Bro sekalian, artikel ini terispirasi dari sebuah ‘cubitan’ yang saya peroleh dari istri saya pasca kami riding berdua menggunakan Vespa LX 150 beberapa pekan yang lalu. Sesampai dirumah Ujug ujug istri saya bilang kepada saya : ” Bi, (panggilan anak-anak saya ke saya) Tadi Ngapain koq tiba tiba narik gas saat ada banyak skutik skutik dan bebek lain di kanan dan kiri . . hati hati akan bibit takabur lho bi ”  . . . ” Jangan merasa kalo skuter kita itu cc nya paling gede karena secara nggak sadar, setan sedang menabur benih benih takabur dalam qalbu kita”  . . . degggg . . . satu lagi cubitan dahsyat buat saya brooo . . . terima kasih istriku . .

Memang bro kadang kadang kita (mungkin hanya saya seorang) dijalan merasa bahwa motor kita yang paling keren, motor kita yang paling eye cathcing, motor kita 250 cc lho, motor kita dua silinder lho, topspeednya tinggi lho . . . sehingga Kita (saya) sendiri kadang merasa ada terasa dalam qalbu saya perasaan berbangga diri dan merasa motor saya lebih diatas motor orang lain . . . padahal Motor itu sebenarnya hatusnya tidak lebih dari sekedar alat. Kita berusaha membeli motor dengan spek terbaik dengan tujuan agar alat kita untuk mencapai tujuan yang paling hakiki juga baik . . .  mungkin sama seperti ibadah di anjurkan menggunakan pakaian yang terbaik, cmiiw

So sekarang ini, saat sebelum berkendara saya selalu berusaha berdoa kepada yang di atas agar saya terhindar dari godaan setan yang membujuk hati saya untuk takabur dijalan . . . karena kita semua tahu sulitnya untuk bisa sampai di surga bila di qalbu kita masih ada benih sombong . . . walau sebesar bagian internal dari inti atom  seperti quark dan lepton, cmiiw . . . artikel ini lebih sebagai pengingat kepada diri pribadi, semoga berguna

taufik of BuitenZorg

168 COMMENTS

  1. ini artikel menyadarkan saya bahwa saya memang belum pantas punya motor si GW250…… lha kalo dikasih, pasti gak siap to akhirnya jadi takabur…. ke sana ke mari petantang-petenteng…….

    cukupskydrivesekensajayangmodelnyapalingdicibirberartigakbakalbisanyombonginmah :mrgreen:

    Guest
  2. makanya buat fans yamaha, berhenti berharap aja yamaha indonesia masukin R15 2.0. nanti pada takabur semua loh 😆

    Guest
  3. lha kalau bawa motor supra x 100cc aja bawaan nya pengen cepet sampai tujuan selalu gas pol rem blong kagak peduli motor sebelahnya pakai apaan takabur kagak tuw? hehehe

    Guest
  4. wah langsung mengena nih kayaknya…. kadang juga merasa demikian… semoga bisa menjadi intropeksi buat diri kita.

    Guest
  5. MasyaAllah kang topik… artikelnya kena banget buat saya… walaupun sebisa mungkin menjadi orang yang tawadu… tapi tetep aja di jalan bawaannya pengen libas trek atau kadang masih terpancing mau ngasih pelajaran sama rider2 alay… Barakallahufik kang semoga Allah selalu menjaga kita semua…

    Guest
  6. weddeeuuhh bagus bangett… penggugah jiwa.. pengingat hatii… trima kasih banyak atas siraman rohaninya… ini semua persembahan untuk pembaca..
    sukron kastiiron.. jazakumulloh khoiron kastiron..

    Guest
  7. Ane kena luar dalem,kang.. 😀
    bini udah mencak2,kena cubit pula,pdhal kcepatan cuma 70km/jam spido mio..
    Hehehe.. 😀

    Guest
  8. bner juga kang, godaan dijalanan lebih mudah nyulut emosi, egois dsb lah…. Ada yg nyalip dikit dada da nyesek ajah pengen ngejar keluarlah gaya riding alay. Sampe akhirnya ane mikir buat apa dikejar toh bukan balapan yg ada malah celaka konyol. Masih banyak lg kang cobaan yg buat kita smua lupa diri gara2 ga bisa kontrol emosi diri sendiri…

    Guest
  9. jadi inget diri sendiri..
    soalnya wktu mtrnya oprekan sering bngt ngrasa gt.
    thankz mas haji,artikelnya top markotop dah..

    Guest
  10. but ada qoidah}————————————————>

    ………….attakabbur ala mutakabbir fahwa sodaqoh…….

    Guest
  11. jadi inget karena takabur pake si tigy jatoh dah di speed 20KPJ, batok depan ancur..padahal masih baru tu motor 🙁

    saran bro :
    selalu zikir di jalanan…kalo bisa Al Ma’tsurat..
    yang ringan..
    ketemu tanjakan baca Allahu Akbar
    ketemu turunan baca Subhanallah
    trus kaget banyak2 istighfar..
    pas ngebut Lailahaillallah muhammadarrosulullah (hmmm..bukan ngebut ugal2an..tapi emang darurat)

    Guest
  12. @ arif : jngan gt bro,w jg trmsuk yamaholigen mrsa sdkt trsinggung sma kt”kmu….yamaholigen jg brhak brhrap R15 v 2.0 msuk indo….pra FBH yg pke mtr kpstas msin 110 cc j jga pd kbut”an kok…..

    Guest
  13. waaah klo ane bkn dicubit istri tp dicubit pengalaman. 2x jatuh 2x nabrak org. shg harus merogoh kocek dlm2..
    Alhamdullilah berkat izinNya, smua masalah dilalui dgn mudah…
    Alhamdullilah jg teman saya mengingatkan saya untuk berhati2 dijalan, thx so much friend moga engkau damai di alam sana.

    Guest
  14. Subhanallah, sesuatu banget ya Kank Haji, saran berdoa dulu, mengingat Yang Maha Kuasa bagus sekali, biar jadi santai bawa motornya.

    Guest
  15. Nice Sharing om,.

    Kira-kira iklan Bajaj Pulsar 135 dan 220 itu termasuk menebarkan bibit takabur juga ga yh???,.. 😀

    Guest
  16. ya,tapi tidak semuanya bigitu…..ada juga orang yang pake motornya cepet(tapi nggak alay) karena alasan lain…misalnya nggak betah duduk diatas motor lama lama karena cepet pegel “anu”nya..dll

    http://vespaalitalia.blogspot.com/

    Guest
  17. entah knp gw pake pulsar 220f aj kok merasa sombong n takabur yak… emang nh motor kren, stiap dilampu merah slalu saja jd pusat perhatian orng,… yg Allah ampunilah dosaku….

    mungkin karena gw belinya dgn hasil keringat sendiri, jd ada rasa kepuasan tersendiri,,, shg ada rasa sedikit bangga n sombong…

    Guest
  18. Manteb renungannya mas taufik…. Betul motor adalah hanya sebuah alat. Alat transportasi…….. 2 jempol untuk mas taufik….

    Guest
  19. saya takabur mas, ngerasa motor saya udah silinder kembar, eh gak berapa lama disalip silinder empat, langsung ciut…udah gitu sengaja banget silinder empatnya pelan2 aja nyalipnya, beuggghhhh

    Guest
  20. hmm…. jadi teringat pengalaman pribadi saya. Setelah berbulan-bulan dari pertengahan tahun lalu saya pantengin blog ini hanya untuk menunggu berita terbaru hingga launching motor All New CBR 150r, dan saya adalah salah satu pemesan dari 5 pemesan pertama di Bandung untuk mendapatkan motor tersebut. Rasanya begitu bangganya saya setelah motor itu sampai di rumah.
    Tak lama saya langsung pakai ke kantor dan orang terheran-heran karena mungkin telat informasi dan memang belum terekspose di media iklan, tapi hanya dalam jangka waktu 1 bulan koq rasanya rasa bangga ato kesombongan itu sirna, tak sebanding dengan rasa penantian sebelum meminang motor.
    Akhirnya bulan berikutnya langsung saya jual saja sama keponakan saya yang memang lagi pengen upgrade dari skutiknya.

    Hikmah yang saya dapat ternyata materi yang walaupun hanya sebuah motor 150cc, apalagi klo 250cc atau lebih jika ternyata hanya didasari untuk sebuah rasa berbangga diri (sombong dan takabur) rasanya hanya sesaat dan semu.

    Akhirnya saya lebih berpikir logis saja, jika hanya untuk ke kantor yang tak lebih jaraknya kurang dari 5 km, rasanya menggunakan bebek pun sudah cukup, dan rasanya fungsionalitas lebih penting dibandingkan rasa sombong yang dapat membuat saya “tergelincir”.

    Nice Posting Bro H.Taufik……!!

    Wassallam….

    Guest
  21. alon2 wae………klo mau cepet tengak tengok kanan kiri, spion lebih sering diintai, kalkulasi kondisi jalan di depan…….ben slamet sampe rumah…….

    Guest
  22. tulisan seperti ini sangat bermanfaat buat menyadarkan qta akan pentingnya menghargai pengguna kendaraan lainnya dan pemakai jalan yang lain……

    Guest
  23. Belut eh betul akh bro. Ane juga pernah seperti itu waktu di jalan.
    Ceritanya tu gini, pas ane jalan sendiri menuju kampus jam 9an malam (maklum saat itu masih mahasiswa dan “kos” pun pindah di kantor organisasi di kampus hehehe) mendekati perempatan yang cukup ramai. Tadinya sih mau pelan-pelan aja, tapi kok di perempatan itu ane liat ada dua orang teman ane lagi boncengan. Muncullah niat “takabur” tadi itu. Di perempatan ane belok ke kiri nggak pake direm (maksudnya biar kayak Rossi gitu, bisa merebah) kan bisa dinilai wah sama dua orang teman ane itu. Dan teguran Allah pun datang lebih cepat dari yang ane duga. Hanya sepersekian detik kemudian….. GEDUBRAK! Ane nggak tau kalo jalan di situ ada tumpahan oli. Dalam hati geli juga, mengingat “Allah kok dilawan”.
    Hasil akhir pun sikut sama lutut tergores. Untung saja cuma terpeleset, coba kalo sekalian nabrak atau ditabrak.
    Takabur emang nggak membawa kebaikan.

    Guest
  24. motor ane cuma motor taun jebot, udah ga bisa ngebut bro… syukur2 udah punya motor wlo butut,,, yg pntg msh bisa nggelinding nemenin ane jalan2.. . . . .

    Guest
  25. jamaah …

    kalo diforum sono bagaimana pak ?
    saling lempar bata … membela kesukaannya, nggak peduli pendapat orang lain … termasuk takabur nggak ya//

    86… mohon maaf bila saya salah

    Guest
  26. ya gapapa kang betot gas. asal nanti kalau motor leletnya udah di belakang bilang astaghfirulloh.. abis itu cari motor lelet lagi di depan..peace..

    lesson learned.. kalo mau betot gas jangan pas bawa istri.. udah jamak mah kalo begitu, bukan ente doang kang..

    Guest
  27. ini contoh kecil saja padahal banyak hal2 yg membuat org takabur dari hal yg paling kecil seperti hp yg di pake,pakaian yg di kenakan ataupun makanan yg kita makan ….hehehehe

    Guest
  28. bener kang itu godaan terbesar dari dalam diri sendiri… belum lagi godaan2 yang enak dilihat di pinggir jalan, bikin muka nengok… 🙂 kalo kelamaan nengok bisa Jdar juga…. 🙂

    Guest
  29. Artikel yang bagus dan semoga para fans boys membaca artikel ini. Diharapkan setelah baca artikel ini para fb insyaf tidak takabur, sombong, saling ejek dan tidak saling menjelek2kan, karena semua itu adalah nyata sifat syaitan musuh abadi manusia.. amiiiin..

    Guest
  30. Hari ini mendapat dua kali khutbah singkat. Pertama dari khatib
    sholat jumat tadi siang dan kali ini yang kedua dati TMCBlog.

    Ini Khutbah jum’at sore……… 😀

    Nice petuah pak haji!

    Guest
  31. minder karena mtr tenaga pas-pasan jg sama dengan sombong….jgn dikamuflasekan dgn safety.

    think, please…you fanboi.

    Guest
  32. Kok sama Pak,aku juga biasa klo bawa si kecil kadang lupa diri!asal ngegas aja!

    Biasanya istriku di jalan juga nyubit,tapi tak bales di rumah ehemm..ehmmm… :mrgreen:

    Guest
  33. @118sukipli, kOe pasti salah satu orang di atas skutik yg di salip ama Vespanya kang Taufik sebelum di cubit oleh istrinya 😛

    @taufik, itu foto jalanan yang ke arah PIM bukan sich Kang?

    Guest
  34. So sekarang ini, saat sebelum berkendara saya selalu berusaha berdoa kepada yang di atas agar saya terhindar dari godaan setan yang membujuk hati saya untuk takabur dijalan . . . karena kita semua tahu sulitnya untuk bisa sampai di surga bila di qalbu kita masih ada benih sombong . . . walau sebesar bagian internal dari inti atom seperti quark dan lepton, cmiiw . .
    —————————————————————————————
    tumben artikel selain R2 kobong……….xixixixixixixixixixixixixi 🙂 pengalamannya sama semua kayaknya (termasuk saya)

    Guest
  35. Yang lebih berpotensi takabur pasti yang merasa superior. Jadi ingat dua pemotor di iklan Pulsar , itulah gambaran kesombongan di jalan.

    Guest
  36. nuhun kang. udah diingetin… memang kita dijalan apapun motornyaa mau standar, mau racing mau bore up atau apapun smoga tidak sombong. sekali lagi tidak sombong aminn………

    Guest
  37. sekedar usulan terhindar dari takabur on the street, bawa astrea grand th 95, n sebut nama ALLAH swt sepanjang jalan sampe tempat tujuan…
    semoga ALLAH swt melindungi kita semua. Amieen…

    Guest
  38. “Kelebihan yang kita miliki akan selalu menggoda kita untuk menunjukkannya pada orang lain.” – Bung Gerrard

    Guest
  39. 123. nhd – Januari 20, 2012

    Yang lebih berpotensi takabur pasti yang merasa superior. Jadi ingat dua pemotor di iklan Pulsar , itulah gambaran kesombongan di jalan.

    Emang betul itu yg di iklan pulsar. Naik supra emprit aja blagu…. Yg naik pulsar gak perlu geber2 nantangin

    Guest
  40. saya jg pernah bang merasa menyesal gara2 liat nsr ngebut kmudian ane susul lalu ane jejerin kmdian trus lngsung ane ngacir dg ninin. Stelah itu ane nyesel, krn liat dy dah berusaha keras dg kepulan asepnya. Akhirnya ane sadar kl ane dah takabur. Astagfirullah….

    Guest
  41. wah fotone masjid di rt ku, jd inget masa kecilku mandi di kolam wudhu depan masjid. pdhl ntu kolam peninggalan wali. btw beruntung sekali mas topik serasa punya al quran yg berjalan….

    Guest
  42. hehe, ane naek cb
    sering juga nongolin kesombongan “neeeh motor tua gw bisa lebih kenceng dari motor lo”
    thanks alot kang

    Guest
  43. Γάπĝ gemar koar2 kosong dan emosional, saya perkirakan kebanyakan gǟƙ safety attitudenya..

    Γάπĝ gemar koar2 naik hendi biasanya elegan ridingnya, saya dukung sepenuh otak…krn kenyataan lapangan berbanding terbalik dgn di sini dunia maya. Yah, itung2 bantu fb hongkong.

    Guest
  44. Dulu saya pengen banget beli ninja karena gagah dan jarang yang punya ditempat saya. sehingga nantinya saya punya kendaraan yg paling wah, tapi akhirnya saya gak jadi beli takut dikira sombong

    Guest
  45. Hidup tak lepas dari takabur seiring waktu tanpa kita sadari mas taufik.

    Diawali saat hanya mampu berjalan kaki,

    Saat mampu membeli sepeda, hati akan merasa sombong karena tak lagi susah berjalan.

    Saat mampu membeli motor, hati akan merasa sombong karena sekarang mampu lebih cepat mencapai tujuan.

    Saat mampu membeli motor lebih baik, hati merasa sombong karena telah mampu membeli apa yang tidak mampu dibeli kebanyakan orang.

    Saat mampu membeli mobil, hati akan merasa sombong karena tak lagi kehujanan, terkena hempasan angin dan terkena terik matahari.

    Selalu menjaga hati dari penyakit hati itu sendiri mas taufik. Artikel yang bagus.

    Guest
  46. benar, balasan dari takabur instan. biarpun lagi jalan pelan pas ada rasa takabur, walau cuma dihati, langsung mobilkom rusak berat nabrak orang.

    Guest
  47. Jadi ngiri nih sama kang Taufik, diatas motor masih juga ada yang ingatin biar ga takabur di jalanan. Beda 180% kita, klo aqu lagi naik mtor yg ada malah kadang manas2in agar ngejar tuh motr yang didepan…
    Smoga sj sperti yang akang alami juga spt itu nanti adany. Aamiin…

    Guest
  48. Jadi ngiri nih sama kang Taufik, diatas motor masih juga ada yang ingatin biar ga takabur di jalanan. Beda 180% kita, klo aqu lagi naik mtor yg ada malah kadang manas2in agar ngejar tuh motr yang didepan…
    kpengen kayak gtu juga…

    Guest
  49. ane juga kadang suka ada perasaan begitu……tapi makasih broTaufik sudah memberikan nasihatnya…….http://rendi-motogp.blogspot.com/

    Guest
  50. ane juga kadang suka ada perasaan begitu mas bro….hehehe…..tapi makasih atas nasihat dan masukan bro Taufik….sangat menyentuh qalbu sekali…….http://rendi-motogp.blogspot.com/

    Guest
  51. kata Guru ngaji saya…Setan senang berada di benda2 logam..seperti mesin motor dan mobil..karena adanya gesekan yg membuat panas…jadi kita harus terus mengendalikan nafsu kita klw lg dijalanan…Sabar2 laah..di sundul sedikit dri belakang sm motor lain udh hal lumrah klw berenti di lampu meraaah…pokoknya intinya sabaaar 🙂

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here