Bro pasti sudah mendengar tentang Toyota Prius, mobil pintar buatan Toyota yang menggunakan Konsep hybrid yaitu konsep penggunaan dua mode dapur pacu. Menggunakan bensin dan atau menggunakan tenaga Listrik. Nah untuk urusan Motor hibrid . . . jepang bukanlah yang pertama memproduksinya secara massal. Indialah yang malahan mulai memproduksi motor hybrid. Namanya Eko ET-120, sebuah cub/ bebek buatan pabrikan Lokal India Eko Vehicles yang bermarkas di Bangalore India.

Motor Eko ET-120 digerakkan oleh dapur pacu 70 cc yang diklaim oleh pabrikan memiliki performa sejajar dengan motor-motor 120 cc. Gimana Performanya. Motor ini dapat dipacu dengan kecepatan Maksimum 40 mph ( sekitar 65 km/jam) dengan efesiensi bahan bakar kombinasi pemakaian bensin dan listrik mencapai 280 mpg (sekitar 119 kilometer per liter ). Pabrikan mengklaim emisi yang dihasilkan motor ini hanya sepertiga dari emisi motor motor konvensional. Dijual dengan harga yang bersahabat $850, motor ini mendapat garansi 5 Tahun. Yaaa . . walaupun sedikit terlihat agak cupu, usaha pabrikan eko vehicles untuk menghadirkan Motor yang ramah lingkungan patut diapresiasikan. Semoga Berguna

Taufik of BuitenZorg

sumber : green autoblog | wired.com

1 COMMENT

  1. tp bangsa kta jg sudah lbh dulu punya kendaraa ramah lingkunganl yakni sepedah kumbang…….

    hehehhehehehe…..

    Guest
  2. Mas opik lg bnyak memonitor negerinya Amitabachan neh..btw india top juga ya..perkembangan teknologinya..dari nuklir pe motor hybrid..

    Guest
  3. 65kpj lumayan bwt jalan kota dah cukup kenceng

    Kalo disini topspeed 65kpj dah ngomel2
    dikasi 90kpj aja kerasa krg.
    Bawaannya pengen salip2an.
    Satu jln kenceng, nyalip,yg lain gak terima,gantian nyalip ujung2nya trek2an

    Guest
  4. @nick
    ya iyalah mas,90 kpj trs kurang,mn akselerasi kurng,ujung2x mlh nyangkut d mobil gara2 ng s4 ‘keluar’ dari sergapan mobil hehe…

    Guest
  5. India usia 15 thn dah bs bqn TV. . . .
    Jepang usia 15 thn dah bs bqn robot. , . .
    Tp tetep ja kalah ma bangsa kita. . .indonesia usia 15 tahun dah mahir bikin manusia, . . .haha

    Guest
  6. ^byson : ha..ha..ha realita ya.. Lalu kmana para jogoan indo yg juar olimpiade matmtika, ipa, robot dll.. Ak yakn sbenarnya qita jg bisa

    Guest
  7. @nick
    Sampeyan iku hobine trek2an
    Wkwkwkwk

    Bagus inovasinya
    Tapi koq modelnya super cupu gitu ya?
    Buat dibawa kuliah oke lah
    Tp buat ngeceng jangan
    ๐Ÿ˜›

    Guest
  8. Wah enak tuh bwt jlan2 sore ma c yayang d jlanan desa pnggir swah,

    Ato mlm2 lwat jln braga n asia afrka,

    Beuhh..
    Ngayal mode on!

    Maaf neh mas postngana ngaco, abs bngun tdur sh.

    Piss akh.. ^^V

    Guest
  9. Mgkn bsa jd plhan k dpan y ga bro!

    Soalna bumi qt ni mkn pnas ajah, ingt wkt pa SBY d copenhagen, m nurunin emisi karbon d indo, nah qt btuh tknologรฌ sperti ini!

    Ayoo.. Indonesia jgn m klah m shah ruk khan!!
    He

    Guest
  10. lha bukannya lebih irit sepeda listrik yg bisa digowes? jauuuuuuhh lebih ramah lingkungan, hehehe…

    bentuk mirip, bahan bakar doang yg beda, hahaha…

    udah ah, cuma absen aja.. mo ke stasiun, mudik ke Malang dulu, gantian ama yg lain yg udah duluan ke Malang..

    Guest
  11. weww…jadi teringat jamannya Honda membuat c-70……sempet di remehkan tuh sama dunia….dan akhirnya kita lihat sendiri…trnyata moped menguasai dunia….
    Mungkin saat ini motor ini ngak begitu dipandang…akan tetapi besok akan mendunia….sama seperti Honda…karena kecanggihan, kepraktisan, murah dan easy handling

    Guest
  12. Desain safety nya mantap. Mud Guard, Chain Guard, Sari Guard (pelindung jari-jari/untuk melindungi gadis yg dibonceng yg banyak pake kain sari)…dan boncengan belakangnya itu lho..buat membonceng gadis bahenol… lebar banget…kuchu..kuchu hotahe….

    Guest
  13. @Wong plg: byson keluar fearuari, brarti sebulan lg bro, aku jgo nunggu byson. Sbar be, jgn lah kelain hati, tetep YAMAHA bro!

    Guest
  14. @Wong plg: byson keluar februari, brarti sebulan lg bro, aku jgo nunggu byson. Sbar be, jgn lah kelain hati, tetep YAMAHA bro!

    Guest
  15. semangat tidak bergantung pada bangsa lain yang motori oleh Gandhi yang menjadi semangat untuk membuat regulasi lebih memberikan “angin” kepada para inovator dalam negeri untuk menciptakan sebuah produk dan diproduksi massal.

    kalau di sini sepertinya regulasi lebih berpihak kepada para investor yang bermodal besar agar tetep bisa “jualan” di Indonesia.

    inget kasus mobil golf elektrik dan kancil, belum lagi ada penyempurnaan sudah mati.

    sebenernya banyak inovator anak negeri yang handal, hanya saja mereka tidak kebagian “angin” dinegeri sendiri dan akhirnya di bajak oleh negara lain . ” inget banget kata Guspur bahwa salah satu designer VW itu orang Indonesia ”

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here