Bro sekalian, mudah-mudahan artikel ini nggak terlambat.  Umat islam terdiri dari banyak sekali mazhab .. .  tapi salah satu yang membuat bersatu adalah arah Sholatnya .. . Yakni ke arah Kiblat. So Kiblat yang bener gimana ..  . Kiblat yang bener yaaa . . ke arah Ka’bah di Masjidil Haram Saudi Arabia sana. Kemana tuh arahnya? apakah pas ke arah barat, atau masih serong lagi . . . kemana serongnya? beraapa derajat serongnya dari barat? Bukan persoalan mudah nih bagi orang biasa kayak kita-kita. Nah Sore ini 28 Mei 2010 Kita dapat memperbaiki arah Kiblat kita dengan Mudah .. . Gimana caranya?

Jumat 28 Mei 2010  sore ini pukul 16.17 lebih 56 detik WIB posisi matahari persisi berada di atas ka’bah, artinya di mekah sana pastengah hari bolong, cmiiw . ..  Nah gimana nentuin arah Kiblatnya? Yang kita perlukan adalah sebuah tiang lurus seperti tiang bendera. nah arah bayangan yang dibentuk tiang bendera tersebut saat terkena paparan cahaya matahari merupakan kebalikan dari arah kiblat . ..  mudah kan, Gimana kalo hari ini gak bisa? kata peneliti utama astronomi LAPAN, Thomas Djamaluddin, bagi yang tidak berkesempatan mengukur arah kiblat pada sore nanti, masih ada kesempatan pada hari Sabtu dan Minggu di waktu yang sama dengan toleransi plus-minus 5 menit. semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

gambar : frisformasi.wordpress.com, hasbifathony.wordpress.com

42 COMMENTS

  1. @Mas taufik

    Nah Sore ini 28 Mei 2008 Kita dapat memperbaiki arah Kiblat kita dengan Mudah .. . Gimana caranya?
    _______
    maha suci allah yang tiada lupa dan tidur..

    kabur ashar sek..

    Guest
  2. ikut aja dengan mereka2 yang tempatnya masih disinari matahari yang terik. di Malang lagi mendung neh…

    Guest
  3. Assalamu ‘alaikum mas,

    Saya abis mampir di BLog mas, wahh.. sangat bagus dan bermanfaat apalagi seperti pemula kayak saya.

    Dan betapa senangnya apabila mas, mau juga mampir di BLog saya yang sangat sederhana.. hehe 😀

    Ini alamat blog terbaru saya http://baru2.net

    Salam kenal,
    Dedy Kasamuddin

    Guest
  4. Nah Sore ini 28 Mei 2008 Kita dapat memperbaiki arah Kiblat kita dengan Mudah .. . Gimana caranya?

    haha 😀
    2008? 😛
    ngantuk om?
    apa buru2 kemana lagi neh? 😛
    sekarang lagi gencar kajian memperbaiki arah kiblat 😀
    yah, semoga ga cuma arah kiblatnya yang diperbaiki, tapi juga kualitas ibadahnya 🙂
    nice info om 😀

    Guest
  5. Suwun mas taufik, bagus juga supaya semakin akurat penentuan arah-nya…

    Ada jg kompas arah kiblat (manual/digital) yg cukup membantu terutama kalo dalam perjalanan jauh atau lg di luar Indonesia…. (karena bingung orientasi)..

    kalo dalam darurat arah-nya tidak mesti ke arah kiblat jk tidak memungkinkan… yg penting jgn meninggalkan sholat dimanapun berada…

    Guest
  6. Maaf nambahin Mas Opick !
    1. Gak boleh main-main dalam urusan arah kiblat ini. Rasulullah Saw siang malam menadahkan tangan ke langit, memohon kepada Allah agar beliau diizinkan shalat menghadap Ka’bah. Tidak lagi ke Baitul Maqdis. Karena itulah kemudian Allah memerintahkan beliau FAWALLI WAJHAKA SYATHRAL MASJIDIL HARAM (hadapkan wajahmu ke arah Masjidil Haram/Ka’bah). Perintah ini diulang samapi 3 kali.

    2. BARAT dan KIBLAT adalah dua arah yang berbeda. Barat ya barat. lawan dari timur. Sedangkan KIBLAT itu 25 derajat serong kanan dari barat (295 derajat dari utara searah jarum jam). Bayangkan kalau Anda shalat menghadap persis ke barat. Coba lihat di GoogleMap atau GoogleEarth, kira-kira kemana Anda hadapkan wajah Anda? Betul, ke Somalia, Uganda atau Kongo! Bukan ke arah Masjidil Haram seperti diperintahkan syari’at. Sebab 1 derajat saja Anda salah itu artinya 111 km menyimpang dari Ka’bah. Hitung saja berapa ribu km menyimpangnya kalau sholat kita menghadap persis ke arah barat.

    3. Banyak cara yang mudah dan murah untuk mengetahi arah kiblat.
    a. Gunakan Kompas. Posisi Kiblat dari Indonesia mulai 21 derajat (wilayah Indonesia paling utara) sampai 26 derajat (wilayah Indonesia paling selatan), serong ke kanan dari barat.
    b. Para ahli astronomi merekomendasikan untuk manfaatkan WAKTU-WAKTU ISTIMEWA, yakni saat matahari berada tepat di atas Ka’bah. Yakni tanggal 26-30 Mei Pukul 16.18 WIB dan tanggal 14-18 Juli pukul 16.27 WIB. Saat itu bayangan benda (dari ujung ke pangkal bayangan) adalah arah kiblat.
    c. Gunakan piranti lunak http://www.qiblalocator.com/

    4. Fatwa MUI tentang arah Kiblat (yang menyatakan shalat menghadap ke Ka’bah bagi mereka yang tidak melihat Ka’bah tidak wajib dan membolehkan umat Islam Indonesia shalat menghadap ke arah barat) jauh dari mencerahkan dan mencerdaskan umat. Malah mentolerir “kesalahan” umat. Padahal MUI bisa tanya para ahli LAPAN seperti Pak Thomas Djamaludin atau pembuat piranti http://www.qiblalocator.com/, sebelum mengeluarkan fatwa tersebut. Untungnya, di lapangan Fatwa MUI ini tidak diikuti 100%. Umat sudah lebih pintar rupanya dari “ulama”nya. Faktanya banyak masjid yang posisi sajadahnya sudah digeser ke arah kiblat yang benar, sekalipun masjidnya mengarah ke arah yang dibolehkan Fatwa MUI. Malah Forum Masjid di Serpong mengeluarkan “Sertifikat” sebagai tanda masjid di bawah binaan mereka sudah benar arah kiblatnya (merujuk kepada pencitraan satelit dari Qiblalocator.com)

    Sekian mudah-mudahan jadi tambahan informasi.

    Guest
  7. menurut gw lebih rumit deh cara menentuin kiblat… soalnya harus nentuin lintang, bujur etc.
    tapi klo lihat di satelit mesjid-mesjid dulu jaman Rosul katanya bisa 100% tepat. Gw pernah denger atau baca dimana gitu… Hebat kan orang zaman dulu. 🙂
    ya kita berbuat maksimal aja dengan banyak referensi dan panduan yang bener.

    Guest
  8. klo kita yang kerja di atas kapal, kita berpedoman hanya pada kompas. walaupun hanya awalnya saja yang menghadap kiblat,karena kapal dalam perjalanan,tp kita yakin Allah mengerti keadaan kita

    Guest
  9. Setuju nih.Kalau kita mampu menentukan yang lebih rumit,detail and akurat,itu lebih afdhol.Tapi kalau kita hanya cuma mampu yang simple,itu sah sah aja kok.Sebab islam itu simpel & gampang,tapi jangan di gampangin.Bener nggak bro? And salut banget buat mas taufik. Disaat sedang ramainya membahas kesibukan dunia (otomotif) masih sempat mengajak kita kita mikirin agama(akhirat).Dua jempol buat mas taufik.

    Guest
  10. klo dalam perjalanan kan emang ada adat nya sendiri pak…
    kan gak mungkin klo dalam perjalanan gak belok-belok…
    baik kapal,bis ataupun pesawat

    Guest
  11. Ta’ tambahin lagi :
    Ke-4 mazhab (Hanafi, Maliki, Syafi’i dan Hambali) telah bersepakat bahwa menghadap kiblat merupakan syarat sahnya shalat.
    Melihat konteks ayat menggunakan kata “Syathr” bukan “Nahw”, maka mazhab Syafi’i menambahkan tiga kaidah, yaitu:
    • Menghadap Kiblat Yakin (Kiblat Yakin) Seseorang yang berada di dalam Masjidil Haram dan melihat langsung Ka’bah, wajib menghadapkan dirinya ke Kiblat.
    • Menghadap kiblat Perkiraan (Kiblat Dzan) Seseorang yang berada jauh dari Ka’bah yaitu berada di luar Masjidil Haram atau di sekitar tanah suci Mekkah sehingga tidak dapat melihat bangunan Ka’bah, mereka wajib menghadap ke arah Masjidil Haram sebagai maksud menghadap ke arah Kiblat secara dzan atau perkiraan.
    • Menghadap kiblat Ijtihad (Kiblat Ijtihad) Ijtihad arah kiblat digunakan seseorang yang berada di luar tanah suci Makkah atau bahkan di luar negara Arab Saudi. Bagi yang tidak tahu arah dan ia tidak dapat mengira Kiblat Dzannya maka ia boleh menghadap kemanapun yang ia yakini sebagai Arah Kiblat.

    Dengan bantuan ilmu pengetahuan, menentukan kiblat sekarang ini menjadi hal yang mudah. Gak perlu dikira-kira lagi. Masalahnya, kita mau pake atau tidak.

    Guest
  12. mas taufik, saya sharing sedikit nih sembari saya membaca hadist2 dan kmrn nonton di TV one dimana ada perwakilan dari MUI

    menurut saya apa yang disampaikan perwakilan MUI kmrn udah bener dan sesuai hadist. Yang dibilang habis gempa kmrn arah kiblat bergeser sih itu nggak jadi alasan kita ngegeser arah kiblat.

    intinya, bagi yang dapat melihat kiblat, diwajibkan sholatnya menghadap (melihat) kiblat, bagi yang tidak bisa melihat (kayak di Indonesia) diwajibkan sholat menghadap arah kiblat. Kmrn udah dijelasin, klo kita menghadap kiblat alias murni ngadep kiblat maka masjid2 di indonesia mesti dibongkar semua dan dibuat agak setengah lingkaran.

    dan juga bila hal tersebut dilaksanakan, dan nggak perlu bongkar masjid, maka masjid2 lebarnya nggak bolah lebih dari 9 meteran, soalnya lebar ka’bah hanya sekitar 9 meteran, soalnya yg diluar 9 meter itu dianggap nggak menghadap ka’bah

    kalau membaca hadist dan melihat penjelasan perwakilan dari MUI saya rasa cukup jelas, kalau kita tidak melihat ka’bah maka kita cukup sholat menghadap arah ka’bah, jadi kita di Indonesia selama kita menghadap ke arah barat sholatnya udah sah

    terimakasih 🙂

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here