengemis”, saat ini konon memiliki beberapa rumah kontrakan dan beberapa unit motor yang di ojek-kan. Dia selalu “berangkat-pulang” di St. Sudimara, diantar-jemput oleh “anak buahnya” .

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here