test_ujibbm3

Bro Sekalian, setelah beberapa kali melakukan metoda pengujian top up, maka berhubung sedang ada unit test ride dari pabrikanΒ  ( Yamaha X-Ride) Tmcblog merasa tertarik untuk mencoba satu lagi metoda alternatif Pengukuran Konsumsi BBM yakni “RideΒ  with only 1 Liter of Petrol” Dimana Motor hanya di isi 1 Liter bensin, dan dibawa riding sesuai gaya riding yang diinginkan sampai motor itu mogok sendiri karena kehabisan bensin.

kuras_bbm

πŸ™„ sedot bensin gunakan selang kecil

Nah Cara yang tmcblog lakukan pertama tama adalah mengosongkan isi dari tangki bbm . ..Β  tmcblog menggunakan selang kecil (selang akuarium) disedot lalu di tempatkan sementara di wadah. setelah selesai dan bansin tidak lagi mengucur, dilakukan penyalaan mesin untuk meyakinkan bahwa tidak ada lagi bensin di Tangki bbm . ..Β  ini juga berfungsi untuk mengosongkan bbm di selang bensi antara Fuel pump dan injector. Jadi di awal, motor ini bener bener bersih/minim dari BBM

cadangan

πŸ™„ ini isinya bukan minuman . .. bensin cadangan yaa :mrgreen:

Setelah tidak bisa lagi distarter, lalu mulai masukkan kembali 1 liter bensin . ..Β  tmcblog mengunakan gelas ukur 200 ml dan melakukannya selama 5 kali untuk mendapatkan volume 1 liter. Setelah selesai dimasukkan ke dalam tangki bahan bakar, langsung ditutup guna menghindarkan penguapan. Jangan lupa juga sediakan bensin cadangan di wadah botol (atau apapun tempat penyimpanan kalo bisa yang bener bener kuat karena isinya bensin bro )Β  karena kita tak kan pernah tau dimana ini motor yang sedang ditest akan mogok he he he . ..Β  Nah metode ini tmcblog lakukan pertama kali di Yamaha X-Ride . . . kayak apa hasilnya ? hayooo tebak berapa?? atau silah tunggu next article yaa . . . semoga berguna

taufik of BuitenZorg

84 COMMENTS

  1. nah pengetesan bbm kaya gini yg bener 2 adil…kl cmn isi ful terus kembali ke full banyak yg masih kecologan..contohnya waktu saya ngisi di tangki nvl..si tukang pom bilangnya sudah full,tapi kenyataaanya setelah digoyang goyang dikit masih muat di isi sampe 0.5 liter..itu baru bener 2 full heheh.

    Guest
  2. 13. olisamping2 – Juni 5, 2013
    pilih xride apa z1 jupi ? ????
    sy butuh motor yg irit Dan bandel utk tiap hari pp 100 km. kan bbm mo naik.
    help help help help.”!!!”!!!
    =====================================================
    Z1 rata2 53-58 km/liter premium dg riding style bervariasi ala gabungan perkotaan dan luar kota. kadang digeber abis kadang santai kadang pelan merayap. pertamax bisa lebih irit tp mungkin gak jauh beda.
    Xride belum tau.
    kalo ane pribadi milih Z1. naik matic bikin dengkul dan pinggang pegel, apalagi jarak jauh (tinggi 178 cm bobot 65 kg) πŸ˜€

    tapi dibanding Z1 di kisaran harga sama ane lebih milih MX atau Kawasaki ZX130 πŸ˜€
    kekurangan MX DIBANDING Z1 buat ane cuma sudut stang yg sedikit kurang nekuk ke dalam dan kurang anteng. kebiasaan pake stang jepit jd agak aneh kalo nyemplak MX. lainnya menang MX. mesin tegak, kopling manual, desain yahud, konsumsi bbm lumayan.
    kalo kekurangan ZX130 DIBANDING Z1 itu di rem, akselerasi yg sedikit kalah buat nembus kemacetan, dan sasis kurang lincah buat manuver mendadak. tp soal stabilitas dan handling, ZX130 nomer 1, dan mesin sudah terbukti irit dan awet lintas kota lintas provinsi.
    bukan promosi, cuma komparasi berdasar pengalaman pribadi πŸ˜€

    Guest
  3. kurang akurat bro karena untuk injeksi bensin didalem tangki gak bisa abis semua walaupun motor uda mogok (gak seperti karburator) jadi gak bisa compare dengan test yg dulu.

    Guest
  4. wak haji tolong besin cadangannya jangan di taruh botol minuman, nggak safety pak takutnya keminum kalo yg nggak tahu,klo ditempat saya segala jenis chemical cair ketauan dimasukan ditempat botol minum langsung phk pak, maaf cuman sebatas ide dari pengalaman rekan yang minum thiner yg ditampung di botol bekas air mineral πŸ™ sebaiknya pake jerigen kecil ukuran 2literan

    Guest
  5. juos artikelnya.

    Cara ini lebih mendekati kenyataan. Tp untuk masalah hasil test masih bergantung:
    1. Cara riding
    2. Kondisi lapangam (macet/sering stop n go)
    3. Cuaca(traksi ban terhadap aspal)
    4. Ke-orsinilan setingan motor.
    5. Beban (berat badan) atau ada barabg bawaan. Misal tas ransel diisi bola bowling tiga. Kan berat juga πŸ˜€

    Guest
  6. Kang kalo bensinnya dikit trus dibawa sampe bensinnya abis(motornya mogok) apa gak rusak tu pompa bensin??
    Soalnya mobil temen ane gara2 bensin sering hampir habis (digaris E) pompa bensinnya bolak-balik rusak..

    Guest
  7. mumpung UNIT TEST ya, kang?? hahaha.. bagus.. bagus.. demi pembaca.. demi konsumen.. terima kasih, kang.. πŸ™‚ ditunggu artikelnya (Motor rusak? yo wez ben.. bukan motor sendiri inih.. hehe)

    Guest
  8. rusak gak papa laahhh kan gak ikud punya alias ramelok duwe…

    kwkwkwkw

    siiippp wak haji sekalian test kekuatan injektor yamaha yang katanya motor turunan moto gp emprit

    (^_^)v

    Guest
  9. mas bro sekalian yang ganteng ganteng, ride with 1 liter of petrol hanya dilakukan dalam pengukuran konsumsi bbm saja, dalam kondisi real hampir jarang yang melakukannya
    hal ini saya lakukan untuk menjawab tantangan pengunjung blog yang makin hari makin CERDAS ha ha ha
    so kalo udah saya turutin gini mo apa lagi hayoooo qiqiqiqiqiqi?
    cara ini memang untuk meminimalisasi metode mengira ngira subjektif saat mengisi top up, walau metode top up dan metode ini jikalau benar 2 dilakukan teliti hasilnya disinyalir nggak ada bedanya
    mengenai fuel pump jebol? terbukti setelah habis tiris, motor berhenti . . . lalu diisi lagi bensin, gak masalah motor terus jalan tanpa gejala keanehan apapun πŸ˜€ dan ini bukan hanya dilakukan 1 kali . . bahkan sudah 2-3 kali di X-Ride ini

    Administrator
  10. Wak haji, lebih afdol lagi kalau jarak tempuh diukur pakai gps biar akurasinya makin bagus…..

    Guest
  11. tp dgn sistem full kembali full tank lg jg bs akurat……asal kita sendiri yg mengisi dgn bensin yg kita sediain dirumah.

    Guest
  12. nah ini bakal valid kang taufik…1 liter dapet berapa km. saya jadi memang bener2 konsumsi per km kelihatan.coz kalo metode top up itu rancu sekali, kadang tangki nampak sudah sama seperti sebelumnya, namun ternyata masih bisa diisi bbm lagi.
    Kang taufik, untuk metode yang baru ini saya juga usul tes-nya juga jangan 1 kali untuk pemakian harian-nya,maksud saya, kang taufik bawa cadangan 1 liter. jadi setelah dipakai 1 liter pertama habis, diisi 1 liter kedua..setelah itu 1 liter ketiga sehingga sampel tesnya lebih dari 1 kali. sehingga bisa lebih objektif.
    *mungkin motor2 yang sudah kang taufik tes dengan metode top up mau dites ulang dengan metode yang ini.

    Guest
  13. Wak Haji, cara yang lebih akurat (tapi lebih sulit) adalah dgn menggunakan gelas ukur 1000 mL yg dimodifikasi, yaitu dgn dipasangi selang di bawahnya. Selang disambung ke selang inlet karbu atau injector. Trus pasang odometer GPS (jangan ngandelin odometer motor). Trus motor dijalanin sampe bensin 1000 mL pas habis, dilihat odometer di GPS berapa. Dijamin akurat Wak.

    Cara lain yg pernah dilakukan majalah AutoBild adalah metode full to fulltapi jarak panjang, dgn bebrapa kali pengisian, shg secara statistik kesalahannya berkurang.

    Cara lain (pernah saya lakukan terhadap Panther saya dulu) adalah dari awal full, trus dipake 1700 km (jadi sudah melewati segala kondisi jalan), selama itu dicatat terus berapa ngisi solarnya, terakhir full lagi. Karena waktu itu belum punya GPS, odometer saya kalibrasi dgn tanda jarak di tol Jagorawi sejauh 20 km, ternyata odo Panther hanya 0.96 dari tanda jarak tol. Dgn cara ini didapat konsumsi Panther 10.9 km/L (jarak real berdasar tanda jarak tol).

    Kalo cuma satu kali pengisian di pom, secara statistik kesalahannya bisa besar,Wak. Krn kita tidak tahu seberapa akurat toleransi meteran pom bensin. Kalo pake gelas ukur jelas akurat Wak.

    Guest
  14. Hati-hati, khawatir saat ngebut di jalan ramai tiba-tiba bensin habis terus diseruduk dari belakang.

    Guest
  15. jangan lupa, botol bensin cadangan dipolosin / diberilabel bensin.
    untuk menghindari terminum orang2 yg tidak tau.(anak.istri,dll)

    Guest
  16. Mantap kang haji hehehe……..
    kalau di autobild, metodenya terbalik, full tank diisi, diendapkan, besoknya isi lagi full tank pake gelas ukur, baru ditancap s.d tu mobil berhenti……hehehe.

    Sama aja sih, bisa juga diisi 1 liter, karena buat motor lebih mudah nguras/ngosongin tanki yah ehehe…….

    Guest
  17. setuju sm bro 19.roeday, kalo da salah pd motor injeksi, fuel pump dlm tangki tidak pas/melengket pada dasar tangki…. jd bisa tdk akurat nih pengukurannya…

    Guest
  18. ngukur pake botol gituan akurat gak ya? level 200cc itu sampe leher botol atau agak kebawah mas?
    kayanya lebih pas pake botol bensin eceran, ukuran sampe leher itu pas 1 liter.
    beli aja di tukang bensin sekaligus botolnya πŸ˜€

    Guest
  19. ini baru okeh… mas Opik..!!!

    perkara fuel pump jebol..??? rasanya enggak dech.. pan dulu2 pejabat pabriknya pernah bilang… fuel pump aman..walopun tanki kosong melompong.. tinggal isi ulang bengsing..kontak di “ON”.. langsung grunggg… mesin nyala tanpa hambatan…!!!

    itu kata pejabat pabrikannya..lhooo… entah siape ane lupa namanya…!!!
    doi ngomong pas jaman2nya vixion jadul baru loncing…!!!

    Guest
  20. Wkwkwkw akhirnya malah wak haji yang ngelakuin metode ini
    Dulu ada yang meragukan metode top up waktu mio j bisa dapet 1:60 kalo ga salah. Tiba2 bikin artikel gimana cara tes konsumsi bbm yang baik. Dikasi cara ini manggut2 bilang mau coba tapi sampe sekarang ga dijalanin πŸ˜†

    Guest
  21. makin banyak sample ya makin mendekati rata-rata. cuma sample 1 liter sih bisa bias. seharusnya dites jalan biasa selama seminggu. catat jarak tempuhnya dan liter yg dihabiskan selama seminggu itu.

    Guest
  22. itu yg dari tadi komennya protes akurasi test bbm dr wak haji dan sales2 oonda emang tipikal diwenehi ati, njaluk rempela πŸ˜€
    gak perlu diladenin πŸ˜€

    Guest
  23. mas taufik,beli tabung ukurnya dimana?
    harganya berapa?di toko kimia jual ga ya?mohon inpohnya bro.thx.
    ^_-

    Guest
  24. oh iya sedikit saran buat mas taufik….
    seharusnya memang ketika motor tersendat dan mati, cek dulu ke tangki atau langsung kuras lagi tangkinya untuk liat apakah masih ada BBM atau tidak. kalo masih ada tinggal diukur lagi sisa BBMnya berapa, jadi BBM awal dikurangi BBM akhir. lalu hasilnya sebagai pembagi jarak yang telah ditempuh.

    misalnya sisa ditangki 200ml, berarti BBM yang terpakai 800ml. jarak yang berhasil ditempuh adalah 52,1.

    jadi 52,1 dibagi 800ml(0,8L) = 65,125

    jadi tuk 1 liternya bisa nempuh jarak 65,125km atau
    800ml bisa nempuh jarak 52,1km.

    bagaimana mnrt mas taufik?jgn kemasuk jala ya mas..hehehe…
    sbenernya kalo mnrt ane yang lebih akurat adalah pakai tabung infus atau pakai tabung apa aja yang penting 1 liter dan tahan bocor.lalu dari tabung itu dihubungkan selang antara tabung dengan karbu. tapi berhubung motor yang mas test adalah injeksi dan pinjaman, pasti mas taufik agak takut2 juga, ya kan bro? ^_-

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here