Bro sekalian, ada yang menarik saat saya baru pertamakali datang di paddock sirkuit internasional sentul kemarin . . . ada dua skutik, saya langsung inget bentuknya yakni benelli pepe yang sempat diutarakan Pak Kristianto Goenadi beberapa kali kepada TMCblog.com kedua skuter yang diboyong minerva ke sentul ini adalah Skutik versi Benelli pepe 50 cc 2 tak. Lho apa mau jual motor itu pak? ternyata Bukan bro? Minerva berencana untuk menjual Skutik retro dengan basis benelli pepe akan tetapi dengan mesin 4 tak 125 cc

Walaupun yang dibawa merupakan versi 2 tak, akan tetapi Pak Kris berujar kepada tmcblog.com bahwa motor yang  sedang dicoba dihadirkan Minerva memiliki bentuk fisik yang sangat mirip dengan salah satu dari dua motor tersebut, akan tetapi dengan mesin yang berbeda yakni 125 cc 4 tak. Motor Yang dibawa Oleh Minerva terdiri dari dua jenis Yang pertama berwarna Hijau dengan garis desain retro dan satu lagi dengan desain lebih modern dengan balutan warna Putih. Saya pikir strategy sneak-peak semacam ini cukup strategis di lakukan oleh minerva agar dapat mengukur tingkat acceptable konsumen terhadap varian ini. Dengan disebarnya foto foto ini di blog dan berbagai media online lainnya, maka Minerva dapat memperoleh data riset awal guna menentukan langkah lebih lanjut untuk meneruskan proyek ini atau tidak

Seperti Misalnya artikel yang dipublish di tmcblog ini, sedikit banyak komentar-komentar yang dilontarkan pembaca/pengunjung blog  mungkin bisa berarti dan menjadi masukan bagi Minerva sendiri. Konsumen Indonesia itu Unik dan sensitif terhadap masalah estetika. kalau dirasa secara desain dah nggak cocok, mereka biasanya akan emoh untuk beli he he eh, nah sekarang gimana menurut bro sekalian bentuk fisik dari kedua skutik diatas? mana yang bro pikir lebih prever dipilih? atau adakah kekurangannnya untuk bentuk fisik motor yang rencananya akan dibandrol dibawah 15 Juta ini silahkan bilang apa adanya tentu dengan aspek etika netter. . . silahkan dishare,  semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

84 COMMENTS

  1. Bolehlah buat area jawa atau bali gitu, trutama daerah2 pariwisata, soale desain retro2 gt buat nyantai. Tp desain kyk gini segmented kayaknya. (IMVHO…)

    Guest
  2. IMHO,dr belakang wagu
    dr samping lumayan
    dr depan unik!
    Total mgkn trkesan “kurus”
    Kalo kapasitas bagasi gmn mas bro?Ane blm brminat maenan skutik.Tp setau ane itu bs jd slh 1 faktor penentu juga.CMIIW

    Guest
  3. Design nya masih terlalu aneh
    mudah2an minerva jgn nerusin model yg ini kurang elegan cungkring dan jika di lengkapi 125cc kasian bodynya..

    model yg retro lain masih bnyk kok.. IMHO
    :mrgreen: misal yg dah ada box buat naro helm dsb nya tambah manis…

    cat:
    skutik pake box yg proporsional jadinya cantik..
    motor touring pake box mantabh orang bawaan nya banyak jadi gagah dan sip..
    motor harian pake box harap jangan terlalu berlebih seperlunya saja… 😀

    Guest
  4. mudah2an dengan dimasukkannya motor ini,yamaha indonesia akan tersindir,dan mau mendaftarkan mio fino ke jajaran produknya…(ngarep cuy…)

    Guest
  5. minerva kreatif, nggelontorin produck terus…….

    tapi harga nya yang pantas dong, biar calon pembeli bisa berfikir ulang dulu, bukan cuma sekedar ambil brosur-dilipat-trus ga diapa apa in 😀

    Guest
  6. Bentuknya gak banget deh… Biar gimana pun, mindset konsumen indonesia ttg skutik retro adlh yg mirip2 scoopy or fino atau vespa… Lagian harganya…? Untuk merek sekelas minerva dg harga diatas motor buatan pabrikan jepang? pikir2 lagi deh…

    Guest
  7. ada dua versi ya ; stang trondol jok tipis & satu lagi jok tebal
    tp keduanya dari estetika masih kurang sreg, perlu penyesuaian di front fender, bulatan dibagian tengah body & rear shock & sektor belakang dibuat tampilannya agar tampak lebih berisi, biar gak keliatan cungkring seperti sepeda, intinya jangan diadopsi mentah2 dr benelli pepe, kudu ada penyesuaian dengan mindset konsumen Indonesia oleh bag. desain produknya mimin

    tp desain itu relatif ya… itu cuma pendapat subjektif saya..

    Guest
  8. retronya sih dapet, mindset konsumen sudah kadung terseting bahwa retro itu ya seperti vespa dan scoopy .
    mestinya minerva memberikan nilai lebih dari keduanya misalnya pake injeksi atau fitur-fitur yang tida dimiliki pada scoopy dan vespa.

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  9. yang putih keliatan nya lebih ok,,
    tapi tetep aje ga suka matic,,
    apalagi retro,, makin aneh aje..
    lebih suka model minerva 250 RE ato RV,,

    Guest
  10. sama kaya dia atas
    -catnya yg warna putih
    -kelewat cungkring
    -…..pliz deh namanya jgn pepe….apa gtu..cece,bebe,xexe,dede….apalah yang asik…..

    Guest
  11. Memang bgs nya dikumpulin dulu unek2 dr konsumen, barang yang tawarkan ada ja kurangnya..
    Apalagi tipe konsumen Indonesia yang unik alias lain dari yang lain…

    Guest
  12. saya kok yakin nanti mesinnya berbasis GY6, spt yg biasa dipake skutik motcin, kalo enggak malah keputusan yg bodoh, ketersediaan part utk mesin GY6 sangat banyak dipasaran

    Guest
  13. yg ijo lebih keliatan unsur klasiknya, tapi klo terlalu klasik ntar malah konsumen sini emoh. Mgkn harus ada sentuhan modern juga. Scoopy aja jelas masih keliatan banget unsur modernnya. Mgkn desain lampu depan belakang perlu dibuat lebih berseni, kaya scoopy…..

    Guest
  14. dibawah Rp 15 jt tapi pasti diatas Rp 10 juta, kemahalan untuk merek yang belum teruji, coba seperti viar vior yang Rp 7 jutaan, itu lebih realistis… dengan harga segitu mah tetep mendingan paryo atawa sekopi dari honhon…

    Guest
  15. Jigana mah kaawisan. Ieu mah kanggo minerva bawiraos maen dina pangaos kumargi konsumen Indonesia biasana ogah cobi-cobi. Sugan ari nyodorkeun pangaos anu jauh di bawah standar mah tiasa ngarebut hate konsumen. Kumargi, dina sportna oge kualitas minerva masih diragukan.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here