Honda PCX 125 generasi Awal Di recall secara Terang-tarangan Oleh Honda Thailand !! , Skutik yang digadang-gadangkan sebagai skutik premium ini terdiri dari ber-ribu-ribu Parts, wajar bila salah satu komponennya mengalami ketidak sempurnaan. . . . yaah namanya juga Buatan manusia he he he,  disini terlihat upaya Honda Thailand yang berlaku jujur dan bertanggung jawab mengumumkan secara terbuka, memanggil semua pengguna PCX 125 dengan nomor mesin NC125DE – 000001 sampai NC125DE – 0014250 ntuk menjalankan proses pengecekan, penggantian parts, yang semua dilakukan dengan Gratis alias Free of Charge !!

Masalah yang di deteksi oleh RnD Honda Thailand berada pada semacam baut pengencang di puley depan motor ini yang bila di biarkan dapat berakibat fatal yaitu kerusakan drive belt . . .lha skutik kalo drive beltnya rompal kan ggak bisa jalan . . bisa bahaya niy. Masalahnya bisa dari kurang kencangnya baut atau dimensi bautnya yang gak bagus . . . . gak mau pusing Honda Thailand siap secara gratis mengecek semua PCX dan memberikan bonus service gratis plus gratis Ganti Oli. TMC melihat bahwa bila ada Pabrikan yang berani secara terbuka Me-recall Produknya bila memang memiliki sinyalemen ke arah bahaya, merupakan Pabrikan yang cukup Hebat, Ia berani berdiri tegak pasang badan membela kepentingan keselamatan konsumennya, gak takut dibilang motornya merupakan Motor Gagal . ..  yang biasanya merupakan presepsi keliru yang masih terpelihara di negeri ini bila melihat suatu produk di recal . . . semoga memberi pencerahan dan pembelajaran

Taufik of BuitenZorg

sumber : The-cycle.com

95 COMMENTS

  1. bener tu mas …
    disini memang beranggapan jika ada barang recall
    masih dianggap produk gagal .
    seperti kasus vario dulu ..
    sekarangpun ditempat saya masih beranggapan tu motor produk gagal .
    padahal c bila dibandingkan dg produk lain merupakan yang paling modern .
    kapan artikel marun turun …
    bakal rame tu mas arikelnya …

    Guest
  2. @Zakcky
    yup bro . . .disinilah blogger dan pengunjungblog yang notabenenya sudah ‘tercerahkan’ secara moral ikut terpanggil untuk memberikan pencerahan kepada khalayak bahwa ini (recall) merupakan suatu kerja tanggung jawab yang patut diapresiasikan . . bukan malah dijadikan peluru buat black campaign, cmiiw

    Administrator
  3. untung buru2 udah direcall di Thailand, jadi AHM bisa mengantisipasi sekiranya si bongsor jadi dibrojolin di Indonesia. tapi dari kasus vario dulu, kelihatannya AHM makin siap deh melakukan recall sekiranya emang ada yang harus dibenerin…

    Guest
  4. bar gravatare nongol …

    eleh-eleh …
    jengenku langsung angker ..
    lha kui …
    dadi aneh …
    xixixixi …
    kebelet ngantor ne yang punya warung .

    Guest
  5. recall memang sangat penting , sebagai tanggung jawab produsen atas keselamatan konsumen.namaun jangan sembunyi2 nanti malah dianggap menutupi masalah dan ini justru yang di jadikan black campaign.terbuka saja nomor seri berapa sampai berapa dan segera hubungi konsumen dari daftar alamat pembeli dan informasikan dengan baik dan jelas . kalau konsumen paham pasti ga dianggap produk gagal.

    Guest
  6. cieee…. kalau recall terang2an berarti gentle…. sepakat!!!!!
    lha kalau recall sambil ditutup-tutupi…. ini yang sering buat anggapan salah di masyarakat… jadi bulan2an tentunya…
    berkaca pada vario, walau sudah terang2an masih aja dihakimi… apalagi yang gak gentle….

    makasih Bang Opik atas pencerahannya… disini narablog Otomotif memberikan sesuatu yang mungkin belum bisa diakses sehari-hari, khususnya saya yang baru belajar [halagh, gak nyambung]. berarti Bang Opik semakin mantap memborong Personal Comfort Xaloon… ini nie… Boleh test ride?? hehehehe

    Guest
  7. dua jempol buat honda…….. gak seperti YMKI produknya bermasalah kok gak berani recall……… payah YMKI!!!!!!!!!!!!!!!!!! apalagi salesnya, bisanya cuma black campaign doang dari kasus competitor

    Guest
  8. kalau masalahnya dengan keselamatan, recall wajib, bahkan pemerintah harus ‘memaksa’ pabrikan utk merecall.
    nagh, kalo masalah nya ketahanan mesin, komponen body dll, itu tergantung pabrikannya, mereka bisa merecall dg terbuka atau merecall diam2, atau bahkan gak perlu merecall dg mengorbankan loyalitas konsumen dan nama baik merk tsb (spt mocin), yagh tergantung dari strategi marketing pabrikan sendiri seeh.

    tapi, secara pribadi, saia lebih mendukung recall terbuka,

    Guest
  9. Betul kata mas taufik…honda thailand berani pasang badan untuk merecal produknya untuk menghindari hal2 yg tdak di inginkan…
    Kira2 pabrikan di mari berani gak ya kalau produknya ada yg gak beres…

    Guest
  10. Hahaha…honda memang perusahaan kelas dunia yg gentle n bertanggung jawab terhadap produk dan keselamatan konsumen,,baik itu honda thailand or AHM, semuanya berani recall terbuka!! Gak kyk YMH kacrut yg recall secara diem2 terhadap kasus fuel pump dan rembesan oli, contoh perusahaan yg gak mementingkan keselamatan konsumen dan hanya mementingkan jualan aja

    Guest
  11. @19 Elektra
    Lhooo…
    dari artikel tersebut jelas² wis ditulis karo
    mas Taufik (juga usernya Vario) bahwa
    saat itu langsung ada recall, dan nggak
    diem² kok. Diumumkan terbuka……

    Guest
  12. Masalahnya bro taufik, kenapa baru sekarang honda berani kayak gitu?apa karena sudah ngetrend recall2an jadi ikut2an?atau karena msyrakat indonesia dah pinter n g brani lagi ngasih barang ca2t?Coba flashback ke belakang, knpa motor seri GL max/pro shock belakngnya yang g lurus / g senter padahal dah ketauan dah lama tp tdk di recall? bunyi perseneling bletak2 juga g direcall?

    Guest
  13. @kenthong
    Ada yg berani,
    Ada yg gak…
    Yg gak gentle dah jelas tuh diatas
    xixixi :mrgreen:

    Btw sy setuju bgt recall terang2an
    Sbg bukti kpedulian thd konsumen,,,
    Sy yakin konsumen akan smakin dekat.. kalo pbrikan mau brtanggung jwb pnuh..
    Gak cm mikir untung jualan aja

    Guest
  14. @anti ahm
    bunyi bletak pd perseneling yg kyk apa mksudx? spt puny supra? klo yg spt supra ad bunyi bletak tiap msukin perseneling, tp ng p2 th, lbh presisi. lain halx jika udh bunyi bletak tp diinjak perseneling ng mau maju2, it wajib RECALL. apa kt dunia…..wkakakak….

    Guest
  15. @23
    Btw shock gak senter?
    Emank smuanya bgitu?
    Bisa aja kan spatbor bengkong atau swing arm miring ato lampu gak senter..
    Itu defective wajar, mungkin wkt delivery keiket tali kenceng ato ketarik tali..
    Trus mslh gigi yg ceklek keras/starter blethak itu bwaan pbrik n gak msuk hitungan defect.
    Bgtu juga suara klothok2,cvt ngorok,knalpot jedar jedor,boros bensin,,
    berarti jg harus direcall dumz?

    *Gak kebayang neh kalo motor boros direcall
    wkwkwkwk

    Guest
  16. ho – no – co – ro – ko
    do – to – so – wo – lo
    po – do – jo – yo – nyo
    mo- ngo- bo – tho – ngo (ngawur.com)

    tulisan negri siem djaman modjopait sampe djaman internit
    (baca internet :mrgreen: ) masih di junjung tinggi,..mangstabh

    Guest
  17. emangnya kayak pabrikan yang sebelah itu..
    dah recall tapi gak terang2an.
    walhasil sodara ane yang punya motor sport pabrikan sebelah ituh gak di ganti fuel pump nya karena gak tau dia..
    Recall = Produk Gagal?
    enggak tuh..

    Guest
  18. Salut buat Honda yg bertanggung jwb sm konsumen.

    Emang ada yg benerin fuelpump diam2 ya. Pantesan aja jarang yg tau, sy jg baru tau skrng.

    Guest
  19. wah bisa jadi bahan dagangan warung sebelah nih (saingan red). motor canggih honda ternyata bermasalah, semakin jelas…… he he he

    Guest
  20. Mungkin di Indonesia kebanyakan masyarakat pikirannya recall=produk gagal. Jadi masih ada yang malu terang2an buat nge recall… Mungkin alo masyarakat kita pikirannya lebih terbuka sama recall pabrikan bakal terus terang juga.. IMHO lho…

    Guest
  21. hebat honda bilang blak2an 😀
    recall dr nmr mesin NC125-DE 0000001 – NC125DE 0014250 berarti ada sekitar 14ribuan PCX yg di recall ya..
    hebatnya Honda Thailand nggak takut kehilangan konsumennya dgn kasus recall ya., mungkin kalo disini ada brg yg di recall, bisa2 dibilang produk gagal.. hihi 😀

    Guest
  22. Wah hebat ya honda thailand berani bgtu,,,
    Tp klo d indonsia ky gtu pasti udh d mnfatin ma kompetitor dibilangny produk gagal, ky kasusny honda vario…
    Maklum negeri qitakan msh gampang d profokatorin..heheh

    Guest
  23. recall…
    satu kata yg bikin perusahaan raksasa dunia pd panas dingin…
    apalagi si supplier parts yg trouble.. bukan hanya panas dingin, tp jg bs kemringet gobyos ra ora turu…
    lah piye, lek biaya recall nyatane ndak semuane ditanggung ATPM, tp ternyata jg ditanggung si supplier ini…

    edan pisan… raksasa neken gak kira2

    Guest
  24. Pokokx kalo beli motor, beli produk dr yg berani recall aja!
    :mrgreen:
    Btw, emg mantep tuh AP HONDA co. dh recall, msi dpt servis grtis n oli pula, 14rbuan mtor pula
    Abs dana berapa yak?
    Ah, g pnting abs dana berapa, thn kmren kn Honda g rugi :mrgreen:

    Guest
  25. Nambahin lg, berarti jg Honda Thailand traceability sistem produksinya bagus, lha wonk smp ketahuan no mesinnya sgl mtr yg bermasalah! Bukan cm nyebutin tgl/bln produksinya.

    Guest
  26. @All
    IMHO, Kerena Thailand (AP Honda) merupakan pusat produksi PCX untuk seluruh dunia, berarti ni recall bersifat global . .. dalam artikata bila ada bro sekalian yang membelinya via IU, tolong di cek lagi nomor mesinnya . . . kalo termasuk segera hubungi importirnya untuk mendapatkan solusi 🙂
    cmiiw

    Administrator
  27. kdg saya berpikir, motor saya rem belakang cakram, dgn kecepatan 40 km/jam diinjak dlm pun kykx perlu lbh 10 meter baru stop. mekanik ahass sj binggung, tp dsuruh nanti ganti oli rem, skalian sj nanti sy ganti kampas rem nya, smga lbh bagus.

    Guest
  28. busyet…

    banyak amir, begitu mahal sebuah recall, tp buat tanggung jawab itu sebuah keharusan.

    semoga semua pabrikan di negeri kita mampu bertanggung jawab spt itu… 🙂

    btw, emang ada fuel pump yang cacat? punya siapa sich? kok ane gak tahu? di recall juga tidak?

    maklum, pendatang baru. gak tahu info. 🙂

    Guest
  29. jangan jangan nanti ada “POLITIK” sengaja motor dibikin cacat yang tidak begitu membahayakan dan murah untuk menggantinya, sehingga diadakan RECALL, biar tampak jentel.

    Guest
  30. @Mas Hadi
    he he he he . . . harga yang harus dibayar sepertinya terlalu besar mas 🙂
    plus akan banyak energi yang terserap ngurusin recall, kupikir sebenrnya gak ada yang menginginkan recall ini, tapi bila memang ada failure . . . ya mau nggak mau-suka nggak suka harus dilakukan Recall, cmiiw

    Administrator
  31. Jahahay. . .kok recall dibilangan gentle ?
    Heran deh pada salut ama recall ?

    Dah jelas recall itu buah hasil kelalaian, kecerobohan, dan ketidakprofesionalan pabrkan. Dan hal bodoh ini dilakukan pabrikan besar seprti honda !

    Emang buatan manusia gak ada yang sempurna. . .tapi kn tu mtor dah lama ditesnya?? Kok gak ktahuan ada yg ga beres??
    Ga ada salahnya produk yg udah direcall itu disebut cacat produksi

    Guest
  32. @bengak
    Iya bro parah ya…
    Palagi yg dah jelas2 pake spart part abal2 yg ngakunya hi tech…eh cacat pulak, eh diem2 pulak recallnya…padhal di indonesia bulan jan 10 aja penjualannya dah plng banyak.
    Boleh dibilang produk cacat produksi jg yak he he he (disengaja lg bwt reduce cost)

    Guest
  33. Hahaha..memang Y itu pabrikan pengecut, gak berani recall.. Memang recall karena kelalaian, kecerobohan, dll…tapi gmn dengan kasus fuel pump n rembesan oli pada mtr barunya yg seharusnya recall terbuka, malah tertutup,, lebih parah ini mah…masing mending honda, baik ap honda, ahm dan honda2 lainnya masih ada tanggung jawab, gak kyk Pabrikan Y, udah lalai, ceroboh, dll dalam produksi, dah gtu gak ada tanggung jawabnya lagi…
    Bener2 pabrikan yg gak hanya mementingkan penjualan semata…jadi inget kata salah satu petingginya “kita gak mementingkam market share, tapi mementingkan kualitas produk” gmn mw memberikan kualitas yg baik, produknya aja ada yg cacat n gak di recall secara terbuka…
    Hahahaha..dasar omong doank

    Guest
  34. Dari pada pabrikan sebelah yg recallnya diam2. Fuel pump cacat produksi, oli yg bercampur air radiator, kan konsumen jg yg rugi.
    Produk seluruh ATPM ga ada yg sempurna, pasti ada yg kurang. Yang penting tanggungjwb ATPM thdp konsumen. Lebih baik terang2an dari pada main petak umpet. Biar konsumen tau produknya termasuk yg bermasalah / tidak.

    Guest
  35. Pabrikan yg secara gentle melakukan recall perlu kita apresiasi. gak di thailand aja, disini juga udah 2 pabrikan motor yg udah berani terang2an melakukan recall. ahm pada kasus vario dan kawasaki pada ninja 250-nya. ya cuma itu masalahnya, sikap yg mustinya diapresiasi malah dijadikan senjata black campign kompetitor. malah sampe sekarang masih ada lho berita ttg direcallnya vario yg dipasang di dealer2 pabrikan y yg dikasih catatan tambahan yg mengatakan klo vario itu PRODUK GAGAL (dgn huruf besar).

    Guest
  36. sebetulnya masalah matik nggak perlu di gede gedein ,,, lihat di kita udah laris manis buat apa cari masalah ,, orang orang kita itu nrimo di kasih produk apa aja di sikat kenapa pada cari masalah udah lah ,,, nrimo aj yang penting kan kita bangga ,,, hidup matik ,,, cukup lah matik di indonesia ,,,, kita ini cowok lho ,, kok make matik bangga ,,,, pake dong motor lenang cbr 150 ,, apa ninja250 ,, ninjaRR juga boley apalagi kaya gue RX KING ,,,, nah ini baru pria punya selera …..

    Guest
  37. Jadi inget Mio yang velg belakangnya oleng tapi dibiarin aja sama YMKI, gak kaya Vario yang anchor pin-nya bermasalah tapi langsung direcall oleh AHM, sudah jelas dari 2 ATPM ini yang peduli dengan konsumen adalah AHM, ngapain pake yang lain kalo ada yang care dengan konsumennya diantaranya ada KMI dan AHM, masa ATPM sekaliber YMKI cuma berani recall secara sembunyi-sembunyi dan tak mendatangi konsumen secara langsung, sudah seharusnya YMKI dan penggemarnya(yang suka menghina)/fansboynya/fansgirlnya itu instropeksi diri dari HOBINYA yang Black Campaign, cari untung sepuasnya dan tanpa peduli terhadap KESELAMATAN dan kepuasan konsumennya (saya tak fanatik pada satu merk, tapi suka pada pabrikan yang jarang atau tak pernah BLACK CAMPAIGN) recall masih oke, tapi BLACK CAMPAIGN
    @KING COBRA
    bukannya yang bisa kelaut sambil BERENANG cuma Mio wekekek… Peace Bro…

    Guest
  38. Kasus vario dan Toyota di USA beda kasus kynya ya?imho
    Di sana toyota dah mengakibatkan meninggal 34org (kompas kmaren)..serem jg ya..smoga ga kjadian deh di negeri ini..

    Guest
  39. @nick
    Ko ktawa nick..wkwkwkwkwkwk..hihihi..
    Yg perlu dgaris bawahi adalah tanggung jawabnya..bukan recall nya..
    Ini udah ga recall bisa brenang lg..hihihi.. 🙂

    Guest
  40. @60. gendown
    itu beda bro, pd kasus matic V, masalahnya adl keselamatan, AHM gak ada pilihan lain ! karena korban sudah banyak, tp herannya tetangga samping rumah saia yg sempet luka2 cukup sereem (menurut saia lho) itu dengan senang nya bilang kalo motornya dibenerin gratis, dan masih dikasih uang Rp.150.000,-
    (kalo ada yg mau nomer HP nya bisa saia kirim lewat email)
    dan banyak kasus spt ini (cm denger2 lho, data pastinya saia gak tau).
    pdh temen kantor saia yg gak pake jatoh dan gak tau apa2 pas servis langsung diganti lho.
    kalo gak direcall bakalan lebih parah, jd gak ada pilihan lain..

    beda sm fuel pump si giant V, bensin mogok jika motor kepanasan terus-menerus, misal diparkiran terbuka dibawah terik matahari. naagh, selama ini sepertinya belum ada kasus yg fatal menyangkut keselamatan, krn motor gak bs dihidupin stlh parkir, jk sdh jalan dan kena angin maka suhu otomatis akan turun dan terhindar mogok.
    tp, jika ada info kecelakaan fatal soal si fuel pump ini, boleh jg disharing disini, makanya diem2 itu adlh pilihan, bukan satu2nya jalan.

    @59. king
    asyeem, gw make matic nih, tp jgn diragukan ke ‘cowok’ an gw dong

    Guest
  41. @Onthel
    Tapi recall kan demi kepuasan dan ketenangan batin konsumen juga, bila penggantian fuel pump secara terang-terangan dan profesional maka para konsumen pun akan puas dan mengerti masalah motornya sehingga para konsumen merasa “Wah pabrikan ini bertanggung jawab ya.. ” atau “Oo… Ternyata begitu permasalahannya…”, jadi soal fuel pump di Vixion harus diberi tahukan pada konsumen secara terang -terangan di dealer atau beres misal, karena secara orang di negara kita masih ada menyepelekan masalah seperti ini… Bisa saja karena cuma fuel pumpnya yang macet kena panas terus merembet ke yang lain…

    Guest
  42. @^ pernah lihat di youtube, tp bukan yg berenang
    menurut saia itu human error, dan biasanya orang2 yg melakukan kesalahan2 spt itu juga ceroboh dalam hal2 yang lain…

    sec pribadi, saia jg gak setuju dg side stan switch, spt memperlakukan kita semua kayak anak kecil, pdhl gak semua orang ceroboh.. kita kan bs tau posisi kita sdg sendiri kah, atau dg anak kecil kah, atau benar2 mau parkir.
    yg saia mau itu side stand beep, jadi kalo lagi standar samping dan mesin hidup, akan ada tanda beep yg cukup keras yg akan mengingatkan kita, tp mesin tetep bisa hidup

    Guest
  43. @66. gendown
    iya bro, saia sbg konsumen jg sbnrnya lebih pinginya recall terbuka, tp ya itu, kembali pd ‘itu kan pilihan’, bukan jalan satu2nya.
    saia rasa belum terlambat buat ymki utk mengumumkannya sekarang !! ayo ymki, jgn malu2, saia dukung lho

    Guest
  44. @onthel
    Apapun itu beep ato switch off intinya kan safety drpada gak ada sama skali?
    Namanya manusia,pasti ada lah lupanya,
    Misal wkt keburu2 ada janji ato tugas,,pke matic jadul,,puter kontak lgsg gas pol.. Pdhal standar samping lupa blm dinaikkan..
    Pas waktu nikung kiri sambil rebahan,,glodak jatuh.. Wkekekek ini adlh langkah bijak,,bukan dipermainkan spt anak kecil..
    Drpd mempermainkan nyawa?

    Guest
  45. @70 nick.
    betul bro, tp kalo bicara kayak gitu susah jg, soale kasusnya sama dg semua jenis motor, krn hampir semua motor punya standar samping..
    tp ide bagus, sebaiknya semua produk motor ada “side stand beep” lho..
    inga inga, side stand beep ini ide orisinal saia, kalo dipake sama pabrikan ya musti kasih komisi.. he he he he….

    Guest
  46. @onthel
    ide bagus..
    Tp bagaimana kalo yg naik orang (maaf)tuli/budeg?
    Menurutku side stand switch dah langkah jitu
    Memang utk bebek atau varian lain kec.matic honda jg gak ada s3 nya…dan keteledoran lupa menaikkan stndar smping bisa tjd kapan sja.
    Tp s3 bener2 safety menurut sy..
    Sy bilang coz sy dah mengalami celaka sendiri soalnya..
    Dan ngeri melihat you tube di artikelna mas tri yg bahas ttg s3..

    Guest
  47. @nick
    nambah lagi nih, pake lampu indikator di dashboard, namanya side stand indicator..
    (gak tau orang tuli bisa dapet SIM apa gak sih?)
    waah, saia tambah lagi utk HAKI :
    1. side stand beep
    2. side stand lamp indicator

    kalo dipake sama pabrikan tolong diingatkan supaya kasih komisi ke saia…
    show me the money !!
    show me the money !!

    Guest
  48. @nick
    sejujurnya, ide ini krn lihat ada cewek (cukup oke lah), dengan menggunakan matic tsb dikerubungi 3org cowok spt preman, saia baru saja melewati genangan air sekitar 20-30cm. saia berhenti bentar tp gak berani deket2 soale tu cowok2 keliatannya anak2 sekitar, saia sendiri gak tau persis kenapa mogok, pikiran saia langsung men-judge (iya saia ngaku punya pikiran jelek) site stand switch.
    langsung mikir, kalau saja dg bunyi beep, pasti msh bs jalan, walaupun berisik

    Guest
  49. tetep aja yamaho dengan motor matik sang pembunuh nyawa karena gak ada fitur safety

    mw beli motor kok nyawa jadi taruhannya,,,,

    Guest
  50. Ya beginilah indonesia. masih banyak yg meremehkan safety. mereka pikir mereka diberi nyawa cadangan kali ya? udah banyak kasus kecelakaan akibat skutik yg gak dilengkapi safety fitur ini. kebetulan tetangga sebelah rumah gw yg ngalamin sendiri. saat manasin skutiknya dgn standar samping tahu2 anaknya yg berumur 5 tahunan ngegas. bisa diprediksi kan apa yg terjadi? dan ini bukan satu2nya kasus yg nyampe ketelinga gw. udah banyak dari rekan2 kerja yg ngalamin kejadian serupa.

    Guest
  51. @onthel
    Susah jg kalo dah merambat kesana
    (Org tuli dpt sim gak sih)
    Wong (maaf lg)orang gak bs jalan pake mtor aja ada bnyak saya lht.
    Dapat sim gak tuh?
    kdg dibikin roda 3.
    Kalo inovasi ss beep ato indikator bojug diterapkan dijaman skarang trtma pbrikan non honda N sy apresiasi.
    So,Intinya s3 dah plg safety gak neko2..
    Kalo bs matic jadul dipasang gituan,,,
    Yg jelas smakin tambah mahal hargana
    🙂

    Guest
  52. Gw gak bisa bayangin seumpama kejadian2 kecelakaan gara2 skutik yg gak safety itu terjadi di amerika. toyota as yg jelas2 mempunyai tingkat safety tinggi aja bisa jadi bulan2 kongres apalagi yg jelas2 gak nerapin safety fitur?

    Guest
  53. Klo gw lihat sih pemerintah kita juga gak terlalu care ttg hal ini. padahal kecelakaan akibat gak adanya safety fitur udah gak kehitung jumlahnya. harusnya pemerintah membuat regulasi yg mewajibkan setiap pabrikan untuk menanamkan safety fitur ini agar korban gak terus berjatuhan.

    Guest
  54. Seru ya diskusinya.
    Nambahin nih, ini pengalaman pribadi. Wkt hbs belanja, aku hdpin skuterku, trs anakku (umur 4 th) naik didpn, eh gak ketauan dia megang grip gas & memelintirnya, untungnya setiap diparkir selalu inget pasang parking brake lock. Kl gak, ntah apa jadinya…
    Intinya, sekecil apapun fitur safety di mtr matic, sgt berguna! 😀

    Guest
  55. @ay
    Yup betul skali
    Pbl yg fungsinya hampir useless aja tyt usefull trutama bwt yg dah keluarga n punya anak se umur-an TK..
    klo sy parking brake lock/pbl sangat berguna saat
    -buka sms/terima telpon saat berhenti dijalan tanjakan/turunan
    (Contoh jln raya tabanan – gilimanuk)
    Tinggal nge-klik pbl motor gak bakal ngglundhung..
    -berhenti di lampu merah tp jalanna nanjak/turun.
    Tinggal ngeklik, tangan ditaruh di knalpot eh salah ujung jog ding :mrgreen:
    (Yg lain pd narik tuas rem wkwk cape deeh)

    Guest
  56. Tulisan mas Taufik ni bikin marketing AHM gentayangan. Merasa jd pahlawan, padahal mestinya sebelum dijual ke pasar kudu di tes on the road dulu minimal 40 ribu km, biar tahu mana yg kudu dibetulin. Itu namanya lempar dulu ke pasar recall kemudian.
    Kan Honda gampang banget ngeluarin produk, tanpa pernah jelas tes ridenya di jalan2. Gak pernah lihat spy shootnya tiba2 brojoool…
    Begitu ada blethaak recall kemudiaan, belum lagi body getar dan oglak. Jiaaah…
    YMKI gak jelas juga, senengnya spy shoot tp gak brojol brojool… Bilangnya mei – juni, masih ada yg kudu dibenahi kaleee…

    Guest
  57. @84 sopo.
    Perlu dibuktikan stelah 40rb km apa saja kerusakannya
    Malah yg sering sy lihat di odometer motor honda km nya udah pada overlap, kembali lg ke 00000,0..
    Utk dek oblak getar dulu jaman suprax,fit,karisma sih iya,,
    skarang gak pnh sy lht n denger,trutama maticna,,..
    Body Getar, tergantung jalannya,
    Kalo sering lewat di jalan kasar yah jelas aja murbaut cpt kendor n body jd oblak

    @ay
    Enjoy aja bro,
    mumpung lg ol
    🙂

    Guest
  58. Hore seratus besarrr,
    he he he, masih musim belajar ngitung ya, herannn.
    BTW, nuansa Recall di pelbagai produk otomotif semakin marak, karena selain kepedulian produsen atas kepuasan pelanggan, juga TERUTAMA karena ketatnya persaingan. Lucu toh kalo cacat sekecil apapun dalam sebuah produk dijadikan bulan-bulanan saingan untuk menghajar sebuah merek.
    Lebih lucu lagi recall Toyota yang justru didasari persaingan tak sehat dan lobby2 tingkat tinggi, mudah-mudahan langkah Kawasaki di Indonesia utk 250-nya, dan Honda Thailand utk PCXnya, di jadikan cermin tidak hanya oleh sesama produsen, tetapi juga pembelajaran konsumen biar gak asal nuduh produk gagal.
    Eh, tapi AHM bukan Honda ya?

    Guest
  59. Mau dibilang jentle ke, tanggung jawab ke, yang bagus ya … BROJOL TANPA RECALL. Tapi kalo baru brojol langsung direcall, itu artinya apa seeh…. Mungkin belum diuji 50.000 km ya ? Cuma dibawa muter-muter keliling pabrik langsung dijual ke konsumen. Kecian…tu konsumen Thailand. Dikasih barang coba-coba ! Peace Bro!

    Guest
  60. Mas taufik apa kekurangan sumber apa ya??
    Dah jelas-jelas di “Negeri” ini HONDA juga gentle pernah recall terang2an waktu MatiC V kasus PIn Anchor, Vario saya saja diservis gratis, ganti oli, dikasih voucher…..itu baru gentle…..gak kayak pabrikan “Y” yang diem-diem….cemeeeeeennn

    Guest
  61. tul bro…..yah….gak tau juga kalo disini….mungkin tetep aja nanti sama marketing lawan dipake senjata buat njatuhin…..yah dibilang produk gagal….hehehehehe

    kalo saya sih respect dengan hal yang kayak gini….gentle bro!!

    Guest
  62. @89
    sepertinya itu termasuk ke rapid development bro….bukannya terus produk gak sempurna langsung dilempar ke pasar….kalo yang ini sih udah pasti banyak “bug” nya….
    era kompetisi yang semakin ketat merubah paradigma development pabrikan bro…
    Seperti di sebut di warung sebelah….new wave of marketing….dimana momentumnya pas, gak akan dibiarin lama-lama, kalo bisa jadi first mover…
    nantinya feedback di lapangan digunakan untuk “perbaikan” dan “penyempurnaan” produk

    Guest
  63. mungkin terlalu yakin dgn telor baru atau terlalu cepat bertelur tanpa harus test and drive sampai sekian ribu kilometer dulu ……baru di produksi massal …..seperti kawasaki athlete di test nya aja hampir 1 th baru brojol sekarang …belum suzuki jelajah negri dll

    Guest
  64. Tapi urusan recall yang kompak hampir semua produk otomotif Jepang akhir-akhir ini sudah bukan lagi masalah rapid development. Karena bagi bangsa Jepang sendiri urusan recall massal ini sudah sampai tahap MENGGANGGU. Karena mau tidak mau menohok ke masalah KUALITAS. Kualitas produk otomotif Jepang dipertanyakan. Karena sudah sedemikian genting, sampai-sampai Bos Toyota, harus cuap-cuap di depan Kongres Amerika untuk memulihkan kepercayaan…

    Guest
  65. recall ya memang disebut “gagal” toh?
    biasanya berakibat fatal klo gak segera diperbaiki
    terlepas dari black campaign, gagal adalah gagal
    sebagai costumer kan safety first boss :p IMHO looh 😀

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here