26Juli_banner

tmcblog

Banner-Gif-uk460x110-Recove

Bima-sape

TMCB6125 (Copy)

Nah Kalo dibandingkan dengan Jalur JLS Pacitan ,  jalur bima-sape sejauh 50 km ini sekitar 2 kali lipat jaraknya dengan keindahan dan kondisi jalan yang sama Baiknya.

TMCB6159 (Copy)

Sampai Di Sape kurang dari 1 jam setelah itu, kami mulai mengabadikan diri di dermaga Pelabuhan Sape sebagai titik Nol perjalanan Etape dua. tmcblog ngebayangin nun disebrang timur dari pelabuhan sape ini ada sebuah pulau yang sangat terkenal sampai penjuru dunia karena  kekayaan hayati hewan Komodonya . ..  yap Pulau Komodo. setelah istirahat setengah Jam, Perjalanan dimulai lagi dari sape Menuju sumbawa melalui jalan Lintas (trans) sumbawa, balik lagi via Bima  . ..  jujur selain sape-bima tmcblog belom tahu banget nih jalur yang akan dilalui

trek balik Sape-Bima Sudah pasti maknyuuus, dengan perjalanan melintasi bukit bukit yang kering karena saat itu sedang dalam musim kemarau. Bahkan Angin yang berhembus terasa hangat mas bro, perkiraan suhu adalah 35-an derajat celcius. Jalan Berkelak kelok dihajar dengan kecepatan sedang- ke tinggi dengan mas bro Gigih, seorang Tigeris asal madiun sebagai Road Captain dan di antar 3 orang brothers dari Klub CB Bima . ..  edannya itu motor motor CB Modifikasi, bener bener bisa meladeni gara speed touring kami euuy, brother dari Komunitas CB ini menemani kami sampai ke Bima kembali . . . dari Bima ke sumbawa besar kami jalan berbarengan tanpa patwan, dengan Road Captai Bro Gigih . ..  Berjalan dengan speed yang rata rata tinggi sekitar 70-95 km/jam . . . oke kita lanjutkan cerita perjalanan bima sumbawa sampai mataram ini di postingan foto/ Video dan cerita Part 2 ya mas bro . . . stay tune, silahkan simak dulu foto fotonya mas bro

Taufik of BuitenZorg

59 COMMENTS

  1. Nih gambaran buat orang2 yg slalu bilang “indonesia ngebut dimana.?”
    emang indonesia jakarta doang.???

    di kepri aja jalanan mulus lus lus.

    Guest
  2. @7. biker_akamsi
    kan bukan motor baru mas bro
    kalo motor lama kan tergantung proses perawatan dan umurnya juga, imho, cmiiw

    @10. naim
    enam kan? tapi saya pake CB150SF kemarin . .. lumayan bisa ngimbangi tiger dan megapro lama dan NMP yang ikut

    Administrator
  3. @11. iyan Dm
    jangan salah mengerti atulisannya mas bro . . . 100km itu bukan proses jalan sebelum trouble
    tapi kehebatan, brotherhood dan keheroikan seluruh tim untuk ‘nyetut’ sejauh 100 km sampai mendekati kota terdekat

    Administrator
  4. gengsi kita yang terlalu besar, motorpun maunya yang ber cc gede.
    ditaiwan cowok pake skutik ber cc kecil tetep aja cakep, ga buluken kaya kita.

    Guest
  5. cb buat turing gmn kang? kwalahan gak ngadepin tiger ma mega pro..
    ane bawa dohc kl buat jarak jauh kecepatan diatas 80 joss bgt. tp kl buat 30-50an ampun.. pegel

    Guest
  6. 700km sama dengan jakarta pacitan wak haji, sya bawa new megapro juga nyaman mesin nyaman aja tp tiap 3 jam istirahat

    Guest
  7. Wak haji, asli nyesel saya ga mampir minta fotoan saat rombongannya mampir di nanga tumpu, ta kirain wak haji ga ikut,,
    sore itu saya dari arah sumbawa mau ke bima,,
    asli nyesel wak hajiiiii

    Guest
  8. habis oli sampai piston macet? wah fbh banget (banyak yg malas merawat motor) hehe… di kantor ane bahkan ada 2 yg habis oli tapi tidak macet melainkan nyaris terbakar…tapi karena mereka malas ke bengkel maka cukup isi oli lalu jalan lagi seolah tidak terjadi pernah apa2

    Guest
  9. @34. Kobayogas
    iwan nggak ikut mas 🙂

    @36. fans moto gp
    wah, salam kenal mas bro 🙂

    @33. biker pct
    wah, jauh juga ya

    @30. jiung
    nggak ada verza mas bro

    Administrator
  10. kata mas taufik,, cb 150 bisa ngimbangin tiger megapro lama ma nmp.. emang mesin cb150 lebih interior sama motor2 diatas?
    bukan nya mesin CB 150 sama ky mesin CBR 150?
    berarti mesin CBR 150 lebih interior dibanding tiger?
    mohon pencerahan nya,, thx mas..

    Guest
  11. byuh……….. piye kok ampe kehabisan oli, apa waktu mau berangkat ga di ganti olinya ya……………. wkwkwkkwkkwkkwkwwk gokil

    Guest
  12. liat foto” wak haji,jadi kangen pulkam ke bima 🙁
    Dri dlu klo untuk pngrjaan jln disana bgus” kok. Apa lagi klo jln jalur atas/lewat pegunungan.itu aspalnya bukan asal”an… coba wak haji lewat sape karumbu bima jalur atasnya,pasti heran liat jlannya yg berkelok di tebing juram.tanjakan turunannya mulus bangat aspalnya… Di tambah ma hutan lebat di lintas karumbu bima.. Jalur situ dah pasti bikin nangis tuh motornya… Heheeee… Smoga lancar n slamat smpe tujuan wak haji…..

    Guest
  13. wah, wong gak dirawat motornya….motor apabila smpe kehabisan oli, yg pnya males nge-check tu, kang….tp gn pst jd bahan bacotan fby….brengsek!!!!

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here