460x110-sep

460x110 IWB

Y P 440

11248692_179283209079348_8900392816401650072_n

Bro sekalian, adalah Bro Yudi, Pendiri sekaligus salah satu deklarator serta SEKJEN YNCI (Yamaha NMAX Club Indonesia)  yang megirimkan satu email kepada tmcblog, menceritakan pengalamannya bersama Rekan satu Klub nya Bro Eko riding total 2000 Km di pula Jawa jalur Jakarta – surabaya – jakarta selama satu pekan . . . Menariknya, Bro Yudi menceritakan dengan Lugas dan terus terang apa saja kelebihan dan kekurangan dari Yamaha NMAX saat dipakai Touring ini  . . . Pensaran ? Cekidot bro  .  .

Web banner beatskoolfest

MBtech Riders-APR

12193620_179282542412748_1160450524073970968_n

Touring kali ini adalah dalam rangka mengunjungi saudara-saudara saya yang tergabung di Yamaha NMAX Club Indonesia (YNCI) diwilayah Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur selama 7 hari saya riding telah menyambangi 18 Cabang Yamaha NMAX Club Indonesia.

Berikut adalah spesifikasi motor Yamaha NMAX saya saat dalam perjalanan
– Sokbreker belakang saya ganti dengan YSS G Euro khusus Nmax
– Sidebox Givi E22
– Topbox Givi E55Tech with Remote
– Jok Custom Apip Blacksweet
– Motor mesin standar bawaan Pabrik
– Full Aksesoris, Lampu Tembak Cree U3

12196210_179282655746070_7524118395186509800_n

Saya start dari Kota Jakarta pukul 17:00 WIB tanggal 23 oktober 2015 menuju rumah rekan saya dibekasi (Bro Eko) Ketua YNCI Bekasi Chapter, beliaulah yang menemani saya riding dengan membawa motor NMAX-nya berwarna Gun Metal. sedangkan motor saya berwarna putih. Pukul 21:00 WIB kami riding dari kota bekasi menuju jalur pantura Hingga tiba dichapter pertama yang saya kunjungi yaitu YNCI Karawang dan YNCI Purwakarta disana saya menginap hingga sabtu pagi. saya start dari Purwakarta pukul 17:00 menuju jalur pantura.

12196365_179277212413281_5248128671306780745_n

Jalur pantura di malam hari ternyata cukup padat truk dan bis, juga adanya kemacetan dikarenakan sedang perbaikan jalan. Tetapi riding dengan Yamaha NMAX dengan suspensi sokbreker belakang yang telah di ganti dengan YSS G Euro sangat nyaman melibas jalanan yang bergelombang. Masuk ke Tegal kami melanjutkan lewat jalur tengah menuju purwokerto, hingga akhirnya tiba di kota Jogjakarta pada minggu pagi pukul 07:00WIB dan bertemu dengan rekan2 YNCI keliling Jawa Tengah.

Minggu 25 oktober 2015 sore kami melanjutkan perjalanan dari Djogja ke Solo disana kami istirahat hingga malam hari pukul 01:00 kemudian melanjutkan ke kota Nganjuk Jawa Timur. selama dalam perjalanan kekota nganjuk terasa perjalanan gelap, dan saya mengeluhkan kurang terangnya Head Lamp Yamaha NMAX, beruntung saya menambahkan lampu tembak aksesoris sehingga amat membantu diperjalanan saat malam hari.

12122762_179282792412723_6706328197001603142_n

Hari menjelang pagi ketika saya sedang riding diatas 80km/jam saat kota Nganjuk tiba-tiba Yamaha NMAX saya mati total tidak ada kelistrikan, saya cukup panik saat itu dan akhirnya meminggirkan motor ketepi jalan, setelah dicek tidak ada masalah dan kembali saya kontak motor kembali menyala. Tetapi aneh kenapa bisa begitu?. Di Nganjuk kami istirahat disambut oleh rekan-rekan YNCI Nganjuk.

Pada Senin 26 oktober 2015 Siang saya melanjutkan perjalanan ke Kota Kediri disana berjumpa dengan rekan YNCI Kediri menuju kota Batu Malang, perjalanan dari Kediri ke Batu sangat indah karena jalanan berliku dan menanjak, Yamaha NMAX memang enak dipakai untuk Trek berliku dan menanjak.Tiba dikota Batu hari Senin Sore kami disambut rekan-rekan YNCI Malang.

Selasa 27 Oktober 2015 kami melanjutkan perjalanan menuju kota Surabaya kemudian menginap di Sidoarjo bersama rekan YNCI Sidoarjo. Selama di Surabaya dan Sidoarjo saya keliling menyambangi rekan2 YNCI dan klub nmax sekitarnya.

Rabu 28 Oktober 2015 pukul 17:00 kami berpamitan dengan rekan YNCI Jawa Timur pulang ke Jakarta, dengan diantar rekan YNCI Sidoarjo sampai ke Mojokerto kemudian disambut  dengan rekan Mojokerto dan diantar lanjut ke Nganjuk, luar biasa persaudaraan yang saya rasakan dalam klub YNCI. Dari Nganjuk kami mengambil rute tengah melalui Salatiga, masuk ke Secang, Temanggung dan kamis 29 oktober 2015 kami tiba di Banjarnegara disana kami bertemu rekan-rekan YNCI Purwokerto, Banyumas.

Kamis 29 Oktober 2015 pukul 21:00 dari Purwokerto kami melanjutkan perjalanan ke Jakarta  hingga tiba pada hari Jumat, 30 Oktober 2015 pada pukul 10:00 WIB. Review selama perjalanan menggunakan Yamaha NMAX

Kelebihan

  • Konsumsi bensin irit 42 KM/Liter
  • Riding position nyaman
  • cornering nyaman
  • sokbreker YSS G Euro Nmax nyaman dipakai

Kekurangan

  • Sokbreker depan/belakang bawaan keras
  • Seputaran mesin terdengar suara kasar
  • Lampu depan kurang terang pada saat malam
  • Ban ( standar OEM) terlalu licin

Penulis:
Yudi
Pendiri & Sekjen YNCI

85 COMMENTS

  1. Maap sblmnya, menurut sya repiew soal motornya kurang…
    Ntu malah kyk cerita wisata jalan2…
    Well… Kenapa suspensi belakang dinganti?? Berarti suspensi bawaan ndk enak buat touring ya? Ato ada hal lain?

    Guest
  2. Lampu emang kurang terang…cuma enak bagi mata yg berlawanan arah, udah pernah papasan sama NCB & Sonic, saya pikir lampunya lagi highbeam(sumpah silau banget) ternyata kok enggak…dari sekian motor headlamp led(pabrikan) cuma NMAX, Soul GT, & Vario125(masih dpat ditoleransi)…tp enggak buat lampu NCB, Sonic, & Vario110fi.
    Kemungkinan bentuk reflektor berpengaruh juga…

    Guest
  3. Ini review perjalanan bukan review motor wak haji…hadeeehhhh!!!
    Kembalikan waktu 5 menit saya(kalo gak salah) Jiakakakaka

    Guest
  4. suspensi belakang nyamankok keras di awal saja lama-lama empuk juga aku buat turing plus kota..relatif sih masalah suspensi belakang yamaha Nmax(penggiringan opininya disini seolah2 sangat dan harus diganti)padahal aku pakai ya nyaman2 saja kecuali yang pingin modif gak tau lagi..ya kalau lampu led memang kurang terang kalau jalanan berkabut masih terangan lampu bohlam..cuman Nmax kalau buat goncengan cewek jarak jauh yang dibonceng agak pegal selakangannya karena memang jok belakang terlalu lebar buat orang yang tubuhnya kecil..

    Guest
    • di pastikan ngeden bro ….

      gen vario itu gak nyaman buatt touring …

      jok keras …
      suspensi terlalu empuk …
      klo buat nikung bliyur_bliyur ….
      yg pasti mesinnya ngeden dan timbul suara ngorok ….

      gen vario enek buat beli sayur di pasar …
      sama anter anak2 sekolah …

      klo buat touring mending jok ditambah bantal /guling ….

      ini fakta lo yaaa…

      zlub.

      Guest
    • Saya pernah bareng sama Vario 150 ke Bali….Suara lebih kasar dari Nmax saya.
      Lampunya memang terang Vario dibanding Nmax.
      Kalau pemakaian BBM nggak tau….Karena pisah jalan.

      Guest
  5. betul itu..lampu NMAX hampir bisa dibilang redup …. ane lbh suka lampu NCB , silaunya itu cakep banget buat ngeblurin supir Angkot angkot Jahanam

    Guest
  6. NMAX sy juga pernah mati sendiri mesinnya, aneh, di starter idup lagi, knapa yaa? Dikira sy doang yang ngalamin hal bgtu

    Guest
  7. wahh kalo mati mendadak sama dengan pengalaman saya paka GT 125 saat balik dari kampung ke jakarta. saat itu saya didaerah pantura pas bulak (kanan kiri sawah) pas abis ngisi BBM terus jalan lagi tiba tiba motor mati di gas tetep aja ga respon, dah panik dah… minggir ke tepi jalan cek kabel gas baik baik saja. stater lagi eh idup lagi.. mungkin bbm belum turun kali ya… geber dikit lanjut jlan lagi… itu pengalaman saya

    Suzuki siap dengan mesin turbocharged, apakah ini mengindikasikan Suzuki siap dengan motor berteknologi turbocharged? mau nyaingin H2?

    selengkapnya di goozir.com

    Guest

    • Ya kejadian yang sama waktu pinjam mio j punya bulek, seketika mesin mati mendadak, padahal g cepet2 amat, cm 45-50kpj. Setelag di slah kaki berkali2 n di tunggu 3-5menit nyala lagi.

      Guest
  8. mesin mati…??
    disinyalir masuk wilayah Bagor (Nganjuk),
    disitu sering ada goib yg nebeng kendaraan lewat,
    gak cuma motor, mobil & truk juga sering digandoli goib

    Guest
  9. catet ah
    http://orongorong.com/2014/09/03/woh-ternyata-ini-toh-alasanya-mateo-tidak-jadi-presenter-motogp-di-trans7/

    Guest
  10. KOk belum ada yg review pemakaian kosumen untuk Honda cs?
    Review Honda Cs cuma unit dealer itu pun oleh para blogger?
    #seriusnanya

    Guest
  11. Disinyalir kuat Rider udah siap siap koyok tempel pada B*kong (Maklum Sock Klodakan Macem Naek Troli swalayan) n sumpel telinga dari suara klotok klotok Gearbok nYeMoX.. Plus kacamata Besar buat malem Hari lAmpu Kriep kriep.. di tambah lagi ekstra Segitiga Merah stoper Buat Motor Mati aka Mogok Ndadak….. mau turing malah Maho jadinya.. yaMaho Broo

    Guest
  12. Emang udah Umum pada motor Baru yaMaho butuh pengantian beberapa Part aka Uang Ekstra kl pngen Nyaman.. itupun belum Bonus Mati Ndadak.. Slogannya aja Muluk muluk…. Ini Jalan Kita iNi Jalan PenGuasa Wkwkwkwkwwkwkw Nah Njeketek motore Mati ndadak aka Mogok Broo.. Ini motor Kita Bro Motor Kita Lagi Mogok Broo wkwkwkwkwk yaMaho jadinya…

    Guest
  13. Kanjutnya burud dilarang naek nmax…pas lwat jalan rusak kanjut burud bunyi ngooookk…ngoookk…rider laen ntar curiga mas mas itu motornya bunyi….oh maaf yg bunyi bukan motor tp kanjut burud…wkkkk…wkkk

    Guest
  14. ane tambahin reviewnya menurut tmn ane yg owner NMAX
    – shocknya keras
    – dudukan shock rawan patah, beberapa owner nmax lgsg bubut bkin dudukan baru karena males klaim ke beres prosesnya cukup lama
    – suara mesin kasar, karena bearing yg bawaan yg mudah aus

    Guest
    • Mesin blucore bisa engine cut kalo kepanasan mati sendiri
      Hahaha
      Paka alasan makluk astral segala..
      Bialang aja mesinnya turunan mio masih kurang sempurna

      Guest
  15. “ketika saya sedang riding diatas 80km/jam saat kota Nganjuk tiba-tiba Yamaha NMAX saya mati total tidak ada kelistrikan,” …mirip kasus motor r15 yg tiba2 mati sendiri

    Guest
  16. wah mati mendadak ya.. biasanya sensir o2 nya yg keganggu gara2 ngedrop kuantitas oksigen yg masuk ke motor.. honda beat ane..

    Guest
  17. perasaan lampunya terang bgt kok om,pas mudik lewat daerah majenang yg gelap motor saya soul gt kurang terang lampunya eh dr belakang ad lampu terang saya kira mobil..ternyta n max…motor masih standard…

    Guest
  18. Saya pake NCB kok menurut saya lampu LED Nmax lebih terang dan lebih fokus dari LED NCB lho. Dari beberapa NCB yang di deliver ke temen saya ternyata semua sama….sorotan lampu NCB rata2 ngarah keatas terutama high beamnya malah waktu motor saya dikirim ke rumah pertama kali soratannya tinggi banget akhirnya saya setel sendiri soalnya di dim2 orang terus tiap papasan.

    Guest
  19. wuih,, mantep ini ulasan nya,,
    cm saran aj dikit kalo salah maap..
    itu banyak aksesori tambahan,,
    maksud nya klo bisa semua nya standar tanpa asesori,,
    kan rata2 orang yg pake standar,, cmiiw..
    tapi yg mengingat perjalanan jauh kalo ga pake asesori ini itu,,
    mungkin malah jadi sulit,, cm pendapat aja,,
    maap kalo ga berkenan,, thx..

    Guest
    • Itu namanya toleransi om…tidak membuat kendaraan depan silau apalagi sampai celaka karena lampu kendaraan om yg silau..coba kalau keluarga om yg celaka dijalan karena berhadapan dengan lampu yg silau dari didepan…Gimana perasaannya??

      Guest
  20. njmx saya jg pernah mati mendadak mas, ternyata karena mesinnya sdah sngat panas, touring gx da brenti, pas mesin mati tu kunci kan masih on terus kipas radiatornya masih nyala, pas d matikan kuncinya kipas radiatornya mati pas di on kan lgi kipasnya hidup lagi.

    Guest
  21. mungkin mesin mati karna pelumas nya over heat
    pelumas biasa memang tahan sampai 3500-4000 km
    tapi untuk harian
    bukan untuk turing
    Karena waktu pembakaran dan Suhu nya beda

    Guest
  22. Shock breaker keras itu wajar, kan bahan dasarnya besi.
    Yang tidak wajar itu, kenapa busa jok Honda sekeras batu kali???

    Guest
  23. bener nih….gak kayak grup pesbuknya…ada yg komplain di bilang bc….wkwk….gara2 otaknya kram gara2 shock batu kali

    Guest
  24. Pengalaman saya pakai Nmax perjalanan jauh -+ 600km tidak ada masalah berhenti setiap 200km selama 30 menit setiap istirahat….Total 1,5 jam.
    Review untuk Nmax saya enak, lampu kurang terang, bensin ( Pertamax ) irit pemakaian menempuh jarak 600km menghabiskan biaya 100 ribu rupiah saja.
    Shockbreaker belakang memang keras sudah saya ganti yss jadi lebih empuk.
    Saat kembali dari solo touring sampai rumah juga menghabiskan bensin sama dengan saat berangkat 100 ribu rupiah saja.
    Mesin cukup baik menurut saya.
    Oh, ya saya pakai oli Pertamina Fastron techno hijau.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here