Bro Sekalian, Brake Lock Yamaha Lexam yang dinamakan Smart Brake Lock System (SBLS) sepintas memiliki mekanisme yang sama dengan Brake Lock pada Varian skutik Honda seperti Honda Beat, Vario series dan Scoopy. Akan tetapi ada yang menarik pada Brake Lock Lexam yang membedakan dengan Brake Lock Honda. Selain bentuk Fisiknyanya yang berbeda, ternyata Brake Lock Yamaha Yang diaplikasikan Di Yamaha Lexam Mempunyai Fungsi Limiter RPM mesin saat diaktifkan.

Jadi Ketika Brake Lock Yamaha Lexam di aktifkan dan di’kunci’ maka kunci tersebut juga laksana sebuah saklar yang akan mengaktifkan limiter rpm pada mesin yang dilakukan oleh CDI yang disinyalir memiliki dua Faedah. Yang pertama yakni membuat awet komponen mesin karena mesin nggak harus dipaksa geber dengan kondisi ban direm secara rapat, dia akan naik sampai maksimal 2.000 rpm saja. Yang kedua adalah disinyalir lebih aman, kita ketahui ditakutkan anak anak secara tidak sengaja membetot gas motor skutik yang di standar samping dalam keadaan skutik/betik menyala . Motor bisa lompat dan membahayakan sang ‘pengendara tidak sengaja’ tersebut

Nah apabila RPM Mesin di limit sampai 2.000, mungkin insinyur yamaha memperkirakan bahwa sekalipun dibetot sampai habis, Lexam yang di-standar samping, dalam keadaaan hidup dan SBLS diaktifkan tidak akan ‘melompat’ karena belum masuk ke zona dimana CVT menggerakkan Roda, cmiiw. Nah dengan alasan alasan Safety ini tmcblog berfikir, mungkin akan lebih bagus jika SBLS ini diaplikasikan ke seluruh varian Skutik Yamaha . . .hmmm memangsih akan menambah cost,tapi saya pikir hal ini kan bisa dibuat massal karena semua skurik menggunakannya, sehingga cost tentu dapat ditekan, cmiiw . . .gimana Menurut Bro semua, semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

110 COMMENTS

  1. bner tuh..skalian ttup tromol velg blakang tularin jg ke vega&jupi.jd enak klo aplikasi footstep variasi.pdhal klo lexam dkasih msin biasa aj,trus ganti jdi vega zrR,hrgax 12,5-13..psti revo smakin psrah..drpd gni hrga slangit.tehnologi g ad yg canggih 1pun.

    Guest
  2. kita ketahui ditakutkan anak anak secara tidak sengaja membetot gas >>>>>>>>banyak kejadian,!! :mrgreen:
    11. ウィナ – April 11, 2011
    inilah fitur yg diharapkan di mio,soul,maupun xeon,biarpun harga naik yg penting safety first>>>lanjoooott :mrgreen: :mrgreen:

    Guest
  3. hmmm…
    ide menarik itu kang…
    tp apa ya mungkin, terus mau dibanderol berapa si meong kalau dikasih brake lock spt ini?
    yg minim fitur spt sekarang aja udah dibanderol lebih mahal dari beat yg bukan cuma dilengkapi dgn brake lock, tp juga dilengkapi dgn side stand switch dan juga secure key shutter.

    bisa2 mio dibanderol seharga lexam lagi kang, produk yg minim fitur dan teknologi gara2 dikasih brake lock aja harganya langsung meroket.

    Guest
  4. kata FBY….,safety features spt itu gak penting.
    yg penting otak katanya kang.
    xixixixiii…

    klo yamaha juga ikut2an honda make safety features spt itu apa kata FBY ya?
    apa berani bilang gak penting?
    xixixiiii…

    Guest
  5. lexam yang harus diganti tuh desain speedometernya kegedean.
    Saya yang tadinya niat ambil lexam tidak jadi gara2 liat desain speedometernya yang kurang sreg. *serius*

    Guest
  6. yg penting jgn spt lexam, cuma dikasih brake lock aja harganya lebih mahal dari revo at yg mempunyai fitur lebih lengkap dan teknologi yg lebih mutakhir.

    Guest
  7. Emeng skutik yamaha inferior dalam fitur, mbok yao kaya honda, harga sama fitur +, gak perlu malu tiru tiru.

    Guest
  8. ijin menyimak..

    Tititp lapak. Siapapun kita,tetap memberikan kontribusi terhadap orang lain.
    Www.othonx.mywapblog.com/in-regard-to-myself.xhtml

    Guest
  9. mungkin ukurannya adalah bukan penting dan tidak penting, tapi ukurannya adalah “yang terbaik”
    menurut sayah, sekecil apapun, selamu menyangkut safty kenapa tidak ??? jangan mendahulukan gengsi, keselamatan lebih utama …
    bahkan sering terjadi kecelakaan besar berawal dari hal-hal yang kecil

    contoh, ada orang yang mati disebabkan bisul di selangkangannya

    kenapa?
    karena orang itu gak konsen dan terganggu langkahnya ketika nyeberang, sehingga ketubruk mongtor, mati dech …

    :mrgreen:

    Guest
  10. memang harusnya bukan untuk anak-anak kok kang. yang pasti saat bawa motor udah mesti tahu tanggung jawab. terhadap diri sendiri-terhadap org yang dibonceng-dan terhadap orang2 sekelilingnya.

    Guest
  11. ora penting…, tapi fungsi penahan limiternya lumayan lah.
    dan sepertinya mesin tetap bisa hidup tanpa harus repot2 standar tengah ya…?
    syukurlah kalo begitu…

    Guest
  12. oiaa … kenapa yah motor” jaman skrng lampunya mirip2 ma kanzen taurus yg dicela abis2an. soalnya gw punya 1 kanzen taurus ..hihi

    Guest
  13. Iya emang, lexam itu pitur keselamatannya lumayan, patut kita apresiasi, overall secara desain jg lbh menarik dari revo-AT, cuma batok headlamp-nya itu yg kurang nggigit..

    =========
    Buat Hayate-125 ditunggu test ride-nya ya bang haji??

    Buat Suzuki: tolong pinjemin satu unit Hayate-nya ke bang haji ya.. 🙂

    Guest
  14. untuk standar samping, knpa gk copas matic honda aja, khan lebih safety lagi saat standar samping di fungsikan, mesin gk bisa dihidupkan….
    saya rasa gk masalah copas dari sapa saja, kalo itu emang untuk safety para ridernya…apalagi “rider gk sengaja” seperti yg disebutkan kang Taufik….
    toh itu smua tuk kemajuan motor indonesia…

    Guest
  15. Vespa LX150 Injeksi Bakal Lebih Murah
    http://vespaalitalia.blogspot.com/2011/04/vespa-lx150-injeksi-bakal-lebih-murah.html
    Aprilia Alitalia
    http://vespaalitalia.blogspot.com/2011/04/picture-aprilia-sr-50-r-factory.html

    Guest
  16. Nah, gitu kan lebih baik, ada fitur keselamatannya, kemudian yang lebih penting mengedukasikan faktor keselamatan tsb mas.

    Memang kalo kemudian diaplikasikan di seluruh produk marik yamaha bakal menyita cost gede.

    @leksam: “fitur itu kan fitur buat orang yang tidak punya otak kaya FBH…!!!”

    Apaan loe? komen norak banget !!!

    bikin malu FBY aja…!

    wong kita FBH aja ga rese,

    Guest
  17. sam komenmu tak bookmark yo, mengko nek ono FBH sing ribut masalah fitur SSS karo stand switch tak tok’ke…
    berarti kabeh ra nduwe polo….
    wkwkwkwkkkkk……………….

    Guest
  18. klo itu mah apanya yang beda ma Honda mbah?? setau ane side stan switch nya Honda jg kyk gitu fungsi nya, hihihiii…

    Guest
  19. @ Lexam
    lha, dikau ikut-ikutan yang gak punya otak …
    jangan-jangan justru situh yang gak punya otak …

    :mrgreen: :mrgreen: :mrgreen:

    Guest
  20. good idea dan tentunya setuju banget mas, itu fitur keamanan yang amat penting. banyak manfaat yang bisa di ambil dari fitur ini

    Guest
  21. kl lupa aktifin fitur ini,trus anak kcil yg gaspoll,,ya sama aja bkln “lompat jauh” jg,,,,mending SSS honda,ga perlu repot klik on/off fitur kyk lexam gini….

    Guest
  22. jelas Lebih baik dari punya Honda.
    standar samping cukup aman dengan limiter, 2000 rpm. dibetot kaya apa juga, (Ins-Allah) ga loncat.

    tapi kalo sampe lupa memfungsikan Brake Lock, apa ga sama aja???
    akhirnya balik lagi deh. Honda tetap lebih baik untuk Safety.

    jgn sampe ada korban baru pemanasan motor matic yamaha. harus dipikirken oleh RND yamaha tuh…

    ayo Yamaha…. buktikan Tagline mu….

    Guest
  23. tagline safety masih belum ada yang pake tuh,
    kesempatan buat yamaha kalau yamaha mau . . .

    merinding kalao inget ketika di pomp bensin ada anak kecil yang dibonceng ditengah gak sengaja dia muntir gas dan akibatnya motor lompat, untung dedenya cuma lecet-lecet. . .

    keep brotherhood,

    salam,

    Guest
  24. Yang penting standarisasi lampu menyala secara otomatis AHO diaplikasikan, jangan hanya teori tp pada praktek dun….masa kalah sama suzuki

    Guest
  25. lah bukannya fitur semacam itu ga penting2 amat? yang penting pake otak…. Jaos dan Nobita aka eqien ngeyel sengeyel2nya tentang ini…..

    Guest
  26. Bagus lah daripada pake side stand switch yg matiin mesin motor….repot kalo cuma stop & turun sebentar buka pintu pagar. Kalo model SBLS kan gak perlu mati mesin…

    Guest
  27. masalah standar samping itu kan utk safety agar tidak lupa menaikkan standar samping.. nah di matik ymh ini walaupun dia ga ada standar samping otomatis, tp standar samping nya dibuat pendek, dan sekali kesenggol dikit aja dia langsung jepat, masih aman lah, saat jalan nyenggol aspal dikit langsung jepat ke atas.. beda ma matik hnd, standar samping nya seret.. coba aja.. :mrgreen:

    Guest
  28. matic honda bingung motornya gk bisa start, gara2 lupa ngangkat side stand, kalah start ma matic yamaha yg udag ngacir duluan…..
    matic yamaha plonga plongo gk bisa ngacir pooooollllll karena lupa matikan fitur SBLS dan dibatasi hanya 2000rpm hingga di dahului matic honda yg baru inget harus ngangkat side stand dulu untuk bisa start n ngacir…..
    yang menang siapa???????
    yang menang konsumen motor matic indonesia…..
    :mrgreen::mrgreen::mrgreen::mrgreen::mrgreen:

    Guest
  29. Kayaknya yamaha bukan minim inovasi,tp telat ngluarin inovasi baru

    Tp yaahh okee lah,2 inovasi (park brake locksss) dgabung mnjadi sbls

    Guest
  30. Sebaiknya YMKI bikin varian baru dari bebek matic dikasih brake lock dan yang penting hargannya yang masuk akal (baca murah)

    Guest
  31. saya sangat keberatan jika dipasang pbl kayak di o’onda matic itu.
    saya keberatan kalau harus standar tengah saat panasin motor.
    tapi sepertinya ini tidak….
    ah.., yamaha memang mengerti saya….

    hahahahaha…..

    Guest
  32. Thole n Nobita

    Mo standar samping kek mo standar tenganh kek… mo pendek or mo panjang….pokoke fitur diatas ga penting2 amat…yang penting pake otak

    Guest
  33. @ predik

    yup, setuju bgt. :mrgreen:
    apa jadinya kalau rider udah pada gak pake otak, bisa pada berabe…..

    saya sangat tidak setuju kalau ada masalah dan yang disalahkan adalah motornya yang gak pake fitur, bukan orangnya yang gak pake otak.

    Guest
  34. ya ampyun demi keselamatan hari gene masih bilang ga’ penting,keciaaaaan amir sich.kang taufik ane malah pengennya semua motor di kasih fitur keselamatan.hehehehehehehehe 😆 😆 😆

    Guest
  35. otak-otak pada muncul ……
    untung udah kerok jenggot ….
    jadi ngelesnya jago-jago …… wkwkwkwkw

    Guest
  36. Setuju Pak Haji, walau Yamaha sudah ketinggalan dari Honda, namun mencoba memasukan teknologi baru.

    ” Nah apabila RPM Mesin di limit sampai 2.000, mungkin insinyur yamaha memperkirakan bahwa sekalipun dibetot sampai habis, Lexam yang di-standar samping, dalam keadaaan hidup dan SBLS diaktifkan tidak akan ‘melompat’ karena belum masuk ke zona dimana CVT menggerakkan Roda, cmiiw. Nah dengan alasan alasan Safety ini tmcblog berfikir ”
    ===============================================
    Kalau di honda standar samping otomatis namanya.

    Guest
  37. 80. masterXeon – April 11, 2011
    jadi orang jangan terlalu pede mas,ntar kalo celaka gara2 lupa sesuatu baru nyadar pentingnya sebuah fitur.walaupun kecil manfaatnya.

    Guest
  38. 80. masterXeon

    mangkanya tu insinyur di yamaha Ina ikut2an ga pake otak, coz ikut2an juga masang fitur yang ga penting2 amat…..lah pake otak lebih penting dari pada ikut2an masang fitur ginian iya toch?

    Guest
  39. Mau dibanderol berapa?
    yg minim fitur seperti sekarang aja udah mahalnya ampun2an kok.
    entar kalau dikasih PBL bisa2 spt leXam yg VERY2 OPER PRESS

    Guest
  40. @81. jape methe – April 11, 2011

    Sebaiknya YMKI bikin varian baru dari bebek matic dikasih brake lock dan yang penting hargannya yang masuk akal (baca murah)

    ======================================

    mana mau yamaha begitu.
    yg gak ada fitur aja muahale ampun2an kok bro.
    mau muio dibadnerol 16.5 jt spt leXam?

    itu baru dipasang Brake Lock doank, belum SSS dan segala macem

    Guest
  41. @81. jape methe – April 11, 2011

    Sebaiknya YMKI bikin varian baru dari bebek matic dikasih brake lock dan yang penting hargannya yang masuk akal (baca murah)

    ======================================

    mana mau yamaha begitu.
    yg gak ada fitur aja muahale ampun2an kok bro.
    mau mio dibanderol 16.5 jt spt leXam?

    itu baru dipasang Brake Lock doank lho, belum SSS dan segala macem fitur safety spt Honda.

    Guest
  42. terima kasih respon temen temen pengunjung semua akan artikel ini, mohon maaf seharian nggak buka dashboard, baru bisa sore hari euuy 😀

    Administrator
  43. lebih bagus ini jelas, dgn membatasi max 2000rpm, mau digeber kaya apa juga tetep stasioner ==> komponen transmisi otomatis nya lbh awet & aman (mengingat sparepart betik mahal nya minta ampun)

    vbelt doank 500rb cuy

    Guest
    • wow…theme ini udah ada fasilitas membalas komen…..dah ga perlu Copas lagi neh….

      test
      masa seh Le?

      Guest
  44. yamaha terlalu naif mengakui inovasi Honda, n ego terlalu besar untuk mengakui meng COPY tehnology honda, but satu jempol deh bwt yamaha yang sdh selangkah maju 😉

    Guest
  45. maaf buat semua agan2
    Yamaha tidak mengcopas satu pun konsep dari honda yang kata orang hebat,bagus,ini itu. Apabila memang ada …tlg dong tunjukin bukti…

    SIJ-Semakin Didepan

    saran neh..kalo emang prduk H***A kalah.. akui aja deh..

    ga usa ngeles.. smua uda tw.. FBH pualeng cerdas ngeles…

    TERBUKti!!!!

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here