He he he he pengunjung Blog TMC mungkin agak bosen karena saya dari kemarin nongolin motor-motor dari tanah India. Bukan-apa-apa bro, suka-tidak suka, kita harus secara gentle menghargai kehebatan proses riset dan pengembangan motor (khususnya) sport di sana. Persaingan begitu kental dan ketat sehingga dituntut kepiawaian Departemen RnD masing-masing Pabrikan untuk terus menerus berkreasi secara Maksimal. Yang paling saya respek adalah keberanian pabrikan-pabrikan di sana menampilkan Motor Konsep yang ‘ MASUK AKAL’

Kenapa saya bilang ‘MASUK AKAL’ ? sebelumnya bro coba ingat-ingat apa yang ditampilkan pabrikan-pabrikan jepang saat Jakarta Motorcycle Show tempo lalu. Pabrikan jepang menampilkan MOGE, Motor line up produksi, motor lineup produksi yang dimodifikasi, dan beberapa motor konsep. Nah kali ini saya flash back akan menyoroti motor konsep pada JMS terakhir . ..Β  yoo kita absen satu-satu

Yamaha :

Honda

Suzuki :

Nah udah saya absen 6 tuh . . . coba deh, apa ke enam motor itu memang sedang di riset peruntukannnya bagi konsumen R2 di Indonesia? jujur… SAYA NGGAK YAKIN !! udah gitu diperparah lagi dengan statusΒ  nya yang bukan asli karya para insinyur RnD pabrikan sini he he he he. Coba kita bandingkan dengan Motor konsep yang dipajang di Delhi Auto Expo : Honda Unicorn Sport Concept dan Yamaha SZ Concept. Keduanya merupakan motor konsep yang (IMHO) Masuk Akal yang memang sepertinya dipersiapkan untuk riset peruntukan konsumen R2 disana.

Saya juga Bingung, ditengah kondisi persaingan motor sport cc kecil yang sangaat ketat, mereka berani buka kartu di arena publik. Berani secara gentel membusung kan dada seraya berkata… NIH LHO HASIL KERJA RnD Kami !! Buka-bukaan dengan cara merilis motor konsep bukannya tanpa Konsekuensi, Kompetitor pasti akan dapat membaca arah strategi produksi untuk kemudian membuat tandingan yang setara. Akan tetapi Motor Konsep adalah salah satu untuk mendapatkan Umpan Balik (Feed Back) dari konsumen tentang kerja RnD. Konsumen dapat melihat apakah RnD bekerja maksimal memenuhi tuntutan dan kemauan pasar (konsumen). Sehingga Pabrikan pun dapat menilai tingkat penerimaan publik terhadap line up yang dirilisnya nanti. Ujung-ujungnya . . . . pabrikan diuntungkan dan konsumen dimanjakan. Itu pendapat saya lho, cmiiw . . . nah sekarang bagaimana pendapat bro semua, silahkan di-share πŸ™‚

Taufik of BuitenZorg

1 COMMENT

  1. nambahi sithik ah,r n d sini kebanyakan cuma ngutak ngatik tampilan cat+stiker-begitu menurut pendapat saya.pimpinannya(pihak jepangnya) kurang memberi kebebasan untuk mengeksplorasi ide-idenya,terlalu menuruti garis2 besar haluan perusahaan,terutama untuk tingkat regional yg berkiblat ke thailand punya.tapi,dg munculnya jupiterz115cc+cs1 yg baru/cuma nongol di sini,mudah2an rnd pribumi diberi kesempatan yg lebih banyak lg.laporan selesai..

    Guest
  2. setelah saya amati.. request neh, tlg tampilin motor konsep bull bike bro, yg diliput detik oto bbrp hari lalu..

    Guest
  3. Mtr2 konsep gambar di atas mnurut gw cm buat narik pengunjung di JMS bkan utk d produksi massal di indonesia kecuali yg india pnya, stuju ma mas taufik bru masuk akal di produk d mari..
    OOT,
    2 minggu kemaren sy baru aza ganti ban belakang Cs 1 dgn yg type tubelless mrek swallow size 100/70-17 dgn harga 225rb plus pentil n pasang. Menurut bro smua itu murah pa mahal yha,??
    Soal ny sy ga tau psran harga ban tubelless (maklum, baru pertama kali ini pke ban tubelless)

    Guest
  4. kalo motor konsep memang harus ditampilkan karena itu adalah yang terbaik dan harus dulu2an…aka jangan sampai keduluan.

    beda kalo motor untuk pasaran kacang goreng yg artinya tidaklah yg terbaik AKA ada kurang disana sini karena cost…nah ini yg tidak mau diketahui kompetitor untuk bersiap memperbaiki kekurangannya tsb…begeto lohh

    Guest
  5. @paranoid
    kalau kita lihat unicorn sport concept dan yamaha SZ, keduanya saya ngeliat nggak ada yang super istimewa !!, hampir semua orang bisa menyangka bahwa keduanya adalah varian yang bakalan digerojok sama pabrikan. Nggak ada firut yang kelewatan heboh . . . semuanya masih Make sense untuk sebuah motor harian
    bisa dibedakan dengan konsep Yamaha V-Ixion dulu:
    [youtube=http://www.youtube.com/watch?v=-5h-2SKoHN4]

    cmiiw

    Administrator
  6. R n D selalu berkutat di produk Hi end . . .
    mbok yao sekali-kali risetnya motor yang bisa kejangkau sama rakjat kecil . atau mesin berbahan bakar air . . . .

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  7. Iya bro,
    sy jga pkr murah biz cek ke tmpt laen mlh kna 240rb tp itu blm trmsk ongkos psng..

    Klo Cs 1 pke ban dpn size 90/70-17 cakep pa ke gedean yha,??

    @sabdho
    sembilan dhe buat bro,
    aye dukung bngz.

    Guest
  8. rebut 25 besar

    Masih suka model yg gak neko2 sih
    Dikasi mx sama blade aja pd males beli
    Palagi konsep spt diatas
    Dikira monster x yagh
    Pcx juga nanti kyknya jg gak laku

    Guest
  9. Untuk R&D semoga risetnya tidak mengutamakan style doang, seperti vixion, stylenya bagus keren bin bikin ngiler, tapi part yang dipasang tak sebanding dengan gayanya. contoh knalpot yang dipasang begitu keren, tapi setelah melewati usia 1 thn lehernya langsung karatan (tidak percaya cek di dealer 2 pejual viexie yang umurnya diatas setahun), pelek yang racing ternyata catnya gampang melotok melewati usia setahun juga.
    Atau memang ini yang bikin vixie murah meriah mengusung hi tech?

    Guest
  10. Namanya juga R&D (Research & Development)… jadi tugasnya tentulah Penelitian dan Pengembangan… dan namanya meneliti dan mengembangkan tentulah harus tiada henti, kalo berhenti.. ya kekejar dong sama kompetitor.

    Soal nantinya hasil penelitian dan pengembangan (salah satunya “Motor Konsep”) itu diproduksi atau engga.. ya pertimbangannya macem2 dong. Dari sisi teknologi, marketing, finance, strategi korporat, dll, dsb, dkk.

    Trus soal kenapa motor2 konsep bikinan jepang yg dipajang di JMS itu “mengawang – ngawang” atau tidak “masuk akal”… ya wajar aja… itu kan yg bikin insinyur2 di jepang sono.. yg emg tugasnya adalah merancang sesuatu yang seinovatif mungkin.. kalo bisa pake bahan2 atau teknologi yg saat ini belum diciptakan. Nah soal kenapa motor2 konsep di India lebih “masuk akal”, mungkin juga emang strategi pabrikan – pabrikan motor di India sana memang begitu.. ngapain bikin motor yang susah – susah… di India jg ga bisa diproduksi kok… Yg susah2 itu biar urusan di Jepang dulu… ntar lama2 juga bisa disusul kok.

    Guest
  11. setelah saya amati, ah yg bener leher knalpot vixy stahun dah karatan? Cat Pelek racingnya ngelotok juga? Yang bener neh?????

    Guest
  12. @ A Seen: kok vixion gw gak ya?? emang sih catnya ngelotok tapi gara2 tukang tambal ban yg gak jago pas ganti ban dulu,tp bagian laen tetep kinclong tuh…knalpotnya juga gak karatan, emang warna leher knalpotnya brubah kmerahan tp wajarlah kan kpanasan…. sama sekali gak ada karatan padahal di daerah gw aernya jelek banget rada payau….hehehe

    Guest
  13. ndak papa mas taufik..
    emang lagi ada motorshow di india ya jadinya materi berita kan banyak dari sana..
    masalah motor concept, ya entah deh apa atpm sini udah punya wewenang buat bikin konsep atau ndak mau bikin motor konsep..
    seinget saia cs1, new jupiter itu ga melalui proses pamer konsep, langsung jebul..

    Guest
  14. maaf ………….
    salah jalur .
    numpang tanya pada yang empunya warung .
    qustion ……..
    pa bener v ixion facelift udah resmi beredar ????????…………….
    denger2 harga Rp 20.900.000,00 .
    mohon penjelasannya .
    tanks a lot.

    Guest
  15. trimakasih jawabannya mas ………
    dalam hati bertanya ????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????? ( cepet bgt jawabnya ) .
    malah pengen jadi bloger .
    xixixixixixixixxi………….
    eit ………….
    ditunggu hasil penulusuran dan investigasinya .

    Guest
  16. @ mr. Iong’s: mas intinya kalo mau pake ban lebar, tolong diperhatikan bahwa “yg bikin ban kelihatan lebar itu velg nya, dan bukan hanya mengganti ban” kalo dipaksain image nya terkesan ban donut (bulat2 gitu…) dan bahayanya klo lagi hujan, kembang pattern ny gak bisa membelah air dengan sempurna lalu ujung2 nya bisa nyungsep dan CILOKO haha…

    pengalaman pribadi saya πŸ™‚

    Guest
  17. oh ya sori OOT untuk yg diatas mas opick.

    DAN SAYA SETUJU DENGAN mas opick! sebaiknya Rnd disini mendesain motor yg benar2 bisa diproduksi di Indonesia, gunakan jalur promosi: SPYSHOT>>UNDANG BLOGGER>>trs teh rini (hahaha…)>>PAJANG DI IMS>>LIHAT ANIMO MSY. INDONESIA

    emang sih ngomong itu lebih asik daripada ngerjainnya, tapi tolonglah… seringkali saya sebagai biker merasa kecewa dengan atpm di mari yg hanya itu-itu saja kreasinya dan baru awal tahun 2008-2009 berbenah.

    rasanya gimana gitu kalo ngelihat rnd sini dengan bangga memajang hasil karya sendiri (dan bukan moge or apalah modifan gitu) saya juga senang, blogger senang, bikers indonesia senang, semua senang HAHAH setuju?

    Guest
  18. wakkkk, reviewnya keluar negeri terus. emang dalam negeri ga ada bahan sih ya. apalagi pabrikan pada pelit informasi. kalo gitu, jangan pada beli motor dulu deh.

    Guest
  19. indonesia… oh indonesia… Atpm sini gak terlalu mentingin konsumen, yg mereka pentingin cm jualannya laku. tp mo gimana lagi, wong konsumen sn jg cm bs pasrah aja n lbh memandang brand image drpd teknologi. jd salah siapa dong?

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here