460x110

IWB-TMC-NAKEDVOLUTION

iridium

akhir3-GPS-odo

Bro sekalian di artikel kali ini kita akan mencoba mendiskusikan perbandingan pembacaan data pada Speedometer dan Odometer OEM dengan GPS . . . ada dua alat berbasis GPS yang tmcblog biasa gunakan untk pengujian macam ini yakni Handheld GPS Garmin CS60X dan tentunya race Logic performance Box . . . namun kali ini kita akan coba membandingkan Pembacaan Speedometer dan Odometer Honda CB150R dengan pembacaan GPS garmin CS60X . .. Cekidot deh sob

banner-440x100-v110

MBtech Riders-APR

perbandingan Speedometer

Untuk membandingkan Pembacaan Speedometer OEM CB150R dengan GPS garmin mau nggak mau tmcblog harus bawa motor ini jalan jalan dan merekam on demand pembacan keduannya dengan kamera, jadilah GoPro Hero1 ditempel di Helm Nolan untuk merekam dan hasilnya adalah sebagai berikut sob

spedo-gps-cb150r-1

spedo-gps-cb150r-2

dari dua data di atas, pembacaan Speedometer Honda CB150R mengalami deviasi sekitar 9% dalam artian Lebih besar sekitar 9% dibanding dari pembacaan speed pada GPS, ini biasaanya dilakukan pabrikan untuk alasan Safety  . . . Nah bagaimana dengan pembacaan Odometer ? silahkan cekidot mas bro

reset1-GPS

reset1-odo

total sekitar 3 kali tmcblog melakukan perbandingan pengukuran Odometer OEM Honda CB150R dengan GPS garmin. Dan di awal awal baik pembacaan odometer ( trip meter ) pada Panel Meter Honda CB150R serta Odometer pada GPS harus di reset jadi Nol ( lihat dua gambar di atas ) . .. lalu setelah itu paling tidak ada tiga kali tmcblog nge-reset ulang kedua alat ukur ini dan hasilnya adalah :

akhir1-GPS

akhir1-odo

GPS = 3,59 km | Odometer 3,5 km

akhir2-GPS

akhir2-odo

GPS = 3,98 km | Odometer 3,9 km

dan yang terakhir adalah gambar yang jadi gambar Cover di artikel ini sob dimana hasil pembacaannya adalah : GPS = 623 meter | Odometer 0,6 km.

Nah dari 3 kali percobaan empirik pengukuran tersebut terlhat pembacaan pada odometer/ trip meter Honda CB150R tidak jauh berbeda dengan hasil pembacaan di GPS garmin CS60SX . Ini logis karena biasannya odometer dan trip meter digunakan juga untuk mengukur jarak service dan maintenance ( jangan dibaca Main tenis yah 😀 ) dari Motor, so nggak boleh terlalu besar deviasi kesalahannya . . . Ke depan saat mengukur konsumsi bahan bakar, tmcblog hanya akan gunakan odometer/ Trip meter OEM bawaan Motor untuk melihat dan mengumpulkan data Jarak tempuh . . . silahkan dikunyah kunyah lagi dan semoga berguna

Taufik of BuitenZorg

MVAI-Banner-1

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

124 COMMENTS

  1. Wih dasboard keren, modern, mewah, mapan…

    Eekek pak haji bisa aja, udah di ulas dulu sebelum nanti ada yg protes kalo odometer cebong ngaco.. wkwk

    Guest
    • apa kabar tuh produk sesembahan ente contohnya nmax..devi nya ampe 10%..so yg jauh lebih ngaco yg mana..

      salam 1 % lebih ngaco…wkwkwkwkwkw

      Guest
    • Kan td saya udah pesen

      NCB nya ga usah di test ..soalnya percuma capek capek nge test tetep aja dapat hujatan …

      Weka weka weka

      Guest
  2. Wak, minta tlg tes penerangan di malam hari ya.. kl pas hujan jelas susah wong belum waktunya hujan.. matur suwun..

    *ngakak dewe baca ‘maintenance’ jadi ‘main tenis’… 😀

    Guest
    • soale nanti kalo mau di uji sama sampeyan misale, nanti susah karena kan harus pake GPS juga dan belum tentu semua punya GPS . . . jadi mending dibuktikan dulu akurat apa nggak, lalu baru deh testnya pake odometer / trip meter OEM

      Administrator
    • Kayanya sekarang semua orang udah pegang smartphone, mungkin 80% nya sudah gps buit in. Saya aja pake gps spedometer buat ngukur real speed, max speed, average speed, EDT, ama distance.

      Guest
    • gara” kemarin di protes ya kang si sonic bisa irit buingit jgn” odometernya ngaco… jd kang haji inisiatif buat compare dlu sblum tes… mantep lah kang haji lgsg tanggap.

      Guest
    • gps smartphone itu akurasinya rendah, lain gps yang dipake wak haji(garmin) udah terbukti suka dipake naik gunung, kalo naik gunung dan akurasi gps meleset 5% aja, udah ga bisa balik tu orangnya.

      Guest
  3. siiiiiiiiip di tunggu wak ji
    orongorong.com/2015/09/08/ini-dia-efek-negatif-bahaya-ancaman-privasi-bagi-pelanggan-ojek-online/

    Guest
  4. triatmono sama darmo lagi kepanasan hasil otomotif sesembahan fby juga murtad menangin all new cb150r

    KENGERIAN ITU TELAH DATANG

    btw, artikel utama iwb sama tmc sekarang barengan terus rilisnya, hmm jgn2 ada konspirasi nih sama iklan kiri kanan, hmm mulai mencurigakan hmmmmm…….

    Guest
    • lha wong beritanya di otomotif juga fresh, kita budua kan emang update
      apa mau saya kluarin beritanya lebih dahulu sepekan? nanti saya yang di semprot sama otomotif 😀

      Administrator
  5. ..
    wak, setau saya gps juga ga bisa di jadiin acuan kcepatan. karena akurasi di gps itu beda2 wak. apalagi yg dipake gps tracking/mapping itu akurasinya kasar banget bisa diatas 20 meter. kalau speedo untuk commuter ga perlu akurat2 banget lah wak ngapain juga, sebagai konsumen cerdas ya sebaiknya beli sesuai kebutuhan, dan penghasilan. he he
    ..

    Guest
    • iya makanya saya juga nggak pernah nulis GPS adalah yang paling benar
      saya hanya nulis deviasi antara odometer dan GPS
      tapi kalo begitu siapa dong yang mau di pakai jadi acuan? . . . wong top gear, MCN , otomotif semuanya pakai GPS beagai acuan, kalo saya apalah, jadi ngikut aja 😀 😀

      Administrator
    • pake speedtrap wak.
      entar digeber stabil di 40km/h sebelum masuk speedtrap, kan bisa dibandingin hasil speedo sama speedtrap.

      ekekekekek

      tapi buat beli spredtrap nya suruh para fb aja yg patungan ya wak 😀

      Guest
  6. Soal deviasi speed bukannya sifat nya fluktuatif ya? Bukan static, jadi kecepatan rendah deviasinya rendah tp semakin tinggi kecepatan semakin tinggi pula persen deviasinya, ini kecepatan segitu udah 9% kalo topspeed berapa wak?

    Guest
  7. Siang wak haji,,
    kalau bisa ane mau sumbang saran ni untuk tabloid2 otomotif yang bisa test topspeed atau mungkin utk wak haji juga saat dapet test ride di sirkuit, kalau bisa jangan cuma topspeed nya, tapi berapa waktu yang dibutuhkan untuk mencapai topspeed nya..
    Karena topspeed bisa saja sama, tapi waktu tempuh untuk mencapai nya yg menentukan motor tersebut lebih baik atau tidak..
    betul tak?

    Guest
    • Bosss

      Wak haji pengen nya juga gt

      Tp apa selalu jalanan sepi

      Ente mau nyewain sentul buat wak haji?

      Tinggal baca aja kok banyak cepoott…..

      Guest
  8. odometernya ko kebalikan sama spedonya wak haji?.. jadi kalo test konsumsi jarak tempuh bisa lebih jauh aslinya ketimbang yg ada di odometer Cebeh dong?

    Guest
  9. Kalo critanya gini apakah odometer lebih baik di ambil sebagai panutan… (soal ee spido mayan melarnya ei… ) ya mas??

    Guest
    • Itu kan udah diterangkan …spedometer melar blm tentu ODOmeter melar

      Krn buat servis dll ……..

      Itu sengaja ditest keakuratan odometer nya biar kagak ada yg sewott ..tp tetep aja ntar banyak yg menghujat klo konsumsi bbm si NCB irit……

      Guest
  10. waktu artikel test di tmii,

    ada komentator yg berprasanghka,

    karena tdk ada photo spt di atas dan tdk ditulis beda gs dan speedo

    lalu saya bilang, wak haji orgnya sibuk,

    mungkin blm sempat buat spt photo di atas

    gitu

    Guest
  11. emang gps juga keakurasiannya beda-beda,

    yg kalu toleransinya plg kecil, yach harga pasti mahal.

    tapi minimal ada alat ukur yg digunaken sbg persayaratan

    Guest
  12. bagus wak
    jangan lupa tes lampu led nya di malam hari
    headlamp terutama
    bandingin ma motor seadanya di rumah aja

    kemarin testride ga sempet ngetes lampu masih sore

    Guest
  13. Pak Taufik mbok dibuat artikel tentang model pengukuran oleh masing-masing alat baik GPS maupun Speedometer. Apakah kedua-duanya menghitung kelajuan atau kecepatan. Secara Fisika teorinya beda antara kecepatan dan kelajuan. maturnuwun

    Guest
  14. hhhahahah

    pembacaan spedometer sampai 50 kpj yaaa ??? lumrah wakk cuma dikit deviasinya coba tinggi lagi wak pasti melar devisiasinya 9 % sudah cukup besar devisiasinya
    tapi kmaren kug di Sonic spedometer 40 kpj di GPS 20 kpj lalu di 60 kpj di gps sekitar 36 an kpj .bearti Spedo Sonic parah wakkk spedonya ngacoo ..(lihat artikel wak haji kmaren yg test di TMII. yg katanya data loger nya gak kesimpen) …hhehehe

    kalau odometer hampir semua motor mirip
    tapi ada kasus tripmeter di Honda PCX lebih di iritin alhasil pembacaan kenyataan lapangan lebih boros …cmiwww
    sugesti biar dikira irit kali yakk ..hhhehe

    Guest
  15. SALES FBYKERE nooohh baca baik baik

    Jgn asal njeplaakkk wak haji dpt amplop dll..

    Klo gak percaya gak usah dibaca
    Klo gak percaya ya test sendiri
    Klo gak percaya berarti memang anda sakit

    Weka weka weka

    Guest
  16. ini sebenarnya jawaban kang haji atas komentator yg meragukan hasil test bbm sonice yg uirit bgt kemarin smpe blg odonya lebay jadi kang haji inisiatif sebelum di test mending di compare dlu odometernya sama alat gps bener kah odonya lebay ternyata ya terbukti memang odometer biasanya akurat dibanding speedo

    Guest
    • Gak sekali 2kali wak haji kek gini

      Dlu waktu di k45 cbr lokal juga di test begini

      Tp msh tetep aja kagak ada yg percaya……

      Guest
    • Maklum fanboy sebelah memang manusia bebal dan munapikun… tp kalo dipikir” mana ada coba orang yg mau komen panjang” mantengin blog tiap hari kalo kagak dibayar… jd fix fb sblh akun byrn smua…

      muehehehehehe.

      Guest
  17. Deviasi 9-10% masih lumayan daripada kemarin ada yg test Sonic sampai 178km/jam tapi metering RPMnya off.

    Jangan sampai ada yg merasa motornya lebih cepat on speedometer tapi pas ditest jalan berdua malah kalah cepat dibanding motor satunya yg on speedometer lebih lambat.

    Sepertinya kasus video youtube R25 vs Ninja250 dan video R25 vs CBR250 masih jelas dalam ingatan kita.

    Guest
  18. SIP… terjawab sudah..
    Odoymeter gk Lebay .

    yg ditest kemaren Irit “”Ya Kita Terima””

    Yg gk nerima kenyataan.?
    Sakit namanya..

    Guest
  19. SIP… terjawab sudah..
    Odoymeter gk Lebay .hehe

    yg ditest kemaren Irit “”Ya Kita Terima””

    Yg gk nerima kenyataan.?
    Sakit namanya..

    Udah Takdir si Kadirr..

    Guest
  20. Kasihan FBYaMaho.. kadang kebenaran itu sangat menyakitkan.. setelah di test wak Haji malah tambah kliatan banget kl motor Maho motor y sangat Buosok kibul kibulnya… apalagi Mesin GL MAX SOHC operstruk Gigi Ganjil 5 Biji Di jiplak mentah mentah tanpa Kompromi udah gt ngaku ngakunya mesin motor Sport.. memalukan maho maho

    Guest
  21. wak maaf,ada gak komparasi new vega force dengan revo fi ,motor low end buat para pekerja macam saya hehe…soalnya kalo pake semprot kan kebesaran bodinya

    Guest
  22. klo sonice bisa tembus 170km/jam on spedo
    disinyali cb150 bisa tembus 210km/jam on spedo..
    #salamNGIBUL

    Guest
    • Mas bro

      Habitat anda bukan disini

      Di blog majapahit duda ubanan raja zamban city komen anda lgsg diterima bahkan disanjung2 …

      Weka weka weka

      Guest
  23. fbyek dungu dikasih artikel ginian bukanya makin cerdas malah mkin dungu..coba yg ditest odong2 sesembahanya pasti baru baca judul langsung mengamini ngoahaha yg jelas deviasi yahomo lebih lebay dari honhon.ngoahaha

    Guest
  24. aPAKAH NANTI AHM ada hajatan sunatan masaal Wak Haji..? macem motor yaMaho Rhoembeng Plastik 25 pengetar biji bijian yaMaho.. Disinyalir kuat sunatan Massal y di lakukan yamAHo karena material ketahanan mesin yaMaho sangat Buruk. jadi setelah di test umum langsung di sunnat powernya.. terbukti Mesin PigSon Maho y Banyak di temukan Ngebul n piston Oblak… maaf ini fakta Lo Mbing Maho…

    Guest
  25. RAHASIA KENCANG DAN IRIT

    DI OPREK SPIDONE REK, ANGOP..!!!

    mudik jakarta~semarang 600km NVL jarak tempuh spido
    mudik jakarta~semarang 800km CB jarak tempuh spido

    padahal dengan rute dan jarak yg sama NVL VS CB, lebih irit dan nampol CB.

    oh ini toh rahasia di balik rahasia, ANGOP.. !!!

    Guest
  26. bisa baca gak, kalau gak percaya buktiin sendiri. odometer rata-rata motor akurat beda sama speed ini urusan keamanan.

    GPS = 3,98 km | Odometer 3,9 km

    dan yang terakhir adalah gambar yang jadi gambar Cover di artikel ini sob dimana hasil pembacaannya adalah : GPS = 623 meter | Odometer 0,6 km.

    Guest
  27. Wak haji
    Waktu sebelum pengukuran sebaiknya signal satelit di GPS di biarkan sampai penuh, pastikan kondisi cuaca gak mendung or ketutup awan saat penggunaan karena biasanya signal loss….
    Baiknya wak haji gunakan Garmin etrex karena sdh dilengkapai Signal GPS (amerika) dan Signal Glonas ++(Rusia) agar lebih akurat pengukurannya.. skalian Garminx dikalibrasi sebelum digunakan wak haji, agar bias or Eror nya kecil…
    Salut buat wak haji, bukan cuman OMDO namun ada alat yang digunakan untuk compare….

    Guest
  28. klo selisih pembacaan 0,0sekian mah dianggap sama toh ordo 0,0 sedangkan gps 0,00 kita juga gak tau kan dibelakan angka 0,0-nya terlihat 623 m tetap terbaca 0,6 km dan gak ada pembulatan

    Guest
  29. haduh wak 7 tahun ngeblog, kok komparasi odometer kaya gitu -_-”
    samain donk kaya komparasi speedo
    berhubung odo cuma 0,x maka mesti dites
    gps 10km tok odo brp km
    gps 50km tok odo brp km
    gps 100km tok odo brp km
    baru keliatan deviasinya brp %
    CMIIW 😉

    Guest
  30. Saya mau tanya untuk cb150r old bisa gak ya di reset pada odo kilometer….saya coba kog cuma bisa buat trip A sama trip B.mohon bantuannya..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.