Semua pabrikan memiliki varian entry level untuk segmen bebek. HondaΒ  dengan Abs revo, yamaha dengan vega ZR, Suzuki dengan Smash, Kawasaki dengan edge, dan TVS dengan Neo. Boleh dibilang segmen entry level merupakan pundi-pundi tergemuk penjualan motor di Indonesia, yah ini lumrahlah, tempatnyapun di piramida terbawah market konsumen. Pasar yang besar biasanya memberikan kesempatan bersaing yang luas . . . tapi apa yang terjadi, kembali persaingan utama diduduki oleh pabrikan yamaha dan Honda. Jumlah keduanya sudah mendominasi, bagaimana peluang Suzuki dan Kawasaki, apakah sudah tertutup?

Tentu bukan perkara mudah untuk bisa bersaing dengan dua Raksasa bebek indonesia tersebut . . . smash masih setia di nomor ketiga, apalagi Kawak edge . . . apakah ada yang salah dengan desain smash dan edge? ini lah yang membuat saya berfikir bahwa selera konsumen Indonesia sangat unik. Desain Honda Absolut revo dan Yamaha Vega ZR sangatlah membumi . . .kalo boleh dibilang . . .jauh dari bentuk sporty, lebih mengutamakan fungsionalitas sebuah motor bebek . . . so timbul semacam stigma yang menancap di mindset konsumen bahwa desain motor yang sporty menyudut untuk motor entry level kuranglah tepat.

Ok deh kurang tepat . . .tapi kenapa Honda revo 100 dulu cukup laku, dan oleh sebagian pengunjung blog dicap sebagai motor dengan desain yang paling molek untuk motor entry level Honda? Padahal desain Honda revo 100 boleh dibilang cukup menyudut . . . inilah yang membuat saya berfikir bahwa selera konsumen kita bener-bener Unik. So menurut saya yang berperan dalam kesuksesan sebuah bebek entry level bukan melulu desain, melainkan merupakan kombinasi dari banyak variabel seperti brand Image, promosi, dan harga . . . thats All untuk mengawali pekan terakhir maret ini, silahkan share komentar bro semua . . .

Taufik of BuitenZorg

1 COMMENT

  1. Memang bagaimanapun juga, kehadiran bebek masih menjadi tulang punggung penjualan motor2 Jepang. Tipikal orang Indonesia pada umumnya dalam mencari kendaraan kan. Yang penting irit, murah dalam perawatan, engga “rewel” dan mampu membawa beban yang jauh lebih banyak dari ketentuan pabrik sarankan.

    PS : Alamak… kaga nyanka, Aye jadi kuda item dimari..!!!

    Guest
  2. Mungkin dari segi keanehan juga termasuk tuch Om! Secara waktu dulu liat Revo Cepek, agak aneh aja liat motor model kaya robot dengan batok headlamp yang imuuut beud…
    Rata2 orang indonesia kan suka yang aneh2. =))
    CMIIW…

    Guest
  3. begitulah knsmen Indonesia… yang penting cukup.
    Cukup murah dan terjangkau harganya
    Cukup bagus modelnya
    Cukup baik harga jualnya
    Cukup tersedia sparepartnya…
    ………………

    Bro semua Ada yang udah beli Edge gak ya?
    pengen dengar testimoninya…

    Guest
  4. perkara si smash krg laku, kayaknya lbh krn kekecewaan konsumen atas menurunya kualitas tuh mongtr. kan, jaman shogun kebo-new shogun, penjualan suzuki g jeblok, bahkan laris tuh mongtor.
    smash generasi awalpun, terlihat banyak seliweran d jalan.
    padhl ngomong desain, msh mirip2 banget antara smash kluaran awal-akhir. ngomong jaringan 3s&hrg spare part, dr dl jg tetp agak sulit&mahal kan…!!
    tp krn kualitas trbukti krg bagus, hingga mbikin konsumen kecewa, skrg jd sulit buat mbikin smash laris.
    anggepan tsb berdasar pada knyataan, larisnya satria fu yg notabenenya sama2 produk suzuki, tp teruji kualitasnya lbh baik dr smash.
    mengenai si edge, kayaknya faktor desain yg krg familiar bin krg konvensional, serta harga yg relatip tinggi deh, yg mbikin tuh mongtor krg laris.
    juga, utk bebek, brand kawasaki kayknya kurang familiar d hati konsumen indonesia.
    klo d tmpat sy, pas ada tmen/tetangga pake bebek produk kawasaki, org sering bilang;
    “Tuku montor kok kawasaki…!!!”
    jd, kesanya ky aneh kalo pake bebek kluaran kawasaki.
    pdhl, ngomong kualitas, kawasaki teruji bandel lhow.
    walaupun spare part trgolong mahhaaaaaall..
    heleh, kakean iki komentku, ngopi disek aaaaahh……!!! πŸ˜‰

    Guest
  5. Sama kayak komen atas. Yang penting murah dan bisa jalan.
    Tambah lagi dari pabrikan gede. Jadi bukan karena disan dan performa. Kalo ditanya dan konsumen jawabnya karena performa, itu karena merena diracuni oleh promosi ATPM yang saling sikut. Terutama Honda yang selalu ngejek Yamaha.
    Itu yang bikin saya ngurangi poin pribadi dari Honda.

    Guest
  6. kalo menurut saya,yg dicari dari entri level adalah simpel.simpel harganya,simpel bentuknya(enak dilihat) dan simpel perawatannya.

    Guest
  7. buat yang suka browsing internet pake hape hanya boleh pilih satu, gak ada yang laen: EDGE.

    Guest
  8. kepercayaan emang mahal harganya. sekali ia dilukai, tujuh model turunan bakal gak laku

    srutt…..srutt….

    Guest
  9. yang ngejek honda ato yamaha? podo podo le ngunekke. πŸ˜€ ada yg pnah liat iklan yamaha zr yg baru?

    Guest
  10. karimapro berkata: “saia kira faktor yang paling dominan adlh faktor nama/merek dan fanatisme yang telah tertanam dlm mindset rakyat negeri ini. Pertama, Org jaman baheula kalo nyebut motor mau mereknya apa aja ya H*nd*. Trus org dulu jg kalo bicara mslh kualitas ya identik dg h*nd* dan y*m*h*. Kedua, fanatisme yg biasanya bersifat tutun temurun. Orang kalo dah fanatik thd merek ttt, sulit bagi dia untuk pindah ke lain hati. Contohnya ya saia ini, bapak saia pertamakali beli motor di era 70-an y*m*h* V-70, setlah itu ganti y*m*h* L2 (yg diwariskan ke saia dan skrg dah saia museumkan), kmd ganti y*m*h* L2 Super. Habis itu smpt pindah ke lain hati dg beli h*nd* GL-100 th ’85 tp gak bertahan lama, balik lg ke y*m*h* RX-Spcl. Saia pertama kali motor penginnya sih y*m*h*, tp waktu itu kmampuannya masih kurang akhirnya beli h*nd* Legenda2, setelah agak mampu akhirnya bisa beli y*m*h* Jupi MX. Adikku yg ce minta dibelikan sm bapak jupi z burhan, 2 thn kmdn adikku co & kk-ku belinya jupi z jg 22nya. Itulah sekilas sejarah motor klg saia yang menggambarkan bhw brand & fanatisme itu menjadi faktor dominan dlm menentukan penerimaan msyrkat thd suatu produk motor”
    Nyuwun pangapunten om Opik dan pengnjung yg laen…panjang lebar

    Guest
  11. sebenernya market di Indonesia ntu yg paling unik, ada sebagian yang brand minded, ‘jagoan’ minded :mrgreen: , nyari yg resale value tinggi, speed freaker, wis pokoknya kumplit dah

    Guest
  12. @dani
    Masak? Stok pertamak masih banyak koq
    Cuma sekarang naek jadi 6800..
    Wkwk

    Ya, bukan cuma masalah desain doang
    Ada faktor2 lain yang menyebabkan selera konsumen bisa bergeser..
    πŸ˜€ πŸ˜€

    Guest
  13. @Karimapro: setuju bgt! , faktor keluarga juga sangat mempengaruhi, dulu bapak saya make y*m*h, eh saya jadi tertanam dalam fikiran, trus sekarang juga make produk y*m*h*, Habis bandel sih…

    Guest
  14. 31
    yup, bener banget dah, konsumen indonesia sangat unik, faktor stylish ama harga sangat berpengaruh, secara banyak juga yang gaya n gengsinya gede, tapi dengan harga yang murah… bukan begito…?
    beda banget sama blade, harga lumayan, bentuk aneh, n gak laku, wajar aja, mungkin bentuknya yang terlalu racing kali yach…

    Guest
  15. Entry Level itulah gambaran kondisi keuangan masyarakat pembeli motor kita,Fik. Terbanyak yang sanggup hanya beli (kontan/ngutang) ukuran harga segitu. Yang gak logis dan aneh adalah mau harga entry level tapi minta fitur macam-macam alias banyak tuntutan tapi tiak realistis.

    Guest
  16. Biasanya memang brand yang paling pengaruh.Setelah itu baru lihat produknya.Yang aneh lagi kayaknya yang penting murah dan bentuk oke.

    Guest
  17. Iya, aneh jg orang Indonesia. Kalo dipikir, kayakny honda ingin menggeser pemikiran konsumen dari konvensional ke sport. Tapi, kurang diapresiasi. Mungkin, karena sebagian besar konsumen honda adalah orang yg berkeluarga. Jdi g milih yg macem2. Tpi okelah nyediain varian sport sbg alternatif lain. πŸ™‚

    Guest
  18. @26
    first impression memang sangat menentukan kesetiaan atas sebuah merk. Namun disini (kayak OVJ) harus diakui bahwa yamaha (indonesia) telah berhasil mengkonversi imej raja 2 tak menjadi raja 4 tak (malah jagoannya udah kesusul)….produk2 lain tidak kalah kualitasnya. First impression dan experience (pengalaman kuciwa) akan menentukan brand loyalty (pinjem istilah pak Guru- mohon maaf ah) …. Kalau harga mah kayaknya relatif @35…… Kanzen malah “maaf” bangkrut dilibas pemodal gede pedehel hargenye lebih murah dan kualisnya mah yah beda2tifis sama suprafit….. Mohon maaf ……..

    Guest
  19. menurut gw sih ada 2 faktor utama, BRAND dan DESAIN. Brand sangat jelas pengaruhnya. coba aja abs revo atau vega zr dilabeli kawasaki. gw yakin nasibnya juga gak secemerlang sekarang.
    Yg kedua adalah desain itu sendiri. lihat blade, mx dan cs1. walaupun dilabeli honda dan yamaha tetep aja suram penjualannya.
    setelah gw amati bukan futuristik dan sporty aja masalahnya. revo 100 juga punya desain yg sporty tapi tetep laku aja kan? dari ketiga motor yg gw sebut tapi ada 1 persamaan. SPAKBOR SPORTY/CUNGKRING!!

    Guest
  20. Mtr klrg rx king…fizr…vega r…Pny sendiri >jupiter…mx…soul…bajaj pulsar 180ug4 (nunggu byson kelamaan).Mnrt sy kl vega zr ada plhn versi velg cw dg harga sm dg abs revo sy yakin zr laris manis…abs revo aja bs ksh velg cw knp zr tdk?sm2 bebek entry level?ayo ymki keluarin zr cw nnt ak beli…xixixi

    Guest
  21. mas topik: masyarakat kita itu pengennya yang simpel…gampange iso diutak-atik dewe, dibandrek(subtitusi). kalo si A punya motor trus kita juga sama..itu dah cukup..testimoni secara getok-tular yang merupakan mengapa orang fanatik terhadap merek, entah itu dari ayah ke anak, ato dari satu keluarga ke tetangga lain.
    makane motor yang aneh kayak oake injeksi di kampung gak laku, hsx injek dikampung lum ada yang punya, pada takut kalo mogok padahal 1 rumah yang punya hsx karbu lebih dari 2 sangat banyak!
    motor dengan part susah dicari dan mahal juga dihindari,orang bilangnya, mengko sing ndandani kepiye…….so kawak dan si-juki jarang dilirik…
    kalo yahonda dan yamaha kan dah familiar, punya rx-100 juga bisa diakali pake rx-king….langsung plek kalo mau di bandrek…honda apalagi punya cb juga langsung plek jika aplikasi glpro……..
    halah……….malah banyak cing-cong….sory deh kapanjangan

    Guest
  22. Desain spakbor yg cungkring inilah yg jadi salah satu sebab knp produk2 itu yg begitu laku dipasaran. ini juga salah satu sebab knp arashi gagal selain model lampu begonya.
    jd bukan melulu desain sporty dan futuristik, tp lebih spesifik ke desain tertentu yg bener2 gak diminati. spakbor cungkring dan lampu bego!
    ini knp juga ahm segera sadar an merombak desain spakbor beat yg dulunya sporty jd model konvensional. walau secara pribadi gw lwbih suka desain spakbor sporty tp kenyataan untuk kebanyakan tdk suka

    Guest
  23. untuk motor sport, model menjadi salah satu faktor utama laku tidaknya sebuah motor, tapi untuk bebek atau matik, model kurang berperan, sepertinya sky drive atau skywave nggak kalh ama meong atau beat, tapi tetep aja kurang laku. Seperti juga di ulas diatas, revo sebetulnya modelnya kurang keren, tapi tetep aja laku.

    Guest
  24. klo mo beli bebek entry level, orang indonesia kebanyakan nyarinya yang paling murah, irit, bandel mesinnya dan dari pabrikan H atau Y, karena hanya dari kedua pabrikan itulah resale valuenya ga terlalu jatuh.
    Desain dan mesin ga ngaruhlah klo bebek entry level. Liat aja supra fit yg bentuknya gitu-gitu aja. toh laris kok, karena imej supra fit yg super irit itu tuh.

    Peace,
    2 stroke underbone lovers

    Guest
  25. selain desain , teknologi dan harga yang pantas,
    iklan juga berpengaruh sangat tinggi
    terhadap pola pikir masyarakat indonesia…..

    Guest
  26. utk design, abs revo bagian tengah ke belakang, termasuk buntut/rear fender kl diamati mmg manis.. cuman design depannya aza yg terlalu culun, kl vega zr mlah kebalikan, dari depan ke tengah, design head lamp, lampu sen, dan design tebeng dpan lbh manis dibanding abs revo, tp design tengah ke belakang uelik tenan.. πŸ˜€

    Guest
  27. D kampungku dulu pd pake honda>supra,karisma…sdkt y pake yamaha (trmsk klrgku) ,tp begitu bnyk kasus supra y knalpot keropos,body getar/sambungan body pd lepas trs mbandingin sm vega y lmyn awet…jdx skrg y brsliweran mtr2 yamaha…kl suzuki g laku kykx fktr harga part y mhl…

    Guest
  28. coba perhatikan vega zr,
    Maaf menurut gw motor tersebut
    (ringkih, banyak parts yang ngeri rontok dan patah, plastik partnya keliatan tipis banget) mesin katannya 115cc tapi lemotnya minta ampun, digeber 85 goyang dan hilang keseimbangan…ckckckckc

    ga ada alasan untuk LAKU kecuali ada faktor iklan yang hebat dan membumi……

    itulah indonesia

    Guest
  29. Analisis pertama sudah betul Mas Taufiq bahwa untuk bebek entri level konsumen cenderung ke desain yang fungsional.. Revo 100 makanya cepat dirubah karena kalah telak oleh Vega ZR, setelah menjadi absolute Revo yang desainnya top markotop (fungsional, stylish dan menghindari kelancipan πŸ™‚ ) vega mulai kewalahan lagi.. Intinya untuk entri level hadirkan desain yang fungsional, modern dan gaya

    Guest
  30. Entri level menurut pengamatan saya untuk daya beli masyarakat Indonesia harusnya ga boleh lebih dari 11 juta.

    Guest
  31. entri level bagusnya ya sederhana saja..toh cuma buat kepasar atau malah kalo dikampungku buat ngarit (cari rumput)……kalo ketemu anak ABG apalagi paling cuma dipreteli trus buat dibleyer-bleyer pas lulus ujian, nonton bola sama kalo kampanye……..kalo mahal dan pake sensor elektronik semua ya tobaaat yang benerin…………..

    Guest
  32. Menurut ane,dan koment2 sblm ni, design yg runcing2 dan sporty g masalah asal harganya worth it, ato sesuai dgn kualitasny, revo 100,walau aga’ mahal te2p laris,krn worth it,sdg yg sekarang walau dgn design yg culun punya,dan orang tua bget,tp didukung mesin baru 110 cc dan teknologi honda lainya.. Dgn Harga yg lebih murah dr BLADE, maka konsumen mrasa blade kemahalan.. Jd lebih milih abs revo,walaw design lebih inferior dr Blade,tp ditempatku blade trmsuk laris.. Dari muncul pertama des 2008 dah bnyak yg pake.. Ini menunjukkan selera konsumen emg berbeda..

    Guest
  33. iklan Honda menurut saya sudah cukup bagus, misalnya saja pada iklan Beat “jangan lupa pake helm”..ini artinya Honda juga mengingatkan kepada konsumen bahwa keselamatan itu lebih penting.
    saya sih berharap jika setiap ATPM sebaiknya membuat iklan yang bermanfaat,penuh dengan nasehat..gak saling menjatuhkan..

    Guest
  34. halah…bebek lagi..bebek lagi…

    fasilitator bagi para ABG tak cukup umur dan pengendara yang hanya mementingkan sampai dengan cepat di tujuan untuk turun ke jalan dan pamer riding urakan.

    buat gw bebek sudah kadung jadi icon untuk tindakan riding yang tidak menyenangkan (dari mulai gak pake helm sampe balap liar). apa bebek menyebabkan perilaku negatif seseorang? well belum ada survey, tapi cukup lihat aja ke jalanan dan nilai sendiri lah..memang tidak semua begitu, tapi kok ya banyakan yang gak bener yaa?

    buat gw aksi ATPM yang menelorkan bebek dan menyuburkan pasarannya ini adalah aksi ambil untung tanpa idealisme.

    di saat transportasi massal udah gak karuan, para ATPM ambil kesempatan jualan bebek..laris manis memang. tapi akibatnya bebek jadi dianggap kendaraan tidak serius..gak perlu pake helm laagh..naik bebek ini..

    mbok ya ATPM itu bersikap cerdas dikit gitu..salah satu saringan aman di jalan adalah harga. seandainya motor dihargai minimal seharga vixion pasti orang akan pikir2 lgi utk beli motor.

    yah inilah potret ATPM motor di Indonesia..aksi ambil untung ATPM terus terjadi. bos2 besar ATPM kipas2 uang sementara pengendara bebek kipas2 kepanasan di jalan.

    hari gini masih produksi bebek lagi???

    Guest
  35. @60: sebenere pedagang motor gak melulu salah..lha wong jualan buat makan anak,istri dan juga istri muda+para pembantu nya kok…
    pemerintah gak becus ngasih transportasi murah dan aman,dimana2 macet…….
    trus leasing yang bikin orang dengan gampang bawa pulang motor, lha tanpa DP, cuma modal ktp ama kartu kredit doang!!
    bukannya mau minteri orang ya, dinegeri ini riba (utang pake bunga) seolah-olah udah jadi hal yang biasa…..jadinya ya ruwet begini..

    Guest
  36. Dulu pas jaman Yamaha belum seperti sekarang(mirip Suzuki) desain n mesinnya biasa aja. Nah, setelah Yamaha ngluarin Jupiter baru mulai merangkak naik dari sisi brand n penjualan. Klo dilihat pesaingnya, honda mengandalkan supra x dan suzuki mengandalkan smash (klo gak salah), n kawasaki masih blitz. Antara Jupiter , Supra, Smash, n Blitz yang paling mentereng n mencolok desainnya adalah Jupiter. N punya mesin bagus. Dari sini Jupiter mampu mengangkat Vega dll.. Padahal Vega motor biasa. Nah, klo pengen merubah Mindset, harus diawali dengan gebrakan-gebrakan besar.Misalnya dengan design n mesin yang lebih bagus dari kompetitornya. Klo Suzuki Satria kayaknya gak bisa mendongkrak penjualan adik2nya, karena segmennya beda jauh. Klo menurut saya mending bikin motor entrilevel yang bisa menggebrak, beda dari kompetitor, n tentunya bikin konsumen kesengsem. + konsisten.

    Guest
  37. wah . . . manteb-manteb kmentar bro semua
    maap baru sempet baca . .. ini juga nyolong2 disela ngerjain laporan kantor . . . sooo . .. lanjot

    *balik maning ke kerjaan kantor πŸ˜‰

    @buat yang nanyain logo Ducati . . . .
    gambar di atas memang selalu aku keluarin kalo ngomongin motor secara umum . . . belum sempet ngeditnya lagi . . .nanti deh ya πŸ™‚

    Administrator
  38. mending ganti matic semua, bikin nyang nyaman, bahan bakar air and sedikit powerfull plus seabrek safety and utility stuff..

    bebek ke laut aje, coz matic adalah transportasi masa depan yg eco friendly.

    peace, save our planet.

    Guest
  39. @ ifumi
    Masih irit manualnya kok, apalagi kalau pakai kopling manualnya halus. Sayang nggak ada lagi mesin irit utk kategori sport. Kalau ada ikut lomba irit pasti menang. Jadi masih ramah lingkungan bebek lah.

    Guest
  40. masih worthed naik bebek lha daripada gua jalur ciledug – roxy bawa pulsar berat ..kopling lagi capeee dechhh…

    Guest
  41. @16 Deede:
    nambahin…..
    begitulah konsumen Indonesia… yang penting cukup:
    Cukup murah dan terjangkau harganya
    Cukup bagus modelnya
    Cukup baik harga jualnya
    Cukup tersedia sparepartnya dan murah..…apalagi kalo ditambah banyak pilihan dari KW1 s/d KW3
    Cukup baik servicenya

    Guest
  42. kata henry ford “bila perusahaan mau maju buatlah produk yang disukai orang banyak. . . ”

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  43. well kalo menurut saya sih semuanya karena Brand, Konsumen yang sudah-sudah tidak terlalu mengedepankan desain, (keluali desainnya nyeleneh).
    Saya baru mulai gabung di artikel2 ini, saya sendiri bekerja di salah satu dealer H**DA, namun masih banyak karyawan yang menggunakan merk kompetitor.
    Fanatisme merk agak susah untuk di rubah, bahkan beberapa waktu silam (saat merk Y kurang promo). setiap motor yang di produksi merk H (walau model biasa saja) tetap aja laku keras.
    Mungkin utamanya adalah menancapkan mind set mengenai suatu produk tertentu (contoh celana jeans kenapa sebagian orang masih mengucapkan merk tertentu untuk menggambarkannya).
    Mungkin untuk merk lain harus memperbanyak promo dan grass activity yang mencakup BTL sehingga mind set dapat tercipta. (namun secara sehat)

    Guest
  44. hahahahaha…liat aja pemain bola sapa yang jago…yah komentator laaah…gw aja kemaren bkin desain booth dari 5 Ae ada yg jago bgt komentarnya 2 orang..pdhal g tau apa yg gw buat…wakakakakaka

    Guest
  45. @ 42 & 46 au_ah
    sependapat bro!
    konsumen kita kayaknya emang kurang menyukai desain spakbor yg cungkring dan lampu model lampu bego.

    Guest
  46. Pabrikan : do what you like and money will follow.. ( makanya produksi Bebek )

    kalau masalah sruntulan mah tergantung orangnya aja itumah…..coba buat statistik dari sekian pengguna bebekers berapa yg sruntulan ..hasilnya = tak berarti dari banyaknya pemilik bebekers

    Guest
  47. @75
    Betul koq… (Ford T kalee ya) yang disukai orang banyak , kan bebek disukai orang banyak…buatlah sebanyak-banyaknya…..makanya yahonda bikin betik yang mau meluncur segera… disinipun banyak yang jual bebek…termasuk bebek goreng surabaya …padahal dijualnya di jakarta ..xi..xi..xi.. maaf ah buat yang gak suka bebek…mungkin kalo beli camilan suka nyuruh pembantu…. penyuka bebek biasanya suka jamaah…opo toh…..

    Guest
  48. Beli motor pertimbangannya: 1.model sesuwai selera, 2.dipakai segala jenis jalan, 3.dipakai buwat seisi rumah dengan segala kegiatan, 4.harga awal murah, 5.bisa dikredit (syukur kalo gratis), 6.harga juwal seken tinggi, 7.pajak rendah, 8.muatan banyak, 9.sperpat tersediya murah, irit tapi kencang, jarang (gak pernah) rusak, dan 10.bisa narsis (punya orang lain jelek semuwa)

    Guest
  49. Kapan dunk entry levelnya Sport mulai di bidik oleh pabrikan2 disini? cuma Kawasaki duank nih yg peduli, pabrikan yang lainnya cuek.

    Guest
  50. Keperkasaan mongtor bebek (kebetulan jenis supra) pernah nonton di metrotv, wartawannya juga numpang. Diceritakan ojek yang menebus hutan belantara di Sulawesi, membuka jalan, tidur di hutan…mirip temen-temen Trabas…tapi berhari-hari…luar biasa ….. . Modif sangat ringan hanya menambah ketinggian sock belakang, ganti gir belakang yg agak gede dan pake ban tahu (tanpa siomay). Bukankan jenis bebek itu (C series) sudah dinobatkan the greatest motorcycle (c .. youtube) ? wajar donk kalo di puji (bukan syeh Puji …) πŸ™‚ …buat yg anti bebek…mohon maaf beribu maaf…

    Guest
  51. untuk keperluan sehari2 mah mending entry level lah…bebek yang murah2 gk perlu keren2 toh juga motor standar lebih tahan lama n gk bnyak masalah kalo gk di otak-atik sembarangan…

    buat mejeng…udah ad bini, lagi juga mending gw pake roda 4 kalo mau gaya mah….

    Guest
  52. yah kalau nggak tangguh mah mana mungkin R & D pabrikan nelorin bebek terus ……telor bebek lagi telor bebek lagi habis emang bebek yg maknyosss…..di jepang aja supercub jadi legend bukan yg buatangan kik..kik..kik

    Guest
  53. motor itu buat gw yang penting…

    1. Murah
    2. Power gede
    3. Akselerasi Spontan
    4. gk perlu top speed tinggi wong macet koq
    5. style yang elegan aj, kalo sporty tapi gk kenceng kan malu juga
    6. kalo mau gaya beli sekalian ninja jangan motor murah ato bawa mobil

    nah sekarang tinggal konsumen aj cari mana motor yang kaya gitu…
    gw sendiri pengguna Revo n Skywave….

    Guest
  54. Hmm. . .klo di pikir2 iya jg mas bro. . .kombi dr desain,brand image,harga,jaringan 3s dan harga jual kembali. . .itu yg bikin suatu produk laku. . .tp yg gak habis pikir tu suzuki. . .brand lain dah keluarin varian baru(abs revo,edge,vega) . . .suzuki msh nyantai aja ma smash,,msh di iklanin pula. . .apa ni strategi suzuki?setelah konsumen bosen ma produk2 yg ane sebutin tadi,,suzuki baru manfaatin momen. . .hmm. . .bingung ah

    Guest
  55. @ kang opik 66
    gpp deh kayaknya kang. dibiarin aja. siapa tau prinsipal ducati ngeliat trus trinspirasi bikin bebek mur mer juga. hehehe…….

    Guest
  56. kebetulanlah…ymki memang mengerti konsumen INA ini yg begitu unik, gak heran D.Beti bilang “bukan ngejar market share, tapi lebih pada touching heart”…soal market share pasti ngikutin. Nah itu sudah terbukti.
    Memang juga saya akui ahm banyak belajar dari ymki. Tapi ymki belajar sendiri dan kreatif…

    Guest
  57. banyak kok yg make bebek cmn buat kekantor….kaya ditempat gw…cmn pake supra fit….tpi klo hujan deres kadang bawa land cruiser…

    Guest
  58. @106
    nah..itu juga unik…banyak lagi yg kaya begitu. Jadi emang “terpaksa” bebek/moped tetap laris selamanya di INA…soalnya ada hal yg mana skutik gak bisa penuhi dibanding moped.

    Guest
  59. oot nih,,
    jadi penasaran,, kenapa namanya disebut motor bebek ya,, aslinya dari luar negri sana kan namanya bukan bebek,, trus siapa sih yang pertama kali ngasih julukan bebek,,??

    Guest
  60. @mercon
    menarik untuk ditelusiri . . .jujur saya juga belom paham hehe he he . .. ada pula yang menarik . . .motor bebek ini dibeberapa kolumnis/media luar dimasukkan kedalam kategori Scooter … rather than . . . kategori Motorcycle, cmiiw

    Administrator
  61. kalau kami di ACEH,,, YAMAHA, SUZUKI, KAWASAKI itu tetap aja disebut HONDA bukan’a motor. contoh’a kalau ada yang ucapkan motor Mio bukan’a Yamaha Mio atau Motor Mio yang diucapkan tapi malah “Honda Mio”
    jadi menurut saya HONDA itu bisa menang karna Merk nya.

    Guest
  62. @bang opik
    tadi inyong udah coba nyari di mbah wikipedia ama mbah google,, nggak nemu,,, πŸ™
    mungkin hanya Tuhan lah yang tau beserta staf2 nya,,,,

    Guest
  63. desain revo lawas memang meruncing bin sporty layaknya MX ataw Blade tapi tidak kehilangan unsur fungsionalitasnya. desain deknya masih gampang buat gantungin kresek sayuran dari pasar, masih gampang buat ngangkut galon air mineral dll. rata2 pembeli bebek entry level selain mempertimbangkan faktor harga juga faktor fungsionalitasnya. biar yang make gak cuma anak lakinya ke sekolah doang, tapi juga biar bisa dipake ibunya belanja ke pasar atau dipake bapaknya buat ngangkut hasil panen dari sawah

    Guest
  64. @117 moncer
    sepakat mas bro πŸ˜› bro MR juga gak seneng yang pake 3D, tapi saya pribadi seneng lho, walaupun tidka fungsional… πŸ˜›
    ewh bro, desain revo 100 malah diadopsi oleh AP Honda Thailand lho…

    @114 mas Hadi
    temenku punya abs revo, ewh mas JA juga punya abs revo logh… namanya PONIYOL… hahaha

    Guest
  65. hadiyanta feat mercon feat om elsa

    paa hubungannya mertua ama revo yah….wakakakaka…dasar anak TMC…..

    moncer feat alrozi
    desain 3d ala sayap mx dunk…fungsional dan keren….

    pemain baru
    sama saya jg selera ninin 250, RR atau nsr…sayang belinya gak bisa kredit ala revo….

    Guest
  66. Kenapa pengendara bebek paling banyak melanggar ketimbang motor batangan?? Karena populasi mobek paling tinggi (karakteristik pengendaranya juga semakin heterogen) sehingga probabilitas untuk melakukan pelanggaran juga lebih tinggi. Tau sendiri angka penjualan motor batangan sangat jauh dibanding mobek n metik. dengan demikian potensi pelanggaran oleh pengendara motor batangan lebih kecil daripada motor bebek. Teorinya gini: dalam sebuah keranjang ada 100 butir telur ayam dan 5 butir telur bebek, maka kemungkinan telur yang busuk aka lebih banyak pada telur ayam ketimbang telur bebek.

    Apakah itu berarti motor bebek (juga metik) menjadikan perilaku pengendaranya menjadi ugal-ugalan, semrawut dsb sehingga harus direstriksi produksinya?? Maaf, motor cuma sebuah perangkat. Kalo masalah perilaku yg semrawut gitu mah urusannya mentalitas pengendaranya, bukan karena motornya. Sama halnya di amrik sono kenapa geng2 beraliran brutal banyaknya pake Harley bukan cub?? ya karena populasinya lebih banyak harley ketimbang motor cub gitu. Apakah karena Harley trus mereka jadi brutal?? Nggak juga menurut saya.
    Jadi gak ada jaminan bahwa membatasi motor bebek dan kemudian memperbanyak motor batangan bakal membuat mentalitas pengendaranya menjadi lebih baik. Man behind the gun kata mbah saya mah.

    Guest
  67. @alrozi..moncer..mas hadi…
    yg ndak seneng fender 3D karena ndak muat banyak belanjaan…bisa beli Smash 110…mumpung masih ada…

    @mas Hadi…
    hooh aq juga kadang2 blawur antara mercon & moncer…diwalik2 podho wae…jadi skrg kudu dipenthelingi…hehehehehe…..

    Guest
  68. saya rasa memang tepat memberi 3 pilihan di segmen ini.
    dengan model ekonomis seperti revo serta vega zr
    dan untuk anak muda yang (memang) lebih bersahabat d kantong seperti blade dan jupiter z. hanya 1 rancangan menurut saya masih tidak menjamin keuntungan yg bagus

    Guest
  69. aq masih melihat faktor sejarah, track record produsen motor tersebut di tingkat keluarga konsumen.
    kebanyakan konsumen membeli motor tidak mendasarkan pada keputusan individu, tapi mendasarkan juga pada pendapat anggota keluarga yang lain. Honda sudah sejak jaman baheula menanamkan ingatan motor yang baik pada orang-orang tua kita Dan Honda selalu menjaga ingatan tersebut dengan keluarga produk-produk yang baru, dan tetap fungsional. Yamaha berusaha mengejar, kalo konsisten dengan investasi brand, tak lama lagi bakal menungguli honda.

    nasib pemain baru hanya pada revolusi produk, khususnya harga. Coba deh buat produk motor dengan harga separuh dari motor honda dan yamaha… konsumen dengan senang hati bakal pindahan.

    Guest
  70. market motor sport (batangan) di negri ini mertanggung..(halah boso ngendi iki) dengan harga 25jt, yang udah keluarga pasti milih mobil second (kecuali anak sma yang bokap-nya tajir ato anak muda yang duitnya mbludag), yang ekonomi dibawahnya pasti prefer bebek ato matic dengan alasan harga murah, kreditnya ringan..toh dari konsumen bebek yang bayar cash juga kecil, selebihnya leasing…….trus buat apa bikin produk kalo ketemunya rugi atau BEP! karyawan gak gajian trus demo deh…bakar2an beneran…..

    Guest
  71. setuju mar..susah ngangkat penjualan motor sport kcuali tuh konsumen emang udah lumayan ber”ada”.

    bensin naek 500 aj rusuh-nya minta ampun…gimana mau beli motor sport…

    eh giliran udah beli, begitu kawin…bini bilang apa2n sih naik motor kaya gitu udah kaya preman aj…ato mau selingkuh lo gaya2n gitu!!

    capek dehh…!!

    Guest
  72. ^
    gimana gak rusuh bro… gope per liter naek
    ntar 2 liter harus nambah seceng
    lalu 10 liter nambah lagi goceng
    gimana klo ukuran angkot… tanda2 setoran menyusut blaz tuh!

    Guest
  73. menurut sy pribadi klo hanya beli bebek, ngapain beli yg mahal coba..? kek fu, atau cs-1..? kecuali emang itu orang tajir dan speedfreak. Tapi selera setiap orang beda-beda sih (uniik).
    Sekalian aja beli yg paling murah, toh fungsinya sama doang… Mau ngejar gengsi..? Hari gini gituloh…
    Mau 110cc, 113cc,125cc,135cc, toh klo dijalan ga jauh bedalah kemampuannya.

    Peace,
    2 stroke underbone lovers

    Guest
  74. Mas, kalo emang ga suka Honda ya gapapa. Tapi lohonya Honda jangan dibalik dong… kasian tuh… udah ga bisa jualang produk, logonya dirusakin lagi…. hehehe piss

    Guest
  75. mau share nih…. ane dah punya kawak edge. ane beli cash dapat diskon 1jeti. jadi total cuma 12,8 juta (lebih murah dari revo CW). Ane sempet kaget, kok promo diskon ini gak pernah kedenger, atau muncul di koran. Tapi…. bukan karena diskon ane beli tuh edge, tapi karena ane suka n bosen ngeliat motor-motor honda yang banyak berseliweran. Bebek yamaha???? Vega ZR terlalu sederhana (apalagi panel indikatornya), new jupi Z kalo diliat dari belakang aneh (walau kalo dipake yang ngeliat buntut itu orang laen, tetep aja ane gak suka).

    Tapi sekarang dah gak dapet tas multifungsi kawasaki. Mungkin diganti diskon 1 jeti itu kali yah….. Btw ane beli di dealer hayam wuruk, JKT.

    Soal performa, nih motor belum boleh ane geber. Masih masa break-in. Bisa jebol dong. Jadi masalah performa, no coment. Tapi sepertinya sih lebih bagus dibanding abs revo yang sering ane coba. Dari mesin ini, yang paling ane kagumin raungannya, maknyus. Ngebas, mirip-mirip motor batangan.

    Handling…. Mantab abis (kalo dibandingin ama abs revo juga). agak kaget ketika posisi tangan agak mirip naek satria FU, tangan cenderung lurus (tinggi ane 173 cm). Gak tau yahh… kalo diajak jalan jauh pegel apa nggak? belum pernah sih. Wong belum dapat plat nomor + STNK.

    Kawak edge ini punya bobot lumayan berat buat kelas 110-115 cc. Mirip supra x 125. Tapi itu yang ane suka. Soalnya pake abs revo, dibawa kenceng ni motor kayak ketiup angin. Terlalu enteng(in my opinion, lho)………

    Soal spare part, ane dari dulu selalu pake yg orisinil buat semua motor. So… selama ada bengkel resmi sih gak masalah…. Trauma pake yang non ori, cepet rusak dan merusak…..

    Harga jual??? Bukan itu yang jadi pertimbangan ane buat beli motor.

    Yang pasti ane seperti jadi orang yang eksklusif pas naek motor disekeliling pengguna honda n yamaha yang buanyak banget. n suzuki kalo ada.

    Guest
  76. Karena daya beli masyarakat bawah indo masih rendah… celakanya mereka sudah ter-image dari jaman bahela motor bebek adalah HONDA…dan irit. jadi soal desain sporty nomor ke 200…. heheh πŸ™‚

    Guest
  77. yang saya tahu sih, smash itu motonya bagus kok, irit, gg mahal amat, dan tarikannya dahsyat bro, lu pada belum tau ajja kalau sebenarnya smas itu bisa nyaingin kecepatan supra x 125 cc. gg prcya???? motor gw buktinya, udah berapa kali diadu balap sama supra 125cc,,,, gag pernah kalah bung….. bahkan gigi tiga smash bisa ngalahin gigi 4 supra125 cc gimana gigi 4 nya?????? cuma orng Indonesia ajja yang bodoh,,, ereka hanya melihat di klasemen moto GP ajja, kana peringkat atas yamaha dan honda , makanya mereka lebih milih yamaha dan honda….. padahal suzuki itu lebih baik bunk ,,, motor gwa ajja udah 9 tahun masih kayak baru bro

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here