Karena kesalahan prosedur akibat ke-awaman saya terhadap penanganan rem hidrolik saat mencopot foot step membuat sistem rem belakang si Marun Yamaha V-Ixion bermasalah . . . di tekan-tekan kok itu cakram belakang nggak ‘menggigit’ ? Wah masuk angin nih . . . Bro sekalian yang dimaksutkan ‘masuk angin’ pada sistem rem hidrolik adalah adanya gelembung udara pada jalur-jalur kabel rem. Seharusnya yang ada pada jalur rem tersebut hanyalah Minyak rem. Minyak rem bila di beri tekanan maka akan meneruskan tekanan tersebut dari master rem ke Kaliper, sedangkan karena  Sifat udara yang mengecil volumenya bila di mampatkan maka tekanan itu tidak diteruskan ke Kaliper, cmiiw . . . gimana cara biar bablas anginnya? Yang pasti bukan diberi Anta**in :mrgreen: ok kita bahas langkah perlangkah

Sebelumnya terima kasih Buat Mas Imam Bengkel Sepedamotor yang telah memberikan tutor jarak jauh, baiklah saya share ilmu yang saya dapet dari mas Imam. Siapkan alat alatnya dulu seperti Minyak rem,kunci baut untuk membuka nipple buangan minyak di kaliper (saya pake kunci 8) , selang akuarium, alat untuk mengganjal tuas rem (saya pake Tang). Tujuan Utama kita adalah mengeluarkan angin dari sistem hidrolik via nipple buangan kaliper tersebut.

Langkah pertama, Buka dulu tutup reservoar minyak rem (maap kelupaan ambil gambar )

Langkah ke dua, Buka tutup karet nipple pembuang minyak pada kaliper dan hubungkan dengan selang plastik/karet transparan

Langkah ketiga lakukan beberapa kali pemompaan pada ruas rem, misalnya 10 kalipemompaan. Pada akhir pemompaan tahan tuas rem pada posisi tertekan. Untuk mempertahankan keadaan ini saya mengganjalnya dengan tang.

Langkah ke empat, Buka perlahan baut nipple pembuangan kaliper dengan kunci 8, akan terlihat minyak rem mengalir pada selang . . kencangkan kembali baut ketika terlihat tak ada gerakan minyak rem.

Langkah ke Lima, Lepas tekanan tuas rem dengan melepas ganjelan pada tuas rem, lihatlah minyak di reservoar turun mengisi sistem hidrolik. Bila minyak rem di reservoar habis isi ulang kembali

Bila pada langkah ini sudah terlihat ada gelembung udara mengalir dan rem sudah terasa ‘menggigit’ , bro bisa sudahi

Langkah ke Enam, bila belum terlihat ada gelembung udara mengalir pada selang dan dirasa rem belum ‘mengigit’,  bro ulangi proses seperti di langkah ke tiga sampai ke lima, jangan lupa isi ulang minyak rem di reservoar. Pokoknya saat peembuangan minyak rem posisi tuas rem harus dalam keadaan tertekan . . . jangan lupa bila ada minyak rem yang mengenai bagian body/sasis motor segera siram dengan air dan lap hingga bersih untuk mencegah cat ngelotok 🙂

cara ini bisa di lakukan juga untuk rem depan Hidrolik, perbedaannya adalah cara mempertahankan tekanan tuas rem . . .mungkin caranya di ikat ke hand grip kali ya 😀 . . . gitu aja deh, semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

117 COMMENTS

  1. injek2 berulang mas, biasanya udara yg masih ada diselang rem balik lagi ke reservoir master rem, ini sama pentingnya sama ngebuang angin di kaliper

    Guest
  2. bisa jg dengan membuka nepel terus2an,isi terus reservoir sampai minyak rem mengalir lancar(tidak ada gelembung udara lagi),kl sudah mengalir lancar tutup/kencangkan baut nepel.siram/bersihkan dengan air segera kalo ada ceceran minyak rem.
    tapi stock minyak rem memang harus banyak.

    Guest
  3. Kalipernya merek ride it yaaaa, hehehe. sama niy kayak Tigorku
    BTW selama memakai Ride It tuh Kang Taufik ada permasalahan lain tidak selain masuk angin, misal saat ganti kampas baru lalu kampas rem lama habisnya tidak rata alias miring, klo punya ku seperti itu.
    Thanks for share

    Guest
  4. @wong deso . . .belom pernah ganti kampas mas, jadi belom bisa share 🙂

    @pendatang baru
    yup bro bisa juga begitu
    kata mas imam, kalo ada fakum bisa langsung disedot juga tuh .. . biar pengerjaannya tambah cepet, cmiiw

    Administrator
  5. Jangan lupa nuangnya pelan2.
    Kadang masih ada udara yg ketelan gara2 nuangnya langsung banyak di reservoir.

    Guest
  6. hmmm info yang bagus mas.
    aku biasanya gak pake selang akuarium pada niplle pembuangannya, akibatnya minyak pas dibuang angin muncratttt kemana-mana. terima kasih pencerahannya mas.

    Guest
  7. @ono
    selang, selain untuk mencegah muncratnya minyak rem . . .bisa sebagai indikator kalo aginnya sudah keluar (ada gelembung terlihat), cmiiiw

    Administrator
  8. Makanya kalo mongtor abis gubrak jangan langsung pake ngacir.
    Test dulu rem dalam posisi berhenti.
    Kronologisnya.
    Saat reservoir kebalik,minyak yg ada diselang ketarik ke reservoir.
    Begitu motor dibediriin minyak belum sempat balik ke selang lubang selang dah ketutup.
    Ini terjadi pada reservoir yg minyaknya dah pada posisi min.

    Tambah…tambahlah…
    (Sotoy.com)

    Guest
  9. Nice info mas Taufik :).
    Ane pernah tuh servis rem cakram di AH*SS. G tau yg servis kurang bisa ato pigimana, luuamaaaa banget sampek ngantuk. Udah gitu sesekali oli rem-nya nyemprot di muka mekaniknya :mrgreen:

    Guest
  10. utuk penambahan minyak rim sebaiknya tambh yang baru yang samasekali belum pernah di buka, ata sekalian ganti semua, karena kalau sudah dibuka zat kimia yang ada dalam minyak rim akan berinteraksi dengan udara sehingga daya dorongnya berkurang, jadi rim kurang pakem

    Guest
  11. yang penting jangan mencampur minyak rem yg klasifikasi DOTnya beda, misal DOT 3 campur DOT 4.
    Sesama DOT beda merk boleh, asal sifatnya netral (meski nggak terlalu dianjurkan kecuali keadaan darurat)

    Guest
  12. untuk penggunaan harian cukup DOT 3/DOT 4 (sesuai anjuran/manual servis). DOT 5 memiliki titik didih yang tinggi, hanya cocok untuk tugas berat (mis. balap). karet2/seal kaliper kendaraan harian lebih rentan rusak jika menggunakan minyak rem DOT 5

    Guest
  13. Om Taufik, kemarin sabtu kemana, tumben gak hadir di acaranya HTML, kan deket sama rumah, hehehe….

    Guest
  14. ide bagus juga tuh…pake selang akuarium di nipple biar gak muncrat-muncrat…

    hehehe…selama ini…gak pernah pake selang akuarium pas buang angin :p

    nice share kang…

    Guest
  15. kalau di bengkel ada yang namanya air bleeder, nah sistemnya kaya vakum jadi pas di tekan tuasnya, nipple dibuka, langsung di sedot sama alat tersebut,.. ga sampai 1 menit dah beres hehe…

    Guest
  16. @42: kalo rem tromol ngga ada minyak rem nya bro,..
    jadi sistemnya menggunakan tuas pengungkit untuk menarik pin anchor sehingga kampas akan membuka dan menyentuh tromol.

    Guest
  17. Kalo dari pengalaman sendiri, sy kuras hbs minyak remnya. Biar bener2 bablas angine…

    Caranya hampir sama, habisin minyak rem, isi reservoir kmd pompa sampe ga ada gelembung di slang. Setelah itu kencangkan nipel, dan pompa terus remnya nyampe terasa nggigit (pd proses ini agak lama bs 10mnt)

    Minyak rem dot 4 jg lebih pakem dari dot 3, tp liat dulu spek yg diperbolehkan. Biasanya ada tulisan ditutup reservoir.

    Guest
  18. kl rem angin itu yg pegimane ya gan,, kl ngerem bunyi ‘wuuzzzzz’

    Guest
  19. pake alat vacum semacam alat buat nyuntik yang ujungnya bisambung dengan selang akuarium pilih yang tabungnya gede…. disamping lembih bersih juga bisa menghemat minyak rem karena ga kebuang percuma 🙂

    Guest
  20. akhirnya rabu lalu dateng juga vixion di rumah ane
    setelah 4 tahun setia dengan satria FU

    mas taufik,
    berapa sih top speed vixion?
    mo jajalin tapi belom keluar plat nomor

    kalo ban dah ane ganti kek mas taufik depannya
    depan BT39SS 90/80-17
    belakang BT39SS 100/80-17

    gatel mo jajal akselerasi dan topspeed 😀

    Guest
  21. om giri, mas taufik dan Abon sapi

    Lho…mobil kan pake tromol (drum) tapi dia pake minyak rem juga… ???

    Guest
  22. Kalo itu mah emang dikid beda system mas tong…e’e’e…cm secara diagram system kerja kabel digantikan minyak. Sama2 tromol hidrolik sih tapi dalemnya beda2. Ada system duo servo, uni servo, leading trailing.

    Guest
  23. pertanyaan bener2,,, nggak di jawab,,, pertanyaan jebakan,, di jawab,,,

    Guest
  24. ono seng kepleset bin keno jebak iki koyoe….!!!
    malu brtanya, sesat d jln..
    smbarangan njawab prtnyaan ,.. …. …..!!!!?
    (xixixiii….. mblayu aaaaaaaahhhh…, drpda kena lempar sendal jepfiiiiiiitt….)
    cak giri….. sesok2 neh, seng akeh nebar ranjau yhaaaaaa…..!!!!
    biar seeeerruuuuuuu 😉

    Guest
  25. matikers
    hare gene,, masih oper gigi,,,??? cape deh,,,,,

    bebekers
    hare gene,, nggak bisa masuk gigi,,,??? boneng deh,,,

    semproters
    hare gene,, ngisi bengsin masih buka bagasi,,??? cape deh,,,

    onthelers
    hare gene,, masih pake busi,,,??? tape deh,,,

    Guest
  26. Pake rem sepeda aja. G usah pke minyak. Tinggal kabel ma karet. Dijamin 100 M blm berhenti. Ato pk rem sandal. Taruh diswing arm trus tinggal diinjak. Cieeettt… :mrgreen:

    Guest
  27. beneran saya ngga tau itu jebakan,…
    saya pikir hanya membantu menjawab aja kali aja bener2 ga tau hehe.

    @71:rifqinie : maaf saya mau jawab tapi takut kena jebak hehe

    Guest
  28. bedanya, cakram itu di “jepit”, drum itu di “tahan”.

    jadinya “jepit” – “tahan”… enak gila…

    Guest
  29. @mas taufik #21

    ya mas… betul juga, selama ini cuma pake felling aj, apakah anginnya sudah bablas atau lum (kondisi tanpa selang), dengan selang selain lebih akurat juga menghemat minyak remnya, karena kita tau batas mana rem sudah dalam kondisi sehat tanpa masuk angin :mrgreen:
    kebetulan minyak rem udah 2 tahun, waktunya ganti ayoook DIY

    Guest
  30. kalau mau ganti minyak gimana ya? Dikuras gitu maksudnya kyk ganti olie mesin. Ada yg tau gak?
    @bro ban-kai
    Ini asli bro, bkn jebakan betmen hehe :-P. Kalau tau tlg d share

    Guest
  31. @atlet
    saya belom pernah kuras total, cuma imho . .. . . .pake minyak rem berbeda warna . . .misalnya rem lama warna agak kuning cerah. . .oli rem baru olinya warna merah . .. gunakan cara diatas sampai terlihat di selang minyak rem barunya keluar dari selang . . . emang sih ada resiko kurang teliti akibat minyak rem tercampur . . .tapi tipsnya setelah keluar yg warna baru terus keluarkan kira2 sampai warna minya rem baru yang keluar di selang menjadi benar2 solid dan bukan merupakan campura, cmiiw

    Administrator
  32. thks mas Taufik tipsnya :-D. Baru ngeh juga artinya DIY do it your self y? Kalau FYI apa y mas? Maaf tanya2 terus ;-).

    Guest
  33. vixion rem blakang na kan teromol mas?? emang ada ya paket cakram blakang buat vixion? kalo ada dimana beli n gimana cara pasang na mas.. thanks.. (ditunggu ya balesan na mas..)

    Guest
  34. @107
    kalo bahasa indonesianya puting…
    bahasanya eddy genderuwo pentil..
    bahasanya abon sapi kempongan.. heheh..

    Guest
  35. ijin nanya gan

    rem cakram punyaku kalo posisi berhenti di standart tengah gitu trus di rem bisa nyengkrem kuat banget, tapi kalo buat jalan tetep ngeblong, tu apanya yo gan…?? sampe piringan n kaliper n master n selang tak ganti semua kok tetep kayak gitu..???

    Guest
  36. Numpang nanya…

    bang gmn cara pasang cakram blakang byson yg safety & baut pengikat disc brakenya yg jmlh 3 apa 4 baut yg cocok n pas buat byson…??

    Guest
  37. mau nanya nih ama agan agan semua, udah 3 bulan
    kemaren saya pasang rem cakram belakang buat vixion saya, ok dan manteb bgt buat ngerem, tp akhir-akhir ini kok jadi sering masuk angin ya? terus saya buang anginnya dan buat ngerem ok lg, tp setelah 2-3 minggu ngulang lagi seperti masuk angin, udah 3 kali buang angin terus, kalo minyak rem di tanknya dijamin masih batas fuel,,,,mohon pencerahannya,,,

    Guest
  38. punyaku tadi nya juga gampang ngempos,, alias gak kontan,,tak pasang di Vixi ku, merknya nissin.,udah 3 bengkel yang tak suruh benerin,,cara mereka beda2…sampai ada yang jepit2 selang rem sampe selangku bocor alias rembes esoknya,, semua hasilnya gak memuaskan,,,sampai2 saya gak percaya lagi sama bengkel dan mekaniknya,,,bulsyit..trus saya coba belajar dari teman yang juga mekanik tapi garapanya dia rapi, teliti, dan bagus alias gk kasar…akhirnya saya bisa nyetel sendiri cara kerja rem hidrolik, yang katanya bikin pusing kalo gak bisa sukses..hahaha
    lebih enak di infus pake botol bekas air aki karna ujungnya lincip, bisa buat selang kecil, caranya : di beri selang, seperti cara bro taufik,,(botol di isi minyak rem terlebih dulu), pompa2 dulu remnya dan buang,,ketika minyak buangan masuk di selang isi sampai mulut botol..trus baut ujung selang di master rem di kendorin…pencet tuh kuat2 botol yang isi nya minyak rem sampe minyak tumpah di ujung selang di master rem, tp di pastikan dulu selang buat infus td gak ada gelembung udara,, trus kencangin baut selang yg tadi di kendorin..( botol masih di pencet) trus kencangin lagi baut pembuangan…pompa2 sebentar…beres deeeeh…

    Guest
  39. mau ngucapin terimakasih banyak bro atas ilmunya,saya udah seminngu di bikin pusing rem cakram belakang yang gak bisa ngerem dari beli baru,berbagai cara dari internet saya cobain tapi nggak ada yang sukses dari bengkel biasa,ke bengkel asesoris bahkan sampai ke bengkel resmipun sampai nyerah,akirnya saya kerjain sendiri tiap malm sambil nyari terus di internet bagaimana cara mengatasinya,akirnya dapet ni blog dan saya terapin dan alhamdulilah sukses banget bro nggak sia sia usaha saya saban hari ngubek2 interneeeeet mulu,txs bro ilmunya sangat amat bermanfaat sekali.

    Guest
  40. Salam kenal terima kasih banyak atas postingannya ini sangat membantu sekali bagi saya karena masalah rem cakram belakang hasil modifan memang banyak kekurangannya terutama masalah pengereman yag kurang pakem para mekanik di sini juga banyak yag kewalahan menangani pembuangan angin, setelah melihat tutorial di atas saya jadi bisa sendiri menyeting pembuangan angin dengan sendiri, cuman di sini saya ingin menambhakan beberapa tips diantaranya :
    1. kendorkan baut nipel sekitar 1 putaran
    2. kocok pedal rem berulang kali dengan cepat hingga pedal rem terasa keras dan tahan,karena pembuangan angin akan lebih cepat dan tdk akan balik lagi (pengalaman)
    3. kencangkan kembali baut nipel dalam posisi pedal tertahan
    4. jika untuk memastikan lagi tidak ada angin yg msuk, kendorkan baut secara perlahan-lahan dan kocok lagi dan tahan sampai ada gelembung angin yang keluar dari slang, kemudian kencangkan lagi baut nipelnya maka selesai deh… bisa di coba rem nya pasti sangat pakem.
    Oke selamat mencoba terima kasih

    Guest
  41. I was wondering if you ever thought of changing the page layout of your site?
    Its very well written; I love what youve got to say.
    But maybe you could a little more in the way of content so
    people could connect with it better. Youve got an awful lot
    of text for only having one or 2 pictures. Maybe you could space
    it out better?

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here