Bro sekalian, Pemilik Spacy ingin langsung diaplikasikan Ban Tubeles, secara Ban OEM Bawaan Honda masih menggunakan Ban federal yang masih menggunakan ban dalam. Ya udah . . . saat kemarin tmcblog diamanahi ngubek ngubek kota depok sekalian ke kantor . . . akhirnya nemu Satu ban dengan Brand Michelin yang memiliki spek Ring 14 , Tubeless dan diperuntukan bagi Motor Skutik. DI Label Ban dapat dilihat seri dari ban ini adalah Michelin M29S

Ban ini disinyalir adalah buatan Thailand dengan Lisensi ketat dari Michelin Prancis, cmiiw . Setelah cek di webnya ternyata Michelin hanya membuat 2 ukuran ban untuk ukuran skutik . . . Yakni ukuran 80/80/14 untuk ban depan dan ukuran 90/80/14 untuk ban belakang. Selain itu Michelin juga menyiapkan versi Ring 16 dan 17 tapi untuk motor kecil . . . entah Ban ukuran ini di Impor atau tidak Oleh PT Michelindo Mitra Abadi.  Walaupun ditulis peruntukannya bagi ban depan dan belakang, namun alur kembangan terlihat sama saja alias bertipe Universal.Dan Ternyata Ban Yang dibandrol 100 ribu lebih mahal dibanding FDR Sport XR series ini sudah masuk Indonesia sejak triwulan terakhir 2010 dan  beberapa pengguna mengklaim traksinya ke aspal cukup lengket . . . hmmm jadi pengen ngebuktiiin . . . siip nanti deh kalo dan nempel di Roda . . . semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

80 COMMENTS

  1. untuk front m rear tembel kompon biasanya beda pak haji (walaupun kembangannya sama). cmiiw
    btw mantap gan bannya ,,

    Guest
  2. Michelin mahal..!! Kemarin ditawarin yg ring 16 sktr 450rb an.. Akhirnya dpn-blkg Skywave dipakaiin swallow, cukup dg 400rb dpt 2bj..

    Guest
  3. 19. *pembaca – Mei 21, 2011

    sebenarnya ❗ siapa pemilik motor ini ❓ 😯
    istrinya pak haji yah :mrgreen: :mrgreen:
    *curigation
    ========================
    Iya nih saya jadi curiga.
    Maksudnya keluarga “terdekat” apa yang dalam bahasa Jawa disebut sak kasur , sak sumur, sak dapur(istri). Hehehehe

    Guest
  4. komentar makin melebar, bukan lagi tentang performa spacy atau ban michelin, tapi siapa sesungguhnya pemilik spacy itu :mrgreen:

    Guest
  5. SABARAHA LAMA JANGKA PAMAKAYAN BAN YANG GAK ADA BAN DALAMNYA KANG ? JAWAB YAH DA AKANG MAH RAMAH TAMAH …
    HA HA HA HA ….

    Guest
  6. @41. uDien d’Kab 234
    tergantung intensitas mekenya
    jika seriing banget dan dipake drifting akayk supermoto mah sebentarkalo dipake nyantai sihh . . .ya paling 3-4 tahun sampai kompon bannya terdeformasi menjadi keras dan menghilangkan traksi
    * sebenrnya bisa jadi 1 artikel tersendiri nih 😀

    Administrator
  7. @ kang haji

    makasih kang haji, kayaknya bagus dibikin artikel kang, plus komparasi dengan ban tube, ntar kan pengunjung warung bisa ada opsi, mendingan pake ban tube atau tubeless secara mungkin pengunjung warung lebih banyak menggunakan mongtor buat komuter … dan yang sering jadi masalah adalah bocor aluuuuuuuu atau bocor gede aka pecah ban …

    ngomong-ngomong, kalau buat bebek ada gak yah …

    * komparasi ban tubeless vs ban tube dijamin gak akan mengundang bakar-bakaran …. hahahahah …

    Guest
  8. mungkin tergantung cuaca juga kali yaa…haha kayak motoGP ajah…
    sptnya semua jg sudah menjadi pertimbangan Honda dalam mengeluarkan produk2nya…
    be One Heart

    Guest
  9. @Taufik
    keliatannya lebar juga tuch ban michellin nya…masukkah ke velg belakang spacy, mas Taufik?
    Bole tau ndak, belinya dimana? 😉

    Guest
  10. udah make irc, mizzle, duro, fdr n battlax…
    pengalaman mengatakan battlax is the best,
    baik dari segi grip, daya tahan/awet,
    maupun dari segi nguras dompet :mrgreen:
    yah untuk keseharian fdr lebih dari cukup sih…
    tapi jadi penasaran ama michelin

    Guest
  11. memang di ban nya tertera made in thailand khan….
    pernah nyoba buat ban depan bebek … yang pilot sporty …ngacir dan gak licin di trek basah kering, hanya ban nya agak keras … gradak gruduk

    Guest
  12. @kang udien…
    hushhh…org mo ganti ban malah disindir…kasi info dunk yg cocok utk revo ban tipe apa…
    *dasar kang udien error di otak ny blom ilang-ilang…lom operasi sih…kabooooorrr

    Guest
  13. mas… kok gak pake yang 100/70 belakang, dan 90/70… kayaknya pas untuk scutik baru… (saya pake yang belakang)

    btw ban OEM jadikan hadiah kuis aja.. 🙂

    Guest
  14. eh salah 100/80 ….bukan 100/70…

    *tak rasakne, tambah tua kok tambah lalen tho ya… 🙂 pikun.

    Guest
  15. @ kang Virus (halaahh, kang apa mas … 🙂 )

    ban bawaan juga dah bagus,
    asal jangan pake ban yang udah kena virus jah … 🙂

    Guest
  16. @kang udien…
    kang apa mas..? sek sek digabung aja = kangmase…loh nama blogger lain toh…
    *ban kena virus…ad ad aja, ane maklum sih otak kang udien kan masih error xixixixi…kabooooorrr

    Guest
  17. yg jelas ane pecinta made in indonesia,, jadi ane pake Fdr genzi 100/80 di belakang dan mizzle power vtx 80/80 di depan itu aja da bisa bergaya sok pembalap kok ampe dengkul hmpir nyentuuh aspal…

    Guest
  18. ane masih cukup pake swallow thunder aja dulu buat skutik ane.. mayan bisa miring2in motor pas ditikungan gak takut slip.. pas ujan lewat genangan air cukup mantap traksi nya.. 😀

    Guest
  19. oia ane punya ban federal tube type bawaan scoopy gak kepake tuh.. siapa yang mau?? baru KM 90-an udah ane ganti sama yang tubeless..

    *khusus untuk yang wilayah Depok aja yaa.. 😀

    Guest
    • bro,maksudnya kembang depan ikut panah tulisan FRONT dan belakang kembang ikut panah tulisan REAR ya bro.

      Guest
  20. @buat kang Taufik Nd buat brother2/pengunjung yg ada di warung ini.. hehe..
    ban “Michelin M29S” btw untuk di daerah Medan ada yg tahu ngak beli nya di mana ya??
    thank’s b4..

    Guest
  21. michelin M29s ngga ada kode “front” dan “rear” nya ya?
    bisasnya kan ada kode buat depan dan belakang?
    ada yg tau ngga, ini kenapa? apa gue salah beli ya?

    Guest
  22. Lengketnya ke aspal ga ada yg nandingin, empuk pula, gak ada keras2nya, makanya dia relatif aman juga di atas tanah. Tapi sayangnya gak trlalu awet bro, umurnya lbih pndek 30% dari fdr.. Tapi gak akan nyesel, harga 240ribu kualitas nya lbih dari itu, harga barusan gw beli trakhir agustus 2012 ini di jalan kebon jeruk-sawah besar

    Guest
  23. […] Back to topic, saya mau kasi testimoni penggunaan jangka pendek saja. Kenapa saya mau kasi testimoni ini berdasarkan pertanyaan yang dilontar Om Bro pemilik blog arantan.wordpress.com mengenai kinerja dan performa ban Michelin tersebut. Secara kasat mata pattern M29 memang tampak seperti ban semi-slick dan M45 tampak seperti ban khusus kondisi basah. Kalo dari website resmi Michelin Asia kedua ban ini masuk kategori penggunaan urban. Keunikan kedua ban ini adalah keduanya merupakan ban universal yang berarti bisa digunakan untuk depan maupun belakang dengan memperhatikan arah rotasi ban pada saat pemasangan, ini karena jika untuk dipake di depan maka posisi rotasi harus ke sonoh, kalo untuk dipake di belakang harus ke arah sebaliknya (gitu lah intinya, bisa liat di blognya Om TMC). […]

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here