Bro sekalian,  akhirnya setelah teaser siluet DRL headlamp yang memberi harapan tinggi, beberapa snapshot, dan beberapa penjelasan detail sketsa komponen New TVS Apache series yang terdiri dari TVS Apache RTR 160, TVS Apache RTR 180, dan TVS Apache RTR 180 ABS resmi dirilis oleh TVS India kemarin dan gambar lengkap officialnya pun tampak . . . namun seperti antiklimaks, tmcblog melihat secara penampilan New Apache masih terasa kurang ‘nendang’

Sekali lagi koridor opini tmcblog disini adalah soal penampilan fisiknya . . . dibangun berdasarkan sasis  yang masih sama dengan TVS Apache lama. Perubahan yang dilakukan adalah penggantian headlamp yang memperlihatkan dua DRL (daytime running Light), shround baru, engine cover baru,  footpeg terpisah , mudguard/spatbor belakang baru. untuk dapur pacu disinyalir masih masa dengan Apache lama.

Bicara produk asal India tentu akan menyandingkan TVS ini dengan Brand asal India lainnya yakni Bajaj . . . disaat bajaj mulai melakukan strategy radikal soal desain, sebanyak ini perubahan terhadap Apache series terasa masih belum cukup. bisa dicatat, via P200NS Bajaj sudah mulai masuk ke desain motor berpendingin cairan, bersasis jenis perimeter/ twin spar, suspensi monosok dibelakang , jok terpisah dan . . . . . yeaah you name it

diluar membicarakan kedua brand dengan backgound agroklimat dan kondisi sebagian besar jalan di india . ..  namun kedua brand eksis di indonesia Dan tentu saja lumrah juga mengkomparasikan berdasarkan selera konsumen indonesia yang boleh dibilang  . . . cukup tinggi dan peka terhadap kualitas. eiit Jangan lupa, namun tmcblog pun harus secara terbuka berani acungkan jempol terhadap TVS yang cukup berani merilis fitur safety ABS di motor berkubikasi dibawah 200 cc . . . silahkan share komentar bro dan semoga Berguna

Taufik of BuitenZorg

Kredit gambar

TVS India

payeng blog

73 COMMENTS

    • bukan kurang nendang mas , tpi minta di tendang biar bisa lari ngikutin kompetitor,,,
      hehehe

      Guest
  1. motor kuda lumping alias jaran kepang, nggak malu apa sama p200ns. ABS nggak didukung desain joss, bagai gerobak ber-airbags.

    Guest
    • wakakakak.. jahat banget komennya… tapi ya emang bener sih itu… saya mendukung anda.. 🙂

      Guest
  2. Kang Taufik gak perlu pake ‘IMHO’ semua penggemar R2, apalagi yang di India sono pasti sepaket lah kalo Apache yang satu ini cacat desain :mrgreen:

    Guest
    • Soale biar bagaimanapun setiap desain adalah masterpiece pembuatnya, so kita harus tetap apresiasi terhadap desain . . . dan soale saya sendiri gak bisa bikin walau bentuknya kayak beginih xixixixixi

      Administrator
    • hehehe…. iya juga sih Gan…… yahhh mudah2an bisa dikompensasi dengan harganya yang bersahabat* 🙂

      *lagian gak beli, tapi eike rempong banget dwehhh :mrgreen:

      Guest
  3. TVS bingung bikin design, kesannya maksain… knapa ga rekrut designer motor indonesia yg pastinya lebih maknyuzz? rekrut ajah bro tokekmeong ?

    Guest
    • Jangan oom… Takut ntar jadinya malah kaya CS1, Wagu… Ntu motor kan 100% desain putra Indonesia….

      Guest
  4. lampu dah oke.tp syg shroud ama engine cover-nya mlh nggak sesuai ama desain keseluruhan.apalagi blm monoshock.jd aja nanggung ya….

    Guest
    • ya olo mas, cb1000 aja dobel shock… rxking jg banci donk??? ninja250r aja di iklan eropa nya buat pemula, malah yg naikin cewe.

      Guest
  5. Pabrik mtr tpi bikin mtr berdasarkan agenda gk niat jadi bener2 serba nanggung..kasian tinggal nunggu bangkrut’ny aja neh pabrik krn gk ad yg beli

    Guest
  6. durabilitas,konsumsi BBM irit sudah value tersendiri buat TVS,ditambah lagi ABS …wow
    sayang ya…penampilannya sangat kurang” untuk ditandingkan dengan pulsar 135/minerva x road/pulsar 180 masih sangat kurang confident..
    Indonesia ini negeri yg kaya dengan nilai2 artistik sejak jaman dulu. Karakter Selera orang2nya pun sangat unik,pelik dan tinggi.. mungkin beda banget sama selera India… Sebaiknya tvs berfikir ulang ya…buat memasarkan Apache nya…

    Guest
  7. Setidaknya, TVS juga ikutan nge-rame’in gencar2nya berita hadirnya motor baru dari bajaj, walo tidak se heboh pulsar 200ns. Atau mungkin sj tvs sedang mempersiapkan amunisi baru u/ melawan pulsar 200ns ?

    Guest
  8. Masukan untuk TVS Indonesia:
    Sy sebagai calon pembeli TVS apache merasa desain yang baru lebih jelek dibandingkan yang lama. Desain yang lama sudah sangat baik, cuma beberapa saja yang kurang:
    -Swing arm belakang kecil
    -Lampu depan masih AC
    -Keluhan getaran di stang di rpm 5000
    Wah kalau TVS Indonesia masukin yang versi terbaru sih …… ya udah, mungkin sy masih belum berjodoh dengan TVS. Tapi gpp, masih ada Pulsar yang desainnya juga bagus, meskipun secara finishing kurang 🙁

    Guest
  9. yaa mau gmana lagi,desainer asal India emg agak susah d ajak dr out of box,kalo Bajaj,butuh desainer dr Eropa untuk membikin produk yang out of box

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here