Ini adalah artikel lanjutan ke 5 dari seri karakter Short Term Perspective. Karater Prespektif Jangka Pendek yang akan kita bahas kali ini adalah karakter “ingin naik status secara instan” Salah satu caranya adalah mengkonsumsi barang-barang yang memiliki nilai Prestige Tinggi tanpa memperhatikan kegunaan dan fungsionalitasnya. Sebenarnya banyak sekali obyek-obyek barang konsumsi yang berkaitan seperti Rumah, handphone, dan alat trasportasi pribadi. Ada yang pernah buat perbandingan jumlah jaguar yang berseliweran antara Jakarta dan Kualalumpur ? Atau jumlah konsumsi handset Blackberry di Jakarta dan Kuala lumpur? Nah sejalan dengan diskusi di blog ini, saya akan berusaha membawakannya dalam kasus konsumsi roda dua di indonesia. Saya sendiri nggak memungkiri kemungkinan banyak dari konsumen R2 di indonesia yang memilih motor bukan karena dasar hobi, melainkan sebagai ajang untuk secara instan menaikan status sosialnya.

faktor-Faktornya

Ada beberapa faktor yang dituding sebagai penyebab timbulnya karakter ini.  Budaya bersosialisasi menjadi faktor pertamanya. Bersosialisasi kadang menjadi arena adu (mohon maaf) ‘pamer’ . Nggak usah jauh-jauh saat kopdar klub atau komunitas nggak jarang menjadi ajang ‘pertunjukan’ ini. Budaya feodal yang mendikotomi kelas-kelas sosial disinyalir menjadi faktor keduanya. Dan yang terakhir adalah  masih diagungkannya materi sebagai parameter kesuksesan.

kasus Ninja 250R

KMI sebagai ATPM Kawasaki di Indonesia melihat hal ini secara jeli, terlebih ‘cap’ yang telah terlanjur nempel pada korporasi mereka yang menjual motor sport dengan harga premium. Brader Tahu tidak Walaupun Ninja 250R itu di produksi di Thailand, akan tetapi Negara Asia tenggara yang pertama kali melaunching Motor ini adalah Indonesia. Bahkan India sendiri Yang banyak sekali memproduksi Motor port ber cc kecil baru 5 otober 09 yang lalu baru bisa nyicipi Light Supersport bermesin twin DOHC ini. Kenapa? Mungkin karena KMI sadar bahwa Ninja 250R membawa aura self esteem.

Tapi apakah fenomena Kesuksesan Penjualan Ninja 250R akan dapat terulang lagi dengan kehebohan yang sama? Maksud saya apakah bila ada produk Kompetitor dengan kapasitas 250 cc akan sama hebohnya dengan Kasus Masif buying nya ninja 250R? jawabannya bisa Ya dan bisa Tidak , bergantung pada Produk dan Value yang ditawarkan. Tahu sendiri ini motor yang nggak murah, konsumen haruslah yakin bawa apa uang yang ia gelontorkan haruslah memiliki value yang sama atau lebih tinggi dari value yang ditawarkan oleh penjualan Ninja 250R. Kalau Valuenya rendah . . . saya agak pesimis produk kompetitor akan mengalamai penjualan se masif Ninja 250R cmiiw

Taufik of BuitenZorg

* mohon maaf artikel ini bukan untuk  memojokkan personal karena sifat short term prespective, akan hanya sebagai gambaran penjabaran karakter ini saja. Bila ada kata-kata yang nggak pada tempatnya mohon dimaklumi . .. blogger juga manusia 😀

52 COMMENTS

  1. quote

    “Bersosialisasi kadang menjadi arena adu (mohon maaf) ‘pamer’ . Nggak usah jauh-jauh saat kopdar klub atau komunitas nggak jarang menjadi ajang ‘pertunjukan’ ini”

    unquote

    Bener banget Bro…. mangkanya saya males banget ikut club apapun… (ini sich pendapat pribadi saya)

    Guest
  2. mudah2an konsumen mulai belajar sedikit,..
    ga semua yg harganya premium tuh worth buying. fakta terdekat: ninja 250.

    Guest
  3. maklum boss dinegeri ini manusia-manusianya masih diposisi mentalitas yang mudah dijajah? juga tingkat sosialisasi di masyarakat kurang menggigit? jadinya pada begitu tuh? kampring…

    Guest
  4. saya pilih jadi minoritas saja dengan niat mau beli PIBO UG4, …. kalau ada rejeki 🙂 Prestis luweh, ora yo luweh.

    Guest
  5. fenomena ini turut pula ditangkap dengan jeli oleh lembaga pembiayaan. buktinya, di situs detikcom seksi detikoto, saya lihat ada mikrotik berupa tawaran kepemilikan Ninja 250R dengan sistem kredit.

    Guest
  6. tergantung orgx jg sh? klo sy tdk mmprhtkn prestise,tp lb memperhtkn keserasian mesin. mesin boros cc kecil tp DOHC nah th pas. klo cc kecil,ng DOHC tp boros ky mesin 200 cc ah…ng main.it aj yg dliat,ng prestisex.lbh k fungsi, irit tp msh bs diajak lari.

    Guest
  7. kalo disuruh milih beli satu ninja250 atau satu klx 150+ satu matic, sementara ini kayaknya masih memilih opsi kedua… sehari-hari pake matic buat jalan macet, weekend berpetualang pake klx…

    Guest
  8. @10 ngomongin satria & tiger ye…

    Ada juga tuh yg setiap kopdar selalu aja ada yg brubah dimotornya !
    Apa ga ada kerjaan laen selain ngurusin motor ya ?

    Guest
  9. bisa ya dan tidak???
    Setuju mas, semua tergantung model…asal itu keluaran Yamaha, Honda, Kawasaki, Suzuki, dengan catatan…siapa yang punya tampilan paling ok..that’s it

    Guest
  10. konsumerisme dan suka nyampah……suka tidak suka, harus diakui bahwa dua ‘penyakit’ itu udah menjadi kultur baru bangsa ini belakangan.

    *maap bila komen tsb nggak pada tempatnya mohon dimaklumi . .. Moto BackPacker juga manusia :mrgreen:

    Guest
  11. menurut gw sich apapun yang di beli pasti tergantung dengan kemampuannya.. so, gak mungkin kan kita beli ninja250 tapi dengan kemampuan bebek.. tul ga?

    Guest
  12. Oke, ikutan komen agak serius
    Kalo menurut saya sih semua relatif
    Klo harga motornya ndak mahal2 amat, katakanlah dibawah 20juta, ya yg dipikirkan bukan prestis
    Tp klo harga motornya diatas 20juta mungkin udah mulai pengen “show-off”
    Pengecualian ada pada “prestige-wannabe” dimana konsumen pengen prestis tapi finansial terbatas.
    Akhirnya milih yg “abal2”

    Duh, koq saya malah bingung sama omongan saya sendiri
    Semua itu hanyalah IMHO
    😀

    Guest
  13. @
    “Dan yang terakhir adalah masih diagungkannya materi sebagai parameter kesuksesan.”

    SAYA PERNAH PUNYA PENGALAMAN YG SEDIKIT MENYAKITKAN GARA2 SIFAT ORANG INDONESIA YG CENDERUNG MASIH MENGUKUR MATERI SBAGAI TINGKAT KESUKSESAN.
    Critanya gini:
    Waktu itu, skitar 6-bulan yg lalu, saya kan buka usaha server pulsa elektrik “satu chip untuk semua operator”.
    Lha..tunggangan kesayangan sehari-hari yg slalu setia nemani “Honda GRAND ’92”.
    Nah..pas saya nemui klien yg rencananya pengen gabung utk jadi distribotor d area surabaya, orangnya sempat g percaya klo saya bner2 punya punya server, dengan pertanyaan yg d lontarkan pada teman saya:
    “Masak dia bner punya server?? Lhawong motornya gitu (Grand th ’92) trus handphon-nya jg gitu (saat itu saya pakai nokia 3100 yg sdh trmasuk barang tua)”
    Kbetulan, g sngaja saya denger pertanyaan tsb, “dalam hati ada rasa gregeten juga nih”
    dari kejadian tsb, kayaknya emang bner kalo orang indonesia saat ini masih banyak yg mengukur kesuksesan seseoarang berdasar pada materi.
    Akhirnya……….gara2 gregeten, saya nekad nyicil honda Sonic125 temen yg kbetulan d jual.
    Eeeeittt….naek drajat neh…!! dari naek Grand “92, beralih ke Sonic125.
    Hhem..skrg si Grand jd lbh sering parkir d depan outlet azzaa… 🙂

    Guest
  14. berati memang masi pantas disebut ‘Indon’…
    gw gk tau juga ya muak banget liat bangsa ndiri (indonesia)
    .,
    trutama anak2 muda skrg (12-18)taon..
    liat deh acara ‘Dahsyat’di Rcti yg tiap jam 9 pagi..liat deh itu siaran langsung siapa2 yg nonton ?,..anak2 bodoh sok gaul geblekk yg krjanya maen n bergaol aja terus..,
    ..bukannya pada sekolah ato bljr kek yg rajin….
    minimal kalo lom bisa nyari duit sndiri ya jgn buat ortunya rugi pnya anak kyk dia,

    Guest
  15. @cicak
    Kalo nggak salah…meréka adalah penonton bayaran bro.
    Jd ada semacam agensinya gitu. Bukan anak² sekolah kok.
    Rata² lulusan SMA, jd kliatan (kayak) anak kuliahan. Mereka
    bisa ikut acara (ngraméin) TV sampé 3 ato 4 acara.
    Monggo di check lagi.
    Jd semacam figuran kalo di film², utamanya yg kolosal gitu

    Guest
  16. @cicak goreng

    MANTAB BRO,,, PERNYATAAN YANG BERANI DAN RELEVAN….
    gw sebagai generasi yg disebut diatas juga sangat menyayangkan
    sbgai mahasiswa/pelajar hari2 diisi dengan obrolan musik cinta fashion(style/gaya)….

    sudah bener2 parah,,,,

    mudah2an gw bisa terhindar dari keterpurukan sosial ini…

    Guest
  17. @om dani
    Wah, gitu ya om?
    Saya baru tau, padahal tadinya udh skeptis aja koq ini anak2 kecil ga pada sekolah
    Ternyata eh ternyata mereka mencari nafkah tho..
    😀

    Guest
  18. msa depan bangsa, tergambar dari apa yg dilakukan oleh generasi muda saat ini….mudah2an lebih baik…..

    wuuuiiih dr motor ko ngomongin bangsa…wah salah kamar lagi…xixixixixixi

    Guest
  19. oh beneran toh mereka bayaran…
    pantesan agak norak + dibuat2…

    @ 25
    perasaan hampir semua acara musik dipagi hari deh kaya gitu…

    @ 29
    lha daripada ngomongin masalah cabul ???
    makin mo dibawa kemana negara ini…

    padahaltermasukterdakwaygsukakomencabul

    Guest
  20. iya bos bener bgt, ga enak punya barang ga bisa dimanfaatin maksimal, motor ninja dibawa dijalan dgn kecepatan diatas rata2 pengendara lain sangat membahayakan keselamatan diri sendiri dan orang lain, makanya kalo saya mo ngebut di sirkuit , gw hobi buat nyentul aj juga masih mikir2 tentang spare part motor itu untuk nyentul..

    Guest
  21. @ xxl.
    he he heh… bisa ajah nih, gini ni kelakuannya kalo lagi gak kebagian podium

    @mas taufik
    iya mas, saia percaya 100% degh…

    Guest
  22. Hehehe klau tinggal di dsa rasa sosialisasinya masih tinggi misal kta dah punya motor 1 eh pengen bli lgi tpi tetangga sebelah 1pun gak punya jdi niatan nambah motor di urungin bda sama dikota cuek beibeh kdang sma tetangganya aja ktemu dijalan gak tegur sapa.(nyambung gak ya coment gue ini)

    Guest
  23. Kaitkan topik diatas dengan 5 MASLOW HIERARCHY….
    Hanya di INDONESIA hirarki tersebut dibalik……

    Aktualisasi diri….prestige jadi no.1……utility/kebutuhan dasar no.terakhir

    sebuah CONTOH/illustrasi ..:
    SAYA seorang individu meng-konsumsikan IDR.55-60jtan untuk menggunakkan N250+dandanannya hanya buat kumpul2 /gaul / aktualisasi diri. (ingat N250 masuk kategori motor mewah (by price) )….padahal speed 60-70 km/jam adalah yang paling kenceng dalam hidup SAYA…..gimana tuch??? utility-nya…. apa SAYA gak lebih pas naik bebek saja ???…..

    Guest
  24. @all…
    lah kalo semua menyesuaikan dgn penghasilan bulanan ya ndak masalah tho…
    jangan samapai besar pasak drpd tiang.
    nah yang maksa-maksa isampai njualin tanah/sawah itulah yg bisa dibilang maunya prestise…buat gagah-gagahan……bukan punya untuk kebutuhan komuter….
    kenapa…..?

    Guest
  25. jujur aja sih…
    di indonesia memang masih mementingkan status dan gengsi.
    kok bisa ya? saya sendiri aja berasa beda kok, dulu masih begajulan punya motor buluk ama rada bagusan dikit rasanya di jalan udah kayak jagoan.
    tapi nggak semua juga sih, om saya salah satu petinggi bank pemerintah, ke kantor setia pake supra x. padahal rumahnya di tebet mas.
    kayaknya ini pengaruh dari televisi deh, sering nayangin pergaulan yang wah wah… jadinya ikut-ikutan deh… IMHO.

    Guest
  26. jujur aja sih…
    di indonesia memang masih mementingkan status dan gengsi.
    kok bisa ya? Jombloati sendiri aja berasa beda kok, dulu masih begajulan punya wajah buluk ama rada bagusan dikit rasanya di jalan udah kayak jagoan.

    Sniff… sniff… :mrgreen:

    Guest
  27. @JA…
    bener mblo…se7..pengaruh televisi…orang2 jd matre…
    lihat acara TV di Malaysia…juelek-juelek…tapi bentar lagi akan ada Team F1….piye kok kalah lg.
    balik lagi ke harmoni kehidupan ….

    Guest
  28. Ada status Gengsi ada status hobby, ninja250 hadir pas banget timingnya diwaktu orang2 yg ngumpul-in duitnya.. buat beli motor bagus dan ga pasaaran, jaman dulu aja sebenernya hits waktu jual Honda NSR SP dan CBR150
    dimana harga 30 jutaan ga masalah dan inden panjang jadi kendalanya..
    saya rasa untuk motor dengan harga dibawa 100 juta konsumen indonesia pun banyak yg menanti-nanti.
    apa karena birokrasi moge ribet..
    Moge bodong ( 30-60juta) + bonus jantung mpot² an kalo ketemu polisi di jalan
    Moge Resmi (300 Juta++) uda ga masuk akal harganya.. walau ada yg ttp beli juga..
    Begonya Yamaha sama Honda.. tetep maksaiin Image motor Buat kepasar(ibu² beli sayur) di kasi image racing.. alias buat ngebut.
    GO KAWASAKI!!!

    Guest
  29. aduh… saya gak koment terkait ma topiknya… dari atas ampe sini. yang saya nikmati justru suasana kebatinan “persaudaraan” khas biker… Di blog lain sering saya rasa seperti ajang caci maki dan menang sendiri…salam buat bro semua… salm biker.. khusus buat mas Taufiq… Di jaga terus ya… suasana kebatinanya… bravo…2w Indonesia..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here