Bro sekalian, ketika tmcblog diundang Yamaha mengunjungi Beberapa Kota di Jepang seperti Tokyo dan Iwata-Shuzuoka tmcblog kerap kali menjumpai beberapa skuter mini dengan aspek fungsional yang maksi. Kalau dilihat dari kubikasi mesinnya sih sepertinya dibawah 100 cc, bahkan beberapa ada yang rodanya tiga atau empat . . .

namun area bagasinya memang cukup besar, joknya hanya satu, sehingga jok belakang menjadi tempat barang . . . hal ini secara perhitungan centre of grafity cukup bagus karena tidak seperti pemasangan braket bagasi yang  jauh kebelakang . ..  panjang lengan beban tetap sama sehingga kestabilan motor tidak terganggu, cmiiw . . . Kurang banyak, beberapa skuter bahkan menyipakan tempat barang di depan  . . .belom bagasi under seat dan di dek  . . . wuuiih

TMS2011_suzuki_e-lets

naaah sekarang kan lagi trend nih, motor komuter yang memiliki aspek fungsional dalam hal ini bagasi besar. Artinya Motor motor seperti yang tmcblog lihat di jepang itu cukup baik bila dilihat dari Valuenya sebagai mobil Niaga-komuter . . . Muat banyak barang, irit bahan bakar karena ber cc kecil, buatan ATPM sehingga aspek keselamatan dan perhitungan manufakturnya atas desain khusus niaganya terjamin . . . Tampang? Yang penting menarik, gak perlu spedometer digital tentunya he he he . . . nah menurut bro . . . Motor Fungsional cc Mungil . . . Pas Nggak Buat Indonesia ? silahkan di share dalam Polling tmcblog ini, semoga Berguna

Taufik of BuitenZorg

112 COMMENTS

  1. sesuai jawaban, belom penting, karena produksi yang ada masih bisa difungsikan. malah yang diposisikan premium macam skywave aja dipake buat ngangkut barang kiri kanannya….

    Guest
  2. begini mas.sebenarnya motor tersebut cocok di Indonesia. masalahnya jalan aspal nya belum 100% mendukung.bayangin, kenapa ATPM tidak berani mengeluarkan motor matik dengan ban 11 inchi.ya itu tadi, karena ngeri melihat kondisi jaln berlubang yang membahayakan nyawa pengendara,dan motot itu sendiri.Kalau mau serius mendingan pajak motor yang amat besar tsb 50% nya diperuntukan bagi pembangunan MOTOR WAY di semua ruas jalan.

    Guest
  3. ga cocok, jalan di INA itu semrawut, ga tertib, CC kecil walaupun fungsional bisa bawa belanjaan segunung, bakalan cmn dapet asep doank dijalan, lemot

    Guest
  4. Pas untuk jarak dekat,tp ga pas untuk jarak lumayan jauh..
    Indonesia juga pernah ada skuter dgn tenaga listrik yang sangat fungsional dri cina(klo ga salah)tp kurang diminati..
    Tergantung individu cie,masbro..

    Guest
  5. dijepang sana, orang jalan kaki, naik sepeda dihargai, toleransi bikers tinggi, lha disini bawa sepeda jalan dipinggir aja kena klakson mulu, kasian gw liatnya ada yg begitu,kampret

    Guest
  6. Kalo ditanya fungsional-nya, keperluannya dan tetek bengeknya sebenernya cocok dengan Indonesia. Hanya saza seringkali pasarnya menolak dikala disodorkan produk yg secara fungsional maximal karena biasanya produk seperti itu mengenyampingkan estetika.. :p singkat kata estetika masih jadi variable penting..

    Guest
  7. indonesia beda sama jepang bro,,, jadi gak begitu penting,, yg ada kena diasepin mulu.. gak ada lajur khusus juga lagi,,,

    Guest
  8. ni motor dipake obachan pergi ke mise ga cocok di indonesia pedagang keliling dah banyak tinggal tunggu didepan rumah

    Guest
  9. Kang Haji pasang jebakan betmen, utk menggoda ATP nelurin skutik kyk di atas.xixixixi
    Seru tuh kang. tambah pelangi di perskutikan Indo

    Guest
  10. bagusss, daripada cari2 yg cc-nya pada gede, maunya pada dipake buat ngebut mulu tp fungsionalitasnya kecil. low liat motor kya gini muatanya belanjaan trus bawaanya ademmm bgt.

    Guest
  11. udah terlanjur meluncur produk2 dengan kapasitas mesin d atas 100cc jadinya kalo ada motor dengan kapasitas dbawah itu psti akan dcaci

    Guest
  12. kayanya ga bakal laku deh om…..
    skutik sekarang sudah lebih dari cukup ko
    asal bagasi under seatnya cukup buat helm full face

    Guest
  13. Boleh,…. Alternatife utk pengusaha catering ataau jasa delivery. Hanya harus disesuaikan dgn cc nya(min 100cc). Mengingat jarak kota ☀dΐ°˚° indonesia berjauhan. Sangat berguna bagi pengusaha dan pedagang. Kenapa tidak????

    Guest
  14. cocok buat ibu2 kepasar dgn vitur blajaan in…
    cocok buat abg2 alay yg suka ngbut2tan…
    cocok buat jlan2 sore sma pacar….

    Guest
  15. berapapun CC nya…..bagaimanapun BENTUKnya…..asal HONDA…YAMAHA…SUSUXI….pasti masyarakat kita beli motor tsb..

    Guest
  16. utk mobil dan motor yg dijual di indonesia, hrs memenuhi syarat
    1. hrs dianggap irit
    2. hrs dianggap awet
    3. motor hrs bs jalan jauh sehari 100km lewat trotoar jembatan kalau mobil hrs bs angkut orang sebanyak banyaknya

    Guest
  17. motor listrik……ahh listrik yang buat ngecharge juga dari Solar…PLTAir gak cukup menuhin kebutuhan listrik semua…
    Indonesia terkenal dengan siklus matahari yang POOOL…solar cell aja deh…walaupun bikin solar cell pabriknya tetep pake solar…hehehehehe

    Guest
  18. Kalo dah kayak di jepun sih emang bisa laku, tapi buat di Indo?

    Jakarta emang lumayan rata, tapi kalo skutik 49cc di Bandung Utara, bisa bikin macet or yg lebih bahaya jangan mundur.

    Nah kalo di Jakarta, dimana pengendara motor itu rata2 commuter. Dari depok or bekasi, kerja di Jakarta, sore balik lagi… 49cc, kapan sampainya.

    Terakhir masyarakat pada umumnya masih anggap motor itu salah satu aset yang bisa di pamerin. So skutik cc kecil yang bentuknya kg jelas gitu, apa yang mau di pamerin?

    So menurut gue belom saatnya skutik cc kecil. Mendingan konsen dulu sama produk yang ada.

    Guest
  19. Perlu buat di perumahan, ke pasar atau ke warung.

    ane heran kenapa belum ada yg ngluarin skutik roda tiga dari ATPM,yamaha bisa jadi pionir disini, ane sering liat ibu-ibu jatuh ketika belokin matic (maklum kakinya kependekan). pingin beliin buat istri ane, ane pikir banyak suami yg melarang istrinya naik motor mlihat kondisi lalu lintas skr, aplg kondisi fisik rata-rata wanita indonesia yg pendek, dg adanya matic tiga roda (ky obat nyamuk) bisa mengurangi kekhawatiran.,

    Guest
  20. perlu dikota kecil, enak buat ke pasar. Tp tidak boleh di pake di jalan raya, krn kl terlalu pelan bs membahayakan diri sendiri

    Guest
  21. orang sini kayaknya GAK DEMEN MOTOR CC KECIL, mau beli motor harus lihat dulu ccnya, apapun yg penting CC.
    lihat saja pabrikan pada berlomba2 menaikkan CC motor apapun alasannya.
    lihat tuh,,
    1. geng supra x awalnya 100cc diganti jadi supra x 124cc
    2. generasi shogun yg 110 cc juga naik 125 cc
    3. kelompok jupiter yg 105 cc naik 110 cc lalu 115cc.
    mungkkin cuma NMP yg turun CC, itupun karna untuk ditandingkan dgn bison, jadi masih ngikut nama NMP

    Guest
  22. Ga kang, rata-rata org sini kan suka bgt sama yg bau2 speed, mau skutik,bebek,sport (tentunya). Bahkan pabrikan sendiri ada yg naroh unsur kecepatan jg di iklan skutiknya.. Susah-susah.

    Guest
  23. sebenernya pas bgt buat ibu” ke pasar, tapi yg saya liat di negeri kita ini gengsi masih nomer satu, sehingga cc kecil kemungkinan kurang dilirik.
    lain halnya kalo semua fungsionalitas di atas dipasangin di cc agak gede, ya yg umum di sini lah 110cc misalnya, persepsi nya tentu beda. -imho-

    Guest
  24. cc kecil, pas kang buat Indonesia, saya setuju sekali, cc kecil semisal : Yamaha TZM 50cc, Aprilia RS 50cc, Aprilia RS 125cc, Yamaha YZF R125, dkk :mrgreen: wekekekekeke

    Guest
  25. Mantab jika ada di sini. Jelas untuk keperluan komuter kota. Posisioning pasti bukan motor pertama atau utama. Lebih ke fungsi, fashion dan hobby. Atpm belum tentu mau garap karena ceruknya kaga gede. Tapi mau dong….

    Guest
  26. PERLUUU DAN HARUSSS. ITUNGANNYA FARDHU SEBENARNYA.
    Sebenarnya untuk di Indonesia yang diperlukan adalah mesin ber cc kecil. Untuk mobil cukuup 250cc dan untuk motor cukup 25 cc agar yang namanya kecelakaan lalu lintas dan pelanggaran bisa jauh ditekan.

    Guest
  27. kurang cakep, mungkin cocok buat di pedesaan atao perumahan(komplek) ya.. buat di pakai di big city mah jangan deh

    Guest
  28. Mindset orang indonesia itu motor komuter ccnya antara 110-125 cc,kalo di bawah itu ga yakin deh bisa diterima pasar

    Guest
  29. SEMOGA DI PRODUKSI DAN DIJUAL DI SINI BUAT ORANG CACAT DENGAN HARGA YANG TIDAK MAHAL ( SUBSIDI )
    100 – 110 CC, BENSIN IRIT N TANGKI BENSIN MIN 5 LITER ( BIAR TDK BOLAK BALIK ANTRI/POM BENSIN , FITUR STANDART KESELAMATAN SKUTIK HONDA

    Guest
  30. kalau baca dari kolom komentar sepertinya imbang, tapi di polling rada beda . . . thks sharenya bro semua 😀
    ayo yang belom silahkan 😀

    Administrator
  31. 65. sof – Januari 23, 2012

    cc kecil, pas kang buat Indonesia, saya setuju sekali, cc kecil semisal : Yamaha TZM 50cc, Aprilia RS 50cc, Aprilia RS 125cc, Yamaha YZF R125, dkk :mrgreen: wekekekekeke
    ———————————————————————-

    KLO NYANG INI ANE SETUJU 1000% WKEKEKKEKE

    Guest
  32. untuk kota sepadat jakarta ya cocok,,
    tapi kalo untuk indonesia secara umum ya kurang cocok,,
    ngeri liat motor kecil & lambat gitu berada diantara deretan truk gandeng yg over load………..

    Guest
  33. indonesia itu ‘unik’. motor yg skarang ada aja udah dipaksain muat overload hingga mengesampingkan keselamatan. walaupun Ada motor dengan keranjang ekstra, muatannya malah bakalan lebih overload lagi.

    Guest
  34. perlu sekali. Pengalaman pakai motor listrik sangat fungsional tapi karena ceruk pasarnya kecil jadi sulit dan mahal spare part nya. Cocok buat komuter dikomplek dan perkampungan terutama didaerah yg rata.

    Guest
  35. sangat perlu sekali….asal irit bahan bakar.
    minyak bumi sudah sangat menipis dan polusi sudah sangat menghawatirkan.
    cukup kantor – rumah (kira2 25 km) bisa ditempuh 1 jam, sudah sangat bagus bagi kami. gak perlu kecepatan tinggi.

    Guest
  36. gak perlu,,
    kalo harga nya murah,,
    makin banyak aja motor di sini..
    dah makin macet aja,,
    jalan nya pada lama2,,
    ngobrol sambil bawa motor,,
    nti ada yg maksa kebut2an pake motor gini,,
    padahal kemampuan lari bukan yg di unggulkan,,
    cm rata2 rider sini itu pembalap semua,,
    ga tau kemampuan motor,, maen kebut2 atau susul2an,,
    yg ada malah bahaya..

    Guest
  37. orang indo mah susah, matik ber cc 125 ke bawah aja di pake touring, ahahahaa jelas2 itu motor2 bukan buat touring, apa lagi motor mungil di atas yang bisa muat barang, yang ada kalo di indo dipake mudik jkt ke jowo sana, wkwkwkwkk bisa lebih banyak lagi muatan nya tuh maz bro…………..

    Guest
  38. menurut pendapat gue, motor komuter ini perlu masuk ke Indonesia untuk keprluan berniaga. karena sebagian orang Indonesia banyak yang bermata pencarian di bidang perdagangan.

    Guest
  39. cocok buat ibu2 blanja ke pasar/mal, bapak2 pencari rumput didesa, pedagang eceran/makanan, daripada lihat tukang somay/bubur keliling komplek pake motor bebek yg dipaksakan modifnya…

    lihat fenomena trike/triseda/dll motor roda 3.kan? coba aja honda n yamaha masuk di segmen ini, kasih pilihan 50cc-250cc n berbagai asesoris bagasi, spt atap+kaca+wiper, dg dukungan 3S nya, yakin laris maniss…!

    *jgn lupa, torsi harus gede… 😀

    Guest
  40. lha ini motor kalo disini pangsanya siaaape tho ???

    bapak bapak kekantor? yang ada diklasonin terus krena yang lain larinya ganas ganas.
    emak-emak? yah kalau joknya cuma satu, tar buat anter anak sekolah suruh duduk di kranjang ?
    buat abg alay? mana mau cc segitu……., memangnya jaman gua dulu masih kecil, cc motor bebek yang beredar masih 80-100 cc

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here