Bro sekalian, Sudah Bukan Rahasia lagi bahwa banyak Mekanik Bengkel Resmi Pabrikan (hampir semua Pabrikan) yang mengetes motor kastemer Pasca Service dengan membawanya berjalan di Jalanan Umum Tanpa menggunakan Safety gear misalnya Helm . . . Nah  Saat ramah tamah  antara tiga Blogger, TMCBlog-Pak edo-Mas IWB . . . kami menanyakan hal hal yang cukup serius ini kepada  Pak Wedijanto Widarso, Technical Service Division Head PT AHM Yang memang membawahi Jaringan H2 (bengkel). Dan Ternyata menurut beliau Juklak bahwa Hal mekanik harus menggunakan helm saat mengetes kendaraan sebenarnya memang sudah ada.

Lo Namun kenapa hal demikian kerap terjadi? bisa jadi dikarenakan sumberdaya di lapangan terlalu menyepelekan hal ini. Dianggapnya karena jarak pengetesan dekat dan alasan alasan lainnya. Namun bagi tmcblog, Bicara Safety harus Strict . . . Mekanik tentu sudah mengerti betul bagaimana Managemeny keselamatan kerja di bengkel . . . salah saltunya adalah ngak boleh lah ngerokok saat bongkar-mbersihin karburator . . . nah ke disiplinan ini kenapa dibiarkan hambar ketika banyak terlihat suatu pekerjaan yang betul betul dijaga Kontrol Kualitas nya malah berakhir buruk dengan pengetesan tanpa safety Gear yang memadai . . .

nah mendengar pemaparan dari Pak edo ( Yang paling anthusias dan paling berapi api ), Pak Wedi dan AHM melihatnya sebagai masukan Positif yang membangun demi terbangunnya citra brand yang menyeluruh. Dan Beliaupun menjanjikan bahwa satu tahun dari sekarang Pembenahan Safety jaringan bengkel AHM (AHASS) akan terlihat hasilnya secara signifikan dengan Target semua AHAS sudah menjalankan Juklak Test akhir menggunakan safety gear !! hmmm kalo menurut tmcblog Semangat Energi positif dari AHM ini harus didukung dan semoga Juga bisa menular ke Pabrikan pabrikan lain . . . semoga

Taufik of BuitenZorg

39 COMMENTS

  1. udah ga pake helm, ngetesnya kenceng2 bgt lagi di jalanan umum/jalan raya. tapi ada juga yg pelan2 bawa motornya di daerah perumahan, tapi tetep ga pake helm-__-

    Guest
  2. ahass HTML yang dulu di lenteng agung sih asal test motor abis service pake helm terus mas..

    gak tau deh semenjak pindah masih apa enggak, soale jauh dari rumah 😀

    Guest
  3. Ada lagi nih mas, siswa PKL atau magang mbok ya didampingi mekanik senior secara full , saya sering kecewa sama yg satu ini… terakhir ganti oli aja bautnya nggak kenceng, taunya pagi hari lantai udah belepotan oli

    Guest
  4. Yg anehnya biarpun disekitarnya banyak polisi yg lg jaga, tetep aja kalo pake seragam bengkel gak pernah di stop

    Guest
  5. memang sih riskan tapi cuma digeber 200 meter, balik arah, 200 meter lagi gak nyampe 1/2 km memang. jujur kalo saya jadi mekaniknya juga agak ogah2an mungkin. kcuali kalau didepan bengkel betul2 ramai jalanannya atau mau di tes agak jauhan

    Guest
  6. sama aja mau honda, yamaha, suzuki, kawasaki , bajay ,bengkel umum, dll….semuanya tes ngak pake helm…jadi salahnya sapa dong..tuh manusianya…bengkel atpm pasti ada aturan pake helm kalo ngetes..tapi kenyataan tidak …sapa lagi ?? tetep aja manusianya…ngak usah naif lah

    Guest
  7. masalah rokok itu pribadi menurut saya.. bengkel mekanik saya(bukan AHS) juga suka merokok mereka enjoy bahkan kata mereka bisa lebih konsentrasi ketimbang tidak merokok???

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here