jump to navigation

Honda CBR250RR sekarang itu Ibarat Beat eSP Non ISS ( Opini ) September 5, 2016

Posted by Taufik in : Honda , trackback

460x110-indent-now

cengkareng-shop

CBR250RR-Moto7-2

TMCBlog.com – Bro sekalian judul di artikel ini menggambarkan opini tmcblog yang sebenarnya bahwa Honda CBR250RR sekarang itu ibarat Hodna Beat eSP No ISS atau Non Idling Stop System . . artinya apa , ada room for improvement yang besar di depan  .. . tampa maksud merendahkan, Honda Beat eSP non ISS itu ibaratnya cuma dapet mesin yang kalo distarter udah nggak berbunyi keras doang, thats it . ..  potensi sebenarnya dari Mesin eSP yang bisa dimuarakan pada sistem Idling Stop tidak dimaksimalkan . . Nah di sistem Throttel yang baru pada Honda CBR250RR pun begitu, Tanpa bermaksud merendahkan value dari Honda CBR250RR . . ibarat kata Konsumen cuma dapet merasakan riding experience sebuah motor dengan 3 riding mode . . comfort, Sport dan Sport Plus . . padahal dibalik itu, sisten TBW punya potensi/ room for improvement yang jauh lebih serem  . . . cekidot

440x100_tirei

MBtech - TMC sep16

spek2-CBR250RR

Seperti Kita ketahui bahwa sstem Throttle dari Honda CBR250RR itu menganut sistem Throttle By Wire atau yang secara umum disebut ride by wire .. .  artinya bukan yang dulu nggak pake wire ( kabel ) namun wire disini yang dimaksud adalah electronic Wire. Nah pada dasarnya putaran gas nggak akan secara langsung direspon ke bukaan klep di Throttle Body, namun  bukaan gas akan lebih dahulu di deteksi oleh Sensor APS

CBR250RR_speedo6

besarnya bukaan gas yang dideksi oleh APS dilaporkan ke ECU yang lalu ECU lah yang akan memerintahkan aktuator di Throttle body dalam hal ini klep di Inlet manifold untuk membuka jalur udara yang akan disalurkan ke Ruang bakar  . . walaupun secepat dan semodern apapun sistem yang sudah ada sekarang , tetap ada delaynya bila dbandingkan dengan sistem Konvensional, oleh karena itu tetap ada yang nggak suka sama sistem TBW ini, ya semata mata karena ada delaynya . . tapi ya butuh rider yang perasaannya halus dan bisa merasakannya sob . ..

spek2-CBR250RR-15

Namun Ya itu dia karena bukaan Klep nggak ‘diatur’ langsung oleh tangan manusia, melainkan komputer nya Motor ( ECU) maka memungkinkan dibuat mapping sehingga bisa diperolehlah mode mode seperti yang bisa diperoleh apda CBR250RR . . . tapi sekali lagi . . . potensi latent apa yang sebenarnya bisa membuat CBR250RR lebih bengis lagi ??  . . Traction Control sob . .

Ypi TMCBlog hampir setengah harian berdiskusi dengan mas Imam, blogger bengkelsepeda motor mengenai potensi latent ini. mas Imam bilang bahwa sistem TBW nya Honda CBR250RR ini sang ECU/ ECM akan membaca rpm mesin, mapping dan variabel bukaan throtel, baru setelah itu ambil keputusan berapa bukaan throtel yang dilakukan sesuai mapping salah satu  modeyang dipakai . ..  Namun jika kedepan sistem Throttle by wire yang disandang Honda CBR250RR ini ada info tambahan mengenai RPM Mesin, RPM Roda dan Posisi gear maka kemungkinan besar sistem Traction Control bisa diaplikasikan ke Honda CBR250RR . . . hmmm 250 cc twin jepang pakai Traction Control ? boleh aja bilang gimick, tapi menurut tmcblog secara image  . . tetap aja keren, imho

CBR250RR-26

Mas Imam bilang ECU itu pintar banget bahkan ecu ecu motor motor standar produksi Massal yang hadir sekarang. Umumnya kapasitas yang sudah dimaksimalkan masih dibawah 50% dan punya banyak ruang untuk pengembangan . . . Tinggal ada apa nggak input infonya plus sedikit alogoritma software . . maka fitur fitur seperti Traction Control pun bukan hal yang merupakan mimpi lagi di kemudian hari . . . hmmm apakah Honda berani melakukannya nanti ? atau memsng sudah masuk dalam hidden agenda Honda kedepan ?

Taufik of BuitenZorg

MVAI-Banner-1

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

EnglishHindiIndonesianJapaneseSpanishThaiVietnamese

 

Comments»

1. azmi - September 5, 2016

Absen pagi

wew - September 5, 2016

Ga usah sungkan2 bos nulis artikelnya.. Bilang aja to the point ini motor murahan

tj - September 5, 2016

Lambemu joonn..
Kya bisa tuku ae..

Ragil - September 5, 2016

Kl ini motor murahan, lah r25 sama ninja 250 sampah dong

Naga Bangor - September 5, 2016

Klo motor yg penuh dgn teknologi dan fitur yg dulu cuma bisa didapat di moge ente msh bilang murahan, terus R25 dan Ninja 250 yg minim fitur dan teknologi itu motor apa ya?

Revving everyday - September 11, 2016

Ban nya swallow ya perlu traction control biar ngga ngepot di sport plus, kalo battlax bt39ss ngga perlu

2. Adie - September 5, 2016

Mungkin klo dinmanfaatkan semua kemampuannya harganya jadi berapa yah? Hehehe…
Yah mungkin potensi2 itu bisa buat bahan minor facelift nanti… 🤗

unyu2 - September 6, 2016

traction control klo buat cc kecil mah gak berasa. Kecuali dipkai balap di sirkuit

3. NeYu Cokelat Choco Crush - September 5, 2016

potensinya adalah akan bisa menjadi motor otonom nantinya…
wkwkwwk….

4. bestline - September 5, 2016

Berarti ada kemungkinan faceliftnya nanti ada fitur diatas, tinggal tunggu setahun lagi kaya k45 atau 5 tahun lagi saja hmmm…

5. siapa sajalah - September 5, 2016

Honda udah start duluan, pabrikan lain kalah start. Disaat pabrikan lain baru bisa bikin riding mode utk 250cc, honda udah bikin traction control utk kelas 250cc. Jadi, siapa yang semakin di depan?
Gimmick? Masih peduli gimmick? Munafik banget kalo ada yg bilang ini gimmick. Jangankan motor, hp aja udah banyak gimmick nya. Emang perlu hp octacore? Quadcore udah cukup kalo lu anti gimmick. Emang perlu layar hp sampe QHD? FHD udah lebih dari cukup kalo lu anti gimmick. Intinya jangan munafik buat yg ngomong gimmick

Max max - September 5, 2016

Kurang tepat om jawabanya. Yg brner ahm baru blajar buat motor 250 2cldr & mrlengkapi kekurangan pabrikan lain yg udah lbh dulu main di 250 2cldr. Dan yg di bahas tadi baru wacana blum keliatan kepastianya,baru riding modenya aja yg dah pasti,dan 1 lagi motornya blm ada baru ada nanti taun depan.

Anto - September 5, 2016

Wong mengejarnyabjg baru sekarang,dulu2 kmn aja?

Siapa yang nanya - September 5, 2016

Bru analisa aja lu udah berasa heboh bngts brur

gowes - September 5, 2016

hp octacore quadcore ad gunanya mas, krn apps skrg makin berat blm lg OS yg mkin update kcuali situ punya ho cuman bs tlpn sama sms doank .
mas punya mata kan?, situ bs liat kn layar hp 5jutaan d banding layar hp 8jt k atas? beda nya gimn, daya responya gimna

klo ngomongin gimmick d motor, pke TC tp power cuman sgitu, itu namanya gimmick marketing biar ada image yg bs d jual.

tinggal pinter’ pembeli.
mna gimmick yg berguna buat user, mna gimmick yg berguna buat si sales marketingnya.

Konsumen Biasa - September 5, 2016

ya udah. situ silahkan stay di hp singlecore ram 256 dengan os gingerbread.

ini bukan soal perlu atau engga. ini soal perkembangan teknologi yang terus maju.

kalo perkembangan itu bergerak ke arah yg lbh baik, why not? dengan muncul octacore, quad core jadi lbh murah. muncul QHD, FHD jadi lbh murah.

bukannya hal itu bagus ya masbro?

wew - September 5, 2016

Os gingerbrad ram 256 itu motor jadul honda kaya astrea, legenda.. Motor sekarang udh update terbaru semua, .sampai ada yg ngaku2 pakai fitur terbaru tapi ga terpakai

6. joles - September 5, 2016

wak haji mesti udah dpt sgnal ni kalo versi RR kode yg 1’nya, kmungkinan akan ktmbahan fitur TC ni ya? haha

Sasono - September 5, 2016

Kok sepertinya bakal dibuat gitu ya .. 😀

7. jamal indag - September 5, 2016

mohon penejelasan apa riding mode cbr ini merupakan maping pengapian dan debit bahan bakar yang berbeda di tiap modenya.. apa cuma kalibrasi bukaan gas aja sperti pake gas spontan gitu. kalo cuma kalibrasi gas aja artinya blm bisa dibilang real riding mode.

8. Alagil - September 5, 2016

Okelah secara spec mesin yg (baru sebagian) dipaparkan CBR250RR emang lebih baik dari R25 dan Ninja.
Tapi diliat dari sisi manapun teknologi RBW ini cuma gimmick untuk motor dengan tenaga on wheel paling2 36-37 HP. Dipake karena pertimbangan marketing, bukan engineering.
Sama aja kayak debat DOHC vs SOHC sport 150cc.

9. NinjaPsK - September 5, 2016

install game bayar, install aplikasi bayar, tambah install anti virus, update versi softwaere harga naik….
hardware tidak berubah…
ini kedepan untuk pengganti update striping

10. Bejo - September 5, 2016

Ulasan yg mantap semoga sampe ke telinga AHM,jadi yg di optimalin TBWnya ato ECUnya Wak Haji?

Taufik - September 5, 2016

softwarenya sob, kalo data sensor udah ada yakni speed dan rpm

11. On - September 5, 2016

Last di tunggu aja respon k dan y .

12. aganwidodo - September 5, 2016

Kasih fitur sedikit di awal, lalu ditambah sedikit demi sedikit kalo tiba waktunya facelift. Imho

13. On - September 5, 2016

Percaya gk percaya klo tmcblog udah beropini pasti udh ada datanya .tunggu aja
Ini kan modelnya gk lgs ksh bocoran dll .mainya opini tp pasti real .
Ingat pas mio m3 di ganti z .ingat pas skutik yamaha mau ada sss .smua berawal dr opini .hehe

14. telo - September 5, 2016

mantap artikelny wak

15. dewa - September 5, 2016

Sport rasa matic

16. shiro - September 5, 2016

mungkin traction control baru disematin kalo turbocharge udh umum dipake dikelas 250cc,n sekalian IMU & VTEC

kateo - September 5, 2016

V-TEC nya dah ada di NMAX(VVA).tinggal IMU&TC

17. euan - September 5, 2016

Wa haji bikin kepo

18. Bolanhok - September 5, 2016

yang ngomong itu TAK PAKAI OTAK waktu komentar. traction kontrol emangnya murah ? mau jadi berapa duit tuh motor ? untuk sekarang aje sudah saingan dgn ER6N 2nd yang beda power mesinnya 2x lebih.

Vario kinclonk - September 5, 2016

Eh goblok kalo u org IT tuh ecu cuma tambahin algoritma doank, liat noh bengkel lokal rumahan HKU racing diem2 bikin ECU standalone sendiri, skrg mekanik lokal udah pada pinter,

Makanya kalo upgrade jgn nunggu pabrikan ngeluarin pasti harganya irasional, mending made in dewek

19. Paijo - September 5, 2016

Kayanya masih jauh wak. 600rr aja mau disuntik mati.. di kelas 600cc ga ada yg make tc.
Kecuali kalo kelas 250 bisa jadi mesin uang atau nanti di kelas 250, cbr kalah total kaya dulu si cbr jomblo, baru mungkin

20. ade semarang - September 5, 2016

Gak semua ada delaynya ..malah di bikin lebih responsi berapa persen dari bukaan grip gas juga bisa…tergantung kemauan yg bikin…jangan justice kalao RBW. Itu dealay….wak..!

Siapa yang nanya - September 5, 2016

Pasti ada bro. Cmn kecil delay nya, nol koma sekian detik.

fu user - September 5, 2016

Setuju bro..

Vario kinclonk - September 5, 2016

Setuju, justru TBW lbh spontan menurut ane, kabel gas konvensional malah yg ada delaynya terkadang juga seret, belom lagi kalo nyetel di bagian throtle body kendor kabel gasnya jd rada jauh nariknya,

21. Racer - September 5, 2016

Izin komen kang, hehe… Setuju banget, masih banyak room for improvement yg ditawarkan new cbr250rr, seperti traction control, atau mungkin yg paling dekat dulu lah, quickshifter, hehe… Kenapa mending QS dulu? IMHO, di motor 250cc traction control udah ada di ‘telapak tangan’ kita, maksudnya masih bisa dikontrol kita sendiri… dengan QS motor justru lebih nyaman, bisa memaksimalkan potensi besar mesin tanpa harus banyak drop putaran saat pindah gigi, punch effect nya dapat banget kalau emang new cbr250rr mau jadi raja di 250cc, dengan riding mode udah cukup banget tanpa TC, tapi kalau ditambah QS? completely beast!

22. Aku - September 5, 2016

Honda seremmm..yg lain suraam..hee

23. Adi - September 5, 2016

Tapi fitur gtu kyanya gak bakal maksimal di mesin yg cmn 250, mau riding mode atau TC kyaknya gak pengaruh besar, cmn nambah fitur aja, dan cara kerjanya jg apa sama sprti di moge pake?

24. B - September 5, 2016

ga ada spyshoot beat street apa om, bulan depan udah oktober nih 😀

25. jimjoker - September 5, 2016

ah seandainya saja r15 v3 kayak panigale 959 kaki kaki xabre udah cukup.

26. visitor - September 5, 2016

kasihan honda…

strateginya diacak-acak kang taufik hehehehe…

27. Dyuser - September 5, 2016

Pesen 1 ah….

28. becks - September 5, 2016

ga usah jauh jauh pake TC wak, yang sekarang aja belom jelas kok spec nya.
sama aja kaya beli kucing dalem karung.
mana 2 silindernya mana???

becks kipers - September 5, 2016

lah itu kan udah 2 silinder, kok tanya mana?
matanya dibuka jangan merem terus

Japlun - September 5, 2016

Kalem ae bro sabar bulan nopember

29. NGERII - September 5, 2016

jangan bilang begitu dulu Kang
karena saat ini adalah Musim Teknologi
Mubadzir atau Enggak
kedepan pasti akan di gunakan dan di ikuti ama yang lain.
ibarat Mobil
Alphard vs Avanza vs Harier vs Camry vs Pajero vs Ranger vs dll
Fungsi rata2 adalah sama, yaitu mengangkut Orang dan Barang sesuai ketentuan.
Teknologi yang di benamkan lah yang akan menjadi perbedaan Sensasi dan Kepuasan
dan itu menjadikan Harga menjadi lebih tinggi

Misal Motor Karburator vs Injeksi
sama2 tetap bisa jalan
tetapi Tuntutan Teknologi dan zaman
akhirnya semua juga pake..

apa yang di lakukan Honda adalah mengikuti perkembangan teknologi Jaman
judul anda nanti juga akan berlaku untuk Merk yang lain.

30. NGERII - September 5, 2016

jangan bilang begitu dulu Kang
karena saat ini adalah Musim Teknologi
Mubadzir atau Enggak
kedepan pasti akan di gunakan dan di ikuti ama yang lain.
ibarat Mobil
Alphard vs Avanza vs Harier vs Camry vs Pajero vs Ranger vs dll
Fungsi rata2 adalah sama, yaitu mengangkut Orang dan Barang sesuai ketentuan.
Teknologi yang di benamkan lah yang akan menjadi perbedaan Sensasi dan Kepuasan
dan itu menjadikan Harga menjadi lebih tinggi

Misal Motor Karburator vs Injeksi
sama2 tetap bisa jalan
tetapi Tuntutan Teknologi dan zaman
akhirnya semua juga pake..

apa yang di lakukan Honda adalah mengikuti perkembangan teknologi Jaman
judul anda nanti juga akan berlaku untuk Merk yang lain.

31. Triniti - September 5, 2016

Lebih gilanya bisa aja di aplikasiin mesin hybrid wak, bayangkan aja swing arm di templokin motor listrik, kerjanya saling bantu sama bisa independent, dengan kapasitas yang mentok 250cc di pajak. Bisa aja powernya setara motor 650cc dengan konsumsi setara nmax, dan harga gak kepentok pajak barang mewah

Bahkan karena sudah adal motor listrik, bisa aja di tambah mode manual dan otomatis, tapi masih jauh juga sib untuk itu

32. M16 - September 5, 2016

buset..bisa sundul 80 juta dey

33. Bregas - September 5, 2016

Pagi kang taufik,

Ketika TBW sudah diaplikasikan ke CBR150R maka TC di CBR250RR “mau tidak mau” harus dikeluarkam sebagai added value. Jika menggunakan analogi fitur ISS,fitur wah yang diturunkan dari pcx ke vario lalu ke beat supaya cost production bisa lebih efisien. Vario dan beat secara kasat mata secara fitur hampir sama dan mendekati,perbedaan yang nyata hanya cc mesin dan lampu led hehehee.
Untuk Pro Arm,apakah ada kemungkinan dihidupkan kembali kang? Mungkin sebagai varian high end CBR250RR SP? Boleh diangkat kang history pro arm,kelebihan,kekurangan dan durability nya
Makasih kanh

34. B lmp - September 5, 2016

Artikel yg ke 29 cbr250rr sejak di perkenalkan tempo hari…
Mantap

juragan merchon - September 5, 2016

niat amat ngitunginnya brey ekekeke

apa ada agenda sesuatu nih dari sebelah ekekek

35. wisnu3ds - September 5, 2016

keren yah…..tehnology semua bukan mimpi lagi…dibawah 100jt bisa ngerasain tehnology tersebut!…tinggal nunggu yang lain mo ngasih apaan?…bilang gak guna2…yah serah aja…heheheh…

36. wisnu3ds - September 5, 2016

esp, iss, cb, led…dll gimmick yg kurang guna?…tpi dipake semua motor…nyehehehehe…

37. wisnu3ds - September 5, 2016

still nyi nyi RR

38. dave - September 5, 2016

ya asal bukan sekedar wacana aja..

39. budi arlan aditya - September 5, 2016

paham…..sebenarnya wak haji udah tau itu next fitur di cbr 250 rr..hahhahahahah

40. NGERII - September 5, 2016

jangan bilang begitu dulu Kang
karena saat ini adalah Musim Teknologi
Mubadzir atau Enggak
kedepan pasti akan di gunakan dan di ikuti ama yang lain.
ibarat Mobil
Alphard vs Avanza vs Harier vs Camry vs Pajero vs Ranger vs dll
Fungsi rata2 adalah sama, yaitu mengangkut Orang dan Barang sesuai ketentuan.
Teknologi yang di benamkan lah yang akan menjadi perbedaan Sensasi dan Kepuasan
dan itu menjadikan Harga menjadi lebih tinggi

Misal Motor Karburator vs Injeksi
sama2 tetap bisa jalan
tetapi Tuntutan Teknologi dan zaman
akhirnya semua juga pake..

apa yang di lakukan Honda adalah mengikuti perkembangan teknologi Jaman
judul anda nanti juga akan berlaku untuk Merk yang lain.

41. ardiantoyugo - September 5, 2016

ada versi satu lagi… tertinggi ada fitur kontrol traksinya…

42. Rocker - September 5, 2016

di artikel serupa sebelumnya ane beropini, ini kayak eco ridding yang di re-branding jadi riding mode itu dulu di artikel sebelumnya, tapi kalo di tambah TC + slipper clutch (walo nggak tau apa yang diomongin) CBR250RR bakalan jadi the most beautiful beast. ane yakin, masalah harga? ini bakalan jadi motor bener2 motoh hobi, not only by name.
so kesimpulannya? harganya ketinggian (eh nggak kebeli) buat ane

43. pingwin - September 5, 2016

sekalian aja pake sliper cluch..

44. mahondu - September 5, 2016

betul sekali…bodynya icikiwir mudah sobek. akinya boros dan paling mahal. indent sparepart pula…lama abis

45. SUDOSO - September 5, 2016

wak haji lagi belaga pilon
la wong cBR 1000 aja masih pake bukaan gas konvensional Ko belum Ada Traction Control
itu bukan motor wak tapi lebih ke arah lipatan kardus

46. pengamat - September 5, 2016

Tetep aja namanya belum ready Traction Control.
emang jika ditambah fitur whell speed sensor, lean angle sensor, abs control unit, suspension control unit, ecunya bisa langsung plug n play, tinggal ditambah alogoritma software dan terintegrasi menjadi satu sistem?
jadi potensi latent “Traction Control” bisa membuat CBR250RR lebih bengis lagi ?? ……. Monggo dijawab

kalo pun benar CBR250RRRR dikasih “Traction Control” menurut ane lebih tepatnya “lebih total contol”

47. Bhendjol - September 5, 2016

Giringgggggg teruuuusssssssss….
Motor torsi 22nm aja pakek riding mode…… wakakakakakaka…..

dev - September 5, 2016

masalah RM dipasang ke 250 CC atau 150CC , value apa ga persoalan lain..kalau udah puas dengan fitur lama ya udah beli yang itu aja, lbh murah malah. yang beli cbr ini yang mau ngerasain riding mode, atau gaya gaya an riding mode..
nyantai aja.. beli sesuai kebutuhan,, saya ga beli soalnya memang ga butuh..wkwk

Naga Bangor - September 5, 2016

Lebih lucu mana, motor 150 cc 5 speed SOHC opersetruk power cuma 16 HP yg pake shock USD?

rossikil naik yamancal - September 6, 2016

piaraan 3 kykny…
motor sport honda harga 70 jt ktnya mehong..
vspa hrga 120 jt an dikata wajar cz ngeropa…
mbok yao klo gk suka produk honda gk usah neko2..
bilangin ama tuan ente..

48. Sireng - September 5, 2016

Asal jangan cuma perang fitur dan teknologi aza, kualitas harus di tingkatkan.
Jangan teknologi selangit tapi kualitas kerupuk, kena angin sebentar udah melempem.
Minimal 5 tahun baru ada problem.

49. tri - September 5, 2016

maaf bang haji menurut analisa newbie, riding mode cbr ini gak secanggih itu.
sepertinya riding modenya hanya sebatas thortle controller saja (kl di roda 4 bisa cek keluaran pivot jepang atau gogling saja thortle controller, yg syaratnya memang untuk kendaraan yg sudah drive by wire)
artinya riding mode cbr tidak sampai ke mapping ecu, tapi cuma mengatur respons thortle
cara buktiinya gampang, di dyno saja, pada rpm yg sama akan dapat hp yg sama pada mode apapun.

tapi kalo di dyno ternyata ada perbedaan hp, artinya cbr sangat canggih & artikel bang haji ini soal potensi tersembunyi bener adanya.

50. Sireng - September 5, 2016

Hadeh komenku nguap

51. overlap - September 5, 2016

ada potensi artikel ini mneyebabkan warunge kobong hehe..

52. Sireng - September 5, 2016

Jangan cuma perang fitur dan teknologi aja, kualitas material mesin, bodi dan asesoris ya juga di tingkatkan, percuma fitur dan teknologi selangit di pake sebentar udah masalah…
Minimal tahan 5 tahunan lah..

Joker - September 5, 2016

Coment of the day. cerdas ente bro. liat aj noh r25 baru 2 tahun da bermasalah. apalagi cbr 250 ne, liat aslinya kualitas bodi dll memgecewakan. masak 11 12 ma cbr 150 kualitasnya.

53. H666 - September 5, 2016

Mending jgn dkeluarin dl lah ntar dcontek,,liat aj iss ud ad yg mulai nyontek…kasi sgitu dl aj ntar klo ad produk serupa baru kembangin lg…

54. pengamat - September 5, 2016

yup torsi adalah tenaga mesin sebenarnya….. xixixixixixi

CBR250RRRR stroke 41,4mm specnya masih dibawah stroke 44,1mm,
kalo bicara potensi laten, R25 stroke 44,1mm jika dituning dengan benar torsinya bisa tembus 27nm-32nm, power jangan tanya.

Nguyen - September 5, 2016

Menurutku Honda Menggarap cbr ini dengan sangat cerdas… Dia pakai semacam atau sejenis turbo.. Bisa diliat di fairing depan ada coakan masuknya angin. Jadi power motor ini akan bengis.. Goid job Honda

Vario kinclonk - September 5, 2016

Honda ngejar piston speed, semakin pendek struknya semakin jauh batas maksimal piston speednya

pengamat - September 5, 2016

@Vario kinclonk,
sebenarnya semua mesin DOHC valve tegak bisa tembus diatas 21m/s untuk tujuan kompetisi di race line tentunya.*1

Secara spec biasanya reduksi total R25 stroke 44,1mm gear 6 pas lbh berat dibandingkan cbr250rr/ninja250fi.*2

contoh cbsf buatan ahm bisa tembus 20rb rpm sama bro sena ponda. Ninja250fi bisa tembus 20rb rpm kalo ngak salah ada videonya di youtube.*3

Masalahnya bukan material kelas dewa, tp tahukah kita cara tuning mesin up 20rb rpm dgn aman tanpa terjadi benturan antara klep dan piston? Mudah² ente nanti tahu ilmunya.

Kebayang ngak akselerasi & topspeed R25, cbr250rr, ninja250fi jika sama² 16rb rpm misalnya.

55. cicak - September 5, 2016

giniii ajaa sekarang mungkin banyak yg bilang gimick lah bla bla mubazir. inget jaman iss banyak yg nyinyir iss ga guna signifikan buat keiritan motor. tapi sekarang pihak yg nyinyir itu malah mau pake iss. kasus tbw,riding mode pada cbr ini pun sama. saat ini bilang nya mubazir buat motor 250 cc. tapi yakinn deh ujung ujung nya fitur ini bakal umum buat motor 250cc kaya iss sekarang 😁 bener tuh kata yg di atas yg bilang gimick atau segalam macem munafik. harus nya kita sebagai konsumen apresiasi lah. pabrikan mua bergerak maju,inovasi. bukan malah di nyinyirin bilang fitur ini mubzir. emang mau di kasih terus terusan fitur jaman mazapahit😁

56. cicak - September 5, 2016

giniii ajaa sekarang mungkin banyak yg bilang gimick lah bla bla mubazir. inget jaman iss banyak yg nyinyir iss ga guna signifikan buat keiritan motor. tapi sekarang pihak yg nyinyir itu malah mau pake iss. kasus tbw,riding mode pada cbr ini pun sama. saat ini bilang nya mubazir buat motor 250 cc. tapi yakinn deh ujung ujung nya fitur ini bakal umum buat motor 250cc kaya iss sekarang 😁 bener tuh kata yg di atas yg bilang gimick atau segalam macem munafik. harus nya kita sebagai konsumen apresiasi lah. pabrikan mua bergerak maju,inovasi. bukan malah di nyinyirin bilang fitur ini mubzir. emang mau di kasih terus terusan fitur jaman mazapahit😁

57. cicak - September 5, 2016

giniii ajaa sekarang mungkin banyak yg bilang gimick lah bla bla mubazir. inget jaman iss banyak yg nyinyir iss ga guna signifikan buat keiritan motor. tapi sekarang pihak yg nyinyir itu malah mau pake iss. kasus tbw,riding mode pada cbr ini pun sama. saat ini bilang nya mubazir buat motor 250 cc. tapi yakinn deh ujung ujung nya fitur ini bakal umum buat motor 250cc kaya iss sekarang 😁 bener tuh kata yg di atas yg bilang gimick atau segalam macem munafik. harus nya kita sebagai konsumen apresiasi lah. pabrikan mua bergerak maju,inovasi. bukan malah di nyinyirin bilang fitur ini mubzir. emang mau di kasih terus terusan fitur jaman mazapahit😁

58. Bejo - September 5, 2016

Commentku modetrasi maning….!

59. dev - September 5, 2016

cbr jomblo stroke lebih panjang lagi ya.. gimana itu ya bro pengamat?

pengamat - September 5, 2016

Secara spec kasta tertinggi memiliki perbandingan Bore/stroke= 1,2~ s/d 1,3~

Cbr jomblo Bore/stroke=76/55=1,3818
R25 Bore/stroke=60/44,1=13605
Cbr250rr Bore/stroke=62/41,4=1,4976

Jadi Cbr jomblo secara spec setara R25, reduksi gear paling berat dibandingkan spec 250cc lainnya. hanya saja Cbr jomblo masih menggunakan roker roller arm, itu yg membatasi potensi performanya.

60. Engine - September 5, 2016

Kalau sudah keluar Ride by wirenya ternyata Tak ada delay malah lebih responsif gimana.. nyoba saja belum 😂

Lihat test soundnya CBR 250RR dibetot gak ada delay tuh 😂

Aconk - September 5, 2016

Komentar anda sangat membuat saya berpikir dua kali.. saya setuju.

CBR 250 RR layak diperhitungkan bahkan lebih layak duel dengan Ninja 250 FI dibanding R25. Dan CBR250RR hanya masalah waktu untuk kembali bertahta.

61. dimas - September 5, 2016

artikel cbr 250 udh kayak nasi uduk aja setiap hari selalu di sajikan warbyasahhhh

62. Galang - September 5, 2016

Honda cbr250r lebih mirip lontong ya…body plastik dimana mana, dan harus diakui teknologi lebih canggih dibanding kompetitor…bagi yg masih penasaran dan masih mendewakan nich motor datang aja ke deler honda….maaf wak haji ini hanya opini pribadi dan tidak beraviliasi dg merk lain….sy kecewa sj lihat material plastik yg kesanya motor murahan namun harga over price….

Pembela FBH dari serangan LGBT - September 5, 2016

Terus bodynya suruh pake besi semua gitu coy…..
emangnya toyota hardtop wkwkwk….

63. Gagas Setya - September 5, 2016

Kalo di 250cc Riding mode bukan untuk menyunat torsi. Tapi cenderung untuk mapping kurva throttle. Coba dilihat motor 2 balap, apa fungsi gas spontan? Dengan TBW, CBR250RR g perlu lagi pasang gas spontan. Traction control? Kenapa enggak!. Traction control gak melulu masalah mengeliminasi wheel spin akibat cover torque. Tc bisa sangat diperlukan pada kondisi 2 tertentu sekalipun mesin anda hanya 50cc. Contoh pada jalanan licin akibat hujan atau salju (secara motor ini akan di export juga). Selain itu, TBW juga bisa mengantarkan CBR250RR menuju fitur cruise control.

Dengan TBW sudah terinstall, Traction control maupun cruise control harusnya bukan barang mahal. Bahkan sejenis anti wheelie pun bisa diimplementasikan. Hanya saja tinggal hondanya yang mau jual berapa gimmick nya itu.

64. Gagas Setya - September 5, 2016

Kalo di 250cc Riding mode bukan untuk menyunat torsi. Tapi cenderung untuk mapping kurva throttle. Coba dilihat motor 2 balap, apa fungsi gas spontan? Dengan TBW, CBR250RR g perlu lagi pasang gas spontan. Traction control? Kenapa enggak!. Traction control gak melulu masalah mengeliminasi wheel spin akibat cover torque. Tc bisa sangat diperlukan pada kondisi 2 tertentu sekalipun mesin anda hanya 50cc. Contoh pada jalanan licin akibat hujan atau salju (secara motor ini akan di export juga). Selain itu, TBW juga bisa mengantarkan CBR250RR menuju fitur cruise control.

Dengan TBW sudah terinstall, Traction control maupun cruise control harusnya bukan barang mahal. Bahkan sejenis anti wheelie pun bisa diimplementasikan. Hanya saja tinggal hondanya yang mau jual berapa gimmick nya itu.

65. Gagas Setya - September 5, 2016

Test

66. Gagas Setya - September 5, 2016

Kalo di 250cc Riding mode bukan untuk menyunat torsi. Tapi cenderung untuk mapping kurva throttle. Coba dilihat motor 2 balap, apa fungsi gas spontan? Dengan TBW, CBR250RR g perlu lagi pasang gas spontan. Traction control? Kenapa enggak!. Traction control gak melulu masalah mengeliminasi wheel spin akibat cover torque. Tc bisa sangat diperlukan pada kondisi 2 tertentu sekalipun mesin anda hanya 50cc. Contoh pada jalanan licin akibat hujan atau salju (secara motor ini akan di export juga). Selain itu, TBW juga bisa mengantarkan CBR250RR menuju fitur cruise control. Dengan TBW sudah terinstall, Traction control maupun cruise control harusnya bukan barang mahal. Bahkan sejenis anti wheelie pun bisa diimplementasikan. Hanya saja tinggal hondanya yang mau jual berapa gimmick nya itu.

67. Gagas Setya - September 5, 2016

Kalo di 250cc Riding mode bukan untuk menyunat torsi. Tapi cenderung untuk mapping kurva throttle. Coba dilihat motor 2 balap, apa fungsi gas spontan? Dengan TBW, CBR250RR g perlu lagi pasang gas spontan. Traction control? Kenapa enggak!. Traction control gak melulu masalah mengeliminasi wheel spin akibat cover torque. Tc bisa sangat diperlukan pada kondisi 2 tertentu sekalipun mesin anda hanya 50cc. Contoh pada jalanan licin akibat hujan atau salju (secara motor ini akan di export juga). Selain itu, TBW juga bisa mengantarkan CBR250RR menuju fitur cruise control. Dengan TBW sudah terinstall, Traction control maupun cruise control harusnya bukan barang mahal. Bahkan sejenis anti wheelie pun bisa diimplementasikan. Hanya saja tinggal hondanya yang mau jual berapa gimmick nya itu.

68. imaginer - September 5, 2016

delay waktu dari sensor APS itu ke ECU,kira kira signifikan ga wak,normalnya menurut saya tidak ada,sama halnya dengan PLC yang menggerakkan Valve mis nya,bukankah ketika push button nya di tekan,seketika itu juga valve tersebut terbuka.

bdt - September 5, 2016

ecu kalu di industri yach plc om,

69. Moen - September 5, 2016

tentu dan pastinya ada delay om, tapi hitungannya udah milidetik jadi ga akan kerasa sama sekali oleh kita
yang patut ditakutkan adalah kualitas sensor dan ECU pada motor itu sendiri dan mungkin nanti para pemilik motor ini yang harus ada perhatian lebih pada part sensor itu sendiri

70. pendekar elus dada - September 5, 2016

bunuh diri bray kalo isi TC harga bisa 80jt.
market 250 kebanyakan menengah kebawah bray, soal harga sensitif banget.
moge baru lah jos isi TC yang beli juga orang kaya, udah gak mikir duit.

71. bang Herman - September 5, 2016

nggak perlu aneh2 Wak
cukup banana arm,usd,ABS,sliper clutch atau crosplane cranks.KLO perlu suspensi pakai OHLINS di balut dengan desain yang keren pastinya.
itu baru terasa manfaatnya.
dari pada sesuatu yang terkesan WOww tpi nggak ngefek buat harian.

Nguyen - September 5, 2016

Ada kok manfaatnya.. Dengan menggunakan Trothle by Wire akan mengurangi berat total di CBR250RR
Dengan filisofy Total Control maka ini sangat berpengaruh.

bang Herman - September 5, 2016

yaahh
kita tunggu review dari tmcblog

72. ule - September 5, 2016

teknologi apapun yg disematkan ke motor baru its ok… masalahnya part upgrade produk lama biar ga ketinggalan zaman di siapin juga ga nih… ngenes bray br beli udah old, biar ga old bisa donk disiapkan part untuk uprade, ga usah jauh” ke teknologi, tampilan dulu kek.. trauma beli produk ahm,,

73. ade semarang - September 5, 2016

Besok kalo udah keluarmotornya di bedH tehnologinya…..riding mode nya benar2 pake multi.mapping ecu ..apa cuma tingkatb kesensitifannya trotle nya yg dirubah2….

Nguyen - September 5, 2016

Menurut diagramnya kabel TBW masuk ke ecu.. Thats it, itu pakai mode mapping ecu yg berbeda satu sama yang lain.. Seperti teknologi motogp RCV

74. Pam - September 5, 2016

Bisa2 keduluan..sam kompetitor…ehmmm

75. Rizal - September 5, 2016

Saya lebih seneng ada suspensi yg diatur elektronik wak daripada traction control,tpi klo dua2nya ada ya sukur

paman tang - September 5, 2016

suspensi pake elektronik? kayak di ford everest itu yaa

76. wisnu3ds - September 5, 2016

menueurt gw ini kesempatan yamaha atau kawsaki untuk mengaplikasikan tehnology TC….biar dibilang mimpi!….atau gak guna….mumpung honda belom mengaplikasikan….

77. yogy pratama - September 5, 2016

nggak perlu aneh aneh Wak
cukup banana arm,usd,ABS,sliper clutch atau crosplane cranks.stang under yoke dan di balut dengan desain yang keren pastinya.
itu baru terasa manfaatnya.
dari pada sesuatu yang terkesan WOww tpi nggak ngefek buat harian.

78. NAGA BENGEK,S - September 5, 2016

Naga Bangor – September 5, 2016
Lebih lucu mana, motor 150 cc 5 speed SOHC opersetruk power cuma 16 HP yg pake shock USD?
>>> kalo motor yg 14hp pk USD lebih lucu lg ???
muka loe kali yg lucu kayak kerak telor,,,,,
ekekeekkkkkekekekkkk,,,,

79. bang Herman - September 5, 2016

masih ada celah yang wow buat YAMAHA
kasih MONO ARM buat R25
atau Kawasaki duluan yang akan mengaplikasikan nya.
panas rek

80. Shacti - September 5, 2016

Too good to be true

81. sucahyo - September 5, 2016

Yang pakai mobil dengan throttle by wire kerasa banget delaynya.

Riding mode di new Honda CBR250R led bisa jadi cuma Throttle Response Controller

82. antman - September 5, 2016

Kecuali….. nnti ada 250 4 cyl… hehehe.. baru deh itu TC nongol… dan siapa tau ada cruise control di 250cc 4 cyl… maybe 10-15 tahun lagi buat pengembangan sudah cukup….

83. Mukidi - September 5, 2016

Tahan tahan dulu deh kalo mao beli, nunggu full semua opsinya,
Ato nunggu FXR 250R ato Gsx 250 RR

84. Ali - September 5, 2016

Semua akan terjawab begitu launching resmi dan sudah dites secara independent. Dan banyak hal lain yg sangat berpengaruh, seperti masalah kemudahan handling di jalan, kualitas pengereman, rasa nyaman atau mantap saat dikendarai.. dan itu tidak bisa disimpulkan hanya lewat Spek di atas kertas.

85. Ali - September 6, 2016

Buat orang awam memang menarik. Tapi yg mungkin dilupakan, ada faktor2 yg tidak bisa diukur lewat Spek di atas kertas. Seperti kemudahan handling dan kontrol. Apa iya konsumen kelas ini langsung menelan mentah2 semua “kelebihan” di atas kertas tanpa test ride lebih dulu?

86. bitlow - September 6, 2016

Makin mantabbb kalau user pun bisa pantau kesehatan mongtor via Android atau ipone, mudah-mudahan apa yang diharapkan menjadi kenyataan

https://belitong.wordpress.com/2016/09/05/hadohhh-bakal-dapet-di-mana-nihh-sparepartnya/

87. jimoo - September 6, 2016

fekookk semua nih…konsumen gk butuh fituur..bth 2 slnder power gede harga murah..harga motor skr gilani overperet…yaah kalo situ sales oke saja toh kgk beli…

bejo - September 6, 2016

Situ yg fekok,mana ada motor ky gt?

88. Kobayogas - September 6, 2016

intinya sih kuduna udah pada paham, Honda sebagai anak terbaru hadir di kelas 250cc masa nongol apa adanya doang? cuma nyamain ama yang udah ada? lha siapa yang mau lirik?
Mau disamain sama HP? bisa aja, mungkin malah paling pas.. HP terbaru nongol di kelas yang sama terus pake fitur dan bentuk yang sama dengan yang udah ada tanpa tambahan apa apa? laku aja udah bagus wkwkkw..

riding mode, tbw, gul aluminium swing arm, usd you name it, memang bisa dibilang gimmick, tapi memang itu tujuannya, punya sesuatu yang lebih dibanding kompetitor..punya value lebih meski harus ditebus dengan harga yang lebih..

kalau semua yang disebut gak kepake? ya bisa aja, tergantung owner, dia yang punya dia yang mutusin kepake apa gak.. ini kaya USD atau gigi 5 dan 6 di motor bebek atau sport 150cc.. emang butuh USD? emang kepake gigi 6? butuh atau kepake apa gak terserah yg punya.. yang jelas produsen udah memberi sesuatu yang lebih 😀

89. fandi - September 6, 2016

Saya mau komen ah. Bukan bermaksud meremehkan artikelnya tmcblog jg. Trs konsumen brani bayar brapa dg adanya sistem yg komplet itu ? Maaf sya jg gk ngremehkan mtr kawasaki jg. Itu mtr mnurut saya kmahalan cuma menang di tampang aja tp yg lain masih kalah dg r25. Bener gk bos? Masih mending cbr250. Maaf sebelumnya klo boleh sya nyacat klo dlm bhasa jawa nya. Saya pgn cbr 250 itu 4 silinder suara dan keganasan mirip mtr 1000cc tp harga ttep 250 .

90. nimbrungman - September 8, 2016

Kalau ada yg bilang kita ga butuh ini ga butuh itu udah aja ke Jaman Batu skalian. Masa depan itu harus punya Visi “Mirai”. Ibaratnya masa ntar punya bini, udahlah ngapain bikin rumah… ngontrak aja udah bisa tidur itu mah karakter Maless.
Yakin Komputerisasi motor bukan cuma mimpi, inget konsep G Stridernya Suzuki pengembangan kayak gini pastinya bakalan masuk ke sektor transportasi lain, paling deket ngerambah ke mobil. Tapi biaya RnD-nya pasti gede, belon lagi suka dicontek orang…ya ngak?
ISS aja udah mulai dicontek di Vietnam

91. nimbrungman - September 8, 2016

Kalau ada yg bilang kita ga butuh ini ga butuh itu udah aja ke Jaman Batu skalian. Masa depan itu harus punya Visi. Ibaratnya masa ntar punya bini, udahlah ngapain bikin rumah… ngontrak aja udah bisa tidur itu mah karakter Maless.
Yakin Komputerisasi motor bukan cuma mimpi, inget konsep G Stridernya Suzuki pengembangan kayak gini pastinya bakalan masuk ke sektor transportasi lain, paling deket ngerambah ke mobil. Tapi biaya RnD-nya pasti gede, belon lagi suka dicontek orang…ya ngak?
ISS aja udah mulai dicontek di Vietnam



%d bloggers like this: