jump to navigation

CAMOT : Bijak soal Anak Dan Sepeda Motor . . . Jangan sampai hadir penyesalan! June 23, 2016

Posted by Taufik in : Safety Defensive Riding , trackback

440x100_supragtr150

CAMOT3

Bro Sekalian,Sobat sekalian pasti sayang sama anak, sama adik, sama keponakan, sama sepupu kan ? Nah biasannya orang akan memberikan apa saja yang ia bisa lakukan demi orang yang disayanginya terlebih lagi anak. Salah satu yang tmcblog lihat marak di sekitar kita kini adalah bagaimana kebijakan orang tua terhadap anak dan sepeda motor. Ada beberapa kasus bahkan sampai menghadiahkan anak anaknya yang notabenenya masih belum masuk dalam kategori memperoleh SIM C dengan sepeda motor dan bahkan sampai membiarkan anak anaknya yang belum memiliki sim C untuk membawa sepeda motor ke sekolah. Memang sih banyak alasannya, sekolah jauh, kalau naik angkot macet dan lain lain, namun apakah bijak begitu  ?

440x100_tirei

cengkareng-shop

MBtech TMCBlog (22 Juni - 31 Juli '16)

CAMOT1

Di jejaring sosial facebook, beberapa rekan membuat gerakan Moral CAMOT ( cegah anak berkendara Motor ) ada beberapa status di medsos ini yang cukup menarik, seperti misalnya data berikut ini  : Tahukah sobat sekalian hasil riset Kesehatan Dasar, 2013 mengatakan bahwa

Data ini tmcblog copy dari fanpage CAMOT dan sebagai tambahannya Survei yang dilakukan Lembaga Demografi FE-UI terhadap pelajar kelas 4-5 SD dan kelas 8-9 SMP di Kota & Kab. Bandung, menyatakan bahwa :

CAMOT2

Nah, jadi silahkan ditarik kesimpulannya sendiri.. Yakin masih sayang anak??  Stop pembunuhan anak di jalan raya! Save our children. CAMOT, Cegah anak Mengendarai Motor!

Solusinya apa? tmcblog ngerti Seorang seperti Marc Marquez, Valentino Rossi, Casey stoner mengenal sepeda motor mulai dari umur yang sangat belia. Namun boleh sobat catet bahwa mereka itu menggunakan motor dalam pengawasan orang tua ataupun trainer mereka. Disinilah kuncinya pengawasan dan pendampingan dari orang tua. Nggak salah jika kita sebagai orang tua ingin anak kita nanti jadi pebalap hebat sehingga mulai mengenalkan sepeda motor dari usia belia, karena mungkin itu termasuk dalam Hard skill, namun ya itu dia, bukan berarti dibiarkan lepas tanpa pendampingan dan pengawasan langsung  plus harus pula diusahakan di suatu tempat tertutup/ Khusus dan bukan di area Publik ( jalan raya) . .

CAMOT4

Ingat Sob, berapa banyak yang sobat keluarkan untuk membesarkan anak dari mulai dia lahir sampai usia SD, SMP, SMA . . berapa besar harapan Bro sekalian terhadap kesuksesan anak itu. Jangan sampai semua itu sia sia belaka. yo Kita mulai canangkan keselamatan berlalulintas dari keluarga kita sendiri

Taufik of BuitenZorg

MVAI-Banner-1

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

EnglishHindiIndonesianJapaneseSpanishThaiVietnamese

Comments»

1. overlap - June 23, 2016

Setuju. Terlalu besar resikonya. Tunggu sampai siap secara mental

dean - June 23, 2016

biasanya ego dan emosi yg bikin remaja hilang kontrol dan bikin celaka

VinyaLes - June 23, 2016

Kalo didaerah Saya orang tua ngasih anak bawa motor dengan alasan karena si Anak jadi bisa disuruh belanja keperluan ringan sehari-hari dan biasanya si Anak akan semangat karena bisa mengendarai kendaraan bermotor 🙁
Namanya juga anak-anak kalo punya kemampuan lebih pasti selalu jadi alat buat cari perhatian dan pujian dari teman sebayanya 😀

*Anak SD disini udah pada jago narik Gas motor~

2. the legend is RC Valve - June 23, 2016

mgkin gegara CAMOT ini Predator hanya dibolehkan mengoleksi poster dr pd mengendarai motor gedenya oleh prang tuanya.

3. the legend is RC Valve - June 23, 2016

mgkin gegara CAMOT ini Predator hanya dibolehkan mengoleksi poster dr pd mengendarai motor gedenya oleh orang tuanya.

███▓▒__アℜ㊣∂ąț❂ℜ__▒▓███ - June 23, 2016

ngapa lu
gw jadiin rempeyek lu heggghhh ☜

4. arock - June 23, 2016

iya wak, disini anak anak sd tiap sore keliling kampung pake motor, padahal jaman ane sd 7 tahun yg lalu anak anak masih pake sepeda pancal semua….

5. ███▓▒__アℜ㊣∂ąț❂ℜ__▒▓███ - June 23, 2016

yup setuju kita ouwlang waaa

6. Ibnu - June 23, 2016

Harus jadi kampanye masif nih.. semoga banyak yang sadar..

7. panayano - June 23, 2016

Susah kadang ngajari anak yg bener ..
Jaman sekarang sudah jadi tren karena alasan sekolah yg jauh kalau pakai ontel katanya gak jaman …kalau minta gk di kasih sakit demam jadi kita sebagai ortu bingung …wak haji…
Apalagi temannya sekelas pakai motor Anyar embit atau Mio…kudu piye…

8. PemadamKebakaran - June 23, 2016

Hmmmmm….. emang susah juga wak. Jujur aja ane dari smp kelas 3 sampe sma yg notabenena masih blom punya SIM udah bawa motor ke sekolah yang jaraknya 6 km.

9. kancil - June 23, 2016

Klo pabrikan cman produksi motor sport mungkin sedikit mengurangi

10. dave - June 23, 2016

masalahnya yg ngajarin nya orang tua,,
dmn orang tua nya sendiri sering lawan arah,,
emosian jg,,
melanggar peraturan,,
terobos lampu merah,,
ga pake helm,, dsb..
jadi anaknya sendiri langsung menyerap pengajaran ortu,,
musti dari ortunya sendiri yg tertib disiplin dan taat peraturan..
baru anaknya bisa diajar,,
kalo ortunya aja gt,, mo umur berapa jg anaknya bawa kendaraan,,
pasti ky ortunya hasilnya.. imo cmiiw

Usman - June 23, 2016

Setuju bung

11. bark - June 23, 2016

Miris.. Apalagi di sini desa ane ada bengkel yg pro speed, hanpir tiap hari banyak bocah bawa mtor alay nya buat di bikin lebih kenceng, dan parahnya mereka test itu motor di jalan pesawahan yg sempit plus motor alay nya kaga pake lampu depan! Alhasil.. Kemarin itu bocah test motornya abis teraweh tabrakan adu domba. Karena jalan di pesawahan kaga ada penerangan jalan. Kepala pecah wajah udh gepeng kaga berbentuk. Mati..
Ortu? Cuma bisa nangis kn.. Hedeehh..
kepala bocah kn masih rapuh.. Kaga pake helm kebut kebutan mulu. Sekalinya celaka kn Tamat sudah. – –

mekilo - June 23, 2016

Mau bocah sampe orang tua, yang namanya kepala pasti rapuh 😀

Aseng - June 23, 2016

Ngakak ane
😂

12. orongorong - June 23, 2016
13. COCODOT - June 23, 2016

Gimana dengan ibu2 wak

14. COCODOT - June 23, 2016

Gimana dengan ibu2 wak, yg suka ngegosip di motor

15. bdt - June 23, 2016

tambah tua, kepala mah lebih rapuh dari anak-anak

16. bdt - June 23, 2016

tetangga saya , dah umur 50 an, tega ajarin cucunya SD kelas 4 bawa motor, ada juga yg ajarain bawa pcx,
mbuh, itu otaknya ada dimana?

17. bdt - June 23, 2016

blm lagi cwek smp kalu bertiga bawam motor, sambil bercanda,
hampir nabrak/ketabrak mobil/motor aja msh bisa ketawa,

heran aja

18. ardiantoyugo - June 23, 2016

anak sd kelas 4 nongkrongnya udah pake motor sekarang…

Nonton dyno test Honda CBR 650F: http://wp.me/p1eQhG-1Oa

19. tyonugra - June 23, 2016

tp cuma beda tipis bahayanya dr emak emak naik motor

20. andaru - June 23, 2016

kadang saya juga heran liat anak2 kecil pada berkeliaran di jalan naik motor. orang tuanya pada kemana ya. apa mereka semakin bangga mungkin kl anak2nya bisa naik motor sendiri. atau ortu nya mengganggap anak2 itu lebih bagus di luar rumah gak bikin repot. padahal taruhannya lebih besar. kl gak mereka yg celaka malah orang lain. semoga kampanye nya bisa semakin besar lagi

http://andarupratomo.blogspot.co.id/2016/06/parkir-motor-disaat-mudik.html?m=0

21. GagahAnugrah - June 23, 2016

kalau dicegah susah juga wak, kita sebagai orang tua harusnya bisa mengarahkan kepada hal positif. Jika si anak emang minat dengan kendaraan ya bawa ke sirkuit untuk berlatih disana, daripada tidak diarahkan bisa berabe entarnya. lagian biaya masuk ke sirkut cuma 50rb.

untungnya saya sebagai warga subang sudah punya sirkuit permanen (Sirkuit Gery Mang), emang letaknya agak jauh dari rumah sekitar 1 jam perjalanan.

alhamdulilah setelah rutin dibawa ke sirkuit si anak tidak pernah pakai kendaraan di daerah rumah lagi.

Taufik - June 23, 2016

Yap mas bro tepatttt
anak anak itu energinya besar sekali, harus ada penyaluran dan menurut saya yang dilakukan mas bro sudah ckup tepat yakni menyalurkan skill ke tempat yang tepat yakni di Track nya
ehh mang, suerr itu cuma 50 ribuan ? murahh beuudd

Usman - June 23, 2016

Asli wak 50an, fun race yuuk 😁

22. Are wege - June 23, 2016

Orang tua berperan besar disini, harus displin mendidik anak

23. ▁ ▂ ▄ ▅ ▆ ▇ █ ♜✯__アℜ㊣∂ąț❂ℜ__✯♜ █ ▇ ▆ ▅ ▄ ▂ ▁ - June 23, 2016

die by incident

24. tanpa.nama - June 23, 2016

Bijak lagi biaya ongkos angkutan lebih murah,, kalo di total ongkos angkutan perbulan = dapet kredit motor baru, pasti orang tua lebih milih motor baru

25. DaJo - June 23, 2016

hmm.

26. old vixy 2012 lover - June 23, 2016

Btollllll pak haji…
Tak dukung…..

27. FIFAUZI of BOTEN-BOTENZORG - June 23, 2016

Intinya gimana cara kita sebagai orangtua mendidiknya

Kalo ane sih,,intinya jangan dibeliin motor abal-abal
Cap sendok garpu ataupun cap chicken wing

Kalo ane sih beliinnya yg sudah terbukti kualitasnya,,,Kawasaki

28. (penikmat cikopi+gorengulen dipagi hari) - June 23, 2016

entahlah…

kalo hukum masih memble ya mana mungkin bisa beres masalah ini…

mumpung lagi rame fit proper test kapolri baru… ayo calon kapolri bisa ga hukum lalulintas ditegakkan bahkan dikuatkan…

hukum berat saja ortu atau pemilik motor yang kasih pinjem anak2 dibawah umur… bisa ga ?

29. ipanase - June 23, 2016

kalau bocah bawah umur ga naik motor ga gaul katanya
://pertamax7.com/2016/06/22/detail-modifikasi-suzuki-satria-f-injeksi-ala-trail-prj/

30. Semprule - June 23, 2016

semakin kampung lingkungan dan semakin kere lingkungan, pasti banyak bocah yang naek motor……fakta….!!!

31. Joko - June 23, 2016

Setuju. Pemberi ijin naik kendaraan juga harus dihukum. Kalau Ortu nggak ngaku kasih ijin, tetap dihukum karena lalai. Jangan malah anak kecelakaan bunuh orang, ortu nyalon gubernur… Hukuman harus dijalankan, baik pidana maupun sangsi sosial. Termasuk hukuman pidana untuk orang tuanya.

32. Jian - June 23, 2016

Pabrikan juga ngetril2 motor baru didepan anak sekolah.. ngajari.

33. mbah kromo - June 23, 2016

yang jadi masalah orangtuanya juga cuma punya motor aja bangganya nyundul langit, makanya anaknya juga disuruh ikutan naik motor….biar semua orang tau kalau dia bisa beli motor…kalau sdh urusan pamer bgt, otaknya sdh melorot sampai pantat campur eek jd orang orng tua itu sdh kagak bisa mikir lagi…. anak tu cuma tergantung ortunya kek apa…. kalau ortunya tertib anak juga bakalan disiplin kok…anak rusak kan krn orangtuanya yang juga koplak…

34. kevin - June 24, 2016

ya orang tua dongok ga punya otak begitulah

cuma bisa bikin ga bisa ngerawat

persis kek motor nya, cuma bisa dp trus ga kuat bayar cicilan hahahahahaha

ya gpp lah biar pada kecelakaan yang model begitu, lumayan kurang2in populasi makhluk sampah di indo yang ga tau aturan

35. shadow - June 24, 2016

biarin aja lah kalo ada yang kecelakaan. itung itung ngurangin populasi alay

36. bedhoel - June 24, 2016

jaman sekarang yang penting bisa nge-gas sama nge-rem udah bisa dibilang bisa naek motor, apalagi skr jamannya metik, tinggal gas rem doang, bocah ama emak2 juga bisa.. tau dah pikiran ortunya pada dimana..
saya blajar motor kelas 2 SMA taun 95an sih, hahaha… jaman saya dulu mah kalo mo blajar motor enak yang pake kopling, blajar pake motor honda GL-100 punya bokapnya temen, kalo dulu udah bisa pake motor kopling berasa laki bangett..

37. dealer mobil honda semarang - June 29, 2016

setuju, anak2 sebaikna jangan boleh bawa motor sendiri



%d bloggers like this: