26Juli_banner

rioharyanto_silverstone2

Bro sekalian, 68 Tahun Hari ini Indonesia merayakan kemerdekaannya, telah banyak prestasi pembangunan dituai terutama di bidang Otomotif. Boleh dibilang saat paling susah dan resesi sekalipun  Industri Otomotif Indonesia diakui tahan banting . ..  Moncer sampai pertahun menghasilkan sekitar 7 juta unit Motor baru . . . . Indonesia bukan lah  dipandang sebelah mata oleh Industri Otomotif Dunia . ..  Apakah sampai disana saja ? . . . Bukan, ternyata diluar sana ada beberapa anak bangsa sedang menapaki prestasi di dunia Sport Otomotif . .

tmc-460x140_AGT

banner440x100px

dimas_iswandi

Entah itu Rio Harianto yang lumayan Moncer di Gelaran GP 2 sampai sempat masuk podium 2 di SIlverstone, Entah itu Dimas Ekki dan Iswandi yang mampu mengibarkan Bendera merah putih tertinggi di podium gelaran Rookie ketahanan/ Endurance Suzuka 4 Jam, Entah itu Doni Tata dan Rafid Topan yang sedang berjibaku di gelaran Balap Motor Prottipe Moto2, Ataupun Ali adrian yang sempat masuk top 10 pada gelaran Kadet European Junior Cup dan tentu masih banyak lagi . . . semua ini adalah putera putra Indonesia yang berusaha mengibarkan panji panji merah putih setinggi tingginya . . .

ali_monza

Merka ini tentu Butuh support kita semua . . . support dalam bentuk Doa, Suport Moral, upaya pendewasaan diri dalam memanage kompetisi balap otomotif dalam negri, kesempatan penimbaan ilmu dan pengalaman balap,   . . Memang sih upaya menuju ke mapannya sistem penjenjangan balap terasa masih butuh waktu lebih lama untuk menuju kata sempurna, namun tentu negri ini yang tentu sudah haus akan prestasi akan terus maju .  . . . namun tmcblog masih berupaya membayangkan . ..  pemerintah belum turun 100% saja, sirkuit balap besar setinkat internasional cuma satu biji aja . . . udah kayak begitu hebatnya rio harianto, dimas ekki, iswandi muis, Doni tata, denny triyugo, rafid topan, alexandra asmasubrata dan lain lain .. .  bagaimana kalo pemerintah jauh jauh jauh lebih serius lagi mensuport orang orang seperti mereka ini . . .

taufik of BuitenZorg

48 COMMENTS

  1. 1945-2013 sampai kapan negeri ini miskin
    seperti ini dan kekuasaan dikuasai oleh koruptor dan
    kawan-kawan, pemimpin yang penakut(pengecut)
    bin bodoh?? Harus menunggu berapa lama lagi kah
    negara ini maju??

    Guest
  2. Negara sendiri menjadi pembantu di negara
    sendiri ..
    Harta (SDA) yng menguasai para org asing ..
    Dlu zaman SD para guru mengatakan Indonesia itu
    negeri yang kaya, setelah dewasa kusadari betapa
    miskin dan bobrok’a negara ini ..
    WHY??
    17 agustus 1945 – 17 agustus 2013 ..

    Guest
  3. MERDEKAAA!!!
    ———————————————————————–
    http://xueliwei.wordpress.com/2013/08/17/hut-kemerdekaan-indonesia-ke-68-merdekaaa/

    Guest
  4. merdeka? ceremonial ah, negeri kaya beras sekilo 8 ribuan, 7 ribu dpt beras campoer kutu! :mrgreen:
    pemerintah kurang peka melihat potensi prestasi di bidang otomotif, udurrrr wae soal badminton dan sepak bola

    Guest
  5. kalo prestasi olahraga kita bisa mencontoh Spanyol… Balapnya oke dari moto gp sampe F1..sepakbolanya luar biasa…tenis juga bagus..basket juara olimpiade…whatever majulah negeriku!!

    Guest
  6. 8. hirRo
    yang di kata kan guru SD anda benar banget,
    tapi sedikit kurang penjelasan nya,
    iyah guru anda tidak memberitahukan
    siapa yang menikmati,kekayaan NKRI.

    Guest
  7. dunia olahraga otomotif msh blm dpt political will dr pemerintah, perlu berkaca pd spanyol yg sukses nerbitin rider2 dunia..
    di spanyol kn ad smcm perjenjangan ketat dr anak2 smpe remaja..

    Guest
  8. http://kobayogastea.blogspot.com/2013/08/seberapa-pentingkah-helm-bagi-anda.html

    jayalah negriku!!!!!!!!!!!!

    Guest
  9. jayalah negeriku…!!!!!!!!!!!

    http://kobayogastea.blogspot.com/2013/08/seberapa-pentingkah-helm-bagi-anda.html

    Guest
  10. yang di support penuh malah sepak bola yang jelas2 udah susah buat berkembang…..

    tapi mendingan pemerintah gak usah ikut campur dalam urusan balap!!! entar yang ada di politisi lagi kaya sepak bola

    Guest
  11. rio haryanto emang mantap, sayang tim barwa addax sekarang karena mekanik mesinnya pindah, mobil rio jadi gak kompetitif. Beda banget sama Doni Tata

    Guest
  12. ketidakberdayaan 2 pembalap tanah air di moto2 merupakan bentuk ketidak pedulian pemerintah, sangat mengecewakan

    Guest
  13. HBD bangsaq tercinta,. terimakasih ya Allah q telah menjadi gangsa indonesia. miris masih ada aja segelintir yang nyaci bangsa sendiri, apa yang sudah kalian lakukan selain mencaci??

    Guest
  14. dirgahayu RI ke 68. Semoga Indonesia balapannya makin maju, jangan balapan bebek sruntulan doang yg dibanggain

    Guest
  15. dapet inpo dari detik mas taupik. hasil penjualan bulan juli :
    http://oto.detik.com/read/2013/08/17/192016/2333078/1208/hampir-semua-merek-motor-catat-peningkatan-penjualan?o991101638

    Guest
  16. Semoga makin meningkat prestasi di tingkat dunia..

    http://boerhunt.wordpress.com/2013/08/17/dirgahayu-indonesiaku-kemerdekaan-itu-nyata-tapi-hanya-dirasakan-oleh-yang-bersyukur/

    Guest
  17. turunkan pajak moge dulu biar supersport lbih rame baru bisa moncer di moto2.
    kl di moto3 nanti deny triyugo kemungkinan besar masuk top ten. spek moto3 japan aj bisa nembus 3 besar wlpun akhirnya jatuh

    Guest
  18. jalanan dikuasai mobil motor merk jepang,sesama anak bangsa berantem demi merk jepang,bangsa yg dulu menjajah negeri kita dgn kejam n menjadikan leluhur kita budak kerja paksa romusha n budak se#s jugun ianfu….belajarlah dari sejarah….

    Guest
  19. Numpang tanya semuanya…

    Ada yang tau alamat lengkap p2r ga? Atau mungkin tempat dia biasa nongkrong? Dan nama asli dia? Mungkin ada diantara kawan2 yang pernah kopdar bareng dia? Tolong diberi tahu ya…

    Thanks

    Guest
  20. pemerintah emang kurang support banyak hal kalo soal seni budaya dan olahraga..
    cm bulutangkis n sepakbola aja mungkin yang keliatan,,
    padahal kalo emang dibiayain hidup nya ma negara,,
    banyak atlet2 dr indonesia dari berbagai cabang,,
    musti yg ada duit baru bisa jd atlet,,
    kalo yg kurang dana,, ga bisa unjuk gigi walopun kemampuan ok..
    kalo di luar sana,, atlet2 yg uda pensiun tetep dibiayain negara,,
    disini? ga dihargain,, musti susah payah cari uang..
    padahal masa muda nya cm belajar jadi atlet cabang olahraga tertentu,,
    pas uda pensiun mo jadi apa? cm jd pelatih komentator tivi paling,,
    kurang dihargai n dipeduliin,,
    semoga kritik ini bukan jd masalah,,
    tapi bisa lebih diperbaiki,, biar kehidupan di indonesia tambah maju..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here