Bro sekalian, pada Polling tentang DRL/ AHO yang tmcblog rilis Tanggal 1 Maret 2011 yang lalu diisi oleh 585 Responden dan didapat hasil bahwa 81,19 % Pengunjung tmcblog yang mengisi Polling setuju akan sistem DRL secara umum. Akan tetapi dari segi teknis angka 82,19% ini terpecah menjadi dua opsi . . . yakni 19,32 % setuju DRL dan AHO dan Mayoritas yakni sebesar 61,88%  atau 362 responden setuju DRL Tetapi ingin tetap ada Saklar Pilih Lampu.

Saya Pikir ini bisa jadi Jalan tengahnya, yang penting pesan UU lalulintas terlaksana. Akan tetapi tentu hal ini (DRL Yes dengan saklar) sangat menuntut kesadaran dari sang pengendara itu sendiri. Patut dicatat ini hanya polling yang dilakukan di tmcblog, yang saya pikir masih kurang signifikanlah bila dicap sebagai pendapat umum/General konsumen Roda dua Indonesia . . . Namun tentu akan jadi sinyal berharga untuk kemudian dilanjutkan penelitian oleh pihak yang lebih berkompeten . . . semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

1 COMMENT

  1. Wajib drl oke,tp wajib saklar tetep
    g lucu masuk gang,n ad pos ronda n byk yg nongkrong dstu kt g matiin lampu
    yg ad jd g sopan,n bs2 babak belur dah

    Guest
  2. Mudah-mudahan menjadi input yg bermanfaat bagi produsen roda dua..bagaimanapun juga, inilah behaviour dari konsumen di indonesia..

    Guest
  3. Saklar lampu off perlu untuk keadaan darurat, misal kl ada koseting kelistrikan lampu. Walaupun ini tugasnya sekring. CMIIW.

    Guest
  4. Coba saja ada saklar lampu tapi fungsinya sebagai pemutus arus listrik untuk lampu(untuk mematikan lampu), tapi saat motor dimatikan, dia akan kembali ke posisi “on” lampu.

    Nah jadi kalau perlu mematikan lampu tinggal tekan saja itu saklar, tapi tiap kali menyalakan motor, lampunya akan kembali ke posisi on.

    Jadi membalik konsep selama ini, kalau orang biasanya lupa menyalakan lampu, dibuat menjadi “lupa” untuk mematikan lampu

    Guest
  5. Tetep 110% ga setuju, benahi dulu jalan nyang pada amburadul dan aparat penegak hukum yg ada, baru bicara tentang pengendaranya,

    Guest
  6. kalo saya tetep berpendapat AHO…
    kalo masalah orang nongkrong ya jangan di pinggir jalan… lagian lampu gak nembak atas tapi arahnya ke bawah…

    kalo nongkrong di kali aja ato di pinggir sawah… 😀

    kalo saya ronda kampung gak pake nongkrong di pinggir jalan… 😀

    Guest
  7. @Kang Taufik, mgkn bisa diusulken ke pabrikan buat ke depannya kang, daripada pake headlight yg mgkn bikin pemborosan energi, mending pake LED yg hemat energi, sekaligus style juga dapet. Klo di permobilan sy liat skrg uda banyak yg pake, dgn letaknya rata2 di deket headlight juga, baik itu asli ato tambahan sendiri. (spertinya juga lagi jadi trend virus modif ni di kalangan roda 4)

    Guest
  8. gitu dah namanya juga perarturan mana ada yang mau diatur2?
    kalau on terus sih nga apa2 toh waktu mesin mati lampu juga mati,kan?
    habis dikasi peraturan lampu nyala sian nga mau nurut sih

    Guest
  9. Soal ada atau tidaknya saklar di motor jga mjd pertimbangan konsumen utk membeli produk tsb, apalagi konsumen skr kritis dlm menilai spesifikasi motor. So klo msh bnyk konsumen yg krg setuju dgn AHO jgn ngarep deh penjualan bakal laris. hny pabrikan Jepang spt Honda & Kawasaki aj yg teliti dlm mengamati permintaan pasar.

    Guest
  10. emang polling disini gag bsa dijadiin patokan, masukan nich kedepannya bro tofik klo polling jga ddunia nyata, n hasil poolingx bisa dijadikan dsar pabrikan dlam pengembangan mtor2 kdepannya,, 🙂

    Guest
  11. kepada para pengguna sepeda motor di jabodetabek,mohon jangan menggunakan knalpot racing yang bikin bising (anda jgn egois / jakarta udah bising jgn tambah bising so plis ganti ke klapot standar aje yeh…) trus kalo yg pake mika lampu belakang bening,cobalah pengertian kpd pengguna jalan di belakang kalian….bisa celaka bro..thank

    Guest
  12. Terus apakah polling ini bisa merubah keputusan pabrikan untuk menghilangkan system AHO ini,,kalo ngga ya buat apa ada polling,karena saya yakin pasti banyak yang setuju yang masih pake saklar karena lebih efisien

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here