foto langsung Republika Hari ini hal 21

Bro Sekalian, Electronic Traffic Law Enforcement (E-TLE) merupakan Sebuah sistem Elektronik pengawasan dan penegakan hukum lalulintas yang bentuk fisiknya dapat kita Jumpai di beberapa persimpangan Jalan protokol di Jakarta. Contoh sensor pengawasannya adalah berupa sinar laser berwarna Hijau di perempatan sarinah-thamrin yang bersinar tepat dejajar Garis putih, batas berhenti kendaraan.

Siapapun yang melanggar/melewati sinar laser tersebut akan langsung difoto. Data ini akan dikirim Ke Pusat Traffic And Management Control (TMC) dalam hal ini TMC Polda Metro Jaya. Data yang masuk akan menjadi bukti penilangan, yang surat tilangnya akan dikirim ke rumah sang pelanggar. Ini merupakan sebuah Ikhtiar perubahan dan perbaikan Jajaran Penegak hukum yang patut dihargai dan didukung oleh kita bersama

foto : Istimewa

Sisitem ini disinyalir akan menghindari Kontak langsung antara Pelaku pelanggaran Lalin dengan Polisi sehingga potensi kolusi diatara keduanya pun dapat diminimalisasi. Dengan sistem ini Transparasi Publik terhadap jajaran Kepolisiana akan semakin meningkatkan trust dan rasa cinta Publik terhadap jajaran penegak hukumnya. Yup tmcblog yakin dibutuhkan sebuah proses yang masif dan tidak instan untuk bisa eksodus dari sistem Penilangan manual ke sistem elektronik ini . . . tapi kita nggak akan pernah tahu kalau kita tidak pernah mencoba Bukan?? . . . terus maju pak Polisi !!ย TMCBlog Dukung 100% Sistem Electronic Traffic Law Enforcement

silahkan dikomentari dan semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

1 COMMENT

  1. kalo surat tilangnya ga nyampe alamat gimana?
    kalo yang bawa kendaraan bukan pemilik kendaraan gimana?
    kalo lasernya diprotholin gimana?
    kalo kameranya diprotholin gimana?
    kalo….

    Guest
  2. stuju banget sistem ini cuman sarana prasaranya harus di lengkapi jangan2 nanti pemakai jalan jadi korban karena marka jalannya yang tidak menunjang

    Guest
  3. Klo perempatannya gak ada garis putih (udah kegerus) gimana ?
    Yaaa namanya juga ikhtiar ya, kang…saya dukung juga deh. Ntar ta kirim ijo2nya.. ๐Ÿ˜€

    Guest
  4. aku tinggal tepat di dkt lampu merah jln cikutra bandung.. Hampir tiap hari aku melihat kecelakaan dilampu merah tsb.. Dan rata2 kecelakaan diakibatkan oleh 2 hal.
    1. Arah A kuning pengendara msh jalan, sementara arah B yg belum hijau dan bisa melihat lampu dari arah A yg sdh kuning ikut jalan
    2. Arah A yg belok kanan dan arah C yg lurus sama2 berlampu hijau
    hanya cerita semoga berguna

    Guest
  5. gan, yg kek ginian disalah gunain ma malingsia gan. dipake buat laserin timnas indonesia nih gan..wkwkwkwk. ngemeng2 keknya pengguna jalan yg disuruh2 safety riding lah safety inilah itulah tapi ga ada yg namanya penyedia infrastruktur yg disuruh melengkapi/memperbaiki infrastruktur (jalan/rambu/marka dll). skali2 pengen denger penyedia infrastruktur dituntut karena melalaikan perbaikan jalan/menyediakan rambu/marka dll.

    Guest
  6. mari didukung

    namun…. tiba2 dibelakang ada pejabat dgn sirene meraung2 (disuruh jalan/minggir) pas lampu merah
    terus kena sensor…. bagaimana ini jadinya Pak
    saya harus bayar 1,5 jt

    ampuni saya pak, saya hanya disuruh minggir/jalan

    Guest
  7. Kalo mau om, di lampu merah pas batasnya dikasih tiang yang menyembul dari bawah, jadi kalo lampu merah tiangnya menyembul keatas, pas lampu hijau turun ke bawah, jadi aman deh tuh ga ada yg lewat batas

    Guest
  8. malah ribet krn kondisi jalan ramai dan macet, ntar kl yang nyenggol lampu ijo 5 orng tiap menit gmn? Kl sengaja lampu ditutupin orng pinggir jalan gmana? Kl pake motor atau mobil pinjaman gmn? Blm saatnya kt menerapkan teknologi semacam itu

    Guest
  9. klo pake,,,plat nomor palsu…atau punya orang lain….atau belum balik nama gmana ya!!!!!!

    saya lebih setuju yang di bandung di kasih ruang buat motor,,,sya udah pernah nyoba ,,enak juga ternyata….

    Guest
  10. kayaknya ga efektif…. mending tiap traffic light di jaga pak polisi… jauh lebih efektif…
    cuma ya jumlah polisinya yg kurang….
    orang tertib kan kalau ada polisinya doang….

    Guest
  11. Kalau semua aturan dilaksanakan dgn konsisten dan adil sy mah dukung,apalagi ditunjang perbaikan prasarana spt infrastruktur guna kenyamanan pengguna jalan

    Guest
  12. Polisi kita mash kurang,jg mash bsa kolusi,kalo udah prnah k singapura,akan didapati negara,yg hampir tdak ada polisi d jalanan. Piss…

    Guest
  13. jalanannya dikasi jeruji start kayak moto trek saja… kan aman… ngawur mode on… wakakaka.. rasa2ne kok ga lama, bukan sanksi tapi realita.. maintenance simpel seperti jalan raya saja masih bnyk yg lobang, tambah beginian apa ga tambah ruwet.. ujung2nya buat korupsi duit pemerintah dengan alasan penerapan laser butuh uang tambahan.. beeeeee…..

    Guest
  14. Yang harus diperbaiki moral rakyatnya, kepatuhan rakyatnya yang semuanya dimulai dari pemerintahan sebagai contoh teladan mereka. Sistem begini ngga efektif dan tidak bakalan ngajarin baik tapi malah sebaliknya, akan banyak cara akal2n. Coba moral kepatuhan bangsa ini baik keseluruhannya dari atas smp bawah, tanpa alat begini tanpa polisi semua akan tertib dan teratur, mau alat kayak gimana klo ngga dimulai dari kita alat gituan bakaln diakal2in

    Guest
  15. kekuranganya
    – Biasanya cuma bertahan seminggu (lasernya diprotholin ama orang iseng ๐Ÿ˜€ )
    – Motor pinjeman
    – saking banyaknya pelanggaran sampe-sampe hardisk pak polnya jebol :mrgreen:
    – Banyak hacker dengan modus baru ๐Ÿ˜€

    Guest
  16. wah ni warung emang paling adem,bikin ati tentrem,
    warung lain mah juragane kepalane gedhe2,
    yang penting tetep nulis dgn hati n jgn terpancing masbro,
    saya dukung

    Guest
  17. Hhmm… Polisi “Lantas” ga dapet jatah lagi donk.. xixixi…
    Niate apik, mugi2 diijabahi Gusti… :p

    Guest
  18. kl di negara tetangga sistem ini sudah d berlakukan lama. Dan terbukti dapat mengurangkan kecelakaan lalulintas
    Jadi apa salahnya kl negara kita mencoba……

    Guest
  19. seperti biasa ide, tujuan dan niatnya memang bagus…
    tapi… teknis pelaksanaannya masih perlu dipertanyakan…

    Guest
  20. mudah2an awet hardwarenya…

    gak tau juga deh kalo tau2 tanpa pengawasan alatnya raib di colong orang ๐Ÿ˜€

    Guest
  21. bingung mw dukung apa ngga

    miris nge liat Indonesia udah bobrok dimana2

    Orangnya, Pemerintahnya, Aparatnya, segala aspek semuanya kacau balau

    kenapa pengendara kalo berhenti lampu merah suka ngelewatin garis, karena EMANG UDAH MACET PARAH

    kenapa MACET PARAH, SARANA FASILITAS JALAN DKK TIDAK MEMADAI, TRANSPORTASI UMUM NGGA MEMADAI

    KENAPA TRANSPORTASI NGGA MEMADAI, TANYA DAH AMA PEMERINTAH

    bingung gw makanya mau dukung apa ngga, betul kaya yang di atas bilang, ntar kalo motor kita di pake orang trus dia nge langgar masa kita yang kena tilang????

    sosialisai dlu yg baik deh, klo dipikir cukup bagus, boleh dah di coba dlu,,

    Guest
  22. mas Taufik..mas Taufik..kalo yg kaya gini diterapin,bisa2 yg kena tilang ribuan motor per hari..udah gt jd tambah bikin macet jalan kalo motor hrs diem di belakang garis putih,,tau sendiri jalanan di jakarta/bandung ga sebanding sm jumlah kendaraannya..Konyol si kalo menurut saya,mendingan benerin lampu merahnya,ganti yg lama pake yg baru,biar pada nyala semua.

    Guest
  23. great job pak pulisi,.
    setuju sama om ufik, kita harus mencoba klo ga kapan kita mau berhasil tanpa mencoba,.

    Guest
  24. selama masuk anggota P#lri masih jual sawah buat daftar, kecil harapan itu, kejadian ‘damai’ hanya akan pindah tempat aja.

    Guest
  25. mari kita taati peraturan yang ada , karena sebagian dari perilaku kita secara sadar / tidak akan menurun menjadi kebudayaan bagi anak cucu kita………

    suatu hari nanti jika tugas penjaga lampu merah telah diganti peralatan elektronik , maka tidak akan asing bagi kita untuk menjumpai pak polisi berseragam yang rutin jalan kaki ataupun bersepeda onthel lewat didepan rumah kita……

    Guest
  26. la kalo motor pinjeman atau dijual tp belum balik nama gimana?
    jagain satu polisi bawa pentungan yg gede.kalo ngelanggar getok aja motor atau helmnya
    thokkkk..!!!

    Guest
  27. Agak Telat!!!

    Bayar tilang… manual
    Bayar Tol …. Manual

    KTP, blom ada Chip-nya…

    Sengaja negh di ‘manual’kan??!

    Guest
  28. ู„ุณู‘ูŽู„ุงูŽู…ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู’ ูˆูŽุฑูŽุญู’ู…ูŽุฉู ุงู„ู„ู‡ู ูˆูŽุจูŽุฑูŽูƒูŽุงุชูู‡ู
    Pak Haji dan Pengunjung Blog Warung Ijo.
    Kok Komentnya banyak yg pesimis dan miring” ya?
    Kl blm d coba kan kita g bkl tau gmn hasilnya.
    Sy terkadang bingung dengan masyarakat kita.
    Ketika kita โˆ‚ฯŠ ajak menuju ke arah yang sekiranya lebih baik kok pada mikir yg Negatif.
    Bagaimana masyarakat kita mau maju jikalau kita selalu berpikir pesimis!

    Guest
  29. Like this lah… jadi gak pake acara selap selip duit di stnk ๐Ÿ˜›
    tapi bisa bertahan berapa lamakah sebelum devicenya rusak atau bahkan dicuri seperti busway, itu yang jadi saya kang hehehe ๐Ÿ˜€

    Guest
  30. Saia setuju banget, bagus nih.

    tp orang2 spt saia agak sulit.
    sdh 5 thn pindah di surabaya, ktp msh jakarta,
    motor2 ditinggal di jakarta dipake sodara, beli motor disini malah pake nama tante, R4 masih pake nama sendiri dan dipake sendiri, tapi pelat msh B.
    kalo surat tilang dikirim ke rumah dg alamat ktp, lebih ribet lagi, rumah ogud di jakarta skrg dikontrak orang ๐Ÿ™ ๐Ÿ™ ๐Ÿ™

    @kang opik
    itu sebabnya saia belum ikut survey disini, soale stnk bukan atas nama sendiri

    Guest
  31. setuju, seharusnya di rambu2 lalu lintas kayak dilarang parkir dan dilarang stop juga dipasangin tuh, yakin deh banyak yang kena ๐Ÿ˜€

    Guest
  32. Setuju Pak Haji, mudah-mudahan ini menjadi langkah awal, sudah selayaknya di semua aturan Lalin yang rawan dilanggar, Pak Polisi kita dibantu dengan Peralatan eletronik; misalkan, yang menerobos lampu merah,yang melanggar batas kecepatan, dsbnya.

    “Sisitem ini disinyalir akan menghindari Kontak langsung antara Pelaku pelanggaran Lalin dengan Polisi sehingga potensi kolusi diatara keduanya pun dapat diminimalisasi.”
    ===============================================
    yap setuju Pak Haji. Kadang-kadang Pak Polisi ndak niat damai, tapi si Pelanggar memohon, dengan tampang sangat menyedihkan.. akhirnya ya sudah, Pak Polisi cuman bilang, ” sekali ini saja, besok nggak boleh ” hihihihihihi

    Guest
  33. Saya sangat mendukung apapun media atau pun alat yang menunjang kita sebagai pengguna jalan agar lebih disiplin dan mentaati peraturan di jalan. E-TLE hanyalah alat yang dapat mengingatkan kita agar tidak merusak tatanan peraturan berkendara, namun semua hanya akan menjadi sia-sia jika tidak didukung oleh kesadaran para pengguna jalan dan pihak yang berwajib itu sendiri untuk menegakkan keadilan, kedisiplinan dan ketaatan terhadap peraturan yang telah susah payah dibuat. Solusi terbaik menurut saya adalah, selain menerapkan sistem seperti di atas yang cukup membantu, masyarakat juga harus di didik secara khusus mulai dari usia yang sangat dini mengenai peraturan, hak-hak dan rasa tenggang rasa di jalan agar rasa itu tertanam lebih mengakar dari pada kita menasehati orang tua maupun ‘4l4y-ers sruntulan’ yang keras kepala dan ‘semau gue’ berkendara di jalan tanpa memperhatikan keselamatannya sendiri dan pengguna jalan yang lain.IMHO. Marilah kita terus meningkatkan kesadaran dan ketaatan di jalan agar tercipta suasana nyaman dan aman dalam berkendara.
    HIDUP BIKERS INDONESIA !!!

    Guest
  34. tukang galian lobang dilaser juga dunks, abis perkosa aspal nutupnya abal abal = contoh pertigaan meruya selatan, utara ama kembang kerep, dah berapa bulan tuh kaya gitu.

    Guest
  35. @hi hi hi ;

    setuju mas, giliran jalan jelek dinas Perhubungan dan PU yang bertanggung jawab. jalanan sudah bagus digali, tapi nutupnya asal, waktu orang perbaikan jalan, mereka nggak ikut perbaiki saluran, atau kabel-kabelnya.

    Guest
  36. benar banget gw stuju dengan adanya Electronic Traffic Law Enforcement (E-TLE), klu bisa smua ibu kota di Indonesia harus pakai. krn makin banyak orng yg tdk mematuhi rambu2 lalin.
    sukses pak Polisi…

    Guest
  37. stuju banget dengan Electronic Traffic Law Enforcement (E-TLE), krn skrng banyak yg tdk taati rambu2 lalin.
    semangat pak Polisi….

    Guest
  38. siip kang Taufik…
    sip lagi, di brunei pemasangan camera ‘TMC-nya police diraja brunei’ terintegrasi dengan trafic light… yang jadinya pengawasan pelanggaran lampu lalu lintas bisa lebih akurat lagi

    Guest
  39. nyanthol…
    klo masalh bro
    82. Onthel – Maret 25, 2011

    Saia setuju banget, bagus nih.

    tp orang2 spt saia agak sulit.
    sdh 5 thn pindah di surabaya, ktp msh jakarta,
    motor2 ditinggal di jakarta dipake sodara, beli motor disini malah pake nama tante, R4 masih pake nama sendiri dan dipake sendiri, tapi pelat msh B.
    kalo surat tilang dikirim ke rumah dg alamat ktp, lebih ribet lagi, rumah ogud di jakarta skrg dikontrak orang….
    ——————————–
    jadi runyam juga… kinerja polisi mengungkap pelanggaran tambah ruwet ๐Ÿ™‚

    Guest
  40. @94 PaidjoSan
    bukan saia yg mau gini lho, tp krn kondisi, dan banyak org yg spt saia.
    masalah kan kerjaan gak jelas, ktnya cuma 6 bulan ternyata nambah terus jd hampir 6 tahun, kalo ngurus ktp sini ribet, khawatir sebentar lg pindah, dan saia gak mau bikin dobel ktp kayak orang2 lain, gak bener tuh.
    motor dititipkan ke sodara krn emang gak mau dijual.
    serba salah deh.

    harapan saia sih, pemerintah segera memberlakukan single identity. banyak masalah akan selesai dengan sendirinya jk ini berlaku

    Guest
  41. pling males deh klu dah urusan ama polisi terlalu ribet n dipingpong kaya bola, blum lg calonya minta ampun deh!

    Guest
  42. 96. Onthel
    ….harapan saia sih, pemerintah segera memberlakukan single identity. banyak masalah akan selesai dengan sendirinya…
    ==============================================
    bener mas, inti maslahnya disitu klo mslh krusial kayak gini gak diperhatiin… mslh kependudukan juga bakalan tambah ‘ribet’ dan klo kembali masalah sistem diatas, ya masalah admin kependudukan mesti beres dulu => ‘system single identity’ = ktp nasional

    Guest
  43. Ane dukung 100% gan !!! Mudah2an alat2nya ngga cepet rusak kayak time counter lampu merah yg baru seminggu udah rusak

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here