Yamaha PAS Brace . ..  merupakan Sepeda ‘Hybrid’ Produksi Yamaha Jepang. he he he kalo denger nama Hybrid . .. mindset langsung ke Brand Prius entah kenapa . ..  kalo Prius Hybrid antara BBM dan Listrik .. . nah kalo PAS brice ini Hybrid antara Kalori tubuh dan Listrik. Nah Kalori ini bisa bersal dari macem macem .. . mulai dari pecel lele, sayur asem, ikan asin, sampe rendang :mrgreen:  Sepeda ini memiliki 8 percepatan yang bisa dipilih pada handle sebelahkanan . .. bentuk 8 gearnya yang merupakan produk Shimano nggak kelihatan karena tersembunyi di dalam tromol belakang yang gueeedee

Bentuk sepeda ini adalah sepeda jalan raya yang diperuntukan untuk laki laki, ban nya Bridgestone dengan tipe jalan raya. Setang depannya bisa di adjust naik turun. Sok depannya berbentuk teleskopik denngan fitur Preload adjuser untuk memilih mode keras-lembut redaman sok. Suspensi belakang rigid, rem depannya cakram mekanik, rem belakangnya tipe jepit. sasisnya cukup rapi, terlihat di bagian bawah sedikit dicoak untuk memasukkan jalinan kabel agar tidak terlihat dan terkesan rapih

Asesoris berkelas dengan cap CATEYE bertebaran, mulai dari Lampu Baterai led, 2 lampi mata kucing depan belakang, sampai bel mungil. fitur Utama sepeda ini yang membedakan dengan sepeda biasa adalah adanya sebuah Motor listrik bertenaga 100 watt dengan sumberdaya baterai Li-Ion. Motor ini lah Yang memberikan Torsi tambahan saat kita menggowes sepeda ini dengan cara mengaktifkan konsol Power Assist System (PAS) yang berada di sebelah grip kiri setang.

PAS ini akan mengaktifkan Motor Torsi Yamaha Intilligent and Flexible Energy System yang akan memberikan semacam torsi ‘bantuan’. Rasanya seperti mendapat dorongan dari belakang. Cara menghidupkan PAS ini tinggal pencet tombol on/off saja dan terdapat dua mode asist yakni Low dan High. Bila kita pilih Low maka Torsi ‘dorongan’ yang diberikan akan kecil dan sebaliknya bila di set High maka torsi ‘dorongan’ akan terasa cukup significant. imana Efeknya . .  saya mencobanya di Track ekstrem sebuah tanjakan Curam.

🙄 tanjakan? enceeerr

saya lakukan dua kali dengan dan tanpa menghidupkan PAS .. .  hasilnya : Saat tanpa PAS saya nggak kuat naik keatas dan ‘nyerah’ nah dengan mengaktifkan PAS saya berhasil mengayuh sepeda ini sampai diatas karena seperti mendapat bantuan dorongan dari belakang.  Yup sebuah sesnsasi yang belom pernah saya rasakan di sepeda biasa tentunya . . . bukan hanya disitu  . ..  ada lagi fitur menarik yakni Fitur Auto Eco . ..  apaan tuh.

Fitur Auto Eco diaktifkan juga dari konsol PAS pada handle kiri . ..  Fitur ini lah yang disebut fitur Intelegent karena Ia dapat mengetahui dimana kita membutuhkan dorongan atau dimana saat tidak . ..  So saat saya meggunakannya di jalan datar tanpa beban, maka fitur ini akan mematikan motor, sedangkan saat saya bertemu jalan sedikit menanjak, Fitur ini otomatis mendeteksi dengan sesornya dan langsung mengaktifkan motor unntuk memberikan torsi tambahan saat mengayuh pedal . ..  hmmm, smart juga nih sepeda

Sepeda ini di Jepang dibandrol sekitar ¥125,800 ($1,168) . ..  Yah sebelas Jutaan lah. Saat saya Tanya ke yamaha, emang ada rencana Jual Nih sepeda? yamaha menjawab . . . sedang dalam penjajakan .. .  he he heh e silahkan dikomentari semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

1 COMMENT

  1. gak coment banyak.
    entah produk manapun, asal go green ane kasih cendol gan…!!!

    mungkin bawah ane yang mau banyak coment gan ijo.

    Guest
  2. yah rem belakang gak pakai cakram, kalo masuk indonesia wajib pakai cakram belakang dan sks, wakk…kk…kk..

    Guest
  3. naksir mas… pas banget buat comuting kota2. bisa mulai diseriusi tuk sgra dipasarkan. tp harganya ??? bisa 5 jtan gak ya? solusi polusi dan macet nih…

    Guest
  4. pilihan bijak klo ada sepeda yg mirip ttpi bikinan dalam negeri..bkln laku klo premium langka&pertamax IDR 9rb/ltr

    Guest
  5. 11 juta, harganya masih bersahabat dng teknologi pass,apalagi gigi di dalem tromol , pass dan motor bateray yg mahal, ada yg mirip tanpa bat n pass 4jt ,

    masuk di mari ya ga tahu harga bisa lompat ga? Atau di CKd

    Guest
  6. pertanyaan sama dg dowey
    perlakuan utk battery gimana? di charge nya spt apa? indikator battery levelnya seperti apa ??

    Guest
  7. berarti torsi aktif kalo di gowes aja ya kang? kirain kayak pake motor listrik.. jadi kalo males gowes tinggal aktifin aja fitur nya terus jalan sendiri deh.. 😀

    Guest
  8. Sumber kalori- nya koq beda sama pelajaran ibu gulu .. :).

    Dengan semakin banyaknya komunitas bike to work tidak mustahil bakal banyak pemburunya…wong yang nggak pake PAS aja udah banyak di kisaran 20 juta…laris aja tuh buat pecinta sepeda sih…

    Sepeda Yamaha kayak gitu di Jepang udah lama Brader brader…

    Guest
  9. @10. aryoningrat
    handlingnya . .. khas sepeda jalan raya, nikungnya cepat karena ditunjang handle bar pendek . .. saat turunan kalau pake auto eco . .. mesin akan mati

    @13. deede
    kalo pengen 5 jutaan . .. yamaha sini kayaknya kudu me localized 🙂

    @20. snalpot99
    Penelnya water proof, saya dah nyoba saat hujan2an

    @37. Onthel
    betereinya di Charge
    setiap pembelian motor ini termasuk paket dok cargenya mas
    akan tetapi masalahnya karena produk jepang . .. kelistrikannya masih 110 V 🙁

    @38. kucrut_bike’s
    yup betul…saat gowes aja

    Administrator
  10. 50. Taufik – Januari 13, 2011

    mas opik gak salah tuch 110 V..

    setau ane sich.. barang2 dari jepang pake listriknya 100 V bukan 110 v..
    ane tau solase.. bokap ane sering bawa barang2 dari jepang (maklum sailorman..) en voltasenya 100 v.. jadi pake “stepdown”nya juga khusus yang buatan jepang outputnya 100 v..

    walopun begitu pada kenyataannya.. barang2 dari jepang tersebut “masih mentoleransi” input supply listriknya sampe 110 v…

    CIAOOOO…

    Guest
  11. Bantu masalah istilah yah mas :

    Rem Jepit : V-Brake
    Gigi dalam Tromol : Internal Gear

    Biasanya sepeda Hybrid adalah istilah buat kawinan Sepeda Gunung dan Sepeda Balap… Tapi Yamaha malah bikin sepeda “Hybrid” kawinan antara sepeda Gowes dan Sepeda Listrik… Genius! Gowesnya dapet, tapi masih bisa nanjak tanpa perlu kuras tenaga.. so sampai kantor masih fresh deh!

    Guest
  12. boleh juga tuh kalo yamaha jualan sepeda di sini, la canggih juga je, dukung go green…..pastinya bisa jadi pionir pabrikan motor hijau di indon nih……

    Guest
  13. Menyehatkan dan alternatif kalo motor/mbl sdh dibatasi penggunaannya.
    Kalo ada trek khusus mirip busway baru aman utk kerja/sekolah.

    Guest
  14. kang haji, abis baca artikel yang ini saya bener-bener iri sama akang. pengen nyoba juga sepeda Pas Bracenya, apalagi kalau sampe dipinjemin buat pergi dari rumah ke kampus (blok M – UI depok) 😀

    Guest
  15. waduh….kendaraan yg perlu pengawasan keamanan yg ketat nih….soalnya rawan maling apalagi asesorisnya ::D gak bisa diparkir sembarangan. Kalo di Jepang sih mungkin masih aman…lha kalo disini :mrgreen:

    Guest
  16. Keren. Tapi baterainya kenapa harus dicharge ya. Lebih bagus lagi supaya bener2 hybrid seharusnya tenaga selagi goes pas jalan datar dipake juga buat ngisi baterainya sekalian, jadi ngga perlu sering2 ngecharge.

    Kurangnya, rem belakang masih v-brake alias belum cakram. Bukan masalah kepakeman tapi untuk tampilan aja karna kalo masih pake V-brake lama2 bibir velg bakal ledes/burek.

    Guest
  17. bukan pegowes nih… 11 juta buat sepeda canggih itu murah bro…. coba lihat polygon collosus… diatas 20juta…
    bukan gimana sepedahnya… tapi sepedahannya…
    kalo ngaku real biker… maka juga harus sepedahan… minimal 50km seminggu…
    ane tiap hari kerja pakai polygon broadway,ato polygon premier… depok – rasuna said pp….
    megapro ane pakai buat turing ke bandung aja tiap minggu,ato pulang k sumbar setahun sekali…
    piss brooo

    Guest
  18. oi yang komentar beli meong, mending beli mobil saja, ada kok mobil bekas 10 jutaan.
    orang bahas sepeda malah lari kemotor, emang yang beli sepeda beginian dirumah ga ada motor sama mobil?

    Guest
  19. Ngasih masukan aja, berhubung saya lg diJepang dan kemana2x pakai sepeda seperti ini (tepatnya Yamaha city pas X dan Panasonic Hurryer, punyaku dan suami), sebenarnya di Jepang hybrid begini dah lama sekali ada, karena medan disini memang naik turun dan banyaknya para manula ma ibu2x yang kemana2x sepedaan. 3 produsen terbesar sepeda hybrid disini: Yamaha, Panasonic dan Bridgestone..rata2x charge batterai 2-3jam, batterainya termasuk sangat kecil dibandingkan sepeda listrik diIndo yaitu sktr 1kg-an kalau ngecharge ada lampu indikatornya, saat ini sudah ada batterai yg berkekuatan lithium-ion sampai 12Ah jadi bisa assist listriknya mpe diatas 100km sekali ngecharge..kl masalah hujan si ga usah takut..semua teknologinya sudah diperhitungkan dengan baik..jangankan masalah kelistrikan, sepedaku 1thn lbh hujan2xan jg ga ada yg berkarat, dan masih kuat assistnya pas nanjak
    untuk teknologi charging sambil sepedaan sebenarnya sudah ada, cm mmg jauh lbh mahal..
    kl disini ada 2 kategori sepeda hybrid, yaitu mama-chari hybrid (model sepeda cewe/sepeda kumbang yg kadang pakai kursi anak didepan atau belakang biasanya yg pakai ibu2x..serta sepeda city macam yamaha pas brace, panasonic hurryer dll)

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here