Bro sekalian, sebagai mana telah saya infokan sebelumnya, bahwa selain silaturahmi antar Pabrikan TVS dan Blogger . . . Pada Acara Plant Visit ke TVS Indonesia, Ternyata kami semua ke 14 blogger disuguhkan semacam acara Sneak Peak Produk terbaru TVS yakni Bebek Entry Level TVS Neo X3i. TVS Neo X3i ini merupakan generasi Kedua dari TVS Neo 110 cc yang telah lebih dahulu hadir dua Tahun yang lalu sebagai Bebek entry Level TVS. Motor ini rencananya juga akan Hadir nanti Mulai tanggal 10 di arena PRJ. Gimana First Sightnya?

Kenapa saya bilang segmen bebek Entry Level? Karena rentang harga Yang disasar memang mengena pada segmen ini. Harga Yang ditawarkan Motor ini adalah 9,99 Juta Rupiah untuk versi Pelk Jari- Jari dan 11,5 Juta Rupiah Untuk Versi Pelk Raacing/ CW. Kupikir Harga Yang dirilis Oleh TVS masih masuk akan, Tapi apakah cukup kompetitif? Oke Mari kita telaah lebih lanjut untuk bisa mendapat gambaran apa yang bro dapat bila membeli motor tersebut

Secara Keseluruhan Desain Motor ini menyasar bentuk Sporty dengan Streamline yang slim (lebar 66,5 cm). Lampu depan agak sedikit keluar dari pakem motor bebek konvensional dengan menempatkannya di Tebeng. Bohlamnya sendiri sudah Halogen, seperti yang biasanya di aplikasikan pada motor sport. Mengenai desain Headlamp di tebeng disini, awalnya saya sedikit merasa agak terkejut . . . terlebih dikarenakan prestasi penjualan Motor berheadlamp di tebeng yang tidak semasif penjualan motor berheadlamp di setang (contoh Honda Blade dan Suzuki Arashi)

Aura Persaingan Motor Bebek Entry Level sangatlah ketat . . . di segmen ini bercokol Honda Abs Revo, Yamaha Vega ZR dan Suzuki Smash Series . . . So kalo ada motor baru muncul maka motor harus memiliki diferensiasi yang kuat dan Khas !! nah apa yang TVS lakukan untuk bisa bersaing? TVS Neo X3i menawarkan beberapa Fitur dan teknologi. i-Charge, merupakan soket lighter yangbisa digunakan untuk me Re-Charge Ponsel maupun barang elektronik lain seperti GPS

i-econo, Merupakan sebukah fitur indikator dalam bentuk lampu yang menginformasikan bahwa mode berkendara kita dalam keadaan econo mode atau dalam keadaan dimana sistem pembakaran di mesin dalam kondisi yang irit bahan bakar, sehingga kita bisa mengendalikan penggunaan bahan bakar saat riding. i-Start, Merupakan Fitur indikator untuk menginformasikan apakah mesin sudah cukup siap/panas pada saat  awal pemakaian.

Gimana Kualitas bahan Plastiknya? Tak diragukan bro . . . saya sempet di persilahkan memukul-mukul bagian spatbor dan tebeng depan motor ini saat plant visit di pabriknya oleh Staf pabrik TVS . . . awalnya saya ragu . . .moso motor baru selesai di asembling dipukul-pukul . .. tapi ternyata iya bro . . . kualitas Plastik ABS nya bukan yang sembarangan punya, plus kualitas baut penguatnya cukup baik sehingga gak ada gejala goyang-goyang setelah saya pukul cukup keras he he he he

Mesinnya gimana?? TVS menjanjikan Tenaga yang cukup mumpuni pada motor ini. Dengan Torsi Maksimum 8,5 Nm pada 4.500 RPM motor ini dikaliam bisa menarik sebuah Mobil SUV pada suatu eksebisi kekuatan TVS Neo di suatu daerah di kalimantan he he he.  Tapi Kulihat dengan Torsi yang didapat di RPM Rendah Motor ini cukup bisa diajak kerja keras di daerah perkotaan dengan karakter jalan yang stop and go.

Motor udah bagus . . . Tinggal Gimana sekarang Strategi Promosi yang dilakukan oleh TVS. Motor bebek entry Level adalah area panas pemasaran motor indonesia. So Promosi kudu jor joran. mengundang media dan Blogger merupakan salah satu Jurus jitu untuk membangun Kanal informasi agar segala informasi TVS Neo X3i ini bisa merembes secara efesien dan maksimal. Gimana Impresi ridingnya menurut penilaian TMC? Nantikan Artikel berikutnya. Silahkan share Komentar bro semua . . . semoga Berguna

Taufik of BuitenZorg

86 COMMENTS

  1. maap sendal bolong,, emang obsesi gw ngalahin lo dr kemaren,, xixixixi,,, cheerrrrr,, yuk2,, sama2 baca,,

    Guest
  2. Klo bsa itu mika sein depan ganti sma yang bening! Secara sein belakang dah pake mika bening. Motor koq nga konsisten. 😀
    *kompor mode on.
    @om taufik
    Mukul’a pake palu berapa Kg om?

    Guest
  3. @P3
    he he he, yoi kemaren acara padet banget abis dari TVS langsung ke acara Honda . . . jadi nulis artikel telad . . .bangun nya sih nggak kesiangan . . . subuh masih dapet lah he he he he

    @juragan
    yaaa.. nggak pake palu . .. digeprak keras pake telapak tangan plus tangan yang di kepelin xixixiixxi

    Administrator
  4. pertama dalm hidupku 15 besar…. lampu depannya aneh yah… di bilang futuristik kaya hondA blade juga enggak… aga kurang tajem gitu…. hmmmm motor baru ko dipukul pukul mas taufik… mbok di kasihke aku aja…

    Guest
  5. ^om taufik.
    Ndus… Ndus… Snif… Snif…
    Heeemmm… Heeemmm…
    Acara Honda…
    *new article detected.

    Guest
  6. ^
    Wakakakakak…
    D’tunggu juragan.
    *celingukan, sambil mencium keberadaan sendal bolong…

    Guest
  7. ko ng bikin model ayago aja to…
    belajar dari satria FU gitu… asal harga murah aja.. munglkin bisa bersaing… 😎
    baru aja minger eh udah terlempar dr 20 besar…

    Guest
  8. Gw udah pernah cobain tes beberapa motor TVS, emang bagus2, sayang emang dealernya terbatas.. Mudah2an segera diperbanyak..

    Guest
  9. TVS memang finishing tak akui cukup mumpuni waktu di pameran saya sempet pegang 2 rock z. Bodi plastiknya bener tebel dan kokoh. Sayangnya on the road di tempatku (batam) selisih lebih byk sekali dari jkt. Kemahalan untuk atpm yg merangkak naik jd bnyakan lari konsumen ke vega zr ama revo. (di amati dr jmlah bln dan angsuran tetep kalah ama atpm yg udah kesohor.

    Guest
  10. @31:
    Jelas bro klo dalam masalah angsuran memang itu kelemahan Brand pemainbaru, itu kan kita hubungannya bukan sama ATPM lagi melainkan pihak Leasing, Honda n Yamaha udah terkenal jadi Leasing berani kasih angsuran lebih ringan karena dianggap banyak yang beli.. Klo TVS ada leasing yang mau nanggung pembelian secara angsuran aja udah bagus

    Guest
  11. acara honda?
    hmmm, penasaran.com
    tumben ajah gw pagi2 k warung g ad barang bru, hahaha..
    kasi bocoran dikit om acr hondaNa :Pv

    Guest
  12. @41
    liat juga dnk koment2nya…

    memang thole the real yamaha fans boy + sales yamaha terhebat abad ini

    Guest
  13. torsi dikail di rpm yg msh rendah
    kyknya ngejar akselerasi&tarikn enteng2an
    cocok u/selip2 di kota
    cetakn mesin&bhn plastik sdh rapi
    apa ada yg pke kopling spt seri sblmnya?

    Guest
  14. tvs prlu kerja keras lg u/menanamkn brand image kualitas, efisiensi bbm,kmudahn service/spare part&purna jual di msy indonesia.
    jg merubah mindset orang indonesia yang awam yt: “belum beli motor sudah mikir nanti jualnya gmn”

    Guest
  15. @45.pencarfakta
    dibaca artikelnya aza jelaz, berita titipan honda.. sama kasus’e kaya artikel di detik kemaren, ntaak pikir artikel isinya solusi taunya promosi honda.. xixixixi 😀

    @ardinang
    foto yang mana, bro? 😀

    Guest
  16. @54
    tetep aja bos persaingan gak sehat….

    tw darimana mas titipan honda??mank situ ki joko bodo???

    kebohongan publik dari ymh..

    parahhhhh………………

    Guest
  17. akselerasi 0-100km butuh waktu brp?
    top speednya brp?
    perbandingan bbm klo dikendarai secara econo mode brp?
    klo bejek2 gas bbmnya gmn?
    durabilitias mesin&part gmn?
    mayoritas komponen apa yg dipakai (karburator,kaliper rem,velg,dll)
    motor ini serival (harga,performa mesin,fitur) dengan motor merek lain apa?

    Guest
  18. mas taufik,tolong ulasan lebih mendetilnya yo (pertanyaanku diatas)
    apa u/merek2 baru gini sudah ada yang uji riset ikut kompetisi road race/indoprix gtu?dan hasilnya gmn?

    Guest
  19. Bebek Jpn hampir semuanya menggunakan tipe OVERSTROKES, nah NEO ini pake tipe OVERBORE tapi torsi ada di Rpm rendah. Di blok mesin seperti ada tempat Tuas untuk kopling manual???

    Guest
  20. kok rada-rada mirip Zx-130 yah
    mirip blade juga ada
    tapi ga mirip ama arashi

    semoga aja laku
    biar market share motor terbagi rata dan ga ada pabrikan yang menang telak

    Guest
  21. ^juragan bebek
    Waaaaaaa….. Baru sempet ol lagi…?
    Gawean gak bisa dipake meleng barang sebentar… 🙂
    & pieto… well done bro… 🙂
    Btw…. Artikel baru udah ada lagi ya…?

    Guest
  22. @earphane
    yup betul
    dkat rumah kopling kyk ada tmpat u/tuas kopling.apa bs u/adopsi kopling neo versi sebelumnya jg bs?
    tp klo u/tipe overbore gini tnpa kopling manualpun torsi dah cepet ngisi&ditarik dikit ngacir.cuma namanya juga u/common user&safety di jalan ratio primernya jg ringan.tp apa g jd keteteran tuh top speednya?
    diameter final gear juga lebih besar dr pd ukurn drum brake.myb trbantu dikit dg panjang skep karburator yg panjang.

    Guest
  23. baru lihat ada kompresi mesin yang lain dari yang lain yt 9.3 : 1
    umumnya 9 : 1 atau 9.5 : 1
    myb akibat pake ukuran piston yang agak lain dari yang lain juga yt 53.5mm
    alamat u/di substitusi dg part standar tipe lain???

    Guest
  24. @45
    Wakakaka kok sampe jelek jelekin yamaha gitu.. Keliatan banget ada sesesuatu yang dilakukan sama honda… Kalaupun emang Presdir yamaha Bohong harusnya bahasanya gak begitu…

    Guest
  25. wah kang Opik mukulnya pake tenaga dalem y? :mrgreen:
    biar gak oot, ane akuin emang produk tvs oke punya, coz ini pengalaman ane yg dah pake tvs rockz 125. tenaganya yahud, tapi irit banget plus kualitas material plastik and besi oke punya. oh iya sampe baut2 jg bermerek tvs.
    jujur aja ane cukup miris liat divisi marketing tvs, barang dah bagus tapi kurang sosialisasi ke masyarakat jadinya tuch barang kurang laku di pasaran. mungkin konsumen trauma waktu dulu heboh mocin.
    padahal tvs merupakan merek besar di india sono, coz gw pernah liat di bawah kap mesin karimun estilo ada part bermerek tvs (kynya chip injector), ya emang karimun estilo kan CBU dari India. tapi ini membuktikan klo brand tvs dah teruji kualitas dan durabilitasnya.
    sorry kepanjangan… ini murni pengalaman ane sebagai konsumen. sekedar share ama pengunjung warung 😀

    Guest
  26. mau tanya mas jabrik
    wah,bs nyetel muzik tuh mtormya.klo input lagu sistemnya pke usb gtu y atau gmn?
    pernah pngalaman di lampu merah,jejer sama rockz.yg lain pd bengong nunggu lampu ijo,si dia asyik ajeb2 dengerin muzik,ha…ha…ha…
    klo pmakaian umum bbmnya brp mas?klo bejek gas mode on brp?
    jangankn tvs mas,kawasaki yg ATPM jepang bs dibilang promosinya kurang juga.
    pabrikn indiahe spt piranti klistrikn,CDI dll gtu mmang trgolong agak kompleks.oleh karena itu CDI racing u/ATPM indiahe msing jarang ditemui khususnya sport batangan

    Guest
  27. @67
    tapi kok belum ada tanggapan resmi dari pihak YMH ya???

    seandainya itu dibuat2 sama HND pasti pihak YMH bakal meluruskan dan memberikan penjelasan…..tapi,,sampai saat ini belum ada tuh mas statement kalo itu memang bukan kata2 dari presdir YMH,,kalo mang begitu berarti itu bener donk!!!

    yahh…biar tuhan yang tahu dan membalas

    Guest
  28. @70
    mkg gak perlu lah ampe gontok2an yg jelas akan menghabiskan energi
    tp ameh gontok2an yo men lah … karep’e

    Guest
  29. bknnya bore piston shogun 110=52, stroke=49 to mas?
    klihatannya cuma selisih 0.5mm, tp klo bubut silinder g presisi akibatnya bs oblak,oli mesin gampang kebakar,kompresi bocor&ujung2nya jebol tuh mesin

    Guest
  30. @70
    Gak usah klarifikasi aja kali, biarin aja… Kalo klarifikasi kesannya malah memang salah…

    Guest
  31. tadi saya udah koment di tret riding impressi, kutulis gak bisa banyak bicara ni mtr…..
    sekarang baru kubuka ni artikel….ternyata…ni mtr memang (biar bikin semakin sumpek)….banyak kelebihannya.. dan tentunya harganya sangat bersaing….yg jelas bisa makan pasar si raja bebek….hnd.
    Asal iklan besar2an…

    kalo ke ymh…gak bisa ngegangguin,

    Guest
  32. @yonyon
    iya tuh bore x stroke sama bngt ma new smash yg baru aja stop produksinya itu,dari daya maksimumnya ampe yg laen jg sama.yg beda cuma bentuk mesinnya aja.wajar sih,krn kan sepeda motor india awalnya smua mengacu dari suzuki sperti bajaj & tvs.di india sono kan yg nomor satu tvs tp knapa di indonesia malah bajaj?kayaknya krn bajaj masuk duluan dimari dan dngn bentuk yg lumayan bagus.tau kan fans motor dimari yg dilirik bukan keunggulan mesin tp bentuk desain bodinya aja,maklum orang dimari kan pada belum paham ma teknologi.

    Guest
  33. mestinya kang taufik pura2 jatuhin tuh motor dengan kencang, jadi bisa ketahuan segimana rusaknya? parah atau tidak?
    atau pura2 nabrak pohon, sebelum nabrak kang taufik buru2 loncat…he.he…he……

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here