Bro sekalian, di akhir sesi Plant Visit TVS Motor Company Indonesia, saya dan semua Blogger yang turut hadir diberi kesempatan untuk mencoba First riding Motor Bebek Entry Level Baru TVS Neo X3i Muter-muter Gedung Plant TVS di Karawang. Motor Bebek TVS Neo X3i tersedia dalam beberapa varian velg Cast wheel, velg jari-jari, bahkan versi yang double tromol pun ada sebagai varian terendah bandrolnya. Saya pake Versi Cast Wheel Warna Merah. sesaat setelah ngebejek Trotel Gas . . .IMHO, Impressi awal saya terhadap motor ini adalah . ..  bebek yang cukup Toque !!

Bro Bisa merasakan Hentakan  motor ini cukup terasa saat berganti gigi he he he, tapi setelah saya baca spesifikasinya ternyata peak torsinya yang diklaim 8 Nm emang berada di pita rpm rendah sekitar 4K-5K rpm . ..  ooo pantesan gak perlu bejek trotel gas terlalu dalem untuk mengakselerasi motor ini. Pada kesempatan ini saya sempat mengembangkan 4 gear yang tersedia . . . tercatat gear dua saya betot sampai spedo menunjukan 35 km/jam . . .gear dua mencapai sekitar 58km/jam dan Gear 3 saya kembangkan sampai 80 km/jam sebelum menaikkan gear lagi untuk menurunkan kitiran mesin . ..  setelah itu dibatasi pendeknya track

Handling? Cukup Stabil, pembagian bobot cukup merata di body . ..  cukup mulus saat dipakai untuk berbelok sedikit miring di tikungan. Rem depan cakram kaliper dua piston dan rem belakang masih tromol cukup bisa diandalkan, even saat panic braking, saya sudah mencoba hard braking . .. gak ada gejala ngebuang ke kiri-kanan saat ban  sedikit nge-drift.Gimana  Suspensinya? cukup baik dan layak jalan walaupun saya merasa reboundnya sedikit agak cepat, terutama  sok depannya.

Gimana Ergonomi ridingnya? NOrmal-normal saja . . . Nggak terlalu sporty . . . badan masih tegak saat riding dengan siku masih membentuk sudut tekukan saat riding, jadi tidak posisi kemudi masih boleh dibilang rileks. Saat berada diatas motor ini, ada perasaan bahwa impresinya seperti mengendarai Honda Blade, apa lagi ditunjang oleh bentuk fisik bodynya yang slim-streamline. So Jika Bro semua penasaran . . . Motor ini akan dipajang di PRJ nanti lho, silahkan lihat dan nilai sendiri perbedaan motor ini . ..  silahkan share komentar bro semua . . .

Taufik of BuitenZorg

93 COMMENTS

  1. @juragan bebek
    yup . .. itu hanya ungkapan aja . .. buat motor yang torsinya cukup signifikan terasa he he he
    * bukan judul pilem

    Administrator
  2. wah,blm dpt top speednya y mas?
    myb bs di cba kpn2 mas taufik.u/ngetes kcepatn torsi mesin terisi dg standing up bs ngangkat smpai gigi brp,ha…ha..ha…(ngajarin urak’an)
    tp ada bbrp prtanyaanku dlm sesi sblmnya dr neo ini yg belum trjawab mas.

    Guest
  3. Gak ada foto panel spido ma lampu belakangnya ya, kang?
    Terus… Bagasinya ada gak & berapa luas volume bagasinya?

    Guest
  4. @pieto
    secara umum motor ini kualitasnya sudah mirip motor2 bebek merk jepang . . . so kelemahan gimana yang bisa cari dengan mengitari 3 lap selain yang bisa dirasakan langsung dalam waktu yang singkat . . .
    ada satu sebenarnya bila bro membacanya lebih teliti :

    Suspensinya? cukup baik dan layak jalan walaupun saya merasa reboundnya sedikit agak cepat, terutama sok depannya.

    sok depannya sedikit terasa kurang lembut bila digunakan di track beton sepert di plant TVS . .. entahlah kalau di track aspal, sepertinya IMHO nggak terlalu signifikan

    @Ay
    udah diupdate foto stop lamp dulu ya

    Administrator
  5. Absen gan….
    Baru baca…
    *minggu kok malah gak bisa santai…. Jadi gak bisa pertamax dah.

    Guest
  6. ➡ hebat yak! gak ngikoot pasar yang sedang berkembang [skutik]. kayaknya memang ada segmentasi pabrikan India… Bajaj khusus sport dengan CC besar, TVS kok malah ngebuat motor kecil2… Akankah ada skutik made in TVS? hmmm… :mrgreen:

    Guest
  7. Hari ini komenku di tmc kok masuk moderasi terus ya…?
    Padahal gak ada aroma bakar2xan…. 🙂
    *curhat mode: on.

    Guest
  8. dengan tipikal overbore gini apa g ada pengaruhnya dengan panasnya mesin?
    apa neo seri ini sudah dilengkapi dengan dinding silinder yg lebih tebal atau desain blok silinder yg baru?atau ada sistem saluran pendinginan oli internal gtu?
    mas taufik belum cantumkn foto blok mesinnya

    Guest
  9. Speedo tVs apakah juga mendekati akurat seperti baJaj?
    Tvs neo110 x3i mengadopsi tipe mesin overbore yang ukurannya mirip Shogun110. Apakah performanya juga akan bagus di rpm atas???

    Guest
  10. klo lht dr foto2 hasil posting mas taufik.
    mski neo seri ini tipikal overbore,tp tetap aja final gear-nya lumayan gede (sekitar 13:37).sepertinya top speednya masih kalah sama shogun 110 yang pake final gear 14:35.
    top speed estimasi sekitar 105 km

    Guest
  11. Saat berada diatas motor ini, ada perasaan bahwa impresinya seperti mengendarai Honda Blade,..
    ===
    berarti ni mtr juga mengacu ke mtr merk seberang yg bernama ymh jupZ….sebagaimana blade juga mengacu ke sana………tak dinyana ymh jupz adalah contoh mtr bebek terbaik…

    Guest
  12. bagaimana pun ni mtr gak akan banyak berbicara…..di kelas bebek…krn terlalu umum…..kecuali niru habis si ymh….

    kapanpun niru hnd…..gubrakkkk….

    Guest
  13. klo dibandingin sama jupz y beda kelas.
    rata2 motor bebek dinding slindernya tebalnya cuma antara 3-5mm.la jupz series+diasil silinder series itu lo paling tipis 8/9mm.ya bisa di bore up habis2an dijejalin piston gede naik step 4/5x sampai kubikasi jadi 185cc power melejit sampai 21 dk.kalah mesin diesel

    Guest
  14. ^^
    kura2, bukan isinya, maksudnya itu riding impresi menurut artikel mirip blade….kalo mirip blade…ya berarti mengacu ke jup z juga, soalnya blade NIRU sasis jup z.

    kalo soal bore up…..saya harus akui mtr hnd INA belum bisa sehebat ymh

    Guest
  15. honda sonic dulu bukannya sudah pke sasis tubular jg y?
    mungkin mksudnya bung,bebek rasa balap gtu y ha..ha..ha..
    riding style neo seri ini sepertinya g jauh beda dengan honda,klo yamaha lebih kurang merunduk,sudut jepit stang lebih sempit&tinggi stang hampir mendekati tinggi jok.

    Guest
  16. @mercon
    ini menurut saya,u
    -/motor standar rata2 CDI pke rpm limiter.itu kenapa itu tipe mesin yg sudah DOHC kyk MX gtu klo habis di gas penuh terus dilepas ada bunyi nembak2 (ngejar standar irit euro&safety rpm motor atas spy g terlalu galak)
    -setelan karburator apa sudah tepat,klo terlalu miskin bensin juga keluar bunyi nembak2 jg.soalnya konsumsi mesin DOHC butuh lebih dibanding SOHC karena kompresi lebih padat&part yang bergerak lebih banyak/klep&nokken as
    -u/tipe mesin pke oil coolant,perlu di cek saluran&kondisi cairannya,terutama klo mau dipke jarak jauh.selang yg tersumbat bikin aliran oil coolant g lancar jd mesin overheat.klo bisa dibengkel yamah minta setelan aliran oil coolant diperlancar aja (klo g salah ada alur baut selang yg nempel di mesin gtu).cuma resiko umumnya oil coolant di ganti tiap 10.000km 1x,jdnya sekitar 8.000km 1x.
    -pke oli mesin yang SAE lebih tinggi 10W-40 / 10W-50
    -buatan manusia g ada yang sempurna bung
    smoga membantu

    Guest
  17. waduh bung jaos,coba di cek spesifikasi mesin MX lagi deh
    DOHC itu: double overhead clep (klep lebih dari 1 pasang).MX kan dah pke 4 klep bung: klo g salah in 24 out 22.
    pioneer bebek DOHC kan MX,bru FU.cma FU pke oil cooler aja bukan oil coolant.

    Guest
  18. Rossi istirahat selama 6 bulan!
    Mungkin hal yg terbaik buat ymh adalah ROssi jadi tetap bersama dgn ymh di tahun depan….jadi ymh tetap punya duo yg hebat.

    Guest
  19. notes aja u/pemakai atau yang mau beli abs revo atau blade,kedua produk tersebut masih pke tipe penstabil rantai camshaft/kamprat yg konvensional yt dari gir material plastik.dengan adanya teknologi EFT pada kedua produk tersebut mesin jd lebih respons.tapi jika doyan bejek gas,rantai camshaft jd lebih cepet kendur.la anehnya koq malah pke gir penahan plastik tuh?memang friksi lebih ringan,tapi lebih kuat tipe tensioner pegas deh.di tambah lg tipe rantai camshaft abs revo&blade yg open chain/tajam bs cepat aus gir penahannya
    just my opinion

    Guest
  20. @kura2
    DOHC itu…double overhead camshaft….bukan double overhead clep…
    klep kalo di bhs INgg…itu ‘valve’…bukan clep.

    MX itu 4 valve….kalo org INA bilang 4 klep, begitu-la kira2.

    Guest
  21. dengan rendah hati bung jaos,sepertinya brosur itu salah ketik,harusnya DOHC.disebelahnya kan ada tulisannya 4 klep tuh
    y benar y
    dengan diskusi ini mas jd nambah wawasn kan

    Guest
  22. @48 kura2
    permasalahannya sodara menerjemahkan DOHC itu dgn C sebagai clep…tapi yg sebenarnya itu Camshaft.

    dohc..pengatur buka tutup klep (valve) double
    sohc ….pengatur buka tutup klep (jumlah klep , bisa sati, 3, 4)..single

    begitu kira2.

    Guest
  23. @martini
    no-la…..ini kan jaman inet….tinggal nyari, paste di sini…..jadi bisa tampak ahli…..punya banyak ilmu…padahal cuma komentator biasa.
    he he he

    Guest
  24. klo orang bengkel nyebutnya pelatuk klep yg posisinya di head silinder
    .klo klep jumlahnya 1 apa ada bung jaos?
    klo 3 aq tau cz temen pernah pasang blok 3 klep yt in 2 out 1 import dari thailand.
    klo lebih dari 4 jd g efisien&beban kompresi piston terlalu berlebih.
    kayaknya belum ada juga tuh 1 silinder pke lebih dari 4 klep.
    klo g pke camshaft y jadinya 2 tak

    Guest
  25. ^
    sorry, saya salah nulis….soalnya lagi mikirin satu klep masuk satu klep exhaust….jadi deh tertulis satu….hue hehehe
    max.klep 4 biasanya…

    kalo saya , pingin nantinya mau kecilin port in di klep masuk….lagi mikirin org yg mau ngerjainnya….bahan tggl dicari lalu disiapin.

    Guest
  26. @58 martini
    hue hehe…
    kalo saya jadi org bengkel….bisa disebut org bengkel haw-haw….mtr masuk bengkel saya …keluar bengkel jadi tambah rusak…hehehe

    Guest
  27. martini
    biasanya org mau porting semakin lebar…..tapi itu malah keliru….perlu think out the box…
    ini link kontroversinya.. http://www.mototuneusa.com/break_in_secrets.htm

    kalo soal break in secret-nya sdh teman saya dan saya praktekkan….kalo bahasa kita….biar mesin tercetak, krn clearence sdh presisi, maka mtr baru harus langsung bawa hard riding…..jgn pelan2.
    Nah di site ini baru semakin jelas bahwa itu benar dan ada alasannya…
    selamat membaca.

    Guest
  28. yah silahkan aja yg komentar apapun.tp kualitas personal&intelektual g bs dibohongi.tersirat dari apa yg ditulis&dikomentarinya.
    disebut orang bengkel gpp,yang penting dah lulus S2 ITB&kerja di salah satu ATPM.
    inget,mas taufik bikin blog ini supaya sesama hobi motor bs share&saling memberi ilmu,bukan u/jd sok juara.
    wassalam

    Guest
  29. top secret…teory akhirnya ada yang up-load yak!!! padahal dulu2 karna alasan bisnis pabrikan..teory itu dipendam, dibuang………..hahahaha…………

    Guest
  30. @64 martini
    benar …..jadi buku manual bukan ditulis oleh engineering…..

    @63 kura2
    saya hanya mau buat clear….koment saya no.60 adalah utk saya sendiri bila itu saya yg jadi org bengkel, no offence utkmu atau yg lain…tx

    Guest
  31. @67. jaos…dulu2nya teory itu di apllied orang italy….nah pas PD 2 orang jepun bnayk yang tahu juga, tapi di sembunyiin (alasan bisnis ajah)…maybe orang indonesia sebagian juga kagak paham…..cuma yang kedengeran di komunitas adalah italyan-tune-up…geber mesin sambil jalan di red-line rpm………cuma kalo material abal2 rontok beneran itu mesin……..apalagi yang pake turbo/NOS

    Guest
  32. @ maskur….yah namanya juga orang….pemikiranya kan beda2….ada yang ndableg..ngeyel…dll yang penting kan bhineka tunggal blog…wkwkwkw………

    Guest
  33. ^
    yap benar….
    tapi soal inreyen, gak cuma org INA yg gak sadar….rata2 semua konsumen (negara manapun)…hal ini tetap masih tersembunyi….kecuali bagi org2 yg mau ‘melawan arus’ ‘pengetahuan’ populer…

    tapi yg saya belum jelas…..apakah selama masih dipabrik….mtr2 itu sudah di bleyer2 gasnya….maksudnya mesin sdh ‘diperkosa’ (maaf bhs saya)…lalu utk konsumen disarankan utk inreyen secara pelan dan ‘halus’….

    Guest
  34. @Fik,…kang Gear 2 -nya kecatet dua kali tuch kang, pasti ngetiknya ngebut yach 140/Second? 🙂 :)…itu maksdnya “torque” yach

    Guest
  35. @mas topic,, hehe makasi penjelasanna,, berari tinggal nunggu ketahanan ajah,, sepppp,, top markotob emang nih blog,, maju trusssss,,

    Guest
  36. ya..iyalah..sebelum itu motor di run-in..dah di bleyer habis2an ama QC-nya……..sing penting nyampe rumah langsung ganti oli..soale oli yang dipake oli curah……..
    lha kalo dah dipasang natar nyampe deler di stater..lengket..gak mau naik turun piye jal…ato malah ngebul
    soale piston itu oval penampangnya…enggak bundar!! kalo bundar pasti gampang macet!!
    ayo baca tex-book lagi…….

    Guest
  37. seperti biasa, yang diatas malah ngobrol soal kem, orang yang dibicarain bebek baru kok,, klo udah keliatan ketahanan mesinnya boleh juga diadu ama bebek jepang, yang notabene cuman 3 tahun full pemakaian bukan 3 tahun ngendok di dalem rumah, kayak smash gw, 3 tahun padahal ganti ali ama servis rutin, tetep aja udah bau oli knalpotnya,,

    Guest
  38. hmmm…, meneruskan OOT-nya ah…, motor SOHC 4valve yang beredar di indonesia itu Thunder250, JupiterMX, Vixion, dan Pulsar135, sedangkan yang DOHC; Satria FU150 dan CBR150, cmiiw yeeee…. 😀

    Guest
  39. jaos,,,,,zejak kapan zalez ngerti permezinan
    kalo zoal pemazaran ku akui bibirmu emang muaaaaniiiiizzt,,,,,bikin terzezat banyak orang,,,,
    nek zoal engineering azal njeplak ga maw ngaku kalo zalah,,,,,

    ”maaf maz oot”
    produk india emang zedang bangkit akhir-akhir ini jadi liat aja hazilnya,,,,,tapi uang ga bohong maz,,,,,

    Guest
  40. @ kura-kura rawa yg lulusan S2 ITB
    emang MX udah keluar versi facelift yg pake mesin DOHC yah??
    setau saya yang udah make MX hampir 4 taon, MX itu SOHC tapi 4 clep eh sori maksudnya 4 valve (klep)..lha vixion aja masih SOHC masak MX udah DOHC, lagian kalo emang bener MX udah DOHC masak powernya kecil banget, bisa kalah sama CS1 yah? apalagi sama FU..padahal cc MX lebih gede dari CS1

    coba deh bro kura2 maen ke Yamaha Flagship di Cempaka Putih atau sekalian ke pulo gadung, trus tanya2 ke mekaniknya, siapa tahu mereka bisa memberi pencerahan ke bor kura2 walaupun mekaniknya bukan lulusan s2 ITB sih
    tapi please nanti kalo kesana bilangnya jgan clep..
    tapi valve/klep yah..xixixi

    sorry bro just a small offense opinion..hehehe
    (mohon jgn di sensor yah kang opik, gak maksud flamming koq tapi cuman kidding,hehe)

    Guest
  41. @ 83 : bro zander & bro-bro lain, mohon dipersori nih…ada yang keluar dari rawa bikin saia ketawa sampe mules…
    mohon dimaafkan aza…mungkin ST (bukan sarj#$a tek*&k tapi suk teu)…
    jadi mohon diajari aja yak…
    baru tau juga nih saia kalo ada istilah clep sam double overhead clep????
    🙂 🙂 🙂

    Guest
  42. Yang mau belajar tentang OHV, OHC, DOHC monggo intip
    http://www.samarins.com/glossary/dohc.html
    Tapi maaf ini bukan dari iTB, cuma dapat dari teman lulusan SMK2 Jogja yang hobi maen gugel xixixi…
    -gbr. mesin dohc
    http://mbelgedez.com/wp-content/uploads/2009/11/KARBU-KOSO.JPG
    -gbr. daleman dohc
    http://radenferdy.files.wordpress.com/2008/10/dohc-zylinderkopf-schnitt.jpg

    -gbr. Mesin Sohc 4klep thunder250
    http://gsx250.files.wordpress.com/2009/07/14.jpg

    Dari gambar-gambar tersebut dapat dilihat perbedaan mesin DOHC atau SOHC, DOHC terlihat ada dua bulatan, SOHC cuma satu dan itu tepat pada CAMSHAFT. Posisi busi juga berbeda. DOHC juga biasa disebut dengan TWINCAM.

    Guest
  43. bro, apa iya kalo biasa nunggangin si ijo bisa nunggangin bebek gini?
    waakakakkk, bro ngerasani gejala ngebuang, karena gak biasa dgn bebek aja, bro?

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here