460x110-indent-now

cengkareng-shop

bluecore-125-aircooled-engine

TMCBlog.com – Bro sekalian, Jujur saja setelah Yamaha Janus Rilis di Vietnam, TMCBlog merasa ikutan kepo ingin tahu seperti apa sebenarnya mesin SSS 125 cc air cooled yang diaplikasikan ke Sosok Yamaha Janus tersebut. Bukan apa apa, Kalau saja mesin yang dipakai adalah mesin yang sama plek dengan apa yang pernah di patentkan Oleh Yamaha dengan pengaplikasian Generator  yang berfungsi sebagai starter, maka dipastikan akan terjadi perubahan banyak ( major Change ) atas mesin Yang dipakai di banyak Range Produk Yamaha ini mulai dari Yamaha Mio Z, Yamaha Soul GT, Yamaha Fino dan Mungkin kedepan Yamaha X-ride . . . dan jika itu terjadi, akan terjadi bedol desa, rame rame ganti mesin ..  cost produksi dan cost marketing pasti banyak  . . Nah tmcblog baru saja menerima update info awalan yang cukup penting dari mesin Idling stop Yamaha yang disinyalir beda dengan mesin ACG Honda . . . Namun sebelum masuk ke pembahasan mesin Cekidot dulu beberapa flashback berikut ini sob

440x100_tirei

MBtech - TMC sep16

Bicara Kasus  . . . Yamaha pernah melakukan hal dimana mesin di beberapa Varian mau nggak mau harus diganti karena platform berubah banyak yakni ketika pindah dari mesin 115 cc YMJet ke mesin 125 cc Blue core. Dengan Pengalaman tersebut YIMM Pasti sudah tahu rasanya terseret seret dengan banyak masalah marketing . .  Gimana Nggak, silahkan bayangkan Mio udah 125 cc tapi soul GT ( secara possitioning diatas Mio ) masih 115 cc . . apa nggak mumet kala itu ? . . Honda Juga pernah ketika naik dari mesin 110 cc Dinamo starter ke mesin 110 cc ACG . . Beat sudah 110 cc eSP tapi Vario 110 yang diposisikan diatas Beat belum . . . apa nggak juga merasa tergadaikan kala itu ?

SSS-Janus

Nah balik lagi ke Info Yang tmcblog terima bahwa mesin 125 cc yang akan dihadirkan di Next Mio, SOul GT, Fino dan mungkin nanti Xride adalah Mesin 125 cc air cooled / Air Forced Cooled ( berpendingin udara ) disinyalir Tetap akan menggunakan  dinamo starter . ..  nahhh terlihat cukup berbeda dengan mesin Idling stop yang dipakai oleh Honda ataupun terakhir mesin iGET Piaggio series yakni menggunakan AC Generator yang berfungsi sebagai starter dan juga sebagai Generator.

Namun Info tambahan yang masuk ke tmcblog mengatakan bahwa dimensi Dinamo starter dari Mesin mesin 125 cc Air Cooled Idling stop ( SSS ) series yang akan dipakai oleh Yamaha ini akan jauh lebih besar dibanding dinamo starter yang dipakai oleh mesin 125 cc air cooled skutik yamaha sekarang . . . korelasinya dari dimensi lebih besar ke Idling stop apa yah sob? apakah untuk ‘menyimpan’ arus lebih besar? silahkan coba sobat diskusikan soale tmcblog juga kepo pengen tahu 😀

Kalau info ini benar, disinyalir memang ini adalah bagian dari rencana cerdas bin strategis Yamaha yang nggak mau pusing pusing bedol desa lagi mengganti mesin secara keseluruhan ( major Change )  . .  Disinyalir tetap akan ada banyak common Part dengan part part mesin Blue COre 125 cc air cooled yang lama  . .. dan tidak menutup kemungkinan bahwa mesin mesin 125 cc mio Z, Soul GT dan Fino sebelum ini ( yang sudah dibeli oleh konsumen ) kedepan bisa di ‘upgrade’ menggunakan fitur SSS dengan mengganti beberapa part seperti ECU, dinamo starter dll . . . kalo penerawangan tmcblog ini tepat . . . smart banget Yamaha  . . silahkan dikunyah kunyah dan semoga berguna sob

Taufik of BuitenZorg

MVAI-Banner-1

Silahkan bersilaturahmi dengan TMCBlog melalui

[GTranslate]

88 COMMENTS

  1. Mungkin drpd mengganti seluruh skema mesinnya yg sudah “blue core” (ibaratnya blue core kemarin sudah dianggap sempurna oleh yamaha tp skrg dirombak lagi nanti kesannya blue core kmrn gak sempurna karena ada sistem baru lagi yg berubah total), my opinion sih mesin tetap blue core lama tp yamaha merubah desain dari dinamo sttr yg tidak berisik lagi (senyap) seperti produk sebelah, sehingga pada saat SSS dicangkokan sudah tidak terdengar pada saat start/nyala. Lebih minim cost jdnya

    Guest
  2. smart kalau tolak ukurnya pengambilan keputusan akan situasi yang ada, tidak smart kalau tolak ukurnya adalah perencanaan jangka panjang produk-produk yang (akan) dikeluarkan
    #SokTauBangetGakSih

    Guest
  3. Mungkin yamaha juga gengsi ngikutin iss nya honda dan i-getnya piaggio, tp mnrut ane klo dinamo stater tambah besar secara dimensi logikanya sih berat totalnya nambah juga

    Guest
  4. Ekeekkekeke

    Ya Intinya Aruss juga wakkkk alon alon asal.kelakon

    jangan kayakkk sebelahhhh SSS/ ISS gampang Koit

    hayayayayaya

    Guest
  5. mungkin yamaha hanya mengambil cara ringkasnya,dengan membuat generator dan starter berbentuk “modul”,tidak perlu merubah banyak daleman mesin,hanya mengeluarkan magnet pengapian dari mesin dan menjadikannya satu dengan dinamo starter dalam bentuk yg lebih besar….mungkin ya

    Guest
  6. mungkin yamaha hanya mengambil cara ringkasnya,dengan membuat generator dan starter berbentuk “modul”,tidak perlu merubah banyak daleman mesin,hanya mengeluarkan magnet pengapian dari mesin dan menjadikannya satu dengan dinamo starter dalam bentuk yg lebih besar….mungkin ya

    Guest
  7. brarti dinamo starter tidak berfungsi sebagai pembangkit listrik sebagaimana di piaggio & ndaho, cuma berpungsi sebagai starter sj?

    yang berarti masih punya spull+magnet sebagaimana matic jadoel lainnya hanya ganti dinamo starter jumbo. klo emang demikian smartnya dimana ya wak?

    Guest
  8. dinamo stater lebih besar?? akan butuh arus yang gede juga kalo gitu..maaf wak dinamo stater bukan buat nyimpen arus wak 😀 yang nyimpen arus ya si AKI 😀 mungkin logis juga kalo dinamo stater lebih gede secara akan di pake buat idling stop.sehingga kekuatan dinamonya akan 2x lebih berat kinerjanya dibanding dinamo stater yang biasa di pake sekarang.

    Guest
  9. Bukannya ACG dan SSS harusnya 1 kesatuan ya wak? Dalam hal ini SSS tanpa ACG bakal bikin suara starter motor terdengar kasar ketika SSS diaktifkan..
    Maaf wak saya gak terlalu paham soal tehnikal mesin, saya cuma orang awam yg kepo saja.. 🙂

    Guest
  10. SSS stupid stop sistem…fitur khusus fby yg suka nyontek bilangnya beda…..bikin fitur yg lain GA bisa…apanya yg smart

    Guest
  11. Mau model kayak apa juga masa bodo lah, Wak, suka-ada duit-beli… bosen-jual. Yang penting nggak bletak-duorr aja kalo dipake… Kalo buat ane pribadi sih gak penting-penting amat feature ini, cuma buat bahan jualan doang….

    Guest
  12. Smart atw buat kelinci percobaan si sbnrny,,sm ky ymjetfi trs gnti bluecor…intiny mngkn msh bljr krn yg lbh ngerti sbnrny????

    Guest
    • tmcblog selalu berusaha membuat kolom komentar sehat
      jangan selalu berburuk sangka dulu kalau masuk jaringan dan harap sabar ya 🙂

      Administrator
  13. Kalo lebih besar apa nanti nyedot arus listriknya juga lebih besar?? dan apa ga bikin mesin tambah beban waktu jalan, karena ikut muterin dinamo yang lebih besar, kalo ga salah info dinamo starter yamaha tetap terhubung ke mesin walaupun mesin udah nyala, sedangkan honda sebelum ACG, dinamo akan terputus setelah mesin nyala, makanya bunyi bletak karena gesekan pinion yang menghubungkan dinamo dengan penggerak kruk as pas distarter. CMIIW, jgn dibully kalo salah :mrgreen:

    Guest
  14. smart dimananya ya?
    apa smart dalam menjaga perasaan konsumen yg terlanjur beli tipe sekarang?
    atau smart dalam mengirit cost biar tidak terlalu mayor change gitu?

    Guest
  15. saya pake vario yg ada fitur iss, hmmm jarang di pake, kalo macet2 jalan tersendat kurang enak juga pake iss nya, paling kalo pas lampu merah yg lumayan lama baru aktif iss nya, kalo macet banget sampe stak, ya udah matiin stop kontak… dulu sih penasaran banget ama fitur iss, tp pas udah tau oohhh kaya gini… hehehehe…

    Guest
  16. 14. nipah – September 8, 2016

    brarti dinamo starter tidak berfungsi sebagai pembangkit listrik sebagaimana di piaggio & ndaho, cuma berpungsi sebagai starter sj?

    yang berarti masih punya spull+magnet sebagaimana matic jadoel lainnya hanya ganti dinamo starter jumbo. klo emang demikian smartnya dimana ya wak?
    Reply
    menyan – September 8, 2016

    Setuju ma yg ini. intinya gak jadi satu kesatuan ya sob. Mugkin biar irit cost. Bener pertanyaanya? Smart nya di mana? Kan cuman kayak modifikasi.
    ________________________________________________________________
    sek sek maksudmu opo ora ono spull + magnet, lha klo gak ada ngisi arus akimu pakai apa? sebenernya tau gak seh apa itu acg? konsepmu kebalik bro acg tuh generator dibuat bs jd starter buat gantiin dinamo starter, bukan sebaliknya
    gak salah en sah” saja masih pakai dinamo starter buat iss/sss, intinya khn motor diset dlm kondisi tertentu otomatis off en tgl putar gas motor nyala, tgl liat aj klo gak efisien (teknikal maupun marketing) paling yo ganti acg

    Guest
  17. intinya biar hemat cost produksi wak…
    tinggal kirim spare part ke dealer,,colek sana colek sini tempelin ke stok yg ada,,tadaaa….jadilah sudah sss 😀

    Guest
  18. Wak engga bosen liat kolom komentar disini isinya cancer semua, saling serang gajelas

    padahal isi blognya sangat menarik dan bermanfaat wkwk

    Guest
  19. Mungkin konsepnya jika honda tempat stater n dinamo isi/generatornya nd satu n berporos di poros engkol/spull magnet
    Sedangkan yamaha cm tempatnya dipindah/digabung di dinamo stater IMHo nd dinamo stater kelihatan besar
    Hehehehe

    Guest
    • Padahal yang bikin orang pindah ke honda kan stater senyapnya. Bukan ISSnya. Kalo gini yamaha bakal modiar. Matik honda bakal melenggang sendiri.

      Guest
  20. Team swat udah nandain nih biat bully besok klo nih produk jd kluar..meskipun nanti kluar bener2 senyap ttp aja dinamonya kna bully..
    Segede apa jg blm tau, nambah brt berapa kg?

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here