Bro sekalian, Mungkin sudah banyak blog dan Forum yang mengulas SOP pengisian bahan Bakar di SPBU Shell dimana pengendara Rodadua (motor), nggak perduli jenis Bebek, Skutik maupun Motor sport  harus Turun dari kendaraannya. Akan tetapi kali ini saya mendapatkan pernyataan resmi dari Ibu Fathia Syarif, Manager – Media Relations, External Affairs & Communications PT Shell Indonesia yang ternyata didasarkan atas kepedulian SHell terhadap Keselamatan Pengendara motor itu sendiri . .. berikut jawaban ibu Fathia yang dikirim langsung ke news room TMCblog.com.

“Ada beberapa alasan kenapa kita meminta pengendara motor roda dua  untuk turun pada saat pengisian BBM:

Api akan terjadi  jika ada udara, bahan bakar & panas. Kebanyakan sepeda motor mempunyai tanki BBM diatas mesin,  sehingga jika terjadi tumpahan BBM besar kemungkinan akan terjadi api. Jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, misalnya terjadinya tumpahan atau kebakaran, reaksi pengendara motor akan lebih cepat jika tidak berada di atas motor. Selain itu,  jika  saat mengisi BBM si pengendara motor duduk di atas motornya, maka ‘biasanya’ posisi motor tidak di standar, tapi ditopang oleh kaki si pengendara. Jika ada keadaan darurat,   maka motor bisa  terjatuh dan bisa juga jatuh  ke si pengendara sehingga efek insiden akan lebih fatal.

Hmm penjelasan yang lugas dan jelas diatas hampir tidak terpikir oleh saya sebelum ini. Coba bayangkan bila ada sesuatu yang tidak diinginkan terjadi misalnya ada percikan api, memang akan lebih sulit bagi kita yang duduk di atas jok motor sport untuk bisa sigap dan cepat menghindar karena posisi kita yang tidak Siaap. Hebatnya, adalah Pengendara motor sport (termasuk saya sendiri) bila di spbu Shell bersedia turun dari motor, akan tetapi bila mengisi bbm di spbu lain . ..  yaaa tetep nangkring lagi he he he.

Oke deh sekarang udah tahu kan Latar belakang SOP ini . . . kalo saya sih Mulai saat ini bertekat untuk turun dari motor sport saya saat mengisi bbm di spbu manapun . ..  Kalo naik si Pinky sih dah pasti turun soale tangkinya ada di balik jok xixiixxi :mrgreen: Dan saya berharap SOP semacam ini menjadi standar Baku untuk semua SPBU di indonesia apapun Brand nya . . . gak usah malu jadi attitude follower demi keselamatan !! Silahkan share komentar bro . . . semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

foto terakhir : SL.com

tmcblog youtube channel
TMC ADS

152 COMMENTS

  1. Aq mesti turun kok dari jog motor
    Kan motor di rumah “bébék” semua
    Kalo nggak turun nggak bisa…

    DAN YANG TERPENTING ADALAH SOPAANNNN!!!

    🙂

    Guest
  2. emang bener saat kita ngisi di shell tanpa disuruh langsung turun dari motor, tapi saat di pom lain pasti tetep nangkring gak mau turun…. padahal bahaya selalu mengintai…

    Guest
  3. He.he.he padahal salah satu alasan kenapa aku milih mongtor sport ya biar ga usah capek2 turun kalo lagi ngisi bensin di SPBU 😛

    tapi emang ada benernya, datangnya musibah kita ga pernah tahu, yg terpenting ada pencegahan/antisipasi sebelum kejadian 😉

    Guest
  4. Merepotkan kalo menurut saya, kejadian yang ditakutkan sama sekali belum pernah saya dengar; Umumnya motor dalam keadaan mati pada saat pengisian BBM, dan BBM nya Shell butuh suhu yang relatif sangat tinggi untuk bisa terbakar dan saya yakin panas mesin motor gak bakalan memicu terjadinya kebakaran; lagipula kalo kita mengikuti logika berpikir Shell, Bukankah lebih berbahaya pada saat kita mengendarai motor hal itu (kebakaran) terjadi? Mesin menyala suhunya pasti lebih panas dibandingkan jika diam ditambah dengan segala kelistrikannya yang aktif lebih memungkinkan percikan Api bukan? Trus demi keamanan kita ngga jadi Pake Motor? Please deh ah.

    trus keadaan darurat macam mana yang bisa bikin motor kita jatuh saat kita tahan sama kaki2 kita. Lampu merah Jakarta bisa sampe 5 menit nyala dan saya belom pernah mendengar ada orang gak kuat nahan motornya dan motornya jatuh.

    Ngisi Pertamax aja, or Total; BTW Total juga nerapin hal yg sama awalnya, tapi sekarang dah ngga 🙂

    Guest
  5. 23. cak poer – Oktober 6, 2010

    He.he.he padahal salah satu alasan kenapa aku milih mongtor sport ya biar ga usah capek2 turun kalo lagi ngisi bensin di SPBU 😛
    ===================

    uap bensin’a itu lho mas .. buahaya ..

    Guest
  6. […] Kenapa sih di SPBU Shell Kalo Isi bbm harus turun Dari Motor? (via Taufik & Motorcycle™) Oleh fiqr Emang bener sih pengendara motor seharusnya menyadari arti keselamatan ini disaat mengisi bensin. Tetapi rata-rata pemilik motor bebek lebih banyak mematuhinya karena harus turun kalo ga turun mana bisa isi bensin wong ada di bawah jok. Sebetulnya ga semua spbu shell melakukan hal sama saya beberapa kali lihat di spbu shell fatmawarti dan bintaro ada beberapa pengandara motor sport tidak turun dari motor ketika mengisi bensin. Bahkan ada beberapa kali saya melihat pengendara harley tetep nangkring di motornya sambil mengisi bensin. Seharusnya petugas spbu tidak segan mengingatkan bahaya tersebut. Jika tidak semua akan dirugikan. Masyarakat juga harus sadar jika diingatkan oleh petugas spbu demi keselamatan bersama. Bro sekalian, Mungkin sudah banyak blog dan Forum yang mengulas SOP pengisian bahan Bakar di SPBU Shell dimana pengendara Rodadua (motor), nggak perduli jenis Bebek, Skutik maupun Motor sport  harus Turun dari kendaraannya. Akan tetapi kali ini saya mendapatkan pernyataan resmi dari Ibu Fathia Syarif, Manager – Media Relations, External Affairs & Communications PT Shell Indonesia yang ternyata didasarkan atas kepedulian SHell terhadap Keselam … Read More […]

    Guest
  7. wah brarti desainer bbrp motor kayak ZX130 atau Kanzen n matik Kymco gak merhatiin aspek safety dong soale bisa ngisi bensin dari bagian depan sih

    Guest
  8. ke spbu shell…..

    cuma ngejar isi angin digital gretooonngg….

    kelak,
    kalo motor baru isilah bensin di shell…..
    kwaliti is premium..

    ^_^

    Guest
  9. @33. Soga
    menurut saya bukan berasal dari percikan api karena pertemuaan bbm-panas-udara seperti yang ibu Fathia saja yang menjadi potensi bahaya . . . pointnya disini adalah posisi seperti ini:

    memang jikalau dipikirkan bukan posisi yang siap dalam menghadapi sesuatu yang terjadi di sekitar .. . bayangkan kaki kita – yang biasa kita pakai untuk berlari saat reflek terhadap sesuatu hal – digunakan untuk menopang beban motor .. . so posisi inilah yang menurut saya dianggap sebagai posisi yang TIDAK siap

    sedangkan kita semua tahu SPBU termasuk lingkungan yang harus diwaspadai karena disana banyak sekali bahan bakar, bahaya ledakan/kebakaran entah disengaja, kelalaian ataupun tidak disengaja atau hal lain bisa terjadi kapanpun .. . so it will be beter if we prevent the bad thing to happen cmiiw

    Administrator
  10. @41 kang Taufik. Kalo kang taufik pernah ke pertamina plumpang disana knalpot kendaraan yang melintasi tangki2 segede gaban di kasih tambahan alat penutup sebagai safety. Hal ini aja menurut saya agak lebay, tapi kemungkinan pihak asuransi menuntut demikian. Kalo alasan kenapa kita kudu turun dari motor seperti yg diatas menurut saya sih lebay banget. kita dengan mudah bisa lelarian kemana-mana kalo ada sesuatu 😀 tinggal angkat kaki sebelah trus ngibrit dah. cuman motor bakal terguling dan bisa bikin kebakaran SPBU nya.

    Pointnya adalah ini untuk keselamatan siapa? Kita ato SPBU nya.

    Guest
  11. @kang taufik
    bukan di Shell doang kang, sy suka ngisi “dark sky” di SPBU Total deket kantor jg mesti turun… tapi ada 1 yg kualitas pelayannya menurun di SPBU asing dibanding dulu, skarang isi angin ban self service, dulu pas awal2 isi di Shell klo isi angin ada yg jaga. 🙁
    mungkin krn sepi pelaggan kali yah, jd petugasnya diefisienkan/dikurangi… 🙂

    Guest
  12. mmmhmm….. mungkin khawatir kalo bensinnya kecampur ama urine yang merembes dari celana :mrgreen:

    uppsss….. biar gak OOT, saya pengen nanggepin. hm, ini bisa jadi langkah awal untuk bikin setiap biker motor batangan jadi tertib. coba aja bayangin. pas dapat giliran, standar ganda, buka tutup, trus diisi. biker2 yang belakang – yang suka grasa-grusu – pasti udah dorong2an tuh. nah sebaiknya kudu dibiasain SOP-nya Shell neh. belajar tertib… belajar sabar….

    Guest
  13. amankan 45 dan 46

    ANE SELALU TURUN MAS TAUFIK
    LHA PAKE JUPI MX KESAYANGAN AND SELAIN ITU YA UNTUK SIKAP SANTUN KITA.

    Guest
  14. berarti selama ini yg saya lakukan betul selalu turun dari motor pda saat ngisi bensin di pertamini(pedagang bensin eceran)maklum motore sek matik…xixixi

    Guest
  15. Dulu pernah si, petugas isi BBM ngelamun isi hingga meluap luber (kondisi mesin mati) tapi saya tetep diatas motor. alhasil itu benda keramat puanasnyaaaa…ampe kelojotan. 👿

    Guest
  16. idem sama yang diatas.. harusnya di smua spbu juga sama, turun dulu.. suka emosi aja, maz/mbak petugas nya dah nyapa, ngasih salam, senyum pula.. liat motor batangan ngisi bbm, rider ga mau turun, apalagi sama boncenger.. “methengkreng” kae koyo ra duwe dosa.. ra sopan.. :mrgreen:

    Guest
  17. Nah.. Yg kejadian petugas melamun sering tuh terjadi..
    Tp ada juga yg disengaja oleh petugasnya mengisi hingga luber,karena mungkin malas u/ mcarikan uang kembalian..

    Guest
  18. kalo saya sih lebih nyaman tidak duduk, soale bebek sih…dan ini juga faktor kenapa tidak <!– mampu –!> beli motor sport hehehehe

    Guest
  19. soga 33
    Merepotkan kalo menurut saya, kejadian yang ditakutkan sama sekali belum pernah saya dengar…
    —————————————————-
    apakah kita harus nunggu kasusnya kejadian dulu baru bertindak bro? mencegah kan lebih baik daripada mengobati 🙂

    Guest
  20. itu mah standar yang harus berlaku di semua SPBU
    secara keselamatan dan kesehatan sangat bagus

    di samping itu sekarang ada fenomena menarik
    yang mana sekarang banyak cewek yang bekerja di SPBU jadi tukang ngasih minum kendaraan

    coba kalo rider motor semprot gak mau turun pas ngisi bensin
    secara sengaja ataupun tidak si cewek akan ngelirik ke wilayah terlarang …(sensor.com)

    ini berbahaya, mengganggu konsentrasi si cewek
    bisa-bisa tuh bengsin tumpah dan membasahi tunggul ametung … wedew …

    dan yang jelas ini tidak sopan dan tidak beradab ..

    (serius.berbalut.banyol.com)

    heheheh … :mrgreen:

    Guest
  21. lebih nyaman ngsisi di shell yang sudah bener2 menerapkan SOP yang bagus untuk pengisian bahan bakar.
    konon katanya klo di Shell pas kita ngisi bahan bakar jika yang pertama keluar cuman angin saja tapi meteran pompanya muter itu gak kena cas, mereka langsung menghentikan pengisian dan tidak kena bayar, mereka ulang kembali setelah bener2 bahan bakan keluar dari selangnya dan meterannya jalan.
    hebaaaat, salut buat shell dan patut ditiru oleh pom bensin lokal yang banyak problemnya

    Guest
  22. so gimana donk untuk para Difabel?, secara temen2 ane yg difabel pernah juga disuruh turun pas isi di shell ?, ya akhirnya nyari pom bengsin pertamina dech…. itulah peraturan kalo diberlakukan secara Frontal … harusnya lihat juga dunk pada kondisi tertentu…

    Guest
  23. @47
    Pointnya adalah ini untuk keselamatan siapa? Kita ato SPBU nya.

    ———————————————–
    namanya juga safety, kalo gak pernah ngalami pasti tak acuh, coba kalo kena! nyesel deh.
    plumpang kebakar, se jkt gak ada bahan bakar? mau naek kuda?
    tuh org org safety memang kaya bawel, tapi pasti sdh dipirkirkan dg masak-masak.

    Guest
  24. mungkin perlu ditiru SOP jasa pencucian motor/mobil, kita tinggal serahkan kunci saat mau mencuci (isi bbm). sementara kendaraan dicuci (di isi bbm), ya kita santai2 aja diluar, duduk2 sambil ngopi, baca koran, nonton tv, pijat, atau pergi shoping dll.. begitu selesai, kunci langsung diserahkan, kitapun tinggal bayar.. (hehehe, bisa antri seharian kalau untuk spbu pe*t*min*)

    tapi lebih safety khan.??

    btw, kebijakan shell cukup masuk akal, kepuasan kenyamanan dan keamanan konsumen diutamakan..

    Guest
  25. Penjualan September Honda makin kokoh dipuncak…..!!!

    http://cbr250r.wordpress.com/2010/10/06/penjualan-september-lesu-honda-masih-kokoh-di-puncak/

    Guest
  26. Asli pengennya mah gw nangkring dah…
    1.Mesin motor gw tidak ada dibawah tangki BBM
    2.tapio paling Disangkain gokil…Ngisi Vario tapi gak turun.

    Guest
  27. alasan lain kenapa di spbu shell harus turun saat ngisi bensin biar saling hormat-menghormati kiakakaka

    Guest
  28. mas taufik, mau ngasih masukan nih. Setahu saya di SPBU juga ada larangan untuk memakai HP dan juga memotret. Nah klo melihat foto ketiga, rasanya ngasih contoh yg tdk benar, kenapa tidak boleh menggunakan HP atau kamera terutama menggunakan blitz/flash, penjelasannya begini:

    Sebuah HP, selain mengeluarkan frekwensi tinggi, juga mengeluarkan bunga api walaupun hanya dalam jumlah yang kecil sekali (1 mikron. 1 mikron = 1/100 mm). Percikan api tersebut keluar dari sekitar antena koil, yang disebabkan karena beda potensial tegangan yg cukup tinggi. Disamping itu kebanykan HP juga ada lampu LED (Light Emitting Diode) yg juga mengeluarkan cahaya. LED yg dipakai pada HP berbeda dg LED yg dijual di pasaran elektronika. Pada saat lampu LED menyala, akan timbul pijar.

    Dalam keadaan biasa, percikan api dan pijar LED tersebut sebenarnya tidak cukup untuk menyulut uap bensin (benzena C4H8O12) di udara terbuka. Tetapi bensin adalah salah satu bahan bakar yg mudah menguap. Oleh sebab itu bisa saja udara disekitar SPBU sudah jenuh (dipenuhi oleh upa bensin), maka uap bensin tersebut akan dapat terbakar oleh percikan yg cukup kecil tersebut. Efeknya ya ledakan DUARRR di udara.

    nah hal ini juga yg berlaku untuk kamera, terutama yang menggunakan blitz/flash, malah untuk lampu flash dapat menghasilkan percikan yg lebih besar dari HP

    Jadi….safety first..for you, and the others…
    salam brotherhood…

    Guest
  29. kemarin sempat lihat di tvOne ada narasumber mengatakan bahwa bangsa indonesia ini bisa tertib kok, dia memberikan contoh saat isi bensin di Shell pada mau turun, tapi saat di pertamina enggak mau turun, jadi yang penting adalah aturan ditegakkan dan ada kepastian hukum, jika beli di shell ya harus turun dan distandarke, kalu gak mau ya gak dilayani. Mari jadi bangsa yang tertib.

    Guest
  30. wah jadi ingat kejadian kemaren, pas ngisi petugas SPBU enak2nya ngobrol,tuh bensin tumpah ngena celana,ehhh si petugas cuma bilang,sori mas lupa,otomatise mati….

    Guest
  31. Itu motor Plat Nomornya palsu, soalnya pas di cek ke website samsat jabar, ternyata data-nya kosong. hehehe…
    Motor bodong ternyata. 😀

    Guest
  32. good news
    jempol bwat shell dah
    safety first
    gmana masbro smua penghuni blok neh mari berjanji bakal turun dr mongtor bila mengisi bhan bakar demi kselamatan sendiri, okok.. sepakkTTT..?
    hayooo yg d ujung sepakat juga….hehheee
    .:peace:.

    Guest
  33. masih kurang aman tuch…. harusnya selain turun juga harus distandarin tuch motor …. lalu kita tinggal lihat diisi dari ruang tunggu…baru aman… 😀

    + garansi motor terbakar 😀

    Guest
  34. dulu saya bawa mobil isi bensin selangnya mbledos, bensinnya muncrat kemana2.. mobil dan saya mandi bensin..!
    dalam hitungan detik pom bensin yang lagi rame kabuurr semua..! langsung kosong!, tinggal saya dan tukangnya berusaha matiin muncratan bensin, mobil seperti dicuci pake bensin, dengan istri (dulu pacar) masih didalam mobil…

    lalu setelah pada teriak2, pusat listrik spbunya dimatikan semua baru bensinnya berhenti muncrat…

    mobil didorong perlahan2, lalu berusaha diangin2kan biar kering.. sembari keringin badan baju celana kepala rambut dari bensin…

    setelah beberapa puluh menit baru berani nyalain mobil..jalan.. spbunya langsung tutup.. bensin tergenang dimana-mana..
    untung ngga ada yang mainan korek, bisa jadi sate gue…

    baru tahu begitu ada bahaya semua orang ngabur..! boro-boro nulungin.. hehe

    Guest
  35. 1 lagi, mas taufik, ga boleh njepret pake kamera 😀
    kecuali ga pake xenon light /flash ( nah dokumentasi tmc blog pake apa?, disinyalir pake BB curve 😀 )

    Guest
  36. @ 33 ama 47..

    soga.. soga..

    kalo dik soga keberatan ama aturan itu.. mbok ya dilanggar aja… tapi ngelanggarnya jangan tanggung2.. coba dech dik soga ngisi bensin sambil ngerokok..

    nanti tinggal diliat.. siapa yang nyalinya ciut, yang matiin / nyuruh matiin rokok duluan..
    dik soga apa petugas spbunya..???

    dicoba ya dik..!!!

    Guest
  37. @ All,…

    jangankan menyangkut topik diatas …. orang kita belajar NGANTRI aja kagak mampu… apalagi yang nyangkut SAFETY…
    Ntar kalo bensinya tumpah ke SELANGKANGAN …(gak usah pake kebakar) udah pasti ….

    ingat rame2 ,handphone di pesawat terbang??, trus handphone di spbu???

    Guest
  38. Iya betul, saya sering isi bensin di SPBU Shell.
    Katanya safety betul tapi “Selain itu, jika saat mengisi BBM si pengendara motor duduk di atas motornya, maka ‘biasanya’ posisi motor tidak di standar, tapi ditopang oleh kaki si pengendara.”
    nah kalau itu saya kurang setuju, memang kalau saya sudah turun saya harus pegang motor erat2 biar rata. Tapi kalau di pertamina, duduk jauh lebih rata dan gampang. yah kurang-lebih dari dua2nya 😀

    Guest
  39. makanya gw males beli bensin di shell, lah wong di pom bensin pertamina aja ga pernah beli pertamax, he3… coba bayangin klo yang isi bensin itu motor sport pake box belakang trus bonceng istri+ anak kecil ditengah2. kasian naik turunnya. toh ngisi bensin mesin harus mati kan? jadi ga ada aliran listrik dari komponen pengapian.

    Guest
  40. kok belum pernah denger motor meledak pas isi bensin ya? dari jaman kakek ampe sekarang baek2 aja aja tuh ngisi bensin tanpa turun dari motor. asal ga ngrokok, dan matiin mesin.

    Guest
  41. satu lagi alasannya biar gak bisa langsung kabur sebelum bayar :mrgreen:
    Kalo saya kebeneran yah selalu turun kalo isi BBM….sebab kalo gak turun yah gak bisa buka jok (maklum naek bebek 😀 )
    Kalaupun pas ke SPBU bawa anak & istri mereka saya turunkan ketika baru masuk SPBU disuruh nunggu ditempat yg aman, yah karena WASPADA tadi….(seperti kata kang Taufik SPBU adalah salah satu tempat yg harus diwaspadai)

    Guest
  42. satujuu.. aku ikut akang Taufik.. wah… asyik ikutan baca blog kaya gini banyak dapet elmunya… hatur nuhun akang..

    Guest
  43. wah, saya sama sekali gak kepikiran kesana, saya pikir shell takut pengendara abis isi bensin langsung kabur, karena harga shell kan lebih mahal… makanya disuruh turun. hehehehe

    Guest
  44. ya. . .semua SPBU harus memperhatikan hal sekecil apapun demi kenyamanan bersama. . .soalnya resiko di SPBU bisa dibilang fatal. . .banyak bahan mudah terbakar!!!
    mampir juga ya kesini : http://b3gomoore.wordpress.com

    Guest
  45. ya motor ane kan kl ngisi bensin kudu turun dari motor, trus buka jok dulu..baru deh isi tuh “jerigen” ^_^

    Tapi walopun telat tuh nerapin SOP tuk motor-motor dg “Jerigen” didepan, but ikuti aje.. sangt berguna.

    nais impo Gan..

    btw, ada yg mo manfaatin Peluang Usaha ga ni? mampir sini tuk usaha arang ekspor/ lokal
    http://indonesiancharcoal.wordpress.com/

    thx Gan

    Guest
  46. hebat nya shell berati mereka sangat megerti perilaku konsumennya dan menjadikannya patokan untuk keselamatan konsumennya itu sendiri beda dengan spbu yang lain yang pemikirannya baru sampe “yang penting pas” kalo sebelum pas motornya udah meledak duluan ya repot.. xixixi

    Guest
  47. Pada dasarnya,
    Shell, petronas, Total itu sm saja prosedurnya,
    Karena mereka mengambil prosedur internasional,
    Tp ada yg bilang kl isi ditotal ga seperti di shell,
    Itu kemungkinan Total melanggar prosedur internasionalnya,

    Karena diseluruh negara,
    Jika ingin mengisi BBM di SPBU, para pemilik kendaraan bermotor, harus mematikan mesin kendaraan mereka masing2, dan harus turun juga,
    Jadi kl kita mengeluh prosedur seperti itu,
    Gimana negara kita mau maju n setara sama negara2 lainnya,
    Hal yg sepele begini aja kita mempermasalahin,

    Ini si cuman masukan aja.

    Guest
  48. Shell harusnya nambahin kalo biker masih nangkring diatas motor ada cipratan bahan bakar yang mengenai pakaian bukan tanggung jawab SPBU

    Guest
  49. Klo yg motor harus turun… kenapa yg bawa mobil ngga… kan gerak reflek lebis susah klo mobil… menurut saya ga logis, klo hanya motor saja yg turun…

    Hari ini tgl 25 Februari 2012 saya ga jadi isi di shell di warung jati, saya sudah minta tolong untuk tidak turun karena pinggang saya sedang sakit, klo saya turun untuk naik keatas kendaraan agak susah… tetap aja orangnya bilang, sudah peraturan pak… ya udeh saya langsung nyalain motor lg abis itu langsung pergi dr situ…

    Guest
  50. numpang nyambut komentar tentang kronologis kejadian turun dari motor :
    banyak manusia di indonesia lebih memiliki ego yang sangat besar tapi tidak memikirkan keselamatan dan lebih mementingkan ego nya saja coba deh gan bayangkan mahal mana harga nya kalau kita sudah mengalami kejadian yang kita tidak inginkan. lebih baik kita menghindari dari pada kita membuat sebuah kejadian. toh banyak yang kita dapat seperti yang di utarakan di atas.
    1. kalau ada tumpahan bensin yg tidak di sengaja yang rugi siapa??
    2. kalau ada kebakaran lebih mahal mana harta atau nyawa??
    3. kalau orang sakit apa boleh mengendarai motor??

    dari ketiga tersebut tinggal pilih deh jawaban dari sobat masing2.
    kesimpulan nya keselamatan (safety) lebih di utamakan selebihnya keamanan. oke deh sekian dulu dari saya kalao mau sharing tentang keselamatan email aja ke : enoajadeh@gmail.com

    terima kasih

    Guest
  51. Hi there! This post could not be written much better! Looking at this article reminds me of my previous roommate!
    He constantly kept preaching about this. I’ll send this information to him.
    Fairly certain he’ll have a good read. Many thanks for sharing!

    Guest
  52. Whoa! This blog looks just like my old one!
    It’s on a totally different subject but it has pretty much the same page layout and design. Great choice of
    colors!

    Guest
  53. Shell dii Bangkalan Madura kokk masih belum adaa ..
    Request donkk buka spbu shell dii daerah Bangkalan Madura ..

    Guest
  54. Klo buat sop safety..jgn timpang sebelah ….ya jgn sepeda motor trutama model sport aja….mobil gmana?…orang yg didalam mobil lebih tdk sigap loh ..apalagi yg duduk di bangku ketiga…klo ada apa apa pasti panik cari tuas bangku kedua utk dilipat…klo ada orang yg duduk.di bangku kedua harus buka seat beltnya dulu …ribet bukan? Apa berani dipraktekan utk mobil?….

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here