Bro sekalian, artikel ini tmcblog brojolkan berdasarkan fenomena menarik dari dua Kasus . . . Kasus pertama saat motor Honda Tiger digonta ganti penampakan bentuk tanpa banyak perubahan signifikan di sektor mesinnya, banyak yang kurang terima . .. ย dan minta mesin si Macan Juga kena upgrade . . . alhasil Honda pun rumornya sedang talam tahap ย memperiapkan mesinn Baru buat si macan . . . Nah Yang kedua adalah kasus Suzuki thunder 125

Seperti Kita bisa baca di artikel sebelumnya, sektor mesin dari Suzuki thunder 125 ini mengalami upgrade yang cukup signifikan, Mulai dari penampakan bentuk crankcase menjadi lebih mirip mesin Thunder 250 (alm) maupun detail detail seperti pemindahan tuas kopling maupun letak Dynamo starter. Namun perubahan ini serasa hambar karena sekilas thunder 125 seperti tidak ada perubahan, dan ini banyak disuarakan oleh sahabat pengunjung tmcblog di kolom komentar sebagai bahan feedback pabrikan . .. ย yang jadi pertanyaan sebenarnya apa Yang lebih dibutuhkan/diharapkan konsumen motor terhadap sebuah opsi facelift atau Upgrade . . . bentuknya? mesinnya? atau kombinasi keduanya ? monggo di share mas bro . . . smoga berguna

Taufik of BuitenZorg

130 COMMENTS

  1. Untuk konsumen ฯ‘รฎ indonesia, saya rasa lebih primer ubahan mesin yg signifikan (untuk tiger+thunder), bukan hanya pemindahan posisi dinamo dll.. Yg dimaksud mungkin, perubahan mesin dengan penambahan teknologi untuk mendongkrak performa motor.. (Entah perubahan ukuran karbu jd lbh besar/penambahan radiator, atawa penerapan sistem DOHC) untuk masalah body sih, saya rasa, para bikers sudah cukup handal dalam meng-custom body…

    Guest
  2. saya pengguna thunder 125, bentuk mesin yg sekarang lbh bagus dari yg sebelumnya entah apakah itu menambah performa atau tidak.. dan thunder 125 ini dari segi sasis memang kokoh karena selama 3 tahun saya menggunakannya untuk mengangkut barang yg jika di total dgn pengendara sekitar 150kg blm ada kendala dari velk ataupun shok..
    yg kurang dari motor ini malah pada mesin yg getarannya ckp tinggi rem belakang yg tdk pakem!!
    mudah2an saja dgn model mesin yg baru bisa menghilangkan getaran dan kalau di tanjakan tidak loyoooo

    Guest
  3. pertama pastinya facelift dulu… sambil uji long term mesin… next step stelah pemakai nyaman dengan designnya… baru ganti mesin… tiger sudah ok body nya saat ini… tapi mesin sudah berumur, harus menyesuaikan mesin kompetitor yang sudah canggih… Tiger pasti akan menjadi giant kembali…

    Guest
  4. khusus thunder keduanya aja…..
    http://dewataspeedblog.wordpress.com/2011/06/15/hayden-keempat-ooooh-pertanda-hayden-kembali-test-gp12-ooooh-pertanda-juga/

    Guest
  5. kalo performa n teknologi suatu motor sejak awal uda canggih, gw rasa untuk next generationnya cukup main ganti model/casing aja berkali2, sampe dirasa ada teknologi baru yg bisa lebih menunjang performanya, contohnya vixion yg sejak generasi pertama mesinnya uda canggih n performanya cukup galak, buat model selanjutnya cuma sekedar ganti baju juga gak masalah, lain dgn kasus 2 motor yg disebutin di atas kan?????

    Guest
  6. Yaaa bolehlahh dua dua nya .. Tp biar ga boros .. Mending facelift tampilan dulu .. Setelah itu mgkn sekitar 5 – 10 tahun bikinlah mesin baru .. Hhehe .. Tp juga biasanya kalo rubah mesin, kurang afdhol kalo bodi ga ikutan rubah .. Hhe ..

    Guest
  7. Sy pengguna tiger 2009, harapannya : monoshock, injeksi, radiator, tanki kondom, indikator digital, catalityc converter. Body sudah semlohai, meskipun lampu depan tlalu tinggi jd kaya bloon

    Guest
  8. sebenarnya dua-duanya penting, namun jikalau mesin sudah memiliki performa yang bagus maka sektor ini menjadi sunnah (contohnya kayak NSZ). Untuk body merupakan keharusan untuk upgrade, yah tau sendirilah konsumen indo kayak gimana lebih cepet bosen di bajunya dari pada mesin.

    Guest
  9. upgrade mesin soalnya mesin gk bs d upgrade mulai dr power dan torsi, hrus kudu bongkar mesin, nah lbh ribet, kalo mesin ok tp body krg bgus, bs di akali baik pnambhn monoshck atau apa saja, bknnya ‘limbah’ bekas untk modif body mtor lbh byk d pasaran

    Guest
  10. seharusnya balance antara mesin dan wajah, kalo mesin mungkin bisa 2-3 tahun sekali ada update, namun wajah setidaknya 1-1,5 tahun sekali ada perubahan, karena pekerjaan RnD kan rata2 deadline suatu produk antara 4-6 bulan sampai tahap finalisasi, kalo timnya banyak ya bisa dipercepat antara 2-4 bulan.. itu pun untuk 1 line up… ya memang cari inspirasi dan inovasi itu butuh waktu..

    Guest
  11. bentuj mesin kemana” mas …
    kloface lift tpi mesin ttp sama sam ajh..
    mao’e bodi sama mesin beda…
    ;mrgreen:

    Guest
  12. kalo masalah tiger ma thunder sih sebenernya bukan lagi harus facelite,,, soalnya tiger uda cukup tua, saatnya all new di keluarin

    sementara thunder, selain uda agak tua,, suzuki sedang di ancam masalah penurunan line produk, karena kurang diminati, facelit atau ganti mesin bukan pilihan,,, pilihan terbaik adalah gebrakan baru dari suzuki sama saat shogun 125 generasi awal masuk

    Guest
  13. ane sih berharap 22nya upgrade mesin dan bodi,khususnya thunder.
    kalo bisa thunder upgrade mesin 150 cc injeksi monoshock,pasti penjualan laku lagi.
    buat tiger,upgrade mesin aja dirasa cukup soalny tiger revo udah 3x facelift tp mesin sama aja.
    masarakat udah bosan liat keduanya(secara ane juga make tiger n thunder).
    itu aja saran ane buat honda dan suzuki.

    Guest
  14. macan ganti mesin wae.. contoh tuh mesin FU,,keren dan gahar abis.. masa jantung si macan lebih kecil dari si jangkrik.. kecewa..

    Guest
  15. Casenya beda tiger kelamaan gak ganti mesin sejak 94 bok, mau saingan ama mesin cb100 apah? Kalo diganti mesin cb200 twin cyl 6 speed ya gpp, 17 tahun bok, nunggu mesin cetaknya pecah apah?

    Kalo suzuki memang doyan upgrade mesin, kelemahannya lifespan sparenya lebih pendek, minoritas lagi. Blunder di thunder gak ganti body, mending kaya rgr dulu suka ganti buntut ngikutin model bebeknya.

    Kesimpulan: honda terlihat awet karena parts motornya banyak dipasaran untuk jangka waktu lama, kebalikan dg suzuki.
    Kesimpulan Ganti mesin apa body? Body aja deh, kalo mesin sediain original upgrade performance kit aja.

    Guest
  16. keduanya harus masuk ke all new…

    jujur aja nih; design thunder ngebosenin, walau mesin udah upgrade, tapi kan orang ngiranya tetap thunder lama. dengan harga segitu, mungkin lebih baik pilih pulsar deh, tampang dan teknologi sejalan, tapi harga bersahabat.

    untuk tiger, karena ini masuk kelas premium honda indonesia, pastinya harga diatas NMP kan.. nah tampilan juga mesti diatas itu lah….

    Guest
  17. 2 2ny, tp asal salah 1 aj dirombak scra signifikan
    kyny bakal dpt nilai tambah di matamasyarakat deh
    tp ad syarat jg, msti yg emg ‘masuk akal’
    tiger wkt tu jd picek emg berubah model
    tp kurang signifikan dan kurang jelas -.-

    Guest
  18. saya lebih prefer ganti ‘wajah’ doang

    buat produsen bakalan lebih murah dan mudah ganti wajah
    produksi part gak banyak berubah
    buat konsumennya, harga dan ketersediaan part bisa murah dan terjamin
    (berasa buat saya yang plihara motor ‘langka’ partnya ngerepotin)

    kalo ganti mesin, sekalian aja produksi motor baru, tanggung

    Guest
  19. kebetulan lg ngomongin thunder 125, coba tampilannya seperti SYM Wolf SB125Ni pasti heboh walau sama2 125cc tapi tampilan sym manteb bgt….

    klo menurut ane tergantung motornya, klo mesin ma tampilan masih oke ganti stripingpung ga masalah ex vixi ato supri, tapi klo ada kompetitor yg memberikan lebih dgn harga yg beti ya harusnya dirombak tampilan dulu karna konsumen di INA cerewet soal tampilan xixixi contohnya byson tampilan yahud walau mesin ga gahar2 amat ya cukupan buat komuter bukan buat diadu balap atau meng image-kan sebagai motor kencengkan

    Guest
  20. Tapi masyarakat awam yang penting wajahnya …

    Ni buktinya paman gak suka beat kasih spacy kok langsung ok..
    http://rosso99.wordpress.com/2011/06/16/spacy-gak-pake-indent-lho/

    Guest
  21. @astro : liat SYM Wolf SB125 body nya cocok bgt tuh buat the next tiger revolution or all new tiger…

    Guest
  22. @AB6903
    wah…. klo tigi yg di bikin model yg sama malah lebih sangar dari sym wolf SB125, ni contohnya :
    http://i650.photobucket.com/albums/uu227/kurnia57/185690_1530664560009_1636603834_1074646_6074592_n.jpg

    http://i650.photobucket.com/albums/uu227/kurnia57/183767_1529594853267_1636603834_1073104_1390160_n.jpg

    Guest
  23. absen ๐Ÿ˜€

    https://yudibatang.wordpress.com/2011/06/16/video-satria-fu-ngajakin-ngetes-speed-vixion-dipantura-cirebon/

    Guest
  24. mesin nomer 1
    wajah nomer 2
    bodi nomer 3

    Gadis SMP Hot
    http://vespaalitalia.blogspot.com/2011/06/gadis-smp-hot.html
    Kakak Adik, Cantik Yang Mana?
    http://vespaalitalia.blogspot.com/2011/06/kakak-adik-cantik-yang-mana.html

    Guest
  25. kl tiger body mendingan jd mesinnya yg emang harus d obok2 ,,,nah kalau thunder !!!!apanya yg mendingan ๐Ÿ˜€ mending d suntik mati iya

    Guest
  26. suzuki thunder 125cc…….saya kurang berminat.
    Muoosoookkk…….motorsport mesin cuma 125cc doang…,model jg udah ketinggalan….

    Guest
  27. tiger harus bisa memecahkan rekor RX series yang selama 20 tahun malang melintang di dunia motor lanang…
    tenang…tiger baru 17 tahun kok, sweet seventeen…

    Guest
  28. tergantung situasi dan kondisi mas… Kalau kaya tiger perlu robak gede2an… sedang ninja 250R mah cuku facelift aja. Kang kok ninja 250R harganya malah naik kang.. Di saat ada kompetitor gini malah harganya naik. Kmi ada apa dalam otakmu ?

    Guest
  29. setiap 2 tahun facelift.
    setiap 5 tahun upgrade mesin.
    kali sudah 10 tahun suntik mati wajib keluar versi terbarunya.

    Guest
  30. Pengennya sih ganti wajah sama peslip mesin..

    Tapi kenyataannya ganti wajah/tampilan/bodi itu lebih berefek pada animo masyarakat sama tuh motor daripada rombak mesin..

    Hampir bisa dipastikan sebuah motor bisa naek angka penjualannya atau paling tidak bisa terus stabil angka penjualannya (bisa moncer terus) karena model/bodinya selalu direfresh..
    Tapi kalo cuma mesin doang yg di peslip trus bodinya tetep sama kemungkinan ga terlalu nolong angka pemjualannya..
    Sebab kebanyakan konsumen R2 dimari lebih milih bentuk/bodi/tampilan yg keren, performa mesin nomor dua lah..

    Kalo mesin yg durable aja dah cukup, ga perlu performa yg wah, yang penting bodi/tampang/tampilan kerenzz.. ๐Ÿ˜†

    Guest
  31. kalo tigi keknya penjualannya aja kalah sama NMP,apalgi lawan VIXION itu artinya harus rubah total ganti cbx twister syukur2 diganti cb300 r,kalo maksain tetep jual tigi tp buka kelas baru cbx ato cb300r boleh2 aja,tp tetep tigi bakaln nyungsep penjualannya..kalo thunder mau nggak mau harus discontinue..udah jelek mah jelek aja ,,ga usah maksain..keluarin amunisi anyar,,new FXR syukur2 GW 250 twin cilynder…gitu aja bro…tolong dimuat ye komen ane…

    Guest
  32. jiakakak masa ada yg bandingin tigi ama nmp ato vixi?! beda kelas kali… harga 25an ko di bandingin 20an, tigi mah lawannya pio, makin tinggi harga makin segmented tu motor, kenapa ga dibandingin aja cbr ma nmp ato vixi sekalian :mr.green:

    Guest
  33. harus dua-duanya lah Kang.
    tapi kalau mesinnya emang udah bagus ya facelift body dgn body yg lebih fresh itu pilihan terbaik.

    Guest
  34. bagusnya ya dua-duanya kang…
    Gmn pun bagusnya mesin, pasti ada yg bisa di upgrade..
    Gmn pun bagusnya body, pasti ada yg bisa di percantik…
    biar konsumen ga bosen…:p

    Guest
  35. tapi terkadang mesin baru malah mengecewakan, kapasitas silinder dinaikkan tapi malah motor ga bisa lari…

    Guest
  36. Saya pemakai Thunder 125. Sebaiknya Thunder perlu diferensiasi dimana perlu muncul Thunder 150/200 yang mengejar performa dan fashion (monoshock, fairing dll.) yang cocok untuk anak-anak muda.

    Untuk Thunder 125 cocoknya bagi yang ingin irit dan fungsional, yaitu dipakai untuk berangkat kerja tanpa perlu ngebut. Biasanya ini kaum Bapak-2 yang sudah agak mapan.

    Dari pengalaman saya Thunder 125 memang bandel dan agar tidak getar harus diisi pertamax karena kompresinya tinggi.

    Guest
  37. kalo bentuk awalnya tidak bagus ya rubah bentuk itu wajib..atau kalo bentuk sudah lama tidak berubah ya rubah bentuk juga wajib. Untuk mesin kalo dari awal sudah bagus ya ga berubah tdk apa2 tp kalo dibanding kompetitor tenaga kalah jauh ya wajib dirubah.
    untuk kasus thunder 125 bentuk dan mesin wajib dirubah. kalo perlu namanya juga berubah. Dan yang pasti HARGA JANGAN BERUBAH

    Guest
  38. klo dari judul artikelnya, berarti:

    tigi dipersepsikan mesinya kurang bagus
    sedang thundie125 dipersepsikan modelnya ga bagus

    Guest
  39. Gw mah dikasi Tiger yang standar juga gak apa2, wong ud mantep gitu, asal jangan yang lain aja. Nah, tapi kalo dapet tawaran tambahan, ya maulah kalo mesinnya makin digaharin, biar aumannya makin gahar. Kalo bodi mah menurut ane ud keren.

    Guest
  40. Untuk kasus Tiger, facelift yang ada merupakan perombakan total.
    Rasanya udah gak jaman lagi mempertahankan mesin yg sama. Lalu perubahan mesin tanpa diiringi perubahan bentuk juga bukan merupakan tindakan yang baik. Itu hanya berubah setengah hati saja namanya. (Maaf ya Pulsar series…. terutama yg 150-180200).

    Apakah perlu DOHC? Injeksi? biar saja analisis honda terhadap market yang menentukan. Pastinya tidak menggerogoti CBR 250R dan harusnya tidak dibawah 200 cc. Kasus NMP jelas beda karena memang sebenarnya NMP bukanlah dari keturunan Megapro. Ibaratnya beli nama versi Indo. ๐Ÿ˜€

    Perubahan harus total. Dimulai dari mesin yang kapasitasnya ditingkatkan. Plus feature monoshock. Yang sudah baik seperti double disk brake dan “velk racing” dipertahankan jika perlu ditambahkan fitur ABS. Lalu speedometer yang digital.
    Secara otomatis feature2 ini akan merubah penampilan si New Tiger. Mungkin namanya akan jadi “New” Tiger Reloaded. Akhir 2011 kah si raja akan keluar?

    Guest
  41. facelift aja,klo ganti mesin nti susah cari komponen. Rangka juga jgn diubah, spy gampang klo mau pakai baju baru

    Guest
  42. buat facelit tigi mnrt ane
    1. mesin tetap 200 cc tapi jd 4 valve dohc, radiator
    2. tetap naked tp rangka deltabox + monoshock

    dijamin moncerrrrrr….imho

    Guest
  43. ada ambiguitas di sini. kalo ngomongin motor lokal nan terjangkau, samudera merah; wah selera konsumen harus dituruti, kebanyakan pengen tampilan dibagusin, mesin nomor dua aja. tapi kalo udah masuk kelompok moge2 yang kalo mo jujur, modelnya gitu-gitu aja, gak ada tuh yang protes.

    Guest
  44. mesin tigor ga sah upgrade toh motor touring

    urusin cbr aja yang upgrade mesin…biar ngacir

    Guest
  45. menurut gw sih facelift dirasa perlu saat produk sudah berjalan untuk waktu yg ckup lama, sehingga konsumen tidak merasa bosan dgn warna, stripping, dan bentuknya itu sendiri, asal jgn melakukan facelift dalam waktu yg selalu berdekatan, ini pernah beberapa kali gw alami, saat membeli shogun 125 edisi pertama, sekitar 2-3 bln berikutny muncul stripping dengan dua warna, tentu ini bisa membuat kesal para pengguna yg sudah beli pertama

    untuk upgrade, perlu dilakukan secara mendalam lg, perlu study yg matang, apakah dirasa perlu untuk mengubah sektor mesin, karena kedepannya otomatis spare part jg akan mengalami perbedaan dgn mesin yg sebelumnya, jadi harus dengan pertimbangan yg benar2 jelas, matang dan kena sasaran untuk upgrade mesin.

    itu aja kl menurut gw sih.

    Guest
  46. kalo saya sih sebenernya sukanya kombinasi dua2nya.. jadi motor bener2 fresh gitu.. baru semuanya..
    tapi kalo pilih salah satu sih mendingan body aja..
    saya di kota kecil, dan rata2 ga terlalu penting power ataupun speed motor.. yg penting mah tampilannya.. hehehe..

    Guest
  47. saya rasa mesin (performa) adl faktor terpenting, bodi/tampilan di nomor2 berikutnya.

    dan sy rasa di negeri ini tdk perlu motor yg kencang2, secara akan menambah potensi kecelakaan di jalan umum, selain banyak pengendaranya juga msh rendah kesadaran akan safety driving dan alat2 safetynya. rata2 yg kecelakaan adl abg2/orang muda yg blm punya sim dan naik motor tdk pakai helm/jaket pengaman dll, atau jika sdh komplit sim n alat2 pengaman, kecelakaan tjd krn ugal2an ngebut di jalan raya.. bukan di sirkuit khusus balap…

    jadi yg diperlukan masyarakat adl mesin motor yg punya torsi besar daripada power besar, yg membuat para org tua merasa tenang membelikan anak2 mrk motor baru… yg kuat naik turun pebukitan di nusantara ini, tanpa harus ngebut2

    dan sy liat, belum ada pabrikan motor yg mem-posisikan merknya di sektor safety machine ini. masih berlomba2 adu cepat, adu kuat, adu sangar, adu cakep, yg kita sama2 lelah melihatnya…

    (alah, ngarang apalagi sih ini) ๐Ÿ˜›

    Guest
  48. Kalo Satria FU koq gk ada yg menuntut perubahan mesin? facelift bentuk juga gk ? padahal dr dulu cmn ganti head lamp doang..?
    Nah khan disinyalir faktor kepuasan pemakai dan pemerhati Satria FU sudah tercukupi …

    Guest
  49. imho neh,,
    menurut saia c,, tergantung,,
    misal nya kayak tiger ya,, mesin nya tuh jadul,, tapi body nya bagus,,
    nah tentu nya yang jelek yang perlu di ganti,, yaitu mesin nya,,

    kalo soal thunder,, mesin nya cm 125 cc.. body nya kayak motor tua,,
    cungkring gt,, yang keliatan paling parah nya itu body,,
    tentu nya komentator lebih concern ma body nya itu,,
    seperti liad contoh vixion nmp byson yang gagah gt,,
    nah thunder ini ga ada apa2nya kan kalo diliat dari body,,
    jadi lebih pilih facelift body / tampilan nya,,

    soal nya kayak orang jatuh cinta pada pandangan pertama,,
    yang diliat apa nya? sifat nya (mesin bagus ato ga)?
    ato yang di liat muka nya? (body, tampilan ato bentuk gt)
    tentu dari muka nya dulu kan? nah itu pada pandangan pertama,,
    tapi kalo pas mo di jadiin pacar,, apa cukup cm dengan muka?
    tentu tidak,, pasti di liad jg hati nya,, so?
    ya kalo pertama yang diliad adalah bentuk nya,, kalo bentuk nya kurang ok,,
    ya pasti minta facelift bentuk nya kayak thunder itu,,
    tapi kalo bentuk nya dah ok,, tapi mesin nya ga ok,,
    tentu nya minta di sempurnakan mesin nya,, hehe..

    menurut saia seperti itu.. cmiiw..

    Guest
  50. mana ya om isu tiger all new,
    tiger kalo mesin ya itu, bukan paling kencang, tapi kencang pun bisa, gak mengecewakanlah, cos, kencang tapi pastinya paling irit di kelasnya, nah, ini nilai jualnya, motor turing yang irit dan mantap bertenaga,
    yang mendekati cuma si pio,

    ke depan, kalo benar niat one heart, artinya satu hati mendengarkan “apa kata orang/konsumen”, ya perlu terdepan juga inovasinya, baik mesin ato bodi, cos, competitor dari Eropa (kasus piagio), lambat laun akan merangsek,

    salam one heart..

    Guest
  51. Gue pake Thunder 125 versi generasi pertama keluaran tahun 2005 (yang konon import CBU dari Thailand). Masih belom pake engkol, cuma ngandelin electric starter.
    Yang jadi masalah buat Thunder adalah tenaga yang loyo (mungkin karena kubikasinya juga kecil) dan bobotnya yang aujubile. Gue pikir sih kalo bisa kubikasi dinaekin (bukan cuma diubah tampilan doang) ke 150, atau sukur sukur ke 160 atau 180 biar ga terlalu head to head sama vixion + byson + nmp. Bobot juga harusnya bisa lebih ringan. Makin mantep kalo berani maen DOHC.
    Tampang harusnya diperbaiki agar lebih macho.
    Yang sangat sangat sangat sangat penting untuk dijaga (jangan diilangin) adalah suspensinya yang enak bener. Riding positionnya juga jangan diubah.
    Kalo semuanya udah dilakuin, gue rasa thunder bisa di-release di kisaran harga 19jt (harga psikologis).

    Guest
  52. Bentuk wajib ganti secara periodik biar gak bosen, biar gak katrok, biar gak jadul!

    Kalo Engine selama masih paling bagus di kelasnya ya saya rasa belum perlu, kecuali muncul pesaing di kelas yg sama dengan engine yang lebih baik so engine juga wajib dipermak!

    Kalo body da ganti, engine da ganti, berikutnya pembelinya jng itu2 aja juga yang harus ganti…..hehehe…
    ganti tambah BANYAK kamsudnya!

    Guest
  53. tuk si macan bs ambil plajaran dari scorpio ..walo scorpio mesin bgs tp body jelek alhasil gk moncer jualannya , lha si macan ? walo bagus modelnya tp mesinnya natural banget shg sensasinya dari jaman jaduladuladul ampe skarang sama saja ..so intinya selain rombak sektor mesin jg sektor body msti ada perubahan..
    Tuk thunder tinggal chasingnya saja yg dibikin lbh modern…

    Guest
  54. kalo bentuk jelas dan mutlak kang taufik.karena bentuk merupakan pandangan pertama dalam menarik minat.soal mesin jelas harus di sesuaikan dengan situasi dan kondisi.kalo emang technologi yang di pakai sudah dirasa ketinggalan jelas harus ada perubahan yang signifikan.

    Guest
  55. menurut saya Tiger paling mantap kalau yg barunya pake 2 silinder walaupun CCnya tetap 200 plus saringan udara,,pasti bs jadi macan dikelasnya lg… jgn cuman sekedar ganti body doank tp harganya naik 6juta kayak tiger revo 2007 n tiger yg beredar skrng mesin sama body doank yg beda

    Guest
  56. @superfear itu dia masbro. kalaupun andai jadi kenyataan thunder jadi 180cc dengan body gagah nan garang, apalagi dohc (riding dalam mimpi) gw bersedia indent dah walau harganya di kisaran 19

    lama2 suzuki thunder ini mao ngikutin sejarah tiger kali ya yg makin lama makin menurun minatnya. cuma memang msh lebih parah tiger harga 25 juta buat beli merk. isinya mah paling 18-19 jg dapet

    Guest
  57. minimal mesin DOHC berfairing dong biar keren n gaya lah speed juga pasti dapet.. kalo orang beli motor sport ya ngejar speed n gaya lah..

    Guest
  58. kalo tiger mah mending diperbaiki kualitas tangkinya dulu (tambahin pampers), baru dah mikirin facelift…
    kalo thunder 125 mending diforklift aja, taruh digudang, model jadul kyk gitu koq mau dipertahankan…
    ayo AHM keluarin hornet 250 ajah trus ISI keluarin gw 250 dimari, jangan sodori kami dengan barang2 museum lagiiii

    Guest
  59. Ya jelas 2-2 nya dong….. Mesin dan Model kudu di upgrade…. tapi sih selama mesinnya gak jelek2x amat, model lebih utama deh…

    Guest
  60. yang pasti kedua duanya nyah atuh mas bro,facelift daong menis masih sama,buat apa?trus kalo mesinya di upgrade tapi desain masih sama,ane kira juga ga ada yang bakalan melirik,mesin upgrade facelift nan stylish,,….hemnnn itu nyang nae demen,….

    Guest
  61. rada aneh emang di industri motor mah…masa udah 17 taon ngak diapa-apain …kayaknya kondisi konsumen juga sih yang mau gampang-gampang. kalau mobil bangsanya toyota..setiap 7 tahun pasti ganti model karena teknologi. lha kita motor harus yg bisa diserpis sendiri…gini deh…jadul mulu..

    Guest
  62. Kalo memungkinkan ya dua dua nya tho..? apa gak lucu klo tampang kuerennn.. tapi tenaga loyo.. opo tumon..?

    Guest
  63. dua duanya kalo perlu, tapi jika dirasa tidak perlu dan tidak menutup kemungkinan ntu motor akan overprice, maka ganti body ato striping aja cukup dah ๐Ÿ˜€

    Guest
  64. @ 62. dendy – Juni 16, 2011
    tergantung situasi dan kondisi masโ€ฆ Kalau kaya tiger perlu robak gede2an
    =====================
    untuk hal ini, aq setuju dendy. walaupun qt saling bersebrangan.loe old CBR.aq Vixi
    dari dl aq dah sering teriak:
    the Pride Of Tiger?????
    yg bikin the Pride tu apa ya?OVERPRESS?RANTAI BERNYANYI?MESIN VIBRATOR?TANGKI BOCOR?MESIN JYADUL DAH 17 TAHUN KAGAK ADA UPGRADE?
    Sayap mmg aneh, gini masbro
    Dengan range harga sd 25 jt:
    CS1&vario ada radiator
    eh montor semprot nya (NMP, Tigor) karburator tok tok, kagak ada fitur.
    Fakta lho RnD sayap.silakan marah.
    Kl CBR, tu kan kelas Premium entry.

    Guest
  65. proposional aja deh,
    kalo dah 5 tahun ya ganti semua, soale memang umurnya segitu, kalo maksain nanti orang bosen
    tp soal thundie 125 ini, maaf ya, tampangnya itu lho gak banget, apa gak bisa disain dg lebih menarik ?
    anak stm aja bisa kale bikin gambar body yg lebih keren
    imho lho

    Guest
  66. Keduanya sama pentingnya untuk diperbaharui, dari segi model body misalnya so pasti berpengaruh dunk, para costumer tentunya ingin motor dengan inovasi terbaru bukan model lama yang terkesan basi ga berubah, dan dari segi mesin lebih penting lagi dengan manfaat, dan kualitas yang lebih baik pastinya ataupun kapasitas mesin yang lebih besar misalnya. namun meskipun demikian ciri khas motor di bagian tertentu boleh untuk tidak berubah. misal bentuk tangkinya, kepala, atau lampu, atau apapun yang hendak ditonjolkan sebagai ciri khas motor tersebut.

    Guest
  67. tergantung kebutuhan dan minat pasar, klo masalah teknologi dan mesin udah bagus sesuai harapan konsumen, yg tinggal ubahan tampang. klo tampang bagus tp jeroan jelek nah itu jeroan yg diganti.. bagusnya si ganti semuanya..

    Guest
  68. Usul Thunder : Ganti tank…. pake kuping tangki
    Usul Tiger : Mesin ganti CB 200 2 cyl, yg diperbaiki (dimodernisasi)… ๐Ÿ™‚

    Guest
  69. kalo upgrade mesin yg sesuai dg KODRAT nya lahh,sperti motor touring 200cc,yaa gak mungkin powernya mencapai 23 HP,yaa kisaran 18 HP lhaa udah cukup buat jalan perkotaan ato touring

    dan rata2 konsumen Indonesia (terutama yg muda2) pst inginnya mesinnya kenceng,tp model msh bebek ato naked bike,yaa gak pantes aja.lha Suzuki Satria aja mesin 150 DOHC powernya msh kalah YZF R15 yg 17 HP,yaa krn itu td KODRATnya emg bebek,bukan motor sport fairing,kalo Suzuki FXR baru deh 20 HP baru bener,sesuai kodrat

    Guest
  70. ubah aja tampangnya, desain ulang buat seperti GSX 125 dijamin pasti dilirik orang lagi, klo mesin walaupun kurang mumpuni biasanya pembeli ngoprek sendiri buat ningkatin performa.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here