Saat Konferensi pers dengan BAI bertepatan dengan Launching bajaj Pulsar 135 LS DTS-i, saya berkesempatan bertanya kepada Presiden Direktur BAI mengenai bagaimana rencana BAI kedepan terhadap The Highest level of Pulsar Family . . . Pulsar 220. Jawaban BOD Bajaj Auto Indonesia sangat diplomatis untuk menutup rapat informasi ini dengan mengatakan bahwa untuk sementara ini Bajaj baru akan Konsentrasi dengan sang baby pulsar 135 LS ini, jadi belum ada kepastian mengenai Pulsar 220 di rilis di Indonesia, padahal spyshot di plantnya kan dah tersebar kemana-mana he he he he 🙂

Kupikir ini masuk akal juga. Kita awali dengan Visi marketing utama PULSAR 135 cc ini  seperti yang dipresentasikan Pak Tandju kemarin :

kalo mo diartikan secara bebas . ..  visinya adalah : Bajaj ingin mentrasformasi orang-orang yang berkomuter menjadi real biker dengan mengembangkan segmen motor sport, cmiiw . . . nah menurut saya visi ini artinya dalem banget, salah satu cara terdekat untuk bisa mentrasformasikan para komuter menjadi biker adalah menggoda iman para learner biker dan konsumen segmen lainya yang bisa berkomuter dengan motor lebih kecil kecil, untuk bisa hijrah ke segmen motor sport dengan membuat motor sport lebih user friendly . ..  nah ini kan susah tuh . . . bahan udah cukuplah Pulsar 135 selain itu butuh fokus kerja marketing dan promosi yang kuat . . . oleh karena itu cukup masuk akal juga Pulsar 220 belom diprioritaskan oleh para petinggi BAI . . . lha sport high level macam Pulsar 220 kan ceruknya paling kecil sesuai dengan piramida tingkat kemampuan konsumen, cmiiw. silahkan share komentar bro semua, semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

thks for  Jurnal Bogor’s journalist – Suut Amdani-  for the pict

90 COMMENTS

  1. Oh iya bener juga, motor sport cc kecil dulu untuk mengedukasi pasar agar meninggalkan kembali motor bebek
    Karena dulunya juga banyak motor sport, gak kayak sekarang yang bebek melulu..
    tinggal kita bagaimana langkah BAI untuk menjadikan Pulsar 135 menjadi sesuatu yang sukses dan bisa menjadi tonggak sejarah bangkitnya Bajaj di Indonesia
    Let’s See…

    Guest
  2. klo nggak bikin aja motor sport nggak pake kopling tangan kayak motor bebek, toh salah satu alasan org males ke motor sport selain harga kan juga kopling itu 😀

    palagi jakarta gitu loh 😀

    Guest
  3. Pake yang 180 punya boss aja gw neter bin jinjit, apa lagi pake yang 220 ya.
    Tapi kalo yang 135….. Hemmmmmm….. Ada yang pernah membandingkan?

    Guest
  4. hmmm..mas opik bikin artikel motor indiahe terus..
    lagi demam bollywood yo mas?? ntar jadi Ninje 220 motornya
    hehehe…

    kalo keluar 220 cc, bisa diacak2 dong 160 cc Jepun, secara harganya pasti sama dgn mereka kan

    Bisa tambah meringkuk dikandang tuh B**on-nya

    *klonthang..klonthang..sssshhhh..

    Guest
  5. @damhar
    Ya tergantung berita yang ada bro . . . gak ada yang dipaksakan . . . kalo mau juga satu menit lagi sy bisa publish artikel motor jepang yg sudah siyap tayang . . xixixixii . .. ini dulu ya . . .soale udah kesalip artikel motor bebek di pagi harinya 🙂

    Administrator
  6. Mas XXL kemana nih ? …Yah yg 200 jg lumayan…..yg 180 versi baru juga sangat lumayan…. tabung sok besar…ban lebih besar ….harga tetep…. mongtor bebek? beda stripping aja udah bead harga …. jadi ????? kita diboongin ato Bajaj dumping ? walahualam …cuman terus terang ngiler ame bajaj cuman..ada cuman lagi nih…. gak tahan lihat ‘sepakbor’ belakang yang suka lambai-lambai kalao jalan….

    Guest
  7. Komen saya:

    – mas Taufik salah kamar…cari info jgn ke petinggi BAI…coba ke level2 bawahnya yg lebih “mengenal medan”

    – setuju sama edukasi Bajaj..so, buat para bebekers…saatnya naik kelas..tinggalkan trend bebek laah..

    – P220 akan masuk jika penjualan P135 memble..jadi buat para pecinta motor cc besar…ayo rame2 jegal penjualan 135..hehehe..kita skak nih si Bajaj.

    – buat ATPM jepang…terus aja jualan bebek..rakyat indonesia gak akan selamanya dibodohi oleh bebek2 anda.

    Guest
  8. GPP,, Nunggu yang 220cc dulu… Setuju broo, jegal aja yang 135 biar yang 220 keluar…… Nabung dulu ahh…

    Guest
  9. belum tentu poinnya spt itu, inget euforia (bang Rhoma mode) thundie 125, pada saat price msh seharga bebek lsg booming dimana-mana, setelah ada penyesuaian harga & kejenuhan pasar (bs jd krn. faktor design, mesin or yg lain), pasar motor batangan melempem lagi…
    well time will tell lagh…..

    Guest
  10. Kritik buat pabrikan Jepun nih… Bagi masyarakat, dipersilahkan saja untuk membeli motor sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan budget mereka, TAPI yang perlu dikritisi adalah ketika pihak pabrikan terbatas memberikan pilihan… Sehingga ketika ada masyarakat lainnya yang ingin ‘naik kelas’ type motor, jenis yang sebenarnya sdh wira-wiri di luar negeri gak tersedia disini, kalopun ada terpaksa hrs melalui IU yang sudah pasti menguras kocek lebih dalam… Huh, payah deh…!!!
    8)

    http://indobbc.wordpress.com/2010/04/14/bajaj-now-pulsar-135-cc-next-pulsar-220-cc/

    Guest
  11. ga di india ga di sini, yang saya amati
    yang paling didahulukan adalah….. konsumsi BBM (mileage)
    tapi ada yang beda, kalo di india mereka sangat mendukung motor lokalnya dibanding motor luar india, meskipun pihak dari luar india joinan sama produsen lokal like herohonda

    Guest
  12. Mas Taufik, kalimat paragraph kedua “Kupikir ini masuk akal juga. Kita awali dengan Visi marketing utama PUSAR 135 cc ini seperti yang dipresentasikan Pak Tandju kemarin : ”
    PUSAR kurang “L” 😀
    jadi ngebayangin Pusar 135cc segede apa ya (bodong?) :mrgreen:

    Guest
  13. Tuh Rider yang hitam kayak lepas tangan yah…xixixixi..
    Rider nya pada gak pake protector..widiiehh..seremm.
    No safety rider..pss ah..

    Guest
  14. @thole
    seninya itu dimana 135 LS memposisikan diri sebagai next step dari pengguna bebek sementara ada yg gak suka light sport ini dan berusaha supaya gak laku supaya P220 segera keluar, yg belum tentu laku juga… 😀

    Guest
  15. Kang taufik kan sudah ada si ijo jadi ga mungkin berpaling hati =)..

    wah Visi nya BAI dalam banget ya. tapi menurut saya akan sangat susah dalam mengedukasi mindset orang Indonesia, secara motor bebek berati irit, mudah dikendarai dan sudah mendarah daging dalam darah indonesia hehe =). tp langkah yang diambil udah top markotop karena start dari 135 cc. salut deh buat BAI.

    Guest
  16. @ 50 kang opik
    dari URL blog-nya TMC aja dah ketauan… ntar kalo ganti, ganti pulak alamat blog-nya… hehehe….
    baidewei, kang opik, udah dapat izin belon buat ngetes si baby seharian gitu?

    Guest
  17. klo aku liat d youtube jalan2 d indiahe sana lumayan lebar2 makanya cocok buat motor kupling ! Klo di indo enakan pake bebek or matik secara jakarta aja ruwet banget d jalan klo pagi capek pake kupling, yach yg enak pake hsx the best dech ! klo segmen motor sport pt. Bajaj udh tepat ngeluarin cc kecil dulu !cocok lah buat jalanan macet dan sempit ala trafik indonesia !

    Guest
  18. @57 lha ga usah ke indihe nanti ktangkep inspektur Vijay.xixixi.gunung kidul aja jalannya masih lenggang

    Guest
  19. Bagus juga Visi BAI…. tapi mestinya jangan setengah-setengah. Kalo mo serius, harus menyelamim betul mindset Konsumen Indonesia. produknya harus bercita rasa Indonesia..

    Guest
  20. Maaf oot mas taufik, cuma mo nanya, bebrapa hr blakangan ni kok dlm satu hr sering mngeluarin artikel lebih dr satu? Waktunya unpredictable lagi, so ga bs prtamax ;-(, why bro? Apa ni da korelasi dg juragan rondo yg lgi turing ya? Please, tell me why? Penasaran mode : on

    Guest
  21. menarik nih p135
    tp klo gw ganti ini kok kayaknya nanggung ya (dri athlete yg 125cc)
    biarpun athlete bebek dan p135 sport :p

    Guest
  22. Saya dukung niat baik BAI untuk menaikkan kelas para pnumpak m0tor 😀
    Amienn . . .sm0ga naek kelas smua :Dhehe

    Guest
  23. COBA TEST P135LS DI SHOWROOM GRESIK KEMARIN
    1. UNTUK KOPLING PAKAI SATU JARI SAJA SUDAH NARIK, ENTENG BANGET BRO….
    2. GIGI 1,2,3 LEPAS KOPLING HANDLE GAS DI LEPAS TETEP AJA JALAN, MESIN TIDAK MATI COCOK BUAT JALAN MACET DIPERKOTAAN YANG LAGI MALES OPER GIGI
    3. NAPAS MESINNYA PANJANG
    4. MINIM GETARAN
    5. SUARA MESIN ALUS BANGET
    6. LUMAYAN BRO JARAK +-125 MTR BISA LARI 95KM DI GIGI 5, RPM 8000AN ( SOALNYA MAX. POWER MASIH DI 9000AN ) PADAHAL BERAT SAYA 105KG
    7. KECEPATAN SEGITU BERPAPASAN DENGAN TRAILER TIDAL LIMBUNG, APA MUNGKIN PENGARUH BOBOTKU YANG BERAT
    8 UNTUK MANUVER ENTENG BANGET MUNGKIN KARENA BOBOTNYA RINGAN 122KG
    KEKURANGANNYA
    1 TIDAK SESUAI DENGAN POSTUR TUBUHKU YANG OVER
    2 UNTUK LAINNYA …( SILAHKAN TEST DRIVE SHOWROOM KOTA SAMPEYAN )

    Guest
  24. TAHAP KEDUA INDENT P135LS U/ ADIK ( SOALNYA AKU PENYEMPLAK P200 SUDAH 2TH LEBIH)
    RENCANANYA:
    1. BIKIN MONO SHOCK 800.000
    2. REM CAKRAM BELAKANG 650.000
    SUDAH SIPP U/ TAMPILAN & ENGINE, U/ ADIK SAYA YANG MASIH DUDUK DI SMA

    Guest
  25. Kalo info yang g denger sih Bajaj masukan pulsar 135LS dulu soalya motor ini motor sport performa tinggi:
    1. Tenaga terbesar di kelasnya, bahkan lebih besar daripada Mpro yang 160cc.
    2. Teknologi terbaru pake 4valve dua busi jadi tenaga guedee tapi tetep irit.
    3. Model sport bener, stang jepit, jok pisah, speedo digital, lampu belakang LED, jarak sumbu roda lebih panjang jadi lebih stabil.

    tapi dengan harga yang lebih terjangkau.

    Pastinya kalo harganya lebih terjangkau kan lebih banyak peminat motor sport yang bisa beli… daripada cuman beli bebek sport yang bukanlah motor sport… Value for money man!

    So kayanya sih strateginya lebih ngarah ke mengembangkan market share…. tentunya kalo jualan naik yang diharapkan jumlah 3Snya juga bisa nambah.. biar lebih gampang servis Pulsar gue 🙂

    Guest
  26. @65 hadiyanta
    ojo gelo to mas……

    @all…
    ada yg tahu ….
    part motor Pulsar mulai 125cc sampai 200cc ..yg bisa saling tukar…?

    Guest
  27. Untuk pulsar 220, BAJAJ pasti lg hitung2 cost, pricing dan positioning …
    Segmen yang dituju adalah biker yg lebih spesifik.

    Dari segi desain ,BJJ diperkirakan akn sedikit melanggar pakem, yaitu mungkin dengan me-MONOSHOCK-kan PLS220, Modif Headlamp / pasang engine guard … dan bukan tidak mungkin modifikasi sektor mesin seperti 4klep , 6 speed atau apalah….

    PLSR200 sepertinya akan dikorbankan bila si220 ini muncul mengingat BJJ sdh menempatkan PANCANG di segment COMMUTER(125+135CC) segment ENTRY LEVEL TURING-SPORT(180CC)…… si 220 ini akan masuk di segmen SEMI-SPORT

    Dengan MEMASUKI CELAH… antara TIGER dan SCORPIO maka dipastikan akan membuat Honda or Yamaha hrs berpikir habis2an
    spek PLSR135 yang sdh 4 klep adalah tanda cikal bakal PLSR220 yang akan berani bermain di sektor performa mesin ,…. dan akan masuk
    dengan harga dicelah/segmen TIGER-SCORPIO

    price positioning mesin SOHC 4klep (JupiMX,. PLSR135) bisa jadi patokan kira2 harga si220 ini dimana nantinya….

    Guest
  28. buat p200 biar narik kopling enteng, ganti ‘penarik’ di dekat mesin dgn ymh f1zr…
    pake p200, tiger…pasti ‘gelisah’

    Guest
  29. pulsar mgkin akan dikeluarkan kl stok yg 200cc udh habis. Habis nanggung c g sekalian 250cc biar beda segmen gt, tak apalah wlpun dibandrol 28-30 jt kl 250cc pasti laku daripada bl ninja 50jt, atau minerva 250cc yg 28 jtaan tp tenaga sekelas motor 150cc

    Guest
  30. pulsar 220…i am waiting u…..

    koe nunggaangin P200 dah yahud,pa lagi 220,lampu projector,half fairing,clip on.

    wow top gbt lah…………..

    Ganbatene BAI….!!!!!!!

    ^_^ D3143XZ ^_^

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here