Wadoh . . .gimana sieeehh niy . . . katanya Badan Standari sasi nasional, Tanda Embos SNI memberi semacam garansi Kualitas, tapi nyatanya? kok gini. ealah, masalahe apa bro? Gini salah satu helm TMC adalah helm Lokalan yang sudah masuk standar SNI, hal ini dapat dilihat dari efek EMBOS bertuliskan SNI di kiri belakang helm. Helm merk nya apa bro? Wah nggak perlu kusebutkan deh . . . tapi yang ingin aku ketengahkan disini adalah masalah SNI itu lho.

Lho kok nggak safety? emang kenapa bro? Tali pengikatnya mudah Mulur bro, jadi setiap ku kencengi . ..  selang beberapa waktu pengikatnya kendor lagi padahal sistem pengikatnya sama persis dengan sistem pengikat helm-helm lokalan ku yanglain yang BELUM ber SNI EMBOSS yakni AGV GP1,  INK OpenFace dan GM Open face . . . jangan lagi suruh untuk mengkomparasikannya dengan sistem pengikatnya Nolan N62 atau AGV K-3 milik TMC juga . . .pasti diketawain sistem pengikat helm SNI embos Ini . . . silahkan cek gambar-gambar dan Video bukti ketidak safeti-annya

🙄 Tali pengikat AGV GP1, INK dan GM Open face

🙄 Videonya,  ditarik saja kendor, apalagi mo’ melindungi kepala?

Pertanyaannya adalah . . . Mo dikemanain itu lambang SNI Emboss, apakah bisa memberi garansi kualitas produk? kok nyatanya begini? bro bisa tanya ke ahli-hli safety riding, berapa besar pengaruh kekuatan pengikat tali helm terhadap keselamatan berkendara? Nggak bisa dianggap enteng Toh . . . wong sampe-sampe standarisasi sirkuit mengharuskan para pembalap menggunakan helm berpengikat Double D ring, pertanda aspek pengikat bener-benar jadi salah satu aspek safety utama . ..  Lha Ini gimana kalo begini?

🙄 Double D-Ring

emang sih ini bisa jadi bukan masalah umum Helm merk ini secara keseluruhan . ..  atau boleh dikatakan hanya semacam deffect . ..  kasus satu helm saja. Lha terus gimana kalo tiba tiba saya dapet bad luck jatoh pas pake Helm ini . .. trus ini helm tidak melindungi kepala TMC secara sempurna, kepada siapa keluarga ku mau minta petanggung jawabannya . . . cuma karena masalah tali helm yang gak mengikat kencang kepala . . . kalo Di USA dah rame nih masalah beginian . .. bisa-bisa kena recall tuh merk helmnya !!  . . . . . Maaf Pak Polisi,  Untuk sementara aku ngak Pake helm SNI Emboss  ..  . soale Nggak safety !!

Taufik of BuitenZorg

* Helm yang bermasalahnya ada dirumah, kalo-kalo ada yang mau ngecek kebenaran fakta ini !!

* gambar terakhir diolah dari blog bodats

1 COMMENT

  1. lah…! andang kemruyuk sing comment! raup durung iki mau? isih cepeten wis oyak-oyak’an! :mrgreen:
    yang bener-bener SNI hanya yang pas dipake tes uji kelayakan, yang dijual masal kualitas kembali seperti dulu!

    Guest
  2. emang gak bener dah UU tentang helm SNI ini…

    sepertinya cuman UUD deh (Ujung Ujungnya Duit)

    atau ini cara pemerintah menyelamatkan produsen lokal yang kalah sama helm impor???

    Guest
  3. owh ya…. izinkan saya cerita ya??

    dulu, pernah jatuh dari motor. parah deh, karena saat itu hujan dan memang kejadiannya sangat cuepet…… untung kejadiannya di Jl parangtritis yang deket rumah sakit, aduh 🙁 lagi enak2nya riding, eee ada mobil yang tadinya berhenti tiba2 nyebrang jalan [nyebrang jalannya nyantai…. banget]…. swear, gak bisa diprediksi…. malang nian, karena kondisi jalan juga licin, niatnya ngerem malah kepleset…. dulu lum ada Combi Brake siih 😀

    gak sampe itu aja, sempet terlempar dari motor dan baru berhenti setelah terjadi benturan antara helm vs body mobil, alias kepala “njedug” body mobil… whesss… gak bisa dibayangin deh… untung saja tali helm kenceng, kalau tidak kemungkinan yang terjadi adalah;
    kepala vs body mobil…. 😛

    jadi, jangan lupa pakai helm ya..??? ngiketnya yang kuat… Selamat Pagi Semua…. 😀

    Guest
  4. @ Taufik

    Setuju aja fik, kalau gw mending didenda 250 rb deh karena gw setia pake Nolan X-lite 602 ketibang pake helm SNI.

    Bukan cuma masalah kwalitas helm dari bahan pembuat, tetapi kwalitas kenyamanan pemakaian. juga jadi sumber yang bikin gw males pake.

    Sorry deh, kepala gw lebih mahal dari Rp250rb …

    Guest
  5. kalo gak keberatan, kasi inisial merk helmnya aja maz.. hehe..
    atas nama konsumen neeh… salahnya sendiri bikin helm kok gitu
    semoga dengan begini produsen makin hati2

    buat yang mau beli helm, teliti dulu yeee
    daripada beli terus kuciwa

    *cari anget2an pagi2 aahhh.. :mrgreen:

    Guest
  6. benar2 parah ini negara,.. Mudah2n pak polisinya paham klo kita pk helm impor dbnding sni krn lbh safety, klo polkisnya jg ngga paham… Wah bnar2 udh bnar2… Parahnya

    Guest
  7. Absen.. dpt minyak tanah yg lebih mahal drpd pertamax.. di emboss sendiri aja. tp emboss ke dalam pake silet.

    Guest
  8. @848

    denda 250 itu denda maksimal kok
    lagian kalo kita nggak terima, bisa ikut sidang..

    kalo hakimnya setuju dengan anda, malah bisa bebas

    Guest
  9. Duh, lagi d surabaya nih….takutny lagi anget2nya nih peraturan ..bisa kena tilang. Padahal helmku ada dua semerk sejenenis harga sama pula,cuma yg ku bawa yg lama blm ada logo sni.
    Perlu d catat dgn dan tanpa logo sni harga sama, logikanya gak ada beda to??peraturan kok cuma Simbolis,esensinya ga dpt.

    Guest
  10. @all
    CMIIW…
    Mungkin pemerintah ada benarnya dg
    menerapkan UU ini. Apalagi sdh di sosiali-
    sasikan sejak lama dg berbagai cara pd kita…
    Saya pribadi nggak suudzon dg hal ini
    Sebuah contoh:
    meski hanya sekedar label/cap/ stempel
    semua produk hrs “sepengetahuan”
    pemerintah sini. Entah berupa SNI atau Garansi.
    Ingatkan mslh Blackberry? Pemerintah sengaja
    melindungi user yg notabene adalah rakyat
    Indonesia. Juga mgkn “harga diri”. Masak
    nggak percaya blas dg pengamanan aparat
    Indonesia sehingga Obama mau bawa pasukan
    sendiri dr Amrik selain secret service tentunya???
    Kalo mindset kita sdh spt ini, jgn pernah berharap ada hp, motor, mobil, etc
    produksi Indonesia. Why? Wong memulai percaya produk lokal saja
    sulit kok. Taunya kalo luar negeri mesti
    bagus. Dan jgn berharap ekonomi or apapun
    di negeri bisa lbh baik dgn pola pikir yg msh
    seperti ini. Kita selalu curiga terhadap kebi-
    jakan yg dilakukan orang lain
    dlm hal ini
    pemerintah.
    Trus mw gmn?
    Helm label SNI mulai 100ribuan
    Setidaknya ini seharusnya dipakai/dibeli
    oleh pemakai helm cetok/cibok yg berubah.
    Smentara kita ya jgn beli helm label SNI yg
    segitu harganya. Dgn rejeki masing2 Insya
    Allah bisa beli berlabel SNI tapi dg mutu lebih
    baik. Keamanan Insya Allah didapat dan
    tidak bertentangan dengan aturan yang
    ada disini. Siapa lagi sih yg mau mentaati
    aturan di Republik ini, kalo bukan kita
    warga negaranya???
    Btw,
    Aq tetep setuju dg pelaksanaan UU
    ini. Thnks….

    Guest
  11. mngenai kasus tali yg gampang kendor, emang itu bisa bikin runyam wktu ada kcelakaan.
    ky sktr taon 2004 lalu, aku jatoh pd kcepatn kira2 60kpj, pake helm fullface yg talinya longgar, eee….pas jatuhnya pake guling2 smpe sktr 5meteran, tuh helm lepas dr kpala.
    yhawess… janggut,pipi,dahi, pada lecet gara2 helm lepas.
    lha…..untunge…, qo’ g smpe kjedhuk nih kpala, cuman kegores-gores d aspal aja, umpomo kjedhug, opo g ssegggeeeeerr….!!!
    berikutnya, mngenai produk helm dg standard SNI, brdasar pngalaman pribadi, kita harus jeli bin selektip dlm mengkonsumsi helm2 tsb.
    ada bberapa merk yg mnurutku g masuk itungan, alias jgn smpe d konsumsi, (xixixii…koyo gedhang goreng wae di konsumsi) krn jeleknya kualitas helm tsb.
    spt lenturnya bahan luar dr helm tsb (saat d tekan dg 2tangan, trasa ky mleot2) trs tali yg mudah kendor, busa yg gampang gembos, hingga bikn helm jd cpet longgar)
    skedar utk pertimbangan saja…, produk lokal yg mnurt pngalamn t liat sdh msk kategori save (dg hrga trjangkau lg) spt kluaran agv, ink, kyt.
    slain produk2 itu, sy agak ragu…
    ini cuman brdasr pngalamn pribadi lhow…!!! 😉

    Guest
  12. @mas Dhani
    lha mengenai peraturan SNI nya sendiri, aku kan dah pernah tulis di artikel sebulan yang lalu dimana tertulis . . .

    “Saya disini tidak mempermasalahkan konten/isi dari pasal UU yang di catut karena saya yakin-se yakin-yakinnya . .. bahwa semua itu untuk kepentingan keselamatan biker sendiri di Jalan. Ketentuan Helm wajib SNI diupayakan untuk melindulngi Konsumen dari mengkonsumsi Helm-helm impor kualitas rendahan yang di impor dari negara lain “

    cuma kok belom juga berlaku lama . . . dilapangan . .. yang terjadi aplikasinya carut marut kayak gini . .. 🙁 nyatanya tidak ada pengawasan berkelanjutan dari Badan Standarisasi terhadap proses produksi massalnya . . . memang mungkin beberapa sampel yang dites dipusat pengujian badan standarisai nggak mengalami kejadian seperti helm ku ini . .. tapi Faktanya . .. ternyata yang diproduksi masal sendiri Nggak Standar dan kayak gini . . . sehingga Konsumenpun harus pilih-pilih lagi helm apa yang memiliki Emboss SNI dengan Kualitasnya baik/dapat dipercaya seperti yang menjadi konklusi mbahe diatas
    padahal seharusnya cap standarisasi itu menurutku harus bisa menggaransi kulitas kenyamanan dan keamanan pemakaiannnya, cmiiw

    Administrator
  13. mas tofik, sekalian aja samperin ke BSN, bawa BB(barang bukti).. tuh tempatnya di gedung manggala, sebelah DPR. sampaiin uneg2nya.. sapa tahu mereka mau merilis helm2 yang safe (tapi ga ber logo SNI emboss), supaya peraturan soal hel ga digunain oknum2 di jalan…

    Guest
  14. @shree#32 – JA#22
    karena ini masalah hukum . . dan sy awam banget sama hukum . . . saya mo konsultasi dulu sama beberapa rekan2 yang mengerti delik hukumnya bro he he he he

    Administrator
  15. helm saya udah ada cap DOT-nya, tapi gak ada emboss SNI-nya. wah bakal ngerogoh kocek lagi neh buat beli helm ber-SNI. mana DP juga blom ada lagi — helm bawaan diler kan kurang aman. pfiuh……..
    @all
    hari ini, 1 April, aturan tentang helm ber-SNI resmi diberlakukan. kalo gak salah dendanya nyampe Rp. 250.000 ya bagi yang ketauan gak pake helm ber-SNI? uang segitu emang bisa pake beli helm baru ber-SNI deh…. PSKSS

    Guest
  16. SNI ? gak ada bagus-bagusnya kang taufik…saya ada helm ber SNI dan helm standar DOT & SNELL (tidak ber SNI) kualitasnya ? jauhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh…..bagusan yang tidak berembos SNI…kepala kita adalah tanggung jawab kita sendiri…paling hal ini hanya menjadi ladang uang bagi oknum polisi di jalan…

    Guest
  17. Aturan ini tdk akan mempan pd remaja saat ini. helm sudah merupakan salah satu acesoris gaul yg penting. di magelang helm para remaja banyakkan pake merk ink. padahal harganya 200rb lebih.. padahal uang saku mereka mefet.. pake helm bulukan.. ng gaul ah..

    Guest
  18. Ini adalah bahayanya memakai helm dgn pengikat yg tdk terpasang:
    kemarin waktu inyong lg melaju dg kecepatan sedang di bypass ujug2 dr belakang disalip mongtor x dg kecepatan tinggi… Dan ujug2 jg helmnya ucul mungkin karna oblag kena angin… Jd kayak cicak mutusin buntut… Sialnya helmnya nggelundung di tengah jalan… Terus terang ini bikin kaget… Kalo inyong lg speed tinggi n ga sigap menghindar juga bisa2 kesandung helm tu…
    Oh iya helm inyong juga mash hadiah pabrikan kebetulan belum sni trus udah oblag jd kalo kena angin pd kec 80kpj aja langsung mau ucul…

    Guest
  19. Semoga peraturan ini bisa bertahan lama..
    jangan yg sudah2..
    cuma bertahan di 3 bulan pertama saja..

    Guest
  20. SNI itu konsepnya bagus, tapi yang orang menjalankan yang jelek. Banyak yang pake makelar untuk dapet embel-embel SNI di produknya. Jadi ini namanya Makelar Helm.

    Guest
  21. biar nggak kendor pake strong pas ginseng aja mas….hihihi
    o iya, request mohon diulas ciri2 helm yang safe mas ya!sekalian kisaran harga. yang lokalan aja yang impor gak kuat tuku…hehe
    punyaku malah nggak hanya kendur, lawong kancingane dah hancur..
    pingin ganti..nunggku rekomen e mas topik

    Guest
  22. C70
    njaluk alamate sampeyan masbro, telpon, tak mampur mahe sampean.

    SNI kayaknya masih mementingkan bisnis semata yang jadi tujuan utama
    bukan untuk keselama tan,

    Guest
  23. wah, padahal udah bela-belain nonton inter lewat ESPN, malah kebobolan ampe 46. hiks….
    emang semangat pertamaxnya luar biasa orang2 ini…

    helm SNI, kalo helm kecil itu yang penting kan ada kaca depan… biasanya udah sni blom yach?

    Guest
  24. Kayaknya ini helm pernah di publish ya sama kang taufik, kalo gak salah yang belinya lewat online ya….

    Guest
  25. mmg skrg semua helm lokal, baik yg punya kualitas diatas rata2, bahkan kl gue bilang ada yg ecek2.. dah berlabel SNI.. apa harus SNI? kl gue rasa, yo ora to.. aturannya, harusnya gini, helm MINIMAL berlabel SNI (maaf.standar paling rendah) kl ada yg pake DOT, SNELL (yg jelas2 diatas standar SNI) harusnya ga masalah donk.. sekali lagi, MINIMAL SNI.. 😀

    Guest
  26. ^
    tambahan lagi.. helm adek gue umur 4taun aza, yg ukurannya SSS (bkn fitur matik blethak lho) 😀 udah berlabel SNI, lho.. kog bisa ya, dan kl gue tekan2 bodi helm nya, terasa skali betapa lentur/tipisnya bahan materialnya.. ajaib 😀

    Guest
  27. mungkin ngecek kwalitas helm SNI dipabriknya seperti ngecek tabung elpiji 3kg-

    setiap 25 helm- yang di cek cm satu
    hehehehe_

    Guest
  28. gw rasa pak polisi tau helm mana yg bagus n gak bagus… jangan2 karna helm gak ber-SNI itu helm berkualitas motogp bakalan disita tuh helm…trus dipake sndiri dah…hehehe

    Guest
  29. 55. weleh-weleh….
    aku pakai salah satu helm midle
    yang berlogo SNI embos…
    selain tali yang diceritakan seperti kasus om taufik
    kaca visor nya juga, ga kencang,
    padahal baru 2 bulan….

    jadi ga dipakai lagi deh…..
    dan kembali ke AGV yang tidak ada logo SNI embossnya,,,

    tapi alhamdulillah belum tertangkap polisi ko!!!

    Guest
  30. Rasanya nggak ada yg bilang SNI soal keselamatan. Ini soal UUD. Beli helm (250rb) atau tilang (250rb juga). Negara untung, kita buntung.

    Guest
  31. gampang aja kok kalo lagi apes, ketangkep ama pak pulisi nggak pake helem SNI

    bbruumm,,, melaju dengan kecepatan sedang 70 km/jam
    ujug – ujug “pppriiiiiittt,,,,!!”
    pulisi : “selamat siang pak,,,!”
    inyonge : “siang juga pak,,,!”
    pulisi : “mulai hari ini sudah diberlakukan UU bagi pengendara sepeda mongtor harus menggunakan helem SNI”
    inyonge : “injeh pak,,, inyonge wes ngerti kok pak,,,”
    pulisi : “coba saya lihat helem nya sampeyan,,,”
    inyonge : “iki pak,,, monggo di delok,,”
    pulisi : “lha,, kepriben tho,,,!! kok urong ono SNI ne,, jarene wes mudheng,, eh,, ngerti,,”
    inyonge : “lho,,, pak pulisi iki piye tho,,,!!! iki juga inyonge arep tuku helem SNI,,, !! kok malah di setop,,,!!”
    pulisi : “oooo,,, ngono tho,,,!! yo wes,,, ndang kono tuku helem SNI,,!!

    *makan risol : ON

    Guest
  32. Pak Polisi, kami menunggu tanggapan dari Pihak Kepolisian mengenai Helm SNI ini agar kami para pengguna R2 tidak resah jika menggunakan helm yang Kualitasnya lebih baik dari Helm SNI walau helm tersebut tidak berSNI !!. Terima kasih

    Guest
  33. saatnya ke warung stiker cari stiker emboss SNI kmd dicat senada warna helem, beres deh.. hehehe.. (lom ada budget buat ganti helem mode)

    Guest
  34. waduh jadi ragu nih beli yg sni, apa beli yg lain ya tp takut ya malah ditangkep gara2 gak sni… dilema memilih helm nih…

    Guest
  35. @mas Taufik
    Wah saya tidak bermaksud untuk kontra
    opini dan ngajak debat lho mas Taufik…
    Maaf…
    Dalam pandangan saya, peraturan ini sudah
    sangat tepat. Mengapa? Bener² sudah tahu
    dengan kondisi masyarakat Indonesia. Tau
    atau tidak, kalo kebijakan pemerintah itu
    pasti ditentang. Lha ini sekedar mengikuti
    aturan penggunaan helm ber-SNI saja juga
    mulai ditentang.
    Saya coba guyon ya mas Taufik…
    Andai pemerintah per 1 April ini mewajibkan
    seluruh pengguna motor menggunakan helm
    yg biasa mas Tri, Mas Taufik dan mas Satar
    pakai…taruhlah yang harga 2,5 jutaan, kan
    menurut njenengan lebih safety, kira² bgmn
    mas Taufik? Mboh iku numpak Ninja 250 or
    numpak Supra Fit/Vega (para ojékêr), pokok’é
    harus paké hêlm Nolan, AGV, Arai, etc…
    Alasan pemerintah demi keselamatan pengguna
    jalan. Mengamankan warganya dr fatalnya ke-
    celakaan. Mohon Pencerahannya….
    Setuju semua para biker disini???

    Trus…
    Skali lagi, masalah yg tak sampaikan sebelumnya.
    Maksud saya adalah justru dgn cara seperti inilah
    pemerintah mulai memahami hal² yg riil terjadi.
    Yang pakai helm cetok/chébok…dg adanya razia
    meningkat pada helm emboss SNI yg paling murah,
    seharga 100ribuan lbh.
    Sementara kita yg sudah biasa dengan 200ribuan
    harusnya beli dan pakai yang diatasnya, 400ribuan
    ke atas. Dan memang step by step seperti ini yg
    memang seharusnya dilakukan.
    Sehingga, Insya Allah 5 tahun atau 10 tahun kedepan
    orang sudah nggak kagét kalo di Indonesia yg ada
    cuman helm² ber-merk Nolan, AGV, Arai, etc…
    Kenyamanan dan keamanan makin terjamin….

    Maaf mas Taufik….
    Bila kali ini saya, punya sedikit pandangan yang berbeda

    xixixi

    Guest
  36. daerah telukgong helm cetok semua makenya, pak polisi yg biasa razia di sekitar jembatan 2 jembatan3 bisa kaya2 nih………hu………..hu…………

    Guest
  37. @Mas Dani
    lha aku juga gak melihat komentar mas kontra kok, komen ku hanya menegaskan kembali dukungan TMC kepada kebijakan SNI helmet ini, asal dilakukan dengan Profesional dan berkelanjutan, sy memang memiliki beberapa helmet impor, tapi kalo dihitung masih jauh lebih banyak helm Lokalnya mas, so . . . saya nggak pernah menegaskan bahwa SNI tingkatnya lebih inferior dibanding snell, dot atau standar luar negeri . . cuma dalam kasus ini . . .
    kok ya pas githu, dimana helm SNI Emboss wajib 1 april ini . . . aku metanyakan tentang wujud atensi yang diberikan simbol embos tersebut . . . dalam kasus apakah menggransi atau tidak kualitas helmet ini 🙂 . . .jangan sampai hanya menjadi kartu pass agar gak kena tilang xixixixi :mrgreen:

    Administrator
  38. DOT & Snell non-emboss SNI:
    melindungi kepala, tapi tetep kena razia polisi…

    Helm ber-emboss SNI:
    melindungi kita dr razia polisi, tapi nggak safety..
    Jadi brader bisa pilih sendiri.. Pilih yg bisa melindungi kepala, atau pilih yg bisa melindungi dompet Anda.. Xixixi :mrgreen:

    Guest
  39. @69 maaf mas, saya pikir bukan masalah UU yg mengatur helm SNI-nya yg jadi masalah n saya rasa blogers yg anda sebutkan nama2 nya hanya skedar pduli pada safety,masalah yg laen mo ngikuti bli yg smahal merka ya relatif….yang dipertanyakan itu sekarang bagaimana kualitas helm SNI yg katanya sudah diuji dan dites scara ketat tapi kok malah gak safety dan bagaimana implikasinya sama bikers yg gak pake helm SNI tapi kualitas motogp n sudah terbukti di berbagai belahan dunia terhadap pelaksanaan UU Lalin baru di jalanan…

    Guest
  40. @69. Dani Ramadian
    maksud pemerintah sih baik, tapi UU nya yang kagak bener yang berpotensi bisa jadi pasal karet aparat!!!!
    SNI kan urusan deperindag, kalo semua industri helm indonesia sudah wajib SNI, kan otomatis semua helm di indonesia sudah ber SNI
    ibaratnya kaya ban sepedamotor, kalo motor elu ban nya kagak SNI, polisi boleh tilang???
    kita tahu deeh kalo UU itu dibikin atas dasar titipan pengusaha helm besar!!

    Guest
  41. Setuju bgt ma komen #35 “kepala kita adalah tanggung jawab kita sendiri” karna emang gak akan ada yg bakal mau tanggung jawab kalo ada apa2 dgn kepala kita.
    Seharusnya wajib SNI ini gak hantam rata, maksudnya wajib SNI dipakai sbg standard minimal, lah kalo helm nya udah pake standard internasional (helm import) kan jauh lebih aman dan lebih baik jadi jgn dikenakan wajib SNI lagi.
    Kalo ngeyel atau gak percaya dgn standardisasi helm internasional silakan hubungi yg buat standard.
    gimana….?

    Guest
  42. Wah berarti kita harus benar2 ngecek sebelum membeli produk helm berstandart SNI.

    Bisa saja mas Taufik itu helm bajakan yg cuma nambahin embosan SNI tapi gk terdaftar bener gk???

    Guest
  43. huh..pada rame helem SNI yak. Dulu, suami yang gila turing pake vespa mengalami kecelakaan parah, pasalnya ketika melaju 80kpj tiba2 mobil didepan brenti mendadak. tug vespa dah direm ampe ngunci bannya tetep aja nyelonong dan nabrak door-trim pintu belakang. apesnya meski udah pake helm SNI yang mereknya D*I tetep aja gak menolong. helem yang natap pintu ambyar dan pecahannya nancep di kepala. darahnya ndlewer kemana-mana, terutama dari kelopak mata…nah yang aku mo tanyain Standar SNI itu ketentuanya gimana sih? kok tetep gak safe…..tapi kalo pake helm cetok yang pecah gak cuma helemnya aja ya..may be kepalanya juga ambyar……..

    Guest
  44. Saya gak setuju aturan sni ini, kecuali ada penundaan,revisi,atau pengecualian. Mbok ya yg jelas dong.
    Gimana nasib pengguna helm yg blm ber label ‘SNI’. Saya punya 2 helm BMC half face , yg 1 blm ada logo krn wkt beli masih blm ada isu sni. Nah yg k 2 dah ada sni. Harga sama 130rb. Sak gak trima seumpama d tilang la harga aja sama,d lihat2 jg g ada bedanya, kayaknya logo SNI Kyk SULAPAN ujug2 nempel. Kalau kyk gitu kan sama aja aturan cuma simbolik secara esensi NOL. Pemerintah hrs tegas sama produsen supaya bikin helm bagus meski nanti harga jadi naik. Kalau logo SNI kayak SULAPAN mending gak usah deh.
    Mas taufik nih uu d bawa ke MK aja 😀

    Guest
  45. Hehehehehe….
    nanti mau tes dulu….
    kalau disemprit pak polisi…tanya helm SNI..sy mau jawab….
    pak helm sy ini sama persis yg dipakai rossi….bapak tahu kan valentino rossi…..mugo2 slamet….

    Guest
  46. ikut mendukung UU tentang SNI, tp PR buat instansi terkait untuk lebih ketat dengan standar safety helm2 yg akan dilabel SNI… lucu aja klo ada nemuin helm mutu rendah ada logo SNI EMBOSnya… salah 2 orang malah menilai “standar safety orang indonesia” ccuma segitu.. sedih juga dengernya… KEEP SAFETY RIDING…

    Guest
  47. All
    dab skalian …berikut helm2 yg sudah SNI

    1.NHK
    2. GM
    3. VOG
    4. MAZ
    5. MIX
    6. INK
    7. KYT
    8. MDS
    9. BMC
    10. HIU
    11. JPN
    12. BESTI
    13. CROSX
    14. SMI
    15. SHC
    16. OTOKOGI
    17. CABERG
    18. HBC
    19. Cargloss Helmet
    20. REX
    21. Gardio

    peace

    Guest
  48. kalo mo menghindar pesen aja stiker embos di tukang stiker…so helm kita yang snel atau dot tetep aman……kepala juga slamet…gak tau deh kalo kepala slamet tapi leher patah…kikiki sami mawon…tetep koit!

    Guest
  49. Kalo awalnya mau niat baik untuk semua agar menguntungkan konsumen (yang sadar arti keselamatan) dan produsen helm (yang menghargai nyawa konsumen), sebaiknya helm berlabel SNI ada masa valid atau kadaluwarsanya.
    1. Konsumen tidak merasa harus membeli helm standar lagi hanya gara-gara ganti label yang sebelumnya stiker menjadi emboss. Umpama nanti ganti lagi labelnya (misalnya dari emboss menjadi hologram) apa harus beli lagi?
    2. Produsen helm tidak asal produksi dan juwalan saja tapi bertanggungjawab terhadap barang yang lama yang tidak laku dan sudah kadaluwarsa untuk ditarik dari pasaran.

    +an: Aparat polisi yang merazia dan aparat yang memberi sertifikat SNI harus membari contoh pakai helm SNI juga dong saat memakai motor di jalan raya.

    Guest
  50. Kita sih setuju aja klo helm ber-SNI diterapkan krn sudah ada UU-nya dan PP-nya…(meski hanya sepihak krn tidak melibat produsen dan perwakilan masyarakat)…Tapi jangan diwajibkan..dng kata lain bila helm lama sudah bersifikat DOT atau Snell harusnya masi boleh krn standartnya gak kalah sama SNI…yg harus dilarang pemakaian helm cetok atau helm2 yg tidak ada SNI,DOT ataupun Snell nya…kan ironis masa helm Nolan, Shoei, Arai dlll gak boleh beredar ?? ck ck ck ck….peraturan yg aneh…setuju dng bro taufik..saya masih pake INK saya mesti gak ada SNI-nya..sudah terbukti tahan benturan waktu jatuh dan pengikatnya langsung mantafff begitu “klik”….

    Guest
  51. bro taufik,,,kayaknya helm yg trouble itu yg tempo hari pernah di posting artikel nya di TMC ya??? padahal tertarik saya..untung aja…

    Guest
  52. hallo om opik ! Aku sampai sekarang jg msh blm ngerti memang seperti apa sih standarisasi SNI itu, sampai2 helm2 merk luar dianggap tidak stardar SNI. haruskah kita pakai helm yg ada bacaan SNInya, trus bagaimana yg udh terlanjur beli helm standar eropa or amrik nih ! Coba ada orang SNI yg bisa d ajak diskusi ya !

    Guest
  53. JAdi ingat dulu waktu SMP, semua murid harus pakai sepatu WARRIOR (sepatu seperti Converse All Star, yang ujungnya putih dari karet, dan lainnya dari kain jenis jeans, harganya saat itu sekitar Rp. 15.000) warna hitam, sementara yang pake sepatu lain seperti EAGLE, NIKE, ADIDAS, LONG AGE, dll dihukum suruh copot sepatu selama pelajaran, dan gak boleh pake sepatu tersebut dan harus ganti WARRIOR.

    Secara moralitas, itu sangat bagus, agar tidak ada kecemburuan sosial antara para murid. Namun (walau jarang) sepatu dengan harga Rp 15000 saat itu tidak begitu awet, apalagi anak SMP selalu berlarian, main bola dsb.

    Kembali ke standarisasi SNI pada helm, bisakah para rider melihat dari segi pemerintah kenapa mereka menggunakan SNI sebagai standarisasi keselamatan di negerinya (Indonesia)?

    Indonesia sebetulnya belum siap mempunyai standarisasi untuk negerinya, bagaimana tidak, untuk membuat standarisasi SNI pada helm aja banyak yang bisa membuat sistem emboss, yang pasti pemalsuan akan ada dimana-mana yang penting usaha kecil lancar keuangannya, bisa makan untuk anak istri.

    dari sisi lain orang kaya mampu beli helm dengan harga jutaan rupiah demi keselamatan kepalanya (oh itu wajar!!), namun simbol SNI emboss pada helm belum ada, yang akhirnya bikin kontra terhadap peraturan pemerintah tentang pemberlakuan ini.

    dari penjelasan panjang lebar diatas, ada 1 pertanyaan dari saya:
    “MAMPUKAH ANDA YANG PUNYA MOTOR SEHARGA PULUHAN JUTA MEMBELI HELM SEHARGA DIBAWAH 500RIBU????”
    coba kita lihat NHK GP Tech, KYT V2R, INK, dan merk lainnya, apakah tali pengikatnya memiliki kekendoran seperti artikel diatas?
    apakah tidak cukup bagi kalian yang suka bermewah-mewah terhadap helm dengan membeli helm ini?

    coba tanyakan pada diri anda sendiri, aku bersikap pertengahan terhadap peraturan SNI pada helm ini, jangan bisa protes saja, tapi posisikan diri anda di bangku pemerintah yang mengurusi hal ini, mampukah anda? bisakah anda melihat kebawah? lihat orang yang hanya bisa memakai helm dari bonus motor yang dibelinya.

    Guest
  54. Ah…di republik ini mah…agak susah… kita bukannya jelek sangka, cuman emang faktanya kita dikibulin melulu…… Contoh :
    1.Label Halal pada dendeng..eh masih ada celengnya …gimana kita jadi percaya pada pembuat aturan untuk qualitas kontrol? (hanya cap doang..dan bayar ke penguasa)
    4.Emboss SNI ? …ya paling di manfaatkan juga peluangnya….kualitas ? …nggak janji lah …
    5.OOT : Rokok haram ? ehh..ternyata ada “sogokan” katanya …
    Sama ama helem… diwajibkan SNI………Rokok…difatwakan haram… jangan jangan…. (fakta membuat ane jadi lebih waspada kalau tidak dikatakan buruk sangka)
    Ngembos helem? ..apa sih yg nggak bisa.. contoh :
    1.Orang Harley sampe dateng ke Bandung hanya untuk sweeping produk lokal yg nyontek aksesories Harley.
    2.Merek Celana Jeans…tinggal pilih
    Jadi kalo ketemu helem SNI yg bad quality…mungkin saja dimanfaatkan pihak tertentu…karena kontrolnya gak jelas…wong cuman ngembosss doang…

    peace ah buat republik…paling tidak ada niat untuk perbaikan…..keselamatan lebih baik kita upayakan sendiri…

    Guest
  55. ngemeng2, kalo diperhatiken, helem nya pak pulisi yang warna putih (kadang dah bulukan) itu ada SNI nya gak ya,,,,???

    * penasaran : rhoma irama

    Guest
  56. ikut mercon ahhhh

    Kalau belum bisa aku mendapatkan
    Oh gadis manis yang menjadi rebutan
    Sungguh mati aku jadi penasaran
    Sampai mati pun akan kuperjuangkan

    Memang dia yang paling manis
    Di antara gadis yang manis
    Aku pun tak merasa heran
    Kalau dia jadi rebutan

    Sungguh mati aku jadi penasaran
    Sampai mati pun akan kuperjuangkan

    Semua orang gila padanya
    Semua orang berlomba-lomba
    Untuk mendapat kasih-sayangnya
    Bermacam-macam cara pun dilakukan
    Tidak ubahnya seperti perlombaan

    Kalau aku belum bisa mendapatkan
    Oh gadis manis yang menjadi rebutan
    Sungguh mati aku jadi penasaran
    Sampai mati pun akan kuperjuangkan

    Guest
  57. SNI kalau menurut saya sudah cukup bagus….Menurut saya ini salah satu cara dari Pemerintah untuk mengedukasi pengendara sepeda motor bahwa Helm itu penting , dan keselamatan itu nomor satu. Adapun yang mesti diperbaiki kedepannya adalah control penerapan emboss SNInya…Mestinya Pemerintah juga memiliki tim controller yang secara rutin memverifikasi kepantasan embos SNI tersebut , sehingga kasus helm jelek tapi bisa dapat sticker SNI bisa diminimalisir.
    Kemudian seharusnya juga ada penjembatanan antara SNI dengan Helm bermerk yang Safety banget yg tidak berembos SNI…

    Terakhir mental kita juga harus diperbaiki, 2 kali Helm hilang diparkiran, dua duanya di gunting pengikatnya ( klo ini dendam pribadi kepada para maling helm )….

    Guest
  58. Bukannya ga mau beli helm SNI tapi emang ga ada ukurannya buat kepala gw, yg xxl aj masih ga muat.
    dirumah ada 1 hel GM ukuran xl tapi kalo mw dipake busa pipinya harus dilepas, kalo ga dilepas bisa pusing & muntah2 pake itu helm

    Guest
  59. td pagi berangkat kerja dah ganti helm yg ada tulisan SNI nya katanya mo ada razia tanggal 1 april…. eee nyampe per 4 an lippo cikarang ga da apa2….

    Guest
  60. HARGA GAK PERNAH BOHONG
    mangka ny klo mau beli Helm br emboss SNI yha yg agak mahal minimal di atas 350 rb ky pnya gw merk NHK ga ada tuch masalah sprti yg d sebut2kan di atas gw..
    Lahh ini beli helm murmer merk ga jelaz tp pengen brkualitas..
    Bangun donk dr mimpi,!!
    Ibarat orang pengen pnya mtr kenceng tp irit

    Guest
  61. […] Waduuugh,… apakah judulnya terlalu hiperbola …??? Mungkin tidak jawabnya… !!! Sebagaimana ulasan gue tentang helm sebelumnya,… cukup ironis bahwa helm-helm terkenal yang terkenal akan safety nya… namun tidak / belum memiliki standard SNI …!!! Jangankan untuk makeee,… sebagaimana diartikel ini… pedagang pun sudah ndak boleh menjual helm non SNI… mau yang dipake Rossi kek …!!! So… sepertinya helm SNI seperti helm yang hebat… yang melebihi helm-helm import … yang harganya berkali-kali lipat… !!! Ada anomali… seperti harga berkali-kali lipat adalah booong… !!! Namun kenyataannya,… helm SNI emboss tidaklah safety…. !!! Lhooo… apa hubungannya dengan HAM …??? […]

    Guest
  62. @theoxcool….

    pak saya pakai helm bonus beli ninja 150r yg warna ijo.. terus kalo ditilang pegimaneeee ??? belum ada logo sni

    yang jadi masalah adalah disini bukan helm mahal atau murah…
    tapi kalo helm kualitas diatas sni yg tetep di tilang itu yg jadi masalah…

    pabrikan motor mengeluarkan helm standar saya yakin pasti sudah menghitung safetynya.

    saya mah tetep percaya ono rego ono rupo…

    pak , kalau helm harga 500rban tp bisa se enak dan senyaman yang harga 5 jutaan, pasti juga tuh orang2 kaya pasti bakalan beli yg 500rban…….masalahnya…balik lagi harga menentukan kualitas dan knyamanan……..

    apapun produknya…….tetap moto ada harga ada rupa ga bisa dielakkan…..

    Guest
  63. @Dear All

    mungkinkah kasus yang didapat oleh saya ini kasuistis . .. bisa jadi kalo begitu namanya apeeess . . .karena kebetulan saja sy blogger jadi mencuat deh cerita ini . . . so bro semua sy harap mengambil moral of the story dari kisah ini bahwa . . . bukan maslah merknya yang bermasalah . .. tapi pengawasan terhadap embos SNI nya sendiri, apakah dapat memberikan jaminan kualitas, keamanan, dan kenyamanan pemakaian . . . bukan masalah harga helmnya yang terjangkau-atau diatas rata-rata . . . akan tetapi pertanggung jawaban atas label emboss ini yang menjadi perhatian utama

    btw . .. perusahaan pembuat Helmnya sudah saya hubungi baik via email, surat di websitenya maupun telp langsung dan saya minta membaca artikel ini mudah-mudahan menjadi bahan evaluasi, bahwa faktor pengawasan dan kontrol kulitas haruslah tetap menjadi perhatian utama pabrik helm

    Administrator
  64. @All
    tadi siang sempet nonton berita siang . . .di bandung (jl sukarno hatta) ada razia helm . .. tapi polisiya sama sekali nggak nyebut2 istilah SNI barang sekali pun . .. dia cuma bilang polisi merazia helm non standar . .. melarang helm batok (cetok) dan mengecek surat-surat kendaraan itu thoq

    gak ada istilah SNI sekalipun terucap . . .yang nyebut2 malah pembawa beritanya saja 🙂

    Administrator
  65. @127
    biasalah bang opik,, namanya juga media,, tadi juga aku ngeliat nya di metro TV,, tapi nggak kedengeran suaranya,, tapi di teks nya razia helem SNI,, ngeliatnya juga sambil makan siang,, di mol,, banyak juga sih yang ditangkep,, coba dia baca komen no62, pasti nggak ketangkep,,
    🙂

    Guest
  66. UU helm kudu SNI bagus,
    ntu kan demi keamanan kepala kita juga tow…
    trs,kl ada yang ketilang gara gara helmnya gak ada emboss SNI,(pdahal secara kwalitas helm tu dah SNI bgt) kan zo kebangeten tow??.
    Kita kembali ke Asbabunnuzul UU helm kudu SNI..(halah opotoki?).
    pastinya kan zo demi keamanan kepala kita tow..
    Lha zo itu tadi,kl ada yang ketilang karna helme gak ada emboss SNI,tu yg salah yang nilang pa heleme zow…???

    “nglantur mode :ON 🙂

    Guest
  67. kalo melihat model pengikat helm bang topik, sepertinya masalahnya ada di tali nya bang,… material tali nya terlalu licin.

    Sampai detik ini saya masih sayang dengan helm NHK saya karena saya nilai cukup nyaman.

    sepertinya pemerintah mau menerapkan standar sendiri agar di “pandang” oleh negara lain yang mempunyai standar yang baik seperti snell dan dot, namun kembali lagi, mungkin terlalu banyak gayus-gayus berseliweran sehingga SNI yang seharusnya “mirip-mirip” dengan Snell malah jadi menang emboss.

    Yang seharusnya pemerintah pikirkan adalah bagaimana dengan nasib pembeli motor baru yang notabene membutuhkan helm SNI atau uang angsurannya terpotong 250ribu gara-gara ketangkep pulisi.

    Seperti membuka lahan baru bagi pedagang dan polisi lalu lintas saja agar dapat alasan baru untuk nilang.

    Apa semua orang harus langsung ganti SNI emboss? nah kalau prosedur nya di rubah lagi (misalnya di pakai logo garuda) bebrati koleksi helm jadi banyak donk.

    Mendingan dagang helm aja ahhhh,….. 🙂

    Guest
  68. helm gardio ku ada sni-nya gak ya? kayaknya gak ada deh, tar deh beli lagi yang dobel visor. kemaren liat di mangga dua sekitar 300ribuan warna putih mayan mirip lorengjo

    Guest
  69. kalo di jogja yang pentinga ada visornya dah slamet……..tapi kalo helem cetok dikasih visor lain cerita.paling di kepruk-ke ning ndase sing nganggo..dan nggak ditilang juga….kikikiki……..

    Guest
  70. om taufik,gimana kalau sekali2 main ke pt produsennya?sambil bawa helm nya itu.mungkin bisa ngajak perwakilan ylki,pak polisi dan badan standarisasi nasional.mungkin dengan itu produsen bisa tergugah hatinya..daripada cuma panas di blog,lama penanganannya.

    Guest
  71. @ Mas Taufik
    Jadi intinya dari aturannya sebenarnya ga masalah, masalahnya cuma di implementasi aja kan..?
    semoga bertahap iomplementasinya jg ga bermasalah. saya setuju dengan pendapat bro dani.. insyaAllah ke depan merk-merk dengan emboss sni yang safety jg semakin banyak.
    klo liat ulasan bro giri, salah satu alsan dari penerapan sni adalah menjaga industri lokal dari serbuan produk china. yang kita ketahui banyak sekali yang kualitasnya jauh dibawah safety. sekaligus peraturan ini meniingkatkan keamanaan berkendara bagi masyarakat. kalo di sensus/survei saya yakin helm dengan standar diatas sni jauh lebih sedikit dibandingkan dengan yang dibawah sni.

    Guest
  72. masalah kualitas.
    Bor Giri juga pernah mengulas, tenttang teriakn produsen helm lokal yang kecilbahwa upaya ini hanyalah cara produsen besar untuk mematikan produsen kecil (menjadi oligopoli).
    hal in jelas dilematis bagi pemerintah. jika tidak diloloskan maka ini akan mematikan home industri lokal sendiri namun kalau dibiarkan safety jg ga jalan, semoga ini hanya langkah awal pemerintah saja. seperti istilah euro, peraturannya juga bertahap ada euro 1, 2 hingga sekarang euro 6. kedepan juga saya harap akan adanya sni 2,3 dan seterusnya.

    Guest
  73. kita sebagai rider yang peduli safety riding juga harus turut membantu pemerintah dalam mengkampanyekan helm yang safety, kalo, ada kekurangan-keurangan baik dalam implementasi maupun aturan, itulah yang kita teriakkan dan terus memberi masukan agar di rubah. bukan dengan merubah keseluruhan atau membatalkan dan mengganti dengan yang baru. kasusnya akan sama dengan sistem pendidikan kita yang bolak-balik ganti kurikulum.
    Saya tidak berharap aturan ini anget-anget tai ayam, bagaimanapun saya berharap agar polri kedepan makin profesional, sehingga citranya makin baik di mata masyarakat.
    kita tentu berharap agar indonesia ke depan makin baik dan maju dan salah satu saratnya adalah aparat pemerintah yang profesional.
    semoga pak polisi amanah dalam melaksanakannya.
    mungkin bisa diskusi/ngundang polisi yang blogger itu.

    Guest
  74. Betul tu mas artikelnya,saya juga mengalami hal yan g sama..kita sebagai konsumen ya terima aza,dari pada buat ndiri kan lebih mahal..hehehehehe…

    Guest
  75. helm saia ndak sni..
    kmarin udah dapet yg sni waktu bli mongtor tapi diambil saudara..
    blum tertarik utk membeli helm baru..
    part2 mongtor pake standarisasi sni juga ndak ya?

    Guest
  76. kalo gw rasa sih polisi bukan tilang yg ga berlabel sni tapi tilang yg helmnya cetok itu. Pas gw di jakarta gw sering pake itu kalo naik ojek, jadi teringat deh..huehue…
    di medan sejauh ini aman bos..

    Peace,
    2 stroke underbone lovers

    Guest
  77. Tolak Helm SNI..
    mau standarisasi tapi tanggung.
    diskusikan dengan lembaga2 standarisasi internasional macam DOT or SNELL atau yang punya jepang.
    duh helm Ink Kyt aku akui dah lumayan bagus soalnya standart DOT biasanya.
    ndak mau pake helm SNI.kayak embossannya bagus aja.merusak struktur helm!
    suka bener buat peraturah nyeleneh!

    Guest
  78. Wuah..panas juga masalah helm. Alhamdulillah, helmku sudah SNI. Harganya cuman 170rb..so far so good, sudah 3 bulan dipakai tiap hari..mungkin helm mas taufik produk cacat, karena dalam produksi massal hal itu sangat mungkin terjadi. Ayo dukung SNI..

    Guest
  79. Mas, dapet jawaban dari blognya pak guru.., penjelasannya ada di SRC kemarin.. 🙂

    […]mengenai helm SNI ini saya punya catatan tersendiri yang ingin saya sebutkan di sini. Bahwa helm yang diperbolehkan dipakai sesuai UU Lalu Lintas No. 22 adalah helm yang sudah memenuhi standar SNI, jadi bukan helm yang berstiker SNI. Jadi walaupun tidak ada stikernya asalkan sudah memenuhi standar SNI, helm tetap diperbolehkan dipakai. Mengenai standar SNI pada helm itu sendiri diantaranya adalah minimal melindungi bagian atas dan belakang kepala (seperti helm falf face), dengan kondisi busa, kaca dan tempurung helm sudah memenuhi syarat-syarat keselamatan[…]

    source : http://herrywongkeblog.blogspot.com/2010/03/src-html-depok-28-maret-2010.html

    Guest
  80. gw agak agak setuju ada penerapan aturan helm wajib SNI .. tapi kenapa helm yang jelas jelas standard safety lebih tinggi juga ikutan ditilang ??? berarti pemerintah kita mengekang hak kita untuk mendapatkan keamanan yang lebih .. bener seperti yang dibilang dalam blog mas tri.. ini pelanggaran HAM .. apalagi ini hubungannya sama keselamatan kita ..

    Harusnya peraturannya direvisi .. Pengendara wajib memakai helm MINIMAL BERSTANDARD SNI … kalau lebih itu yah gpp kan? namanya orang pengen lebih safe

    Guest
  81. kang taufik…jd gmn dong klo helm ku SNI nya msh pake stiker?aku pake INK GP Racer..td jg di bandung udh rame2 razia helm kang..masa gara2 SNI nya stiker ditilang?mening klo ada acara bagi2 helm gratis..harganya kan mahal kang…

    Guest
  82. Pokoknya aku tetap pake helm INK yang pake standar DOT..
    Kepala cuma satu,lebih baek beradu argumen di jalan dah…

    Guest
  83. btw, kang Taufik…kalo klip-nya itu karatan parah apa bisa diganti gak ya? parah juga neh helm-ku klip-nya berkarat…asalkan klip barunya bisa klik dan pageuh/kencang ngiketnya gitu…

    Guest
  84. #158
    nais inpoh gan….
    semoga semua polisi terutama di daerah ane bisa konsisten kalo helm dengan standard internasional boleh digunakan

    Guest
  85. Yg mau pakai helm SNI ya silahkan, ga ada salahnya, asalkan helm yg dipilih memang ber-feature safety yg ok (merk tertentu munkin sudah meningkat), yg mmg pantas di SNI kan. Adapaun jika ada yg mau berstandar lbih seperti DOT atau SNELL juga seharusnya tdk salah, krn ini semacam guarantee bahwa helm2 tsb. sudah di test sedemikian rupa dan melewati standar2 yg lebih tinggi. Nah kalo para pemakai helm DOT atw SNELL dilarang memakai helm mereka rasanya tdk adil, krn hak mereka yg ingin memberikan yg lebih baik untuk kepala mereka, diambil.

    Memilih dan memakai helm bukanlah semata2 hanya untuk tampil keren, sombong2an, atau sekedar mematuhi peraturan (yg penting gw ga ditangkep polisi). Beberapa bikers sadar keselamatan adalah hal terpenting saat berkendara, bahwa helm adalah alat keselamatan untuk meminimalisir cedera kecelakaan, serta mencegah kematian (karena kepala adalah slh 1 bagian vital badan kita), maka dari itu ‘saya’ hrus memberikan yg terbaik untuk kepala ‘saya’.

    Apabila ada yg bilang “bli motor puluhan juta bisa, kok beli helm murah aja ga bisa” atau ” bli helm mahal biar keliatan keren aja..biar tampil beda” mungkin pemikiran sempit seperti ini perlu diubah. Ini bukan persoalan ttg embel2 merk, cap, brand, atau prestige dari helm, melainkan feature safety dari helm yg memberikan keyakinan lbih kpd pengguna dan untuk memberikan sesuatu yg LEBIH baik (kalo bs TERbaik) kpd kepala kita. “Ah gw ga pernah ngebut, jalan di dalm kota doang, ngapain pake helm berstandar.” Hati2 mas, apapun bisa terjadi, kehendak Tuhan kpn saja bisa, kalo dijelaskan melalui statistik juga bisa hehe. Kalo kata bule, sh*t happens.

    Disini siapa atau apa yg ERROR? mnurut saya peraturannya yg hanya menerima standar SNI (CMIIW). Wong packaging makanan aja bisa menggunakan standar dalam dan luar negeri kok, lagh helm kok ga bisa. Mungkin komunitas bikers yg peduli ataupun OtoBloggers bisa melakukan bincang2dengan pihak pemberlaku peraturan ini. Ya kalo bisa ‘bedah helm’ sekalian hehe.

    CHEERS

    Guest
  86. @all
    Malah panjang kayaknya “diskusi” kita ini…. 🙂
    Jangan asal menyalahkan pemerintah. Karena
    kita tidak tahu…apa yg melandasi pemerintah
    sehingga menetapkan hal ini???
    Coba bayangkan….
    1. Andai pemerintah mewajibkan semua biker
    menggunakan helm standart motoGP or WSBK.
    2. Andai pelaksanaan ini dipaksakan pelaksa
    naannya sejak ditetapka hampir setahun yang
    lalu tanpa sosialisasi sama sekali.
    3. Jangan bilang titipan² pengusaha besar-lah.
    Sepertinya kok suudzon banget dg pemerintah.
    Saya sependapat dgn bro Legenda Rider, bahwa
    pada masanya SNI ini akan semakin baik dan
    meningkat seperti standar internasional yg lain.
    Jadi dukung Indonesia supaya semakin baik….
    tidak perlu semakin *******

    xixixi….
    IMHO…

    Guest
  87. Kasian Mbah mbah puti yang di bonceng….
    umur dah tua,kepala d jepit helm SNI yang rata2 rada berat….
    Bagi yang punya mobil sih gak papa….
    Lha yang bisane cuma nganter ke dokter pake spd motor….????
    Giman hayo..???
    Kalo di Amrik spd motor kan cuma sekedar buat JJS aja,dan rata2 yang make orang yang masih bugar2.
    Lha kalo di sini …??
    Ke sawah pake spd mtr ,ke pasar pake spd mtr,nganter mbah purti ke dokter pake spd mtr…..

    (Bayangin Umurmu 60 taon lbh,napas dah mulai senin-kemis,
    mO kontrol ke dokter kepala hrs di bebani helm yang abot banget)

    Guest
  88. Terus terang saya ga ngerti apa yang jadi standar helm SNI oleh pemerintah.
    Helm hadiah beli motor yang uda ada emboss SNI, kualitasnya sangat jauh lebih jelak dibandingkan helm non SNI seharga 200rb-an.
    Jadi aneh ingin selamat, tapi klo di tilang karena helm non SNI.
    SANGAT2 ANEH…

    Guest
  89. Saya punya helm merk GM lisensi DOT dan belinya dah lama sblm aturan SNI di berlakukan pada helm, sdh terbukti pula wkt jatuh dari motor kepala kebentur aspal helm ga ada yg retak jadi kualitas setifikat DOT sngt baik, saya heran aturan helm aja di buat yg pake SNI -lah padahal aparatnya aja masih banyak yang ga pake helm SNI maupun tidak memakai helm (pelindung kepala).

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.