Brader sekalian ini sebenarnya adalah lanjutan artikel Short term Prespective yang judulnya saya modifikasi, biar nggak mbosenin he he he. Jadi gini . . . Karakter Short term Prespective dan Kebiasaan berfikir serba instan membuat umumnya Karakter konsumen negeri kita ini Jadi Gampang LUPA . . . inilah kenapa saya sarankan pada artikel sebelumnya kepada AHM untuk cuek beibeh ngikutin arus mindset motor sport yang sedang dipegang ATPM lain . . . cuek aja dikatain Trend Follower, percaya deh . . konsumen kita cepet LUPA he he he . . .bukan kah begitu? cmiiw

Nah . . . dan juga brader pasti  masiy ingatkan dulu AHM pernah bilang Motor Sport 250 cc nggak cocok buat pasar Indonesia? Menurut saya bila pada masa-masa mendatang AHM kembali berfikir ulang mengenai keputusannya ini . . .ya cuek aja, keluarin aja . . . karena menurut saya, Bila Motor yang di rilis ternyata cukup membuat puas penggemar motor sport pada umumnya, seperti misalnya mengombinasikan mesin Twister 250 di body CB 300R atau sekalian rilis VTR 250, maka percaya deh . . .  statement AHM yang dulu-dulu bakalan diLUPAkan deh  he he he.

Gak percaya kalo Konsumen mudah melupakan hal-hal yang sudah lalu?

Inget nggak dulu YMKI pernah membuat Iklan Provokativ saat Vario pertama kali di rilis . . . kalo nggak salah iklannya dibintangi  Dedy mizwar juga deh cmiiw, bahan iklan nya menyebutkan . ..  ” Ada matic baru lahir yang bodynya ‘Gendut’  . . .” tapi, tau sendiri kan kenyataannya . . . YMKI mengeluarkan Matic saudara Mio  yaitu Mio Soul yang paling tidak menurut saya, GENDUT juga bro he he he . . . dan konsumen seperti LUPA bahwa Yamaha pernah Buat Iklan tsb. Walaupun ini lumrah aja namanya juga persaingan ikhtiar menanamkan opini publik, sepanjang nggak nyebutin merk,  cmiiw

contoh-contoh lain yang kasusnya non R2 antara lain Obat nyamuk Merk *** yang tersandung kasus bahan disklorvos dan Minuman Ringan Merk ****** yang juga tersandung kasus bahan pengawet . . . keduanya tetep melenggang jualan . . . kayaknya banyak konsumen yang pada LUPA . . . gitu kali Yak. cmiiw (lagi)

Taufik of BuitenZorg

110 COMMENTS

  1. Semakin di pikir….
    Rasanya Honda bener dengan mengurungkan 250. Memang karena alasan tidak sesuai dengan jalan di Indonesia itu ada benernya, sebetulnya kapan bisa keluar top speednya ninja 250?

    Lagipula secara umum memang menyusahkan dengan lebarnya 250, kalau jumlahnya sedikit seperti ninja 250 masih okelah, tapi kalau begitu diproduksi AHM, dan banyak banged motor lebar-lebar di jalan… pasti bikin jalanan tambah macet, he he he.

    250 memang kayaknya bukan untuk semua orang.
    Yang dibutuhkan peremajaan produk atau ganti total, peningkatan cc nice to have tapi bukan sesuatu yang perlu. Masih banyak yang bisa di upgrade dari Tiger (kalau mau)

    Guest
  2. AHM terkesan sangat pelit memberikan teknologi pada produk2nya. cc gede dibilang gak cocok, padahal males aja kali krn yakin cost produksinya pasti akan membengkak (klo gak mw di bilang obesitas, heheheeee). AHM pasti bingung setengah mati klo ngularin mongtor 250 cc, kira2 mw di jual berapa nantinya….
    @ 1. xxl123 …..
    tenang bro… masih ada esok, lusa dan yang akan datang. kekalahanku hari ini bukan akhir dunia….
    hu…hu…hu…. (gak podium lagi, sedihnya lagi 3 besar jg gak)

    Guest
  3. AHM terkesan sangat pelit memberikan teknologi pada produk2nya. cc gede dibilang gak cocok, padahal males aja kali krn yakin cost produksinya pasti akan membengkak (klo gak mw di bilang obesitas, heheheeee). AHM pasti bingung setengah mati klo ngularin mongtor 250 cc, kira2 mw di jual berapa nantinya….
    @ 1. xxl123 …..
    tenang bro… masih ada esok, lusa dan yang akan datang. kekalahanku hari ini bukan akhir dunia….
    hu…hu…hu…. (gak podium lagi, sedihnya lagi 3 besar jg gak)

    Guest
  4. @adul & 1001 nick
    aku ksh tipnya yah biar bisa pertamak habis shlt subuh pantengin aje warung ini soale habis subuh kang taufik biasanya mbrojolin artikel baru nya 😀

    Guest
  5. Wah, gampang LUPA toh..
    Aya-aya wae lah..
    Tapi dipikir2 bener juga sih
    Paling klo yg 250 keluar diejek2 nelen ludah sendiri doang trus udah deh..
    Semua pada LUPA..
    Wkwkwk
    :mrgreen:

    Guest
  6. Kyknya, kl buat mongtor laki, AHM pasti ngejualnya tinggi, liat aja Tigi, mahal kan. Jadi terkesan, AHM ngejual buat kalangan tertentu aja (yang uangnya banyak), tp tetep aja bnyk yg beli, krn orang2 gk punya pilihan…
    Gimana kl AHM bikin 250? Puasti lebih mahal lg..Kyk gk tau aja..
    Tp ini nih tantangan buat AHM, bisa gk bikin motor 250? Padahal image masyarakat kyknya bagus n positif deh, jd jgn takut rugi..

    Guest
  7. nick 1001,xxl123,adul

    pada berebutan pertamax yagh,klu saia ga pernah jd dapat pertamax,5 besar aja susah minta ampun,
    Tapi klu diwarungnya mas tri dan jomblo ati,saia sering pertamax tugh klu disitu,

    *ntar si bro xxl jg lupa tugh ngambil pertamax,sama seperti konsumen indonesia yg suka lupa2 ingat,
    Biar nyambung mode on

    Guest
  8. Gw ga heran kok
    Coz xxl tidur dirumah mas taufik
    Wkakakaka…

    Gw jg lupa iklannya yg bilang vario gendut
    Kalo nurut gw siy gak ada yg jilat ludah kok..
    Nih
    -vario lbh gendut dr mio sporty itu benar..
    -soul lbh gendut dr vario itu salah..
    Coz soul itu bodynya bengkak wkwk..

    Tp jangan salah,
    Di modif pake ban tapak lebar soul lebih matching drpd vario.
    Hadu lupa,oot ga nih

    Guest
  9. yang ragu saya aja lah……
    bisa nggak sih AHM bikin motor 250 cc yang bisa laku??
    kalo takut gak laku berarti AHM cemen, kalah ma kawasaki…

    *hiyaaa…kompor mbledozz… :mrgreen:

    Guest
  10. jangan ngomongin jilat2an ah.. wajar lah bahasa iklan 1001 cara produsen untuk menjaring asumsi masyarakat… selama lembaga sensor aja meluluskan berarti sejauh ini tidak melanggar norma2 yang berlaku so far gak maslah….
    mio putih istriku di modif pake pelek jazz… malah jadi kayak kena penyakit kaki gajah…. tapi mantaff aye kecing bgt… pa lagi pake pelek kinclong…(lho kok OOT ngomongin modifan….) bro nick… tanggung jawab…

    Guest
  11. jangan ngomongin jilat2an ah.. wajar lah bahasa iklan 1001 cara produsen untuk menjaring asumsi masyarakat… selama lembaga sensor aja meluluskan berarti sejauh ini tidak melanggar norma2 yang berlaku so far gak maslah….
    mio putih istriku di modif pake pelek jazz… malah jadi kayak kena penyakit kaki gajah…. tapi mantaff aye kecing bgt… pa lagi pake pelek kinclong…(lho kok OOT ngomongin modifan….) bro nick… tanggung jawab…

    Guest
  12. keraguan AHM ngeluarin yang 250cc persis seperti keraguan ane memiliki motor tersebut sekarang…
    (padahal sih belum tahu mau komentar apa)…
    lanjut Kang… 🙂

    Guest
  13. @All
    Dab…dasarnya 2 ATPM di sini males ngeluarin motor2 bagus seperti di Jepang atau diEropa….
    Varian yg dibuat disini masih kalah jauh…..padahal prospek calom konsumen lebih besar….
    untuk bikin motor dual purpose saja susah banget….
    ayo mana DT125…mana XR…mana TS4T….
    wadeuwwww……..

    Guest
  14. pasar itu dinamis sekali , jadi kesalahan besar kalau atpm ngomong cc segini gak cocok yang cocok cuma cc segini berdasar fakta penjualan.
    masih inget teori hirarki kebutuhan dari maslow . . . ( heleh . . . jadi nglantur. . .)

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  15. waah… jadi ingat kasus obat nyamuknya nich.. kalo liat merek XXX di pertokoan.. jadi baca2 dulu kandungannya… padahal dak=h dibaca juga gak tau itu apa.. nama2nya aja susah di bacanya.. hehe..

    kalo masalah folower2an ya honda dan atpm lainnya udah dari dulu kali, liat aja tuh revo 110, blade… hehehe.. dulu mana ada moped honda 110 cc, pertama keluar 110 cc itu di thailand, honda nice 110 CMIIW, jadi inget sama supra x nich.. 98 cc

    Guest
  16. @otomotofoto
    masih banyak yg bisa di upgrade dari tiger (kalau mau)
    Iya bro bener kata sampeyan rata rata tiger di bawa kembali ke bengkel modif unt di oprasi plastik hingga menjadi motor2 yg garaaang…abis ! Coba Ahm jualan motor modifan aja pasti keren.ngayal ah….???

    Guest
  17. ahm ngeluarin 250 cc ato 300,yah sebetulnya berharap jugasih, tapi paling ya AHM (dibaca pakeh bahasa Inggris) AHM = ehem, kya orang dehem ngluarin riak atawa batuk, gak jelas.

    Guest
  18. Honda gak usah bikin moge nasional, kita sendiri bilang cepet bosen. Untuk kendaraan hari hari maksimal tigi atau scopie juga cukup, kalau buat turing beli aja CBU. Di jakarta mongtor udah kayak laron…kalau penuh dengan moge ntar kayak karnaval. Menurut ane murahin aja pajaknya CBU. Inga2 kondisi jalan dan daya beli. Kalau masalah instant ya gak aoa apa kan rata rata kita doyan mie instant he….he…

    Guest
  19. Yg jelas … Konsumen di Indonesia itu kadang-2 memang … Lupa-lupa Ingat … 🙂

    Lupaa … lupa-lupa inget … lupa ama mongtornya ….

    Gto x ye … 😀

    Guest
  20. ahm kan maunya jadi motor rakyat.. ya sudah lah biarin aja, cari yg lain aja !
    kita para penikmat blognya mas Opiq ini kan cuma 0,00 %
    yg kemungkinan positip belinya juga 0,0000000 %

    lagian cape kali mas, ngebahas AHM. oh ya, kenapa sih.. expetasinya besar banget sama ahm padahal track record mereka itu dari berpuluh2 tahun dagang disini ga pernah nelorin barang yg premium..

    Guest
  21. habis baca komentar2nya jadi…
    … lupa… lupa3… lupa2 bahasannya… (nada kuburan)
    @yahon,
    bener sekali… ATPM2 indonesia emang berbeda jauh dengan ATPM2 luar. Bila ATPM2 luar lebih memilih untuk mengikuti perkembangan zaman (tak hanya desain body, tapi juga mesin, teknologi juga fungsinya) sejalan dengan perkembangan selera konsumen. namun berbeda untuk ATPM2 indonesia, yang lebih suka untuk mendikte konsumen2ya dengan produk yang slow-growth tech sehingga dengan cost R&D yang sedikit, dapat dengan mudah meraup keuntungan dengan memproduksi produk massal yang dinilai (para ATPM lokal) dapat menundukkan konsumen2 mereka. pikir para ATPM lokal: so, untuk apa memproduksi barang baru dengan teknologi tinggi bila konsumen sudah cukup puas dengan produk yang sekarang (kami lebih puas)? itu semua tak lepas dari budaya orang indonesia yang suka pada hal2 instan (terkait artikel mas taufik sebelumnya).
    yang jadi pertanyaannya sekarang: sampai kapan keadaan mengendalikan persepsi konsumen ini terus berlanjut?
    konsumen tinggal memilih: (1) tidak sadar (dalam arti=lupa) jika masih banyak produk yang seharusnya lebih layak untuk mereka konsumsi, sehingga mereka tetap terlena dengan produk2 mainan para ATPM lokal… atau (2) sadar bahwa mereka mengingkan produk yang out of the box namun tetap sesuai dengan selera dan kemampuan mereka dengan memberi saran dan kritik pada ATPM (tidak secara individual tentunya) atau lebih memilih produk2 dari IU(yang ini khusus untuk orang berdompet tebal). sehingga diharapkan para ATPM2 lokal mau sadar bahwa konsumen adalah raja.
    maaf bila tak berkenan, hanya sekedar opini pribadi. CMIIW

    Guest
  22. berapa zih pangsa pasar dari kelaz 250 cc keatas. yang memilikinya kan hanya kaum the have aza. wong rata2x mongtor kelaz 250 cc ke ataz harganya rata 2x diatas 40 an jt.truz perawatan and konsumsi bbm serta sparepart juga bikin kantong zebol. truz kalo yang makek tu motor kan hanya buat hobby doang.

    Guest
  23. @Taufik
    entar begitu AHM ngeluarin 250cc upload deh video-nya waktu di Cikarang, bikin thread “Honda dulu bilang gini,kok sekarang gitu”
    Time Will Tell lagghhhhhh……
    (provokator mode on)

    Guest
  24. kalaupun honda keluar 250, pasti gak bisa ngalahin kawasaki dari segi harga. wong honda adanya 250 cc 4 silinder (tahun depan). mo harga 80 jt?

    Guest
  25. Setuju dengan Victor#31.
    Mega pro aja yg speknya jadul harganya selangit gitu.
    Kalau 250 otomatis mesin pasti ada perubahan & nuntut bahan bakar oktan tinggi, pasti harganya jadi 87Juta!!!! kwewewe…
    H*nda jualannya ke orang yg ga tahu internet aja pasti laku.

    Guest
  26. @24
    ktx pajak mobil dan motor CBU dr jepang bakal 0% artix sama dgn harg d jepang sana kan,tp ng tau pajak stnk x ntar brp hehehe…

    Guest
  27. @Mas Giri
    wah . . .mas tri tu yang banyak ngerekam videonya :mrgreen:

    @Lae
    harga tinggi itu biasanya untuk motor2 multisilinder (> 2 silinder) tapi..berkaca dari yg dulu2 motor2 250 cc satu silinder harusnya bisa terjangkau harganya..seperti Thunder GS 250

    Administrator
  28. masalah kasus2 penting aja gampang lp aplg cm motor. sbenerx lp apa dah apatis dan nrimo ya.. kl mnurut ane memang konsumen ind yg blm bs mlihat antara harga dan value. msh mdh tpgaruh iklan. tp kl atpm slain ymki dan ahm bangkit dan mlempar produk yg valuex bgs. trus konsumen mulai ngeh. insyaallah produk2 kren bakal mulai kluar. trenx dah kearah situ. bmula dr bajaj vixion ma mx ma ninja. tvs krg greget.

    Guest
  29. hmmm…… kalo body Tiger bajak laut dah oke, mungkin sisi engine saja diperbaharui, bisa jadi 250, atau DOHC, atau pake radiator..
    sebaiknya pilih salah satu, biar harga gak melambung… 🙂

    wah baru baca kompas hari ini, ditengah2 ada iklan gede Honda : 25.000.000…
    buanyak amattt ya………

    lha terus lebar jalan kapan ditambah..??
    padahal saya dah bayar pajak lho… ekekekekek

    Guest
  30. Sebenarnya kondisi JALANAN kita.., Kwalitas JALANAN,…VOLUME kendaraan dan RUAS…mempengaruhi ATPM.

    Coba buat apa beli YMH R6 or ZX or GSX or apalah walopun misalnya kita mampu beli tapi….kalo mo ridingnya nunggu jam 1 pagi.. ??? (kecuali untuk aktualisasi diri..itu masalah lain)

    Motor2 lokal +thai yg dianggap kenceng -pun yg beredar : N250 RR150 CBR150 FXR KING…dll aja disesuaikan koq spek nya dg. kondisi traffic seperti BANGKOK , JAKARTA

    Guest
  31. @BRo Topik
    Bener bro, konsumen di marih memang sering lupa-lupa…
    lha contohnya saya, saya lupa kalo motor saya dah luama gak diganti2, wkekekekekek…

    Guest
  32. @Master
    berarti bener ya . . . gampang melupakan . . . menarik niy… kasus penting aja lupa..apalagi kasus ecek-ecek cc 250 he he he he 🙂

    @awaku
    ha !! 25 jetrong !!

    hmmm…angka ini mengispirasikan sy sesuatu untuk ditulis besok2 niy..thks bro :mrgreen:

    Administrator
  33. yang ragu saya aja lah……
    bisa nggak sih AHM bikin motor 250 cc yang bisa laku??
    kalo takut gak laku berarti AHM cemen, kalah ma kawasaki…

    *hiyaaa…kompor mbledozz… :mrgreen:

    Guest
  34. yang ragu saya aja lah……
    bisa nggak sih AHM bikin motor 250 cc yang bisa laku??
    kalo takut gak laku berarti AHM penakut, kalah ma kawasaki…

    *manas2in biar 250cc keluar

    kyknya komen yg td pg kena block

    Guest
  35. 1. lihat segment pasar (lokasi), di Malang pengguna Kawak 250R udah bejibun bro…artinya kawak 250r emang cocok di daerah spt malang, bisa kok dites top speed, secara banyak jalan lurus, tidak macet spt di jakarta, banyak jalan lintas kota yang sepi, yang pasti bisa dibuat ke bromo, ke kota batu, ke pantai selatan.
    2. lihat segment pasar (manusia/konsumen), tidak dikota besar atau kota kecil, nyatanya orang indonesia adalah manusia yang sangat butuh pemuas, memuaskan hasrat dirinya untuk keliatan macho, keren, gagah yaitu salah satunya punya motor cc gede dari jenis motor laki, bukan bebek.

    segment lainnya belum sempat kelihatan, karena layar program lain harus saya utamakan dalam bekerja hehehe

    Guest
  36. wagh jomblo nulis na threeble egh double,ini karna smangat nulis sbg blogger nigh…………..
    *kapan nigh diblog nya jomblo dibuatin artikel yg sensasional`itu tugh UG……….
    🙂

    Guest
  37. Pikiran AHM itu pdg murni. Jual barang ginian dengan harga segitu juga laku, kenapa refot?

    contoh gampang honda beat dijual 12 jeti juga laku keras, padahal mio cuman 10.x jeti doang yang ternyata lebih laku.
    Artinya, dengan perbedaan harga mencapai 15%, kalo mio laku 1000 unit, beat laku 850 aja udah sama marginnya … he he he …

    nah gimana kalo yang diproduksi itu ratusan ribu unit?
    yg bener AHM, yang salah kita … he he he …

    makanya sekarang v-ixion merjala lela, mungkin karena kita kita mulai melek antara harga dan teknology yang ditawarkan.

    Guest
  38. saia sependapat dgn mas otomotofoto..
    menurut saia sih pengembangan ga perlu kapasitasnya..
    klo hanya nyari speed dan torsi, mesin 150/180 pun bisa dibuat powerful kan..
    saia lebih memilih pengembangan melebar dalam arti fitur atau teknologinya diperbanyak.. dibandingkan hanya menambah kapasitas mesin..
    teknologi dohc, jumlah silinder, injeksi, pengereman abs/cbs, speedo full digital, pendingin cair, jumlah klep dan masi banyak lagi, bisa jadi pilihan untuk pengembangan motor laki..
    bisa juga sebagai varian lain dari suatu produk..

    mis. tiger 200cc dohc, atau 4 klep, atau 2 silinder, atau injeksi, atau krn ‘penjelajah’, bikin option built in gps misalnya..
    idealnya, klo udah segmen premium, harusnya sediakan pilihan2 teknologi/fitur utk konsumen..
    jangan lagi berpikir tentang motor multi fungsi seperti kelas dibwhnya (megapro dkk)..

    Guest
  39. motor 250 cc rasanya ga cocok di “Jawa” kota, seperti surabaya, semarang, malang, jogja, palagi Jakarta. Mendingan datengin bulet2 aja kayak ninja 250 dimana dipegang ATPM langsung.

    Dengan tinggi badan mayoritas, tiger revo aja sudah cukup merepotkan kalo kondisi macet, lain halnya kalo dipake touring.

    Mungkin itu satu dan lain hal yang patut dipertimbangkan

    Guest
  40. @ mas taufik
    Tapi konsumen indonesia perpektif terhadap suatu produk juga cukup unik lho, contoh asumsi kalo motor Suzuki itu boros..aku ndak tau lho itu ungkapan dari mana asal muasalnya, tetapi motor skywave yang aku pake sekarang meski 125 cc nyata banget lebih irit dibanding ama vario…
    Apa mungkin tersendatnya penjualan suzuki akibat perpektif ini, padahal produk2 yang dikeluarkan cukup mumpuni semisal FU, skaywave/drive..hmmm itu aja sih

    Guest
  41. Mau tau kenapa konsumen kita kebanyakan nerimo aja apa yang dijual atpm,….???

    jawabannya itu karena kebanyakan konsumen di indonesia ini tidak punya informasi mengenai produk-produk hi-tech yang di jual di LN, yang tau kan cuma yang punya media informasi tersebut, contoh gampangnya INTERNET, berapa persen sih dari total konsumen motor di indonesia yang punya akses/bisa internet utk ngeliat-liat produk motor yang beredar di LN, yang bisa akses internet sih banyak, tapi digunakan utk membandingkan produk motor yang beredar disini ama di LN apa nggak..?? hehehe

    contoh kecilnya.. dulu waktu di thailand honda meluncurkan sonic, lalu selang beberapa waktu ada yang bisa beli dari IU, hehehe org2 yang liat motor ini di jalanan pada cengo.. termasuk ane (masih SMP), motor apaan tuh….???? cungkring, tipis bagusan juga Crypton gue, hehehe, atau bisa dibuktikan dengan survey, begini misalnya, kumpulkan 1000 tukang ojek, dari 1000 org tsb, ditanyakan apakah mereka tau motor FZ, atau motor CBX Twister gitu misalnya… pasti akan banyak yang gak tau… jangankan yang belum ada di sini, kalo ada gsx 400 aja yang lewat di daerah2 agak terpencil paling dianggap tiger modifan… hehehe

    di daerah asal ane tuh kalo mo beli motor kebanyakan mereka datang ke orang2 yang biasa jadi calonya dealer.. kalo mo beli motor honda datengin kang xxx, kalo mau beli yamaha datengin kang YYY. jarang banget yang jabanin langsung dealernya..

    pernah saya coba tanyain ke si kang YYY, mengenai FZ (waktu sering ada penampakan), eee dianya malah ngomong.. “ah… motor itu mah kurang bagus.. kalo mau ambil motor, Yamaha aja…!! hihihihihihi
    geli gua…

    Guest
  42. Dear Kang TauHid,

    Kang, d pasaran (dunia), spda m0t0r batangan produksi massal yg b’transmisi otomatis ( non cvt ), tuh, apa, ya?
    Ko, saya baru tau kemaren, ya, Honda VFR 1000 taun 2010 ada pilihan transmisi otomatis?!

    Hatur Nuhun, Kang TauHid ….

    Guest
  43. @yahon #55

    Kalo aye siyap buat SPLU ajah….
    *splu : setasiun penge’cas’-an Listrik untuk Umum bhua ha ha ha ha 😆

    @Cuxx
    kalo itu bukan presepsi yang salah . . .Misinformasi tuh . . . atau mungkin juga presepsi boros adalah presepsi lama . . .nah pengapdetannya menjadi lebih irit nggak tersampaikan..jadi presepsinya tetep ada. cmiiw

    @kang Ledoy #54

    kalo mo beli motor honda datengin kang xxx, kalo mau beli yamaha datengin kang YYY.

    koreksi dikit kang..harusnya tertulis “kalo mo beli motor honda datengin kang HHH . . . bukan XXX apalagi kalo sampe salah nulis jadi XXL123 pffftt :mrgreen:

    @Duher

    ” melek antara harga dan teknology yang ditawarkan. “

    hmm menarik juga niy . . . inspirasi lagihhhh 🙂

    @MbokDe JA

    kalo fitur bagus, teknologi cakeb, harga masuk akal (jangan over price ). . .pake nama Honda lagi . . . .masa’ iya nggak laku?

    @Laksito
    motor moge Honda yang dipajang di JMS terakhir kalo nggak salah DN1 tuh ada yang transms otomastis juga deh . . . coba baca juga deh disini :
    http://ninja250r.wordpress.com/2009/09/10/honda-siap-rilis-mesin-hibrida-bebek-skutik-teknologi-cv-matic/

    Administrator
  44. @mas Taufik
    Dab….
    nyambi jualan pulsa kali…..hahahahahahahaha……
    lumayan jarak 60km…ongkos charge-nya cuma 800 perak….( itu kalo tarif PLN ndak jadi naik loh )
    sisa uang bensin bisa bwt ONH….

    Guest
  45. @kang Yahon
    setuju Dab hi hi hi . . .tar kita buka franchise cas-casan mongtor sekaliyan pfftt 🙂

    @1001
    knapa nggak sekalian beli franchisenya aja? 😆

    Administrator
  46. @kang topik
    dari pada nungguin nge-cas lama, mending battery-nya montor2 listrik di-common-in semua, datang ke SPLU-nya kang topik, langsung ganti baterry terus jalan lagi.
    tapi ingat, nge-cas nya jangan penuh2, biar cepat balik lagi tuh motor..
    huehehehehe

    Guest
  47. @ledoy…
    bener juga… hahahaha… pantes indonesia g maju2…
    gpp deh… makin cinta sm negeri sndiri… hehehe

    Guest
  48. @fik, aye sich ngak apa2 kalo di bilang trend follower, asalkan Honda yach Fik, tapi yang full sport fairing alias CBR 250RR bukan CB250, abisnya ATPM kalo keluarin motor pada nanggung modelnya…kecuali Kawasaki yang modelnya kagaka nanggung2…top 🙂

    Guest
  49. @all, kenapa AHM kagak kepikiran untuk jadi basis produksi & jual NSR SP aja yach dengan modif knalpot yang paling tidak sudah euro 2 dan electric engine starter(bukan di kick lagi)???, biar negara lain yang gantian export dari Indonesia, dulunya juga pernah produksi NSR sendiri kan dimari (yang single R)?,….wong Aprilia Rs125cc 2 tak yang mahal kayak gitu aja masih dijualin n masih ada yang beli…… GEDUBRAKKKK!!!!, KRR150 aja masih di jual sampe sekarang……, kalo AHM buat NSR SP di mari dengan harga yang reasonable (ngak mahal kayak Aprilia) dengan didukung dengan penjualan orderdilnya, gue mau jadi orang pertama yang beli dech…wasalam.

    Guest
  50. Hati-hati berekspresi (just in case)…..barangkali ada pihak yang merasa terusik (tersinggung)…takutnya kena undang-undang informasi transaksi elektronik (UUITE) (kasus prita)…mohon pencerahan dari bro yang ngerti hukum… takutnya diforum ini ada anggapan dapat membuat salah satu pihak merasa dirugikan… peace bro !!!!!!

    Guest
  51. Jangankan bikin 250cc,buat upgrade/mengganti megapro penerus motor blantik saja masih belum ketauan kapan kelarnya..maklumlah pak,bu,pakde,bude,kangmas dan mbakyu,grupnya ahm kan banyaaaak..dari yg bikin kabel kopling sampe gigi ke-5 transmisinya…satu kelar,masih banyak parts laennya..mumet sirahe wong nduwurane kono…apalagi mengejar produksi ke-30 juta di 2010 nanti…!!??

    Bab produksi ke25 jt ahm,silakan klik nama saya, pas menu spesial: danger,dab!hi3x..

    Guest
  52. Buat paktaufik,klo mau buat franchise ces2an motor listrik sampeyan kudu pembangkit listrik dg tenaga selain diesel lebih dulu…klo ngandelin pln,siyap2 gulung tikar sambil gulung koming..

    Guest
  53. ngomongin teknologi mulu, lama2 pengen kembali ke nostalgia masa lalu..motor CB kalo dimodif jadi cafe racer asyik juga tuh, lari juga bisa, cuman kalo musim ujan, ampun..ga mau diengkol

    Guest
  54. @ abon sapi, hehe, mungkin cara makenya aja kali lebih smooth, satu lagi, vario diproduksi oleh ATPM H…itu yang bikin jaminan mutu

    Guest
  55. Ini dia motor yang akan dirilis AHM

    VFR 1200F Nyaman Buat Turing
    Honda resmi melepas VFR1200F. Motor sport ini mengusung dapur pacu V4 dengan teknologi menggunakan kopling ganda (dual clutch).

    Hebatnya, VFR1200 dibekali teknologi Variable Cylinder Management System yang mengatur pasokan bahan bakar ke silinder, sehingga konsumsi BBM bisa disesuaikan dengan gaya mengemudi para biker.
    Tak heran Honda berani mengklaim motor ini irit BBM, namun soal tenaga tidak usah diragukan. Honda VFR1200F mampu melesat 200 bhp. Ini dimungkinkan karena VFR dibekali mesin 1.200 cc V4. Dari hasil ujicoba yang dilakukan Honda, kecepatan maksimum yang bisa dicapai VFR1200F yakni 300 km/jam.
    Selain itu, motor juga diklaim lebih stabil meski digunakan untuk kebutuhan sehari-hari di jalan raya.

    Posisi duduk yang rendah serta jarak kaki dan stang yang tidak terlalu jauh sehingga sangat cocok untuk pecinta turing. Bahkan Honda juga sudah menyiapkan optional berupa boks tambahan.
    Body styling juga didesain dengan dua layer yang memastikan kondisi mesin tetap dingin sekaligus memberikan aerodinamika yang baik dan kemudahan melakukan handling. Sedang pemandangan dari kokpit Honda V4 juga terlihat sangat futuristik.
    Hingga saat ini Honda belum merilis harga jual sepeda motor ini. Dan apakah motor ini akan beredar luas ke berbagai penjuru dunia, termasuk Indonesia!

    Guest
  56. sebetulnya ahm harusnya malu sama atpm lainya .. kawasaki aja berani menelurkan mongtor mongtor kelas atas .. ninja 250r n klx 250 ,, aku kadang juga nggak habis pikir gimana cara ahm bermain di sektor sport ,, apa mungkin ahm terlalu percaya diri dari penjualan mongtor bebek , matiknya sudah cukup di atas target mereka jadi cuex aja ,, dgn mongtor sport nya yg di anggap ahm nggak terlalu bagus segmen pasarnya ,,,,

    Guest
  57. ^^gustomobil
    jangan harap pak gusto masuk ke indonesia ,, lha wong seng 250 aja katanya nggak cocok sama jalan kita , kok mau ngeluarin nyang 1200cc kita jual mimpi .. mmpi kita aja …. uda megi aja di modif ,,,

    Guest
  58. buat yg pengen denger suara cb 300R :

    [youtube=http://www.youtube.com/watch?v=HetpRNNErSY]

    dan VTR 250

    [youtube=http://www.youtube.com/watch?v=GCxJ8Ook3FY]

    Administrator
  59. intinya tahun depan kita semua butuh motor ceport, udah deh kalo ngeluarin bebek lagi kita demo aja ATPM nya kalo perlu di boikot.kalo jaman sekarang ada slogan semua orang bisa terbang karena tiket pesawat murah, tahun depan ada slogan semua orang bisa naik motor ceport..masa dari jaman kemerdekaan ampe sekarang naiknya bebek mulu, dasar ATPM tukang jajah, mesinnya juga dari jamannya Thomas Alva Edison sampe sekarang masih tetep sama.jadi mana bisa pembalap kita go international kalo suruh naik motor ojek (weeh ga nyambung).

    Guest
  60. Gw rasa sih bukan masalah ragu tidaknya. Gw pikir petinggi Honda udah punya itung2annya. motor 250 cc keatas udah termasuk barang mewah yg pajeknya tinggi bgt. Kira2 berapa mahar yg harus dibayar buat nebus motor 250 cc di sini? Ninja aja yg yg nilai udah keren bgt didukung teknologi yg memadai yg dibandrol cuma 40 jutaan aja cuma berapa biji yg laku. bandingin ama mega Pro ato Vixi. jauh bgt.

    Guest
  61. Petinggi AHMcuma bisa bilang: “Ooooooy, kami kan jualan. Bukan cuma mamerin motor. Kalo motor semprot yang ada (jadul lagi), masih laku dan bawa untung gede buat perusahaan, ngapain pula ngeluarin motor sport baru yang belum jelas keuntungannya….Lagian jalanannya gak cocok, konsumen belum siap dan pasarnya kecil. Jadi maaf, ya… lagi sibuk ngurusin matic nih!!!”

    Guest
  62. @81 deen
    Betul bro Ahm sibuk ngurusin matic mlulu karena di segmen maticlah Ahm kalah jauh ama si meong,makanya keluarlah varian baru sutekno,kita doakan aja moga2 yamaha jadi yg terdepan biar ahm bisa berinovasi lagi .Amien

    Guest
  63. Videonya keren Mas Topik…..

    Liat koran kompas hari ini….AHM dah 25 jt….pantesan rame motor lebaran kemaren…..

    Guest
  64. Ah ah ah … sayang jualan motor versi ATPM kan bukan cuma jualnya aja, tapi harus support aftersalesnya … kalau itu jadi beban buat dia dan jaringannya ya ngapain repot-repot ….

    Guest
  65. @ledoy_ mnrt ane ga hanya mslh akses informasi. tp keinginan tuk mcari informasi. warnet dah ckp banyak kok. aplg skarang ne liat di daerah 2 aja anak2 sma smp dah pd sbk fb pake hp. cb deh hitung. dkota aja. brp banyak si yg mau ngabisin wkt cari2 info ttg mtr? kbanyakn org indonesia tu. mlhat apa yg ada mdengar dr org dan iklan beli deh. buat pmilu aja, yg ktx buat ms dpn dan penting ga mau cari tau. yah pasrah aja. pdapat ane ymki tu menang bkn krn fiturx bagus. tp diinformasikn viturx bgs. dan mengena.

    Guest
  66. @4 hmm masuk akal juga klo AHM bilang mtr 250 ga cocok di jalanan indo, klo bener AHM ngeluarin motor 250 kan bakal laris manis kyk kacang goreng bebeknya, so bikin macet & akhirnya ga cocok deh ma jalan di indo yg tambah macet wekekeke :p

    Guest
  67. 34. bro rudy
    kalo saya zih mazih setia dengan suzy satrio 2tak. masih ngak pengen kelain hati gitchu. yach lumayan jadullah, tapi ngak bakalan malu2in. mangstaff githu loh.

    maz 3,
    oh gitu yach. hanya saza saya berfikir kalo memang itu thunder 250 harganya murah truz kenapa ya populazinya sedikit ? apakah kalah di brand image atau nama besar produk lain seperti zi tigor ? atau hal yang lain seperti s3 dll ? sorry mas pengen tau aza sih.

    Guest
  68. @LAE TOGAR…
    woiii….salah kamar….
    husszz…..husszz..
    sah..sah…sah….sahhhhhhhhhhhh……………

    Guest
  69. @Yahon,
    makanya, biarin aja Lae Togar ngetiknya pake mencet shift terus (bukan caps lock : ON), kalo gak, kaya’ gitu jadinya… salah kamar
    🙂

    piss

    Guest
  70. dulu yamaha bilang “jangan cuma ganti baju”
    toh sekarang merk yamha banyak yang cuma ganti baju….
    plus minim fitur

    Guest
  71. @1001
    semangat temen paklek
    —————————————
    khan hari Jum’at…xixixixixixixixixixixiiii……
    hayo sopo sing semangat…….?
    kowe yo pernah salah kamar tho…hayo ngaku,,,,,

    @Awakku…
    kalo main tenis meja …waktu serve backhand mestinya pakai badge warna hitam tapi si LAE TOGAR ini pakai yg merah….jadinya salah kamar…
    hahahahahahahahahahahaha……padahal semangat banget..ya….

    peace

    Guest
  72. AHM lg nyiapin strategi jualan motor 250cc yg peminatnya sebanyak dan sefanatik Tiger… msh wait n see…

    Apa susahnya coba ngeluarin model baru buat AHM?
    CS1 aja bs bener2 bikin dr awal gak ambil model dr luar, ujug2 udh launching aja…

    Guest
  73. ^
    CS1 gak sepenuhnya bikin dari awal, mesin masih pake sonic/CBR125, cuma bodynya aja yg desain sendiri..

    mau dikasi motor 250 cc tapi hydrocephalus?? 🙂 🙂

    Guest
  74. gw dl sangat respec sama dedy mizwar(kliatan bijak dan sering maen di film jadi ulama), tapi gara2 iklannya selalu jelekin merk laen, jadi enegh liat dia. salah besar pilih jadi bintang iklan yang menghancurkan citranya sendiri.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here