Kerajaan Saudi arabia yang saya sambangi selama 40 hari dalam rangka ibadah kemarin juga memiliki sisi menarik untuk diketahui dan berhubungan dengan dunia otomotif yakni harga bahan bakar minyak  nya.  Kebetulan pondokan kloter saya yang terletak di distrik Raudhah Ma’abdah-makkah dekat dengan sebuah pom bensin atau spbu. Kondisi bangunan SPBU umumnya di tanah sudi, khussus nya di tiga kota yang saya sambangi Makkah, Jedah, dan Madinah tidak terlalu wah seperti di kota-kota besar di indonesia. Kalo Boleh dibilang mirip dengan spbu pertamina di era 90-an . ..  seadanya githulah ..  . gak kayak sekarang yang lengkap, rapi dan multi fungsi . . . ada lagi yang membuat saya cukup geleng kepala . ..  Yakni harga bbmnya yang relatif jauh lebih murah dibanding dengan harga disini.

Diluar kualitas bbmnya, Petrol beroktan 91 dijual 41 Halalas (0,41 Riyal Saudi) perliter dan Petrol oktan 95 dijual 61 Halalas . . . silahkan kurs kan sendiri dimana saat ini 1 Riyals Saudi sekitar Rp 2.500. Berarti bensin yang beroktan seperti Pertamax Plus dibandrol kurang dari Rp 1500 rupiah he he eh . .. pantas jika mobil-mobil ber cc besar yang biasanya boros bahan bakar seperti Hummer banyak berkeliaran di jalan-jalan saudi . . . yaah namanya juga negeri petro dolar Tapi yang pasti jangan harap bisa beli bensin setelah Azan berkumandang . . . spbu tutup semua he he he he. ..  demikianlah semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

68 COMMENTS

  1. tuh bener kan pertamax=1500/liter, belum ada kenaikan sejak tahun lalu, oiya tuh yg digambar spbu pribadi kali mas taufik?, soalnya yg berlogo seperti Total, petronas, dan shell supermodern, dan swalayan, ngisi sendiri, tinggal bayar belakangan 😀 coba deh, cari doc yg di jeddah, .. kemaren sempet lihat dealer aston martin, ferarri, dan lainnya ga? 😀 subhanallah, negara suci, namun super makmur 😀

    Guest
  2. kalo harga bensin di Indonesia segitu, yg ada tambah macet aja jalanan.. penjualan motor makin gak terkendali.. makin banyak bikers sembrono gak taat aturan di jalanan..

    Guest
  3. Ga heran negara petro dolar.minyak buat rakyatnya kalo harga segitu mah ibarat gratis.ngga kaya indo,minyaknya yg pntng laku mahal ,rakyate mah suruh antri di pom

    Guest
  4. INDONESIA juga negara petro dollar! Lihat berapa persen APBN berasal dai Migas. Cuma…kita aja yang digoblokin….kebanyakan dikorup…harga mahal…rakyatnya miskin semua

    Guest
  5. @21 saat ini Indonesia juga sudah impor BBM…..

    Kalo dihitung berapa subsidi pemerintah saudi terhadap BBMnya :
    7.300-1.500 = 5.800,-
    Besar juga subsidi kerajaan arab terhadap BBM nya….

    Guest
  6. masih lebih murah di qatar bro..
    premium = 0.70 qatar real
    Super = 0.80 qatar real

    1 real +_ 2500 rupiah
    heee….
    andai harga BBM ini dapat kita nikmati di negara sendiri…

    mimpi dulu ah 😀

    Guest
  7. dengan harga segitu, coba bayangkan kalo populasi motor di KSA sebanyak di Indonesia? bisa klenger juga kan negara petrodollar itu?

    Guest
  8. kita punya pohon pisang, pengen makan pisang goreng, tapi gak tau bikinnya, jadi nitip ke tetangga. tetangga yang ngerasa udah keluar tenaga (jual jasa gitu lah), bandrolin selangit banget harga pisang goreng yang pisangnya dari kebun kita sendiri. beda sih kalo kita punya pohon pisang dari kebun sendiri n tau gimana bikin pisang goreng.

    Guest
  9. padahal dengan harga segitu aja saya yakin pbrik yg ngolah bbm udah untung……(jiklau ngitungnya dri hrga pokok bhan baku)
    ga kyk disini harga sgtu ngomongnya masih di subsidi

    Guest
  10. Kita bisa kok bikin pisang goreng sendiri..pertamina punya kok kilang pengolahan premium..masalahnya, yg kita produksi (katanya) lebih kecil dari kebutuhan masyarakat.
    Lagipula, seorang pejabat pernah bilang, kalo bisa beli, ngapain bikin sendiri.
    Selain itu, bisnis impor bbm adalah bisnis yg sangat menggiurkan..komisinya itu lho…

    Guest
  11. Buju buset…harganya…..borong borong borong, tiap hari full tank terus kalau harga segitu mah…., btw jangan2 harga aqua perbotol malah 50rb lagih, bebrbading terbalik dengan harga BBM

    Guest
  12. Di KSA (kingdom of Saudi Arabia) bisa dibilang tax free.. bagi kita pekerja asing juga diperlakukan sama.. tidak ada pajak pendapatan, free pajak pembelian barang, free parking, dan banyak fasilitas umum jg free…

    Mungkin inilah salah satu daya tarik bagi pekerja asing… alhamdulillah..

    Salam,
    husni – saudi arabia

    Guest
  13. pertamax di arab am di Indonesia beda lha… di Indoesia bnyk Preman Gayus nya, jd mimpi aj kali klo mo pertamaxmurah di indonesia…

    Guest
  14. negara kita punya minyak mentah nya,,
    bisa produksi sendiri,,
    SDM ada SDA ada,,
    tapi kenapa ngaku nya sering merugi ya?
    knp bbm masi disubsidi?
    kenapa untung nya masi kurang?
    aneh aneh aneh,,

    Guest
  15. Di arab saudi harga kendaraan sekitar 1/4 – 1/3 harga jual di indonesia dikarenakan bebas pajak. Cuma dr segi kualitas jauh banget dg barang2 yg dijual di kita bro.
    Kalo masalah biaya perawatan, harga spare part sama dg biaya bengkel, contoh kalo turun mesin harga spare part 10 juta rupiah maka biaya bengkel sekitar 10 jutaan jg. Makanya byk banget bangkai2 kendaraan.
    Utk kredit kendaraan gampang banget, selain cicilan sangat minim karena harga murah, juga kalo setelah 1 th masa cicilan kita gak mampu bayar ( contoh 5 th masa cicilan), kendaraan tinggal dikembalikan ke dealer tanpa kena denda karena sdh ditanggung asuransi kendaraan.

    Guest
  16. Indonesia bukannya kagak bisa bikin BBM sendiri… Kualitas crude oil dari Indonesia kualitasnya lebih baik daripada crude oil negara timur tengah… makanya crude oil dari Indonesia di export dan indonesia Import Crude Oil kualitas dibawahnya dari timr tengah…karena BBM di Indonesia tidak perlu oktan tinggi…. dan dari sistem export import ini masih ada “gain” yang cukup menggiurkan….. namun efeknya Indonesia menjadi Net Import daripada Net Export…. dan efek lainnya Indonesia sekarang keluar dari OPEC… karena Indonesia termasuk Net Import Crude Oil…

    Jadi semua itu hanya permainan… Indonesia bisa bikin BBM kualitas tinggi, Indonesia sebenarnya tidak perlu Import BBM asal kita bijak dalam menggunakan BBM…..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here